Apa yang kau cari di blog ini?

Friday, November 30

Si Pendosa

hai hai cubicalku yang indah, tempat berkumpulnya segala benda benda ngga penting, belum penting tepatnya, karena saya yakin suatu saat nanti akan menjadi penting (alesan!) pagi ini gue dateng dalam keadaan basah kuyub keringetan, abis lari-lari karena kesiangan dan sampai di cubical dalam kondisi: mengenaskan. entah kenapa di cubical depan gue berkumpul-lah para petinggi petinggi pemasaran terbaik negri ini, berdebat dengan seru tentang apapun itu yang gue gak kepengen tau. begitu gue dateng mereka pada ngeliatin gue dengan pandangan kok-boleh-ya-dateng-jam-segini itu. cuek aja, gue buka bekel dan minuman gue dan mulai mengunyah.

hm, langsung inget selembar blog yang dari semalem gue pingin buka. blognya eve. sempet kepikiran sih buat buka youtube lagi, tapi kayaknya gue ngeri kena kanker pendengaran gara gara kebanyakan dengerin dream theater. lobang kuping gue pun langsung protes waktu mau dijejelin earphone jaman baheula ini. ah, ga ada postingan baru. kemana ya si eve, dah lama dia tidak tulis menulis. padahal yang bikin gue mulai menulis tu dia juga, huh curang.

gue udah lupa sih sebenarnya gimana bisa kenal ama eve, dan dalam kapasitas apa gue berkenalan. atau pas gue lagi ga sadar kali [anjrit, ya engga lah] yang pasti sejak kenalan waktu itu sampe sekarang eve selalu ada di hidup gue, dimanapun gue tinggal. gue ke surabaya, ada eve, gue ke australia, ada eve, gue ke kakus... kok ada gulungan tissue ya? ngobrol ama eve nyambung banget sih, obrolan pangkalan ojek sampe obrolan gala dinner masuk aja. gue yakin sebelum dilahirkan jadi eve, dia adalah seorang negarawan, paling tidak phd. teknologi memungkinkan eve terus kontak gue dan sebaliknya. tentu saja dibawah sapuan radar, gila kalee kalo ketawan, bisa diganjar hukuman penjara gue melawan undang undang nomor 1/1974. hiii...

walaupun gue tau resikonya, gue selalu nyaman membuka aib aib gue sama eve. deep to the very perviest of me. deile, kaga segitu schizonya kalee gue... sampai akhirnya gue merasa bahwa eve adalah adek gue yang lupa dilahirin ama mami. sepertinya dia lebih cocok daripada adek gue yang sekarang, megelin. sebagai kakak yang baik, gue selalu mengasuh adiknya. walaupun kami berdua penyembah aliran incest, tapi kayaknya ga bakal kejadian deh. eve punya hidup sendiri, I have mine.

in a recent conversation with eve, dia mengeluhkan tentang hidupnya yang dibaca oleh teman teman sma-nya. she told me that, in some extent, her life has changed. her friends were barely recognise her anymore. gue mendadak ngaca sama hidup gue sendiri. yeah, sampai dengan lulus sma hidup gue baik baik saja. my split personality belum lahir waktu itu, halah, ga penting banget. gue adalah type-type anak sekolahan yang dateng pagi, keluar main baca buku, pulang langsung kerumah. ngga ada berantem-berantem, ga ada bolos bolosan, ga pernah ngerokok, apalagi ngelem gitu. mungkin selama 12 taun gue sekolah, surat sakit gue bisa diitung dengan jari. jari orang se erte maksudnya. hehehe gak lah... bokap gue yang keras, yang selalu beranggapan prestasi sekolah gue gak ada apa apanya, bikin hidup gue waktu itu santai banget. ya tokh belajar ga belajar sama aja kan? untungnya rapot gue ga pernah merah, eh pernah deng sekali, waktu sd. di pelajaran pmp gue pernah dapet 5.

