30 January 2008

Berita Duka

Teman-teman...

Telah dipanggil Tuhan dengan tenang dan damai diusianya yang ke enampuluh tujuh, ayahanda dari Silly Me (bukan Silly bekasi yaa... awas salah), kemarin sore 29 Januari 2008. Mohon kesediaan teman-teman sekalian untuk memanjatkan do'a sesuai aliran kepercayaan masing-masing.

Semoga keluarga yang ditinggalkan diberi ketabahan dan kekuatan.

Terima kasih :)

29 January 2008

seven senewen

Atas titah sri paduka ratu PoppieS, saya berpikir keras sebelum menulis postingan ini. yang pertama adalah berpikir keras apa artinya seven things I approve yang bermula dari sini, secara kemampuan berbahasa inggris saya makin mendekati level tarzan akhir2 ini. dan pemikiran super heavy yang kedua adalah, apa pentingnya bikin ginian ya... yang ketiga, nah ini pemikiran yang paling memakan waktu; tujuh hal apa saja yang saya ingin approve kalau sampai ke meja saya.

demikian thinking process saya dan berikut result-nya:

1. penghapusan kebijakan fiskal, kebijakan tanpa otak yang merugikan bangsa dan menguntungkan negara.
2. equal opportunity, iya biar bagus gitu pemandangannya... masa itu lagi itu lagi, bosen ah...
3. pengurangan subsidi bbm, in fact, lebih baik dihapus saja agar duitnya bisa dialihkan ke subsidi tembakau... lebih bermanfaat, secara bensin diganti kantor tapi rokok enggak.
4. legalize piracy, karena pembajakan membuat segalanya lebih terjangkau. kenapa alkohol aja bisa legal dan barang bajakan tidak? eh, ntar kalo dilegalin malah jadi mahal ya? ya disubsidi aja, diambil dikit dari subsidi tembakau...
5. expats for president! saya rasa negri ini akan lebih beradab kalau presidennya ekspat... well, at least candidate-nya yang expat juga ngga pa pa, biar saya juga bisa daptar (apa sih?) :)
6. jerry springer dan david letterman, mendingan lah daripada infotainment dan sinetron gak jelas yang makin clutter aja... bikin males nonton tipi terestrial :(
7. connecting bridge/tunnel antara plaza senayan sama senayan city, aduh cape de musti nyebrang-nyebrang jalan...

Jadi? tanda tangannya dimana??

Penutup
Dan dengan ini saya limpahkan tag baginda ratu kepada void, eve dan ZeAL. hihihi mampus lo

24 January 2008

Cukuran

Ya ya... sudah berhari hari saya tiada berposting ria. bukannya sibuk, siapa bilang gue sibuk? gue tidak pernah merasa sibuk! cuman gue lagi punya project khusus hari-hari belakangan ini.

apa itu?

project membikin blog bernama 99 things about bubba :)
ya ya... sekarang anda boleh tepuk tangan.. sebenernya ngga sulit buat saya menyelesaikan sebuah posting yang hanya 99 hal mengenai diri saya. apalagi nafsu narcism gue lagi kentel kentelnya akhir-akhir ini. jarang dikeluarin sih... namun walaupun gampang, sampai sekarang belum selesai selesai juga. boro-boro nyampe sembilan puluh sembilan, baru nyampe nomer tujuh aja gue udah jalan-jalan kesini, kesini dan kesini. terus kesini, kesini dan kesini. trakhir kesini deh. trus tau-tau udah malem aja, males deh nulis. mending pulang :)

eniwei, semalem gue pulcep, pulang cepet. sehubungan dengan tidak adanya kerjaan yang sangat-sangat mendesak di meja ini, rata rata semuanya cuman pake stempel URGENT!! aja gede gede, like I said, tidak ada yang sangat mendesak... gue trus memutuskan untuk pulang aja. mau potong rambut. sebagaimana kuku dan alis mata, gue ngga betah punya rambut berpanjang-panjang. jenis rambut gue tu lurus, tebal dan melebar, kwetiaw donk? gile lo, bukan! maksudnya lebih kayak ijuk gitu loh! jadi kalo rambut gue panjang dikit, bentuknya jadi kayak helm komandan pasukan romawi gitu, kaga ada bagus bagusnya.

