Skip to main content

Si Pendosa

hai hai cubicalku yang indah, tempat berkumpulnya segala benda benda ngga penting, belum penting tepatnya, karena saya yakin suatu saat nanti akan menjadi penting (alesan!) pagi ini gue dateng dalam keadaan basah kuyub keringetan, abis lari-lari karena kesiangan dan sampai di cubical dalam kondisi: mengenaskan. entah kenapa di cubical depan gue berkumpul-lah para petinggi petinggi pemasaran terbaik negri ini, berdebat dengan seru tentang apapun itu yang gue gak kepengen tau. begitu gue dateng mereka pada ngeliatin gue dengan pandangan kok-boleh-ya-dateng-jam-segini itu. cuek aja, gue buka bekel dan minuman gue dan mulai mengunyah.

hm, langsung inget selembar blog yang dari semalem gue pingin buka. blognya eve. sempet kepikiran sih buat buka youtube lagi, tapi kayaknya gue ngeri kena kanker pendengaran gara gara kebanyakan dengerin dream theater. lobang kuping gue pun langsung protes waktu mau dijejelin earphone jaman baheula ini. ah, ga ada postingan baru. kemana ya si eve, dah lama dia tidak tulis menulis. padahal yang bikin gue mulai menulis tu dia juga, huh curang.

gue udah lupa sih sebenarnya gimana bisa kenal ama eve, dan dalam kapasitas apa gue berkenalan. atau pas gue lagi ga sadar kali [anjrit, ya engga lah] yang pasti sejak kenalan waktu itu sampe sekarang eve selalu ada di hidup gue, dimanapun gue tinggal. gue ke surabaya, ada eve, gue ke australia, ada eve, gue ke kakus... kok ada gulungan tissue ya? ngobrol ama eve nyambung banget sih, obrolan pangkalan ojek sampe obrolan gala dinner masuk aja. gue yakin sebelum dilahirkan jadi eve, dia adalah seorang negarawan, paling tidak phd. teknologi memungkinkan eve terus kontak gue dan sebaliknya. tentu saja dibawah sapuan radar, gila kalee kalo ketawan, bisa diganjar hukuman penjara gue melawan undang undang nomor 1/1974. hiii...

walaupun gue tau resikonya, gue selalu nyaman membuka aib aib gue sama eve. deep to the very perviest of me. deile, kaga segitu schizonya kalee gue... sampai akhirnya gue merasa bahwa eve adalah adek gue yang lupa dilahirin ama mami. sepertinya dia lebih cocok daripada adek gue yang sekarang, megelin. sebagai kakak yang baik, gue selalu mengasuh adiknya. walaupun kami berdua penyembah aliran incest, tapi kayaknya ga bakal kejadian deh. eve punya hidup sendiri, I have mine.

in a recent conversation with eve, dia mengeluhkan tentang hidupnya yang dibaca oleh teman teman sma-nya. she told me that, in some extent, her life has changed. her friends were barely recognise her anymore. gue mendadak ngaca sama hidup gue sendiri. yeah, sampai dengan lulus sma hidup gue baik baik saja. my split personality belum lahir waktu itu, halah, ga penting banget. gue adalah type-type anak sekolahan yang dateng pagi, keluar main baca buku, pulang langsung kerumah. ngga ada berantem-berantem, ga ada bolos bolosan, ga pernah ngerokok, apalagi ngelem gitu. mungkin selama 12 taun gue sekolah, surat sakit gue bisa diitung dengan jari. jari orang se erte maksudnya. hehehe gak lah... bokap gue yang keras, yang selalu beranggapan prestasi sekolah gue gak ada apa apanya, bikin hidup gue waktu itu santai banget. ya tokh belajar ga belajar sama aja kan? untungnya rapot gue ga pernah merah, eh pernah deng sekali, waktu sd. di pelajaran pmp gue pernah dapet 5.

mungkin insting guru pmp gue bener ya, moral gue inscalable. ajaran jawa punya sin category yang terkenal dengan molimo or the five m, mabuk-madat-maling-madon-mateni. mabuk? chivas coke please... hehehe eve has much experience with me disini kayaknya… madat? well, been a dealer for several years I think I got enough giting at this stage. buat elo elo yang kepengen madat, here is a tip for you: it is better be a dealer than a user. the air is far more crisp up there. maling? I did it sophistically. or better known as: carding. I think the only way to get reach is to steal. dapet warisan harus bayar pajak, stealing? not a penny. madon? hellooo… the greatest mystery about madon is, mending mana makan sate atau melihara kambing. well my friend, after having both in the same buffet, I’d say do it both! hehehe. mateni? duh, nganterin cewe cewe ke dokter aborsi itu diitung pembunuhan ga ya? engga donk! ya kan? perhaps the only category I’ve never ever been cuman main kayaknya. never interested. infact, I have enough bet being placed everyday, just to survive life.