mungkin insting guru pmp gue bener ya, moral gue inscalable. ajaran jawa punya sin category yang terkenal dengan molimo or the five m, mabuk-madat-maling-madon-mateni. mabuk? chivas coke please... hehehe eve has much experience with me disini kayaknya… madat? well, been a dealer for several years I think I got enough giting at this stage. buat elo elo yang kepengen madat, here is a tip for you: it is better be a dealer than a user. the air is far more crisp up there. maling? I did it sophistically. or better known as: carding. I think the only way to get reach is to steal. dapet warisan harus bayar pajak, stealing? not a penny. madon? hellooo… the greatest mystery about madon is, mending mana makan sate atau melihara kambing. well my friend, after having both in the same buffet, I’d say do it both! hehehe. mateni? duh, nganterin cewe cewe ke dokter aborsi itu diitung pembunuhan ga ya? engga donk! ya kan? perhaps the only category I’ve never ever been cuman main kayaknya. never interested. infact, I have enough bet being placed everyday, just to survive life.

Thursday, November 29

Receh

“Gimana nih, gue musti bayar kartu kreditnya siang ini. Kalo engga bisa dimasukin black list BI”

Ya bayar aja, kan kemaren udah gue kasih.

“Kuraaang… masih kurang gopek lagi”

Duit gue tinggal 480rebu, sampe akhir bulan. Tega lo

”Udah, transfer aja 420, nanti gue cari lagi sisanya”

OK

*click*

10.00 am, Conversation minggu lalu terngiang lagi tadi pagi pas gue baru sampe cubical. Selesai menghajar roti bekal buat sarapan, gue lahap satu persatu email di lotus gue. Ah, email facebok lagi, setan setan itu ngga tau kali ya, kalo invitation mereka membuat seseorang merana begini. Ignore deui ignore deui...

Hm, one last message dari conversation semalem nongol di meebo. “muah” aih, pagi yang nikmat!

11.00 am, fourty nine more emails masih ngantri digarap.. *sigh* si cantik mana ya? Udah 2 hari ini ga masuk kantor. Biasanya dia udah nongkrong di cubical ini, memamerkan lesung pipitnya sambil nyomot bekal gue.

11.25 am, oom bagas dan tante ambon ngajak makan siang… “di Ambas aja boy, sambil belanja yuk...” hmm, sekalian beliin baju buat ‘number one’ ah, aku buka dompet: tinggal lima ribuan dua, ck.

11.45 am, “Pak-pak, berenti sini aja” kita udah didepan ITC, lho barusan keknya gue masih liat trotoar barunya semanggi, kok udah di ambassador aja. Baru tau gue kalo ngelamunin pacar itu emang bikin time flies. “Nih om, nyumbang goceng” gue gak enak kalo ga patungan taxi, “udah ntar aje, gampang” hmm, slamet duit gue…

12.30 pm, “Dimana sih tokonya“, kita melewati es teler 77, “Nah, makan disini aja…” waduh, mana cukup. “makan diatas aja, foodcourt” gue masuk ke toko baju lagi… ada apa ya dengan para wanita. Kalo masuk toko baju harus berlama lama. Perut gue udah melilit nih. Minta diisi…

12.45 pm, “Dulu disini kita pernah branding lho, tapi gak lama. Kalah sama yang lain” tante ambon mulai nyerocos, foodcourt ini tumben sepi. Biasanya dah kayak pasar beras. “kita makan disini aja”, oom bagas menunjuk meja kosong. Tante ambon udah keliling cari makanan yang pas. Gue ngelirik sop kaki kambing dudung roxi. Walah, 23 rebu. 13rebunya gue copot celana mau ngga ya tu mbak mbak…
Boleh mas, nasi gorengnya pake ayam pake udang… hmm, nasi goreng tek tek pikirku makanan termurah abad ini “11,000” buset deh, gak kira kira tu orang. Gue keliling lagi, ke tukang empek empek. lirik lirik menĂº, “kapal selam: 13,000. lenjer: 13,000” shit!
Gue mampir ke warung ‘family’ ngikutin feeling yang makin tergerus lapar. Nah ada somay nih, “Berapa mas somay-nya”, gue berharap harap cemas. “somay aja empat ribu” balasnya., “kalo tahu doang tiga ribu”. Wah ni dia nih, cocok ama budget. ”ya udah somay satu tahu satu”. Duh gusti, baru kali ini nih kayaknya gue makan siang cuman pake dua batang somay. ”Minumnya apa mas?”. Aqua gelas! Jawabku pendek. ”semuanya jadi delapan ribu”, kuserahkan dua lembar lima ribuanku terakhir. Dikembaliin dua lembar juga sih, ribuan. Impas donk!