gue tu kaga pernah demen potong disalon. dulu sampai dengan gue smp mami slalu ngajak kita anak-anak semua untuk cukuran bareng di sebuah salon di wolter monginsidi. yang motong jeffri namanya. nah ceritanya kan dulu jeffri itu punya tukang cuci rambut gitu ya, apa tu namanya, kapstok? nah si kapstok itu ndilalah kok ya bencong salon. suatu hari gue dicuci rambutnya sama tu orang, lama banget ga kelar kelar.

"sering kesini ya dek?"
"he eh"
"sama sapa"
"sendiri aja", gue jawab jutek. kalo dia tau gue dateng ma mami ntar diketawain lagi...
"kamu rambutnya tebel ya?"
"iye..", gue mulai jutek abis. majalah gue buka dan trus pura pura budeg.

si kapstok itu ga berenti ngomong tapi ga gue jawab. lama lama dia diem juga. tangan si kapstok itu mulai ngeremes2 batok pala gue dengan keras. tadinya gue mau protes tapi takut disiram. trus pindah ke belakang pala, keras juga. tapi gue biarin. abis itu bersihin kuping gue. trus kuping lagi. lima menit masih kuping juga. lama banget ngobok2 lobang kuping gue pake jarinya. ga bener nih, gue turunin majalah gue, BUSET. dari kaca cermin didepan keliatan tu kapstok merem melek gitu kek mo ejakulasi. sejak hari itu gue ga pernah lagi cuci rambut disalon. apalagi potong...

anyway, serius sekarang. semalem gue beredar diseputaran pasar santa ke barbershop kesayangan. barbershop itu langganan papi sejak gue masih TK. sekarang jadi langganan gue sejak gue kuliah. gue emang seneng sama yang vintage-vintage gitu. makanya gue banyak disenengin tante-tante :p kalo dibarbershop itu mah, tukang cukurnya udah highly competent. iya lah, puluhan taun gitu loh nyukur rambut, emang elo, ngeblog mulu... nah, cuman semalem pas gue masuk, lha kok orangnya baru semua? yang tua tua udah ga ada. pada cuti katanya, pulang ke Ciamis. omaigad, gue aja ga sempet mudik mereka pada asik asikan pulang kampung. bastard.

ya udah, gue duduk aja di kursi barber itu. si mas-mas itu mulai grepe-grepe pala. gue diem aja, gue mau ngetes kira kira die tau ga ya gue mau potong kek gimana. eh si mas ternyata sama introvertnya ama gue. dia maen jalanin aja tu clipper. ya udah. tahan tahanan ga ngomong nih? okeh! lo jual gue beli! gue merem. dan berharap tu mas-mas kaga ikutan merem juga. rasanya cukup lama gue merem, tau tau ada suara kenceng nyanyi lagu dangdut gitu disebelah gue. pas gue melek, YO OLOH, bencong sodara sodara!

BENCONG NGAMEN DIDALEM BARBERSHOP! tepat disebelah GUE! aduh, ngga penting banget sih. mana kaga punya duit kecil lagi, isi dompet gue baru ngambil dari ATM gitu. kyaaaa... mana tu bencong kaga ngerti bahasa isyarat pulak! gue kasi telapak tangan dia malah tambah manggut manggut sambil senyum senyum gitu. huuuhuuu...

21 January 2008

Ayo Coba


Tetangga kiri cubical gue kirim gambar ke milis kantor gak jelas juntrungannya. sebagai pelipur lara menuju jam makan siang yang ga dateng-dateng. intinya adalah menjelaskan bahwa panjang jari jemari tangan, bisa menentukan orientasi seks kita, apakah kita straight, atau homoseksual. AHA! penting nih, benar benar akan menjawab pertanyaan terdalam di hati saya selama duapuluh tahun belakangan ini. hohoho puass? puass? SAYA STRAIGHT saudara saudara! walopun teman saya banyak yang ga jelas gitu...

