Skip to main content

Jakarta-ku

Gue ngintip dari jendela kantor gue, pemandangan jembatan semanggi yang ngga pernah berenti macet. eh pernah deng, tapi pasti gue lagi ga dikantor. Kenapa ya orang orang itu pada seneng macet macetan? oh itu bukan seneng pak, tapi mereka terpaksa, mana ada orang yang demen macet...
Kasian ya? not too long ago, gue cuma perlu setengah jam dari pager rumah sampe duduk di cubical. sekarang? molor 2x lipatnya. entah kenapa, harga kendaraan di Indonesia yang konon paling mahal sedunia ini ngga mengurangi minat orang untuk membelinya.
Sebenarnya ada cara pemecahan paling jitu Pak. temen gue nimbrung. berantas aja pombensin di jakarta ini. mobil itu kan ngga bisa jauh jauh dari pombensin, jadi pombensinnya yang dikurangin. niscaya jumlah mobil pun berkurang. jelasnya polos. ermmm, mungkin lebih baik diterapin untuk bandar narkoba kali ya? kalo diterapin buat lalu lintas jakarta mungkin bisa terjadi revolusi...
Didalam metromini yang nganter gue ke kantor pagi ini, gue ketemu sama mbak mbak-mas mas seperjuangan, yang mau maunya bergelantungan sambil berjubel jubelan berharap sampai tujuan secepat cepatnya. gue ngga begitu asing sama metromini, in-fact, ini kendaraan utama gue waktu SMA. naik metromini rasanya enak. cepat udah pasti, apalagi kalo lagi kejar kejaran kayak kucing kawin. puas mepetin mobil-mobil lain, tokh kalo nyerempet abangnya ini yang digorok. bisa dempet dempetan sama cewek cewek lagi, itu kalo lagi ada ceweknya. kalo ngga ada yang mending pindah ke metro yang lain.
Tiap kali ketemu orang gue selalu mendapatkan keluhan mengenai Jakarta. entah jalanannya, banjirnya, copetnya... ada aja yang bisa jadi bahan ngeluh. Gue? gue udah cinta mati sama Jakarta. for better or worse. gue pernah tinggal di surabaya. panasnya ngga karuan. makanannya enak tapi engga ada gado gado. jalanannya semrawut. bukan karena jalurnya, tapi supir-supir lokal surabaya itu unbelievable. seganas ganasnya supir di jakarta, supir disana lebih ngga ketebak. unpredictable. mau maju apa engga, belok apa engga, cuma Tuhan yang tahu.
Gue juga pernah tinggal di australia, kerja enak bayarannya tinggi. semuanya mudah. macet? ya jelas pasti ada walaupun lebih civilised dari jakarta. (ceile, macet aja civilised). ngantor naik kereta juga living hell disana. sama aja sama kereta jabotabek. cuman kaki ngga boleh naik kursi, bisa digetok kondektur. ngga enaknya disana adalah, kita hidup sebagai minority. walopun umur udah tua, we asian are considered minor. ngga enak ya? yang pasti surviving disana lebih menyakitkan hati daripada surviving life di jakarta.
Tinggal di balikpapan juga enak. saking enaknya lo musti tuker ktp lo untuk dapetin ktp balikpapan. nyawa tuker nyawa. disana ngga ada macet, duit gampang, apa apa mahal, ngga ada carrefour. nyari dokter hewan susah. apalagi mau botox. duh. kalo udah gitu jadi kangen jakarta.
Kalo mau kota yang sophisticated, datanglah ke palembang. bandaranya canggih, hotelnya canggih, stadion olahraganya canggih, real estate canggih, jalanan canggih, sophisticated. not until you talk to people. ndesit. beda sama orang jakarta, walaupun penampilannya sendeso tukul, tapi mindshare sophisticated.
Jadi sebenernya kenapa lo terpaksa tinggal di jakarta? ya karena itu tadi, karena chassis gue sudah didesign untuk tinggal di jakarta

Comments

Popular posts from this blog

review toyota altis vs honda city

Altis versus City? lho kok? kan beda, yang satu kelas city car yang satu kelas mid size sedan. ya, inilah anomali itu. kalau kita lihat dari segi budgetnya, kedua mobil itu bisa keliatan in par. kalo dulu dulu, beda kelas mobil selalu beda features-nya. biar gimana gimana Toyota Starlet memang tidak bisa dibandingkan dengan Toyota Corolla, apalagi ke Corona, ke Crown, dan seterusnya. pun begitu dengan jajaran mobil honda, Civic sama Accord gak akan bisa sama. tapi sejak munculnya City, peta permainan pun berubah.

Civic taun 2001 sekarang beda harganya tipis sama city taun 2003. rata rata kilometernya mirip mirip. stamina mobilnya juga saat ini hampir sama. urusan space, memang civic lebih lega, tapi teknologi? city unggul karena udah pake transmisi CVT. konsumsi BBM jadi lebih irit, tenaga ter-multiply dengan baik. apalagi taun 2004 udah keluar City versi VTEC-nya, padahal beda cc-nya cuman terpaut 100cc.

Tahun ini, persaingan antar kelas jadi makin irrelevant antara city car dengan mid…

nyari mobil itu susah

Udah setaun gue ngimpi beli mobil baru. sebenarnya nothing's wrong with my previous car. dia cantik, lincah, dan tidak pernah rewel. kecuali waktu akinya soak dan ternyata udah setaun gue telat ganti aki.. haha pantesan. mobil gue dulu itu bebas depresiasi, belinya segitu ya jualnya lagi segitu. nikmat kan? cuman masalahnya keluarga kecil gue udah menuntut space yang lebih luas lagi kalo mau jalan jalan. apalagi jalan jalan keluar kota; kopernya Bunga aja DUA! belom strollernya, trus koper gue ma bini gue satu, trus belom lagi kalo pulang pasti ada aja belanjaan yang musti dibawa. wuih! pernah gue ke bandung sampe pulangnya gue gak bisa liat spion :D

Akhirnya datanglah kesempatan buat ganti mobil kesayangan yang kecil dan imut itu. sebenernya rasanya sayang sih, tapi si pembeli bolak balik bilang: "gak papa, kan dapet yang lebih bagus". ahak! maca cih? ternyata mencari mobil yang lebih bagus dari mobil gue yang lama itu cukup susah dan menyebalkan.

Pilihan pengganti mobil …

komparasi boeing 737-900ER vs 737-800NG

beuh! sangar gak tuh? jarang jarang ada blog yang bikin komparasi pesawat terbang, gue aja ampe ngeri ngebaca judulnya. takut orang boeing dateng kesini trus ngecek ngecek, trus naro komen :p lebay..

hehe, sante aja lah. ini kan cuman ngecap ngecap daripada blog gua dibilang ga aktip.

kebetulan beberapa waktu silam gue dapet kesempatan travelling naik pesawat mid-size baru itu. terus terang gue bangga loh sebagai orang indonesia, bangsa kita ini termasuk pembeli pertama kedua pesawat lansiran amerika itu. walopun duitnya dapet dari investasi asing tapi yah, kan demi perekonomian bangsa juga. ngga tanggung tanggung loh, ada maskapai yang capnya singa itu sekaligus beli 178 unit 737-900ER! bukan mercy loh, ini pesawat terbang! kalo dijejerin dari cengkareng bisa nyampe ke blok m kali yah. dan juga maskapai nasional kita taun ini beli sekaligus 50 biji 737-800NG. wow, impressive!

kesan pertama masuk 737-900ER adalah sleek, sophisticated, dan... adem! suer ac-nya adem banget rasanya kayak ma…