1.30 pm, “Aduh, lain kali kita makan dulu ya sebelum belanja, perut gue sakit nih kekenyangan” tante ambon pamer body didalem taxi di perjalanan balik ke kantor. Gue cek m-banking lagi, saldo anda 14,000 rupiah. Duh lama ya? “besok kita makan di plangi aja, ada toko yang bagusan” tante ambon menawarkan diri. Gue ama oom bagas cuman geleng geleng kepala. Dompet gue menjerit.

4.54 pm. M-Transfer [BERHASIL] 29/11 16:52:58 Rp. 200,000.00. oh Tuhan, semoga mamiku dapet tiket disisi-Mu. "matur nuwun“ ku jawab singkat smsnya. Duh gusti, setua ini masih aja minta duit mami...

Wednesday, November 28

Tya oh Tya

"You're so pervert!"

Yes, incredibly I am a pervert. Gue ga pernah berani menyampaikan apapun yang gue stempelin [RAHASIA]. Sebagai seorang introvert dengan pangkat ISTP dalam myers-briggs indicator gue sangat senang berada dalam area private gue. bukan untuk begajulan, tapi cuman untuk menikmati hidup yang bentar lagi abis ini...
Sama halnya dengan Tya, wanita yang kupuja-puja, secara sensual tentunya. kelak kalau gue masuk surga, gue mau istri gue seperti Tya. kalau gue masuk neraka, gue mau bareng Tya. duh manisnya... No no no... ini bukan Tya yang pramugari, atau Tya admin kantor cabang Jakarta, ataupun Tya tukang tulis laptopnya Tukul. ini Tya yang lain. Tya yang rajin berdiri di melawai raya tiap malem. mencari nafkah didepan kantor cabang BNI melawai.
Lho kok lo demen pecun sih? weleh, dah dari dulu kalee, cuman gak brani aja ngakuinnya. sama pengecutnya dengan bilang sama Tya "aku mau kamu" duh... Padahal sih ya, dengan gaji gue sehari aja mungkin dia sudah mau gue perkosa dengan cara apa aja. tapi bukan itu yang gue cari. puasnya itu loh, bagaikan harimau yang berlindung dibalik semak semak. menunggu waktu yang pas untuk menerkam mangsanya. even si mangsa sendiri ngga merasa menjadi korban terkaman si harimau, ough! magnificently flawless...
Pecun kan banyak Pak? kok harus Tya? nah itulah, gue sudah lama beredar diseputaran blok m, sejak '92 kalau ngga salah. Sekolahku pun bediri tegak di jalan Mahakam. dari mulai daerah ini bersih dari pecun, sampe banyak kedatangan imigran dari luar kota, sampe bersih lagi akibat maraknya panti pijat diseputaran kebayoran. banyak sekali pecun come and go dalam hidup gue. masalahnya dengan pecun adalah, when they got money, heaps of 'em, they changed. tendensi yang mirip dengan yang dimiliki para artis. mulai lah ngobat, mabuk, ganggu laki orang, sampai akhirnya hidup cuma jadi orang yang nyusahin orang lain.
Beda dengan Tya, aku tahu benar kapan dia pertama datang ke blok m. miskin! aku melihat ketika dia mulai laku, lelaki-lelaki itu mulai 'mengangkut'nya dan terus berlangganan. Kini aku yakin kalau dia tidak lagi sesulit dulu. Tya tidak bergeming pada morphine dan amphetamine yang bergelimangan di lingkungannya. Yeah, maybe some. tapi dia hanya mencoba dan tak menyukainya. lha trus duitnya pada kemana? believe it or not, she bought herself a motorcycle. nyicil tentunya. buat apa? biar dia ngga perlu naik taksi lagi dari kos kosannya di cipulir.
Tya menggaji 'driver'nya sendiri untuk mengantar jemputnya 'ngantor'. entah dengan apa bayarnya kalo lagi sepi, atau ketangkep kamtib. she spent every penny she got secara produktip. aku ingat ketika Dara waktu itu berada di level kesuksesan yang sama dengan Tya saat ini. tiap malam aku mengantarnya ke Kambal ambil barang untuk dibawa ke Situ Lembang, dengan balasan berupa "kamu koq baik banget sih mau anterin aku". thats it.
Juga teringat WP langgananku yang bacotnya ngaudubilah, asal ngga ngomong sih Lisa itu classy loh. cocok lah kalo gue bawa ke gold coast atau ke maldives. tapi kalo ngomong, duh... sepertinya dia menyalahkan semua orang atas roda hidupnya saat ini, understandable, tapi mbok ya'o, jangan nambah nambah dosa dengan makian gitu loh.
Tya yang kulihat saat ini masih sama seperti Tya anak baru yang baru datang ke Blok M. masih bersih dan napsuin... ugh.. tell me that I am old school, but I do respect consistency. Something that perhaps I dont have at the moment.
Jadi pertanyaannya, kapan lo berani dateng dan ajak dia kenalan?
NOT IN THIS LIFE !