Bukan masalah macho atau gay yang bothers me sebenernya. tapi pembahasan lanjutan dari orang orang yang makin megelin... begini ceritanya:

Tetangga Kiri [TKi]: Ayo coba.. cek cek...

Om Djoko: Ini teh ilmiah? apa hubungannya fingers ama sex orientation?

Om Bagas: gw rasa karena kebanyakan kaum gay punya kesamaan antara panjang telunjuk dengan jari manis ..

Om Djoko: kok??....kok gue..... kok gue katanya lesbi yah????

Om Bagas: loe sih nggak lesbi Djok... cuma tomboy doang ...
...

...

Dear Lord, kenapa yah gue berada di sekitar orang orang ini? apakah gue sama gilanya? atau Tuhan punya rencana lain? membasmi kebodohan di muka bumi, misalnya?

btw, jari telunjuk saya lebih panjang dari jari manis, jadi saya bukan gay dan bukan cowo macho juga. jadi apa dong?. satu hal yang pasti, nanti malam saya harus potong kuku...

Pos Kota

Weekend kemarin browsing poskota cari cari iklan lowongan kerja rumah dijual. bukannya dapet iklan yang punya potensi buat dihubungin, malah mata gue tertuju pada satu iklan besar ini.

Pertama baca gue kok gak ngerti ya, gue baca ulang dari awal. masih gak ngerti juga. 'kebalik kali ya?' pikir gue, tapi kalo dibalik malah kaga kebaca sama sekali. tujuh kali ini iklan gue baca bolak balik. tapi masih ngga ngerti juga. mungkin ada yang salah sama IQ gue. masa kalah sama iklan baris sih...


ada yang bisa bantu ?


18 January 2008

The Hospital and I

Speaking about rumah sakit, sebenernya gue punya hubungan tidak baik dengan institusi yang namanya rumah sakit itu. Sampe hari ini gue belum pernah sekalipun dirawat di rumah sakit. Bukan karena satu phobia atau apapun. cuman emang hubungan kami dari dulu engga pernah langgeng. konon dulu ketika gue masih bayi kabarnya gue pernah dirawat dirumah sakit. menghabiskan sepuluh botol infus. tapi hingga kini belum ada cukup bukti otentik yang mendukung cerita mami itu. jadi sulit buat gue untuk percaya gitu aja.

Walopun engga pernah masuk rumah sakit, gue sering nginep disana. soalnya gue satu-satunya dari empat anak papi yang paling penurut (ehem). hierarchy pattern-nya udah jelas sejak gue kecil. papi nyuruh abang untuk nemenin siapa-pun-itu yang dirawat di rumah sakit, trus abang nyuruh kakak, kakak melototin gue, gue minta adek gue, dan adek gue menolak mentah-mentah. Adek gue badannya gede, men! tar gue ditampol lagi, ya terpaksa lah selalu gue yang nemenin siapa-pun-itu yang masuk rumah sakit.

Dibawah ini sedikit cerita-cerita gue tentang rumah sakit:

Nemenin mami

Pas dirawat di medistra karena lever, sesuai dengan pattern diatas, gue yang disuruh nginep nemenin mami. kalo mami masuk rumah sakit tu rumah gue berasa pindahan. bawaannya segambreng. lengkap dah. gue jadi ngga ngerasa kekurangan. mobil aja ampe stand-by dua biji, lengkap sama supirnya, jadi empat biji. paling sebel kalo udah lagi enak enaknya tidur tengah malem, mami minta pipis. Kayak nuntun nenek-nenek nyebrang jalan, eh, maksudnya nyebrang dari kasur ke kamar mandi. rasanya sih lebih jauh dari nyebrang jalan. Kenapa ribed soalnya kemana-mana mami bawa botol infus lengkap sama tiang-tiangnya. lama lama gue ga tahan juga, dibagian bawah botol infus itu kan ada setelan dosis kan ya, gue berpikiran kalo dosisnya digedein, pasti mami cepet sembuh dan besok mami ngga perlu lagi bawa-bawa botol infus. alhasil ketika mami tidur gue gedein aja setelan dosisnya, baru gue tidur. sepertinya strategi gue berhasil, karena malam itu mami ngga bangun-bangun minta pipis. horee! namun besok paginya gue kaget karena begitu bangun, badan mami jadi bengkak semua mirip ikan kembung. waduh! gue denger sedikit setelah dokter visit, para suster dimarah sama dokter masalah dosis infus. La..la..la..