Comments

Popular posts from this blog

review toyota altis vs honda city

Altis versus City? lho kok? kan beda, yang satu kelas city car yang satu kelas mid size sedan. ya, inilah anomali itu. kalau kita lihat dari segi budgetnya, kedua mobil itu bisa keliatan in par. kalo dulu dulu, beda kelas mobil selalu beda features-nya. biar gimana gimana Toyota Starlet memang tidak bisa dibandingkan dengan Toyota Corolla, apalagi ke Corona, ke Crown, dan seterusnya. pun begitu dengan jajaran mobil honda, Civic sama Accord gak akan bisa sama. tapi sejak munculnya City, peta permainan pun berubah.

Civic taun 2001 sekarang beda harganya tipis sama city taun 2003. rata rata kilometernya mirip mirip. stamina mobilnya juga saat ini hampir sama. urusan space, memang civic lebih lega, tapi teknologi? city unggul karena udah pake transmisi CVT. konsumsi BBM jadi lebih irit, tenaga ter-multiply dengan baik. apalagi taun 2004 udah keluar City versi VTEC-nya, padahal beda cc-nya cuman terpaut 100cc.

Tahun ini, persaingan antar kelas jadi makin irrelevant antara city car dengan mid…

nyari mobil itu susah

Udah setaun gue ngimpi beli mobil baru. sebenarnya nothing's wrong with my previous car. dia cantik, lincah, dan tidak pernah rewel. kecuali waktu akinya soak dan ternyata udah setaun gue telat ganti aki.. haha pantesan. mobil gue dulu itu bebas depresiasi, belinya segitu ya jualnya lagi segitu. nikmat kan? cuman masalahnya keluarga kecil gue udah menuntut space yang lebih luas lagi kalo mau jalan jalan. apalagi jalan jalan keluar kota; kopernya Bunga aja DUA! belom strollernya, trus koper gue ma bini gue satu, trus belom lagi kalo pulang pasti ada aja belanjaan yang musti dibawa. wuih! pernah gue ke bandung sampe pulangnya gue gak bisa liat spion :D

Akhirnya datanglah kesempatan buat ganti mobil kesayangan yang kecil dan imut itu. sebenernya rasanya sayang sih, tapi si pembeli bolak balik bilang: "gak papa, kan dapet yang lebih bagus". ahak! maca cih? ternyata mencari mobil yang lebih bagus dari mobil gue yang lama itu cukup susah dan menyebalkan.

Pilihan pengganti mobil …

komparasi boeing 737-900ER vs 737-800NG

beuh! sangar gak tuh? jarang jarang ada blog yang bikin komparasi pesawat terbang, gue aja ampe ngeri ngebaca judulnya. takut orang boeing dateng kesini trus ngecek ngecek, trus naro komen :p lebay..

hehe, sante aja lah. ini kan cuman ngecap ngecap daripada blog gua dibilang ga aktip.

kebetulan beberapa waktu silam gue dapet kesempatan travelling naik pesawat mid-size baru itu. terus terang gue bangga loh sebagai orang indonesia, bangsa kita ini termasuk pembeli pertama kedua pesawat lansiran amerika itu. walopun duitnya dapet dari investasi asing tapi yah, kan demi perekonomian bangsa juga. ngga tanggung tanggung loh, ada maskapai yang capnya singa itu sekaligus beli 178 unit 737-900ER! bukan mercy loh, ini pesawat terbang! kalo dijejerin dari cengkareng bisa nyampe ke blok m kali yah. dan juga maskapai nasional kita taun ini beli sekaligus 50 biji 737-800NG. wow, impressive!

kesan pertama masuk 737-900ER adalah sleek, sophisticated, dan... adem! suer ac-nya adem banget rasanya kayak ma…