dia yang nun jauh disana

'dia' adalah manusia, seorang perempuan, perempuan biasa. anda mungkin pernah menemuinya, di halte, di mall, di bandara...
dia cantik, at least bagi saya, seorang warga negara keturunan, sama halnya dengan saya, dia keturunan cina saya keturunan arab. dia adalah teman saya saat saya kelas 3 smp. kami pulang berdua setiap hari, jalan kaki, sambil becanda riang. belum ada billing credit card, belum ada vaksinasi, belum ada alkohol. segalanya masih riang gembira. well, sort of...
saya mulai punya perasaan suka pada dia ketika itu, disela sela canda riang dua remaja belum tau apa apa. rasa suka yang diikuti dengan hormon2 yang mulai diproduksi tubuh saya secara brutal. membuat seorang laki laki muda tergelincir jatuh pada gejolak cinta. fallen-in-love. sesuatu yang kemudian saya simpan dalam hati, hingga enam belas tahun lamanya...
dia bukanlah cinta pertama saya, nanti saya ceritakan tentang cinta pertama pada posting yang lain. dia bukanlah cinta pertama saya, tapi setelah enam belas tahun saya baru merasa, bahwa dia-lah cinta sejati saya. the-true-love.
saya lelah, tired killing that love. amazingly it is still alive! dalam sebuah conversation tepat seminggu yang lalu, aku ungkapkan padanya. that-i-still-love-her. then a miracle happened. i never saw it's coming:
she-loves-me-back
it was the first time I feel love. sweating palm, increasing heartbeat, cold, gosh I feel it even now. I know someone who was addicted to love. I laughed at her. but I think I heard her laughing at me now. ha ha

saya tidak pernah percaya cinta, it was just a trick of human body desperately fooling your heart to do exactly what it wants you to do. to fuck. yes, living organism punya tugas berat untuk berkembang biak. malas sedikit and you're gone. extinct. punah. but when I felt that love, I know that suddenly my believe was changed. semuanya berubah. aku mulai bisa menggunakan otak kananku, aku mulai melihat dunia dari sisi yang lain. sisi yang lebih indah, lebih bright, lebih berwarna...
kini dia sedang berada jauh disana, di sebuah peraduan di tepi pantai, well at least near the coast, ga di tepian banget sih...
tadi smsnya kutampik, aku tak ingin istriku tahu, tapi aku rindu, aku pernah ketemu sih, tapi pingin ketemu lagi...
sudah jam enam, saatnya pulang, kembali ke kenyataan ;(

sepertinya ada yang kurang

Gue baru sadar, sepertinya ada yang kurang dari blog ini, GAMBAR !
rasanya seperti kurang garam ya? text melulu tak ada visualnya. ah, tapi bukannya garam itu sumber darah tinggi Pak? ya benar! memasukkan gambar kedalam blog ini cukup membuat saya naik darah. jadi demi kesehatan saya lebih baik tidak usah pake gambar ya?