Nemenin kakak

Empat keponakan gue semua lahir di rspi dengan bantuan gue nginep nemenin maminya disana. hebad ya? dulu gw paling demen kalo ke rspi, makanannya enak enak. di kafetarianya ada semacam lupis yang mak-nyus dan tahu isi yang ukurannya magnificent. tapi gue ga pengen membahas hospital culinary disini. ga nyambung soalnya. ceritanya kalo nginep malem-malem di rumah sakit itu kan ngga boleh berisik ya. jadi kalo malem malem nonton tipi dikamar itu kan suaranya musti dikecilin. nah, kakak gue type orang yang dikecilinnya kecil banget, sampe kuping ini musti ditempelin ke tipinya kalo mau denger. lama lama gue ga betah, gue keluar aja. kebetulan kalo malem tu suka banyak tukang jajanan disekitar rspi. gue jalan kedepan dwima, waktu itu disana banyak warung-warung tenda gitu deh. eh, taunya ketemu temen-temen gue. nongkrong lah. daripada kaga bisa nonton tipi, mending disini banyak cewe-cewe cantik.

Kita ngobrol ngalor ngidul tukang jajanannya akhirnya bosen jualan. kita semi-semi diusir gitu deh. ya sutrahlah. gue trus balik lagi ke hotel rumah sakit. lho koq lengkap? keluarga besar gue pada nunggu dikamar. gue disembur ama papi. "kemana aja sih?", hardiknya, "tuh baby-nya udah lahir". walah! gue ambil hp gue yg di-silent atas permintaan kk gw; 26 missed call(s). hmm, besok gue minta mami beliin hp yg bisa vibrate ah...

Nemenin istri

Nah kalo ini gue kaga disuruh sapa sapa. emang udah responsibility gue buat nginep nemenin bini gue yang mau ngelahirin. Ini ceritanya lagi mau ngelahirin anak pertama, kita bedua sama ble'e-nya urusan lahir melahirin. jadi tiap bini gue ngeden, kita langsung kerumah sakit. trus taunya fake alarm. trus disuruh pulang. Ngeden lagi-kerumah sakit-fake alarm-disuruh pulang. gitu terus sampe brapa cycle gitu akhirnya kita memutuskan untuk nginep aja sekalian di rspi. daripada back and forth gitu malah boros bensin. taunya kecepetan gitu kita masuk ke rumah sakitnya, karena sampe besoknya, ngga ada tanda tanda sikecil mau mbrojol. hari ketiga, mulai dateng deh segala macem bala bantuan gak jelas dari tante-tante dan budhe budhe kami. yang ekstrak biji apa lah, yang rendeman kembang apa lah, yang rumput fatimah lah, yang jambu bangkok lah dijus. lho? jus jambu bukannya buat orang kena tifus ya? Buat yang belum tau, seperti gue waktu itu, cara pake rumput fatimah itu direndem air panas dulu, kayak camomile tea gitu deh, trus sarinya diminum kalo udah dingin. Ya iya lah, kalo masih panas kan bibir bisa mlonyoh. jadi rumput fatimah itu bukan dikipas-kipas didepan meki bini. atau dipake joget-joget seperti orang indian minta hujan. inget ya!