Ayam vs Telur

“Saya ingin melemparkan topik klasik yang membingungkan buat saya dan mungkin buat teman-teman yang baru mau launching:

Apakah lebih baik beriklan dulu baru berdistribusi atau berdistribusi dulu baru mulai beriklan.
Logika yang pernah dilemparkan ke saya adalah: Anda harus beriklan dulu jadi pada saat brand anda sudah kuat semua orang pasti mau jadi distributor.

Di satu sisi ada logika lain: Bilamana Anda beriklan dan pada saat iklan anda mengena dan ternyata tidak ada barang lama-lama konsumen akan kecewa dan pada saat anda mulai berdistribusi konsumen sudah kecewa dan tidak mau mengambil barang Anda lagi.”

Sebuah email menarik masuk ke lotus saya hari ini, mana yang lebih penting, distribusi atau iklan? dua duanya bertujuan akhir yang sama, "image"
sebenarnya ada 2 komponen lagi yaitu harga dan inovasi. tapi keduanya bisa menjadi 'secondary route' untuk menuju "image" sebagai hasil akhir.
kenapa image ya? kenapa bukan volume? bukankah volume adalah segalanya bagi produsen?
saat ini marketing modern memiliki kecenderungan consumer centre, dimana asumsinya volume datang dari 'top of mind' consumer ketika memutuskan untuk transaksi produk2 tertentu.
di saat 'moment of truth' itulah image punya peranan sangat penting.
kembali lagi ke topik diatas, image yang diharapkan produsen bisa didapat melalui jalur 'distribusi' atau 'iklan'. beberapa prinsipal punya 'privilege' menikmati kedua jalur tersebut secara optimal.
namun banyak yang memang harus memilih diantara keduanya, sesuai dengan resources yang dimilikinya.
resources, inilah kuncinya. apabila produk anda lebih mudah di-push, alat usaha mendukung, kemampuan personnel sesuai dengan jalur2 distribusi, maka lebih bijaksana kalau menghimpun seluruh kekuatan di jalur distribusi. mungkin saya salah, tapi menurut saya teh botol sosro dan indomie mengambil jalur ini, sebelum mereka bisa mengambil jalur yang lain.
sebaliknya apabila produk anda lebih mudah di-pull dan personnel anda mampu untuk menciptakan iklan iklan hebad, lebih baik apabila mengambil jalur iklan/branding.
menurut saya contoh terbaik dari jalur ini adalah produk 'all s hellical spring', suspensi mobil yang bolak balik pasang iklan di tabloid otomotif.
sementara itu, ada komponen lain sebenarnya yang dapat diutilize lebih jauh untuk membentuk 'image' yang diharapkan.

harga dan inovasi. keduanya tidak bisa disatukan, simply karena inovasi itu mahal. dan sebaliknya untuk bisa murah itu memotong anggaran inovasi.
dengan cara ini, anda tidak perlu susah susah beriklan ataupun berdistribusi. konsumen akan datang mencari produk anda dengan segala cara. untuk bisa bersaing harga, segalanya bisa dikorbankan. tapi kalo kebanyakan pengorbanan ya ujung ujungnya gulung tikar hehehe
inovasi juga bisa menjadi route terbaik mendapatkan image yang cantik dimata konsumen karena pada dasarnya ‘innovation’ itu sexy. “ih lucu juga, that’s so smart” hal hal seperti ini menjadi desired response dari innovation.
on the top of consumer mind ketika memutuskan untuk membeli suatu product dari category tertentu, keluarlah yang selama ini dia ingat, “yang itu lho, yang waktu itu lucu juga, yang so smart itu loh”. kira kira seperti itu.
jadi, apabila anda seorang wanita yang sexy dan cantik, worth to dying for… dan anda butuh orang lain punya image tentang anda, bahwa anda memang sexy dan cantik, tidak dilebih lebihkan, tidak kurang pun dari anda sebenarnya; route mana yang akan anda ambil?