Setelah pake rumput fatimah, bukannya seger istri gue malah ngantuk. semua urat saraf mengendor dan tau tau slep, tidur! dan dengan terpaksa gue minta pengertian semua orang kalo untuk meninggalkan kamar, tinggal gue dan bini gue yang tidur. gue ketemu lagi sama setelan infus itu. aha! ini mungkin sebabnya. gue berkesimpulan lagi bahwa kalo setelannya digedein, pasti bini gue cepet ngeden dan voila, anak gue pun mbrojol. yang gue ga tau adalah, botol infus itu mengandung cairan induksi yang menolong bini gue mempercepat pembukaannya. seperti biasa setelah setelannya gue ubah ubah, gue pun tidur. ternyata manjur! walaupun badannya bengkak-bengkak akhirnya bini gue mulai mules mules ga jelas, dan dengan bangganya gue panggil dokter. eh, taunya setelah diperiksa dokternya malah geleng2 pala. "Masih pembukaan 2", katanya. trus dokter mulai priksa priska yang lain. tau tau dia kaget liat setelan dosis botol infus itu, pucet dia kayak liat setan. seketika itu juga diputuskan bedah cesar...

Nemenin adek

Adek gue laki-laki. walopun badannya gede, tapi sering sakit-sakitan. suatu hari adek gue kena penyakit demam berdarah. sakit demam yg lagi happening, model gothic gitu deh, berdarah darah.. kita-kita yang awam ini kan kaga gitu ngerti, kirain adek gue tampek. masa setua itu baru kena tampek sih. nah, ceritanya siang itu semua orang pada sibuk. abang ngelayap, kk gw nganterin anaknya sekolah. papi ngantor mami arisan... gue? gue sibuk maen ps, namatin resident evil. dasar pembantu ember, sok lapor-lapor ma papi, jadi-lah gue yang didaulat nganter adek ke rumah sakit. "ke rspp ya", perintah papi, "kita ketemu disana". Brangkat lah kita ke Rumah Sakit Punya Pertamina itu. sepanjang jalan adek gue udah kayak mayat idup gitu, kaga ada bunyinya. ditengah jalan perut gue keroncongan, "aduh laper nih, belom sarapan". "Ya udah makan aja dulu...", adek gue pasrah. mampirlah kita ke restoran padang dibelakang kolam renang bulungan. ditengah makan sambil keringetan, adek gue ngiler dan dia mesen juga nasi paru. wuih, pikir gue dalem hati. katanya sakit, koq makannya kaya gembel? nambah lagi...

henpon bunyi kenceng banget. gue jawab, "haloh...". "DIMANA KAMU?", waduh! papi!. ternyata sekeluarga udah pada ngumpul di rspp, nungguin bintang pelemnya dateng.

Nemenin kamu

Ya! Kamu... mau ditemenin?

15 January 2008

vision

tulisan ini masih ada hubungannya sama posting sebelumnya tentang pak tua. jadi ceritanya dari kecil gue selalu punya 'vision' bahwa pak tua, entah siapa yang salah, mencantumkan nama saya dalam salah satu ahli warisnya. jumlahnya lumayan, enam juta dolar amerika serikat. wow! US$6,000,000 !! impian yang selalu saya bawa tidur tiap malam. sejak dolar masih seharga hampir dua ribu rupiah, hingga sekarang ini.

gue kira 'vision' ini akan hilang seiring bertambahnya usia. ternyata engga. makin menjadi jadi. jumlahnya tetap enam juta dolar, tapi spendingnya terus berubah seiring pengalaman-pengalaman yang juga bertambah banyak. kalau dulu saya ingin belikan mobil sport, kini saya ingin belikan stock di asx. dulu pingin beli rumah kontrakan segambreng, kini ingin punya bisnis di tiga negara. kira-kira seperti apa ya vision gue sepuluh tahun lagi? I really don't wanna know.

kini sejak napas Pak Tua kembang kempis gini, feeling saya malah deg-degan. apakah benar saya dapat warisan? absurd! bukan itu masalahnya. gini loh, kalau nanti (kalau ya! catat!) semisalnya Pak Tua sudah ngga ada. dengan apa lagi saya akan berangkat tidur? impian model apa? aduh, nanti gue idup ngga punya visi donk. seperti zombie, mayat idup! mending kalo diajak maen film, mumpung film zombie lagi happening, kalo engga?

Pak Tua, aku tahu rakyatmu menginginkan hartamu. tapi percayalah aku bukan mereka. selain enam juta dolar itu, aku tak sudi memakan hartamu.


ps: hari ini saya beres-beres meja. entah kenapa tiap hari mainan blog kok meja gue makin amburadul. jangan-jangan kalau gue udah pulang ada yang duduk disini lagi ngerjain kerjaan gue... hiii..

Pak Tua

eh pada, tahukan ada, ada komikus lokal Indonesia yang bertaraf internasional?

lihat nih

hehehe, lucu ya? duh si Oom, jam kerja ngabis ngabisin waktu buat blog walking aja. eh biarin, jaman kapitalis begini susah loh nyolong2 jam kerja. manajemen diseluruh dunia sudah kompakan untuk belajar bagaimana caranya mengurangi ketergantungan karyawan pada facebook, yahoo messenger, dan blogging. kecuali disini. mudah mudahan tidak kepikiran sama top manajemen saya. setidaknya sampai sepuluh tahun lagi.

Tadi malam saya berencana untuk membuat posting tentang pak tua yang sedang terbaring di rumah sakit punya pertamina (RSPP). setelah walking sana sini lho koq pada bikin postingan dengan topik yang sama ya? walah. apa ngga disangka copy paste? tapi karena niat sudah bulat, ya saya teruskan aja tulisan ini. pamali kalo nulis setengah setengah, nanti dimarah bu guru...

Foto pak tua di koran itu kelihatan nelangsa banget. sejajar dengan foto korban pembunuhan atau foto mayat copet yang ketangkep di terminal. gue yakin itu foto colongan. soalnya kalo engga pak tua itu pasti sempet dandan2 dulu. minimal bedakan lah. tapi gambar itu menunjukkan seseorang yang udah tidak berdaya. berbeda sekali dengan foto pak tua salaman di kamar kerja papi. waktu itu pak tua selalu tersenyum. senyum yang misterius. senyum yang paling ditakuti di seluruh dunia.

kini setelah senyum itu menghilang, bangsa ini terbelah. yang sebelah mendoakan agar pak tua sembuh, yang sebelah lagi mengumpat-ngumpat gak jelas. seakan akan kematian pak tua ngga cukup memuaskan nafsu birahinya. gue sendiri sih beraliran 'pak tua-ist' yang penuh doa, walaupun sepuluh tahun yang lalu gue juga termasuk orang orang yang menuntut pak tua turun dari singgasananya. iya lah, waktu itu gue mahasiswa tingkat akhir (tapi kaga lulus lulus), kurang setetes lagi dari sebutan kotoran rakyat, ikut turun ke jalan koar-koar demi melihat kekuasaan tumbang. sempet nginep di gedung mpr juga lho, dengan seorang pecun mahakam. gue berjaket biru, dia berjaket hijau. tapi sepertinya tidak relevan kalau dibahas disini.

waktu itu gue bukan berdendam ria dengan pak tua. tapi gue merasa ada yang salah dengan bangsa ini. lima-puluh tahun merdeka, kita baru punya dua pemimpin. that is called underexposed leadership. pantes aja kalo negeri ini tidak punya stock pemimpin yang beneran punya leadership. wong exposure-nya aja minim. itulah sebabnya bolak balik kita salah pilih leader, yang buta lah, yang bisu lah. argh. karenanya waktu itu gue berteriak lantang; "turun sekarang juga!". ibarat seekor toddler, bangsa ini harus dilepas. tak peduli bahayanya. kalau tidak, sampai kapanpun kita tidak pernah bisa berjalan diatas kaki kita sendiri.

Sekarang banyak banget 'wong cilik' yang menyalahkan generasi kami menghentikan kekuasaan. "hidup sekarang lebih berat, lebih enak jamannya pak tua", ungkap mereka. makin lama makin banyak orang yang mengeluh, enggak hanya para 'wong cilik' tapi juga penggede penggede. termasuk mertua gue. walah, kalo udah ngobrolin masalah pak tua, rasanya gue seperti diadili. "ini semua gara gara elo, tau!", lho kok saya?

mereka engga bisa menghargai kemajuan pesat negeri ini sepuluh tahun terakhir. banyak banget yang bangsa ini dapet, lebih banyak dari sepuluh tahun sebelumnya. mereka jadi sama ble'e-nya dengan orang-orang yang saling mengumpat. memaki maki menuntut pak tua diadili, "semua pencuri harus dihukum!". ah, absurd sekali. coba kita ingat-ingat, kapan terakhir kita harus bangun pagi, atau terjaga hingga larut malam, demi menyelesaikan pekerjaan kita. apapun pekerjaannya. ha? hampir setiap hari? bayangkan, pak tua harus tetap bekerja selama puluhan tahun. tiga puluh tahun terakhir malah bekerja tanpa iming iming promosi. naik grade, naik pangkat or whatsoever. ini namanya dedikasi sebenar benarnya dedikasi. katakanlah, beliau mencuri. seperti halnya kita mencuri waktu kerja untuk makan siang lebih lama, atau mengambil hak yang bukan milik kita. berapapun nilainya. besar atau kecil. pantaskah kita dihujat? dimaki?

Tidak! cukup dengan dihukum. tak pantas untuk digunjing, apalagi dituduh untuk hal hal yang sebenarnya tidak pernah dilakukan. Hukum memang harus ditegakkan. kejahatan memang harus diadili. diberi ganjaran setimpal. agar yang lain tidak ikutan mencuri. things have to be put in order. sadarlah wahai bangsa, untuk menegakkan keadilan saja kita tidak becus. yang politik lah disalahin, yang pak tua lah dituduh mangkir. sungguh otak yang korslet.

Pergilah pak tua. temukanlah kedamaian. disini bukan tempatmu. you deserve better than this...

11 January 2008

ini bukan lagu


Hidup ini indah, dibawa hepi aja!

buat apa menunggu dan ragu ragu?

berani coba,


kegagalan itu adalah sukses yang ketunda

ulurin tangan, ukir senyuman, raih impian

pede terus lakukan perubahan

kesempatan itu lebih dari seribu

tinggal semangatnya aja untuk maju

gak ada yang gak bisa, bilang aja 'ya'

hidup ini punya banyak pilihan

setiap hari adalah pengalaman baru

sikap positif membawa kegembiraan...





taken from the manifest of positivity that is written on my shirt, thanks to wisnu :)



adam's apple

Click to view my Personality Profile page

Wow lihat! ternyata karakter saya telah berubah. setahun yang lalu, I took the test and I was entered to the ISTP group. huhuhu, I was like, errr, sort of happy when they judged me that I am one of those cold blooded murderers. later I figured out that ISTP is not only a murderer, but also a craftman. well, I could earn money by crafting candles, I guess :) I took the test again yesterday, thanks to void for showing me the way. And it said that I am no longer a murderer, but an INTJ. a strategist. someone who'll get blamed if something goes wrong. your strategy sucks man.

Lho koq bisa ya? did I fill the form correctly? did I understand the questions? woloh woloh, kok mengece ya... gue ikut beginian kaga sekali dua kali men! what seems to be the problem, officer?

A friend of mine, seorang teman kampus dulu yang memegang title master of psychology (MoP; yang buat bersih-bersih itu lho), menjelaskan bahwasannya karakter seseorang memang berubah ubah. people do change you moron, kira kira seperti itu cara menjelaskannya. hehehe kaga lah. She explained that a person's character consists of three layers, the core character, the learned character, and the outside decoration: the wannabe character.

the core character was born. dilahirkan. satu paket ketika manusia dilahirkan dan berada dalam sanubari manusia. ini yang sering dibicarakan orang-orang dengan "sebenernya dia baik" atau "deep down his heart he is an honourable person" etc. kalo diwilayah ini seseorang dianggap bajul gendheng ya udah ngga ketolong lah. mo digimanain juga ya tetep aja bajul. kemudian di layer berikutnya terletaklah karakter yang dipelajari seseorang selama hidupnya. disini karakter seseorang mulai berubah ubah tergantung apa dan dari siapa ia mempelajarinya. layer terakhir, layer terluar yang terlihat jelas oleh orang lain, adalah karakter dimana obsesi seseorang dapat diterawang. tentu saja