Orang kecil dengan otak kecil

Another blood shed another bruise felt, pagi ini motor gue nabrak lagi. Melengkapi repertoir koleksi tabrakan motor gue, setelah trotoar dan bajaj.
Seperti yang sudah sudah rasa yang pertama timbul adalah ingin menyalahkan. Entah siapa lah yang ada disitu dan yang ngga ada disitu. Samar samar gue juga ngerasain ingin marah marah sama istriku dirumah. Pokoknya salah. Orang kecil naik motor, otaknya pasti kecil juga. goblog... Ya! elo goblog *sambil nunjuk2 si wong cilik*
Then I start to blame it on myself, semacam self conscious gitu… atau apa ya? Introspeksi diri kali ya, trotoar ngga salah kok gua embat. Bajaj minggir nyari penumpang kok gue sikat. Dst dst. Gue masih merasa yakin bahwa introspeksi diri ini adalah bentuk dari ketidak-percaya-dirian, or at least ini adalah upaya si malas untuk meruntuhkan self confidence. Namun tadi pagi saya tidak merasa demikian, saya merasa ini adalah better improvement dari self development saya. Waktu yang dibutuhkan dari menyalahkan orang lain ke menyalahkan diri sendiri makin cepat saja.
Setelah itu muncul lah suatu feeling yang soft, clear, rada rada seperti euphoria, rasa bahagia yang begitu bold. Rasa yang mewakili sebuah kepasrahan, terserahnya terserah. Just like having sex after long fight. Tidak ada yang salah, tidak ada yang benar. Life is just like a river flow, its meant to be happened. It is your option sebenarnya untuk berada di sisi kanan atau sisi kiri sungai tersebut. Dan menjadi pilihanmu pula untuk bisa merasakan perasaan ini atau tidak. Perasaan yang membuatku mencandu...
Ah kenapa rasa ini mahal sekali ya

WARNING! ACHTUNG! PERHATIAN!

Jangan heran kenapa banyak posting masuk hari ini... ini adalah pindahan dari gedung sebelah
sehubungan dengan skill blogging saya bertambah dengan pesat beberapa hari ini saya membutuhkan media blogging lebih canggih gitu loh... !!!

The Beginning

Gue ngga tau, kenapa tiba tiba gue pengen menulis sebuah blog. Bukan karena ikut ikutan, atau tidak mau kalah sama yang lain. Gue bukan penulis, karya sastra yang pernah kumiliki mungkin hanya skripsi yang kucontek dari beberapa milik senior.

Pun bahasa yang ku gunakan, agak kebarat baratan, bukan karena sok bule. Tapi karena terbiasa ketika study di luar negeri, gw harus bisa mengekspresikan diri dengan bahasa Inggris, termasuk ketika bikin 4,000 words assignment (10 biji bow) dengan timeline yang irrational itu...

Dan terjebaklah gue dalam pekerjaan di perusahaan asing ini, dimana semuanya harus tertulis dalam bahasa Inggris, yang lebih brutal dari academic english. dimana mana yang benar mana yang salah ditentukan oleh boss...

Aduh ini kenapa hurufnya kecil kecil banget ya? pusing mata gue bacanya...

eniwei, jadi sampailah gue disini, disebuah web yang menyediakan blog gratis. dengan fasilitas yang memungkinkan gue untuk tinggal posting, tanpa perlu hosting, design sana sini, bikin mumet.

Trus kira kira apa ya yang mau gue tulis? wah banyak sebenernya.. tapi ngga bisa donk semua gue tulis disini, nanti bos gue tau gue diaudit lagi.. mempergunakan alat kerja milik perusahaan untuk menerbitkan data-data rahasia organisasi demi kepentingan sendiri. ah, pasal yang aneh...

gue juga pengen menulis opini, tapi nanti kalean pergunakan untuk argumentasi demi mendiskreditkan kelompok tertentu. ih! bayar!
belom lagi kalo tiba tiba gue pengen menulis experience gue selama tigapuluh taun gue idup, entar elu ceng-in lagi... no way! lol

Gini aja deh, gue tulis apa yang ada di otak gue aja, gimana? kalo ada pertanyaan lebih lanjut, ya ditanyakan saja di kolom komen. Yang pasti gue gak akan mau ditanyain identitas diri lebih lanjut. Ini soalnya menyangkut paycheck dan polda... if you know what I mean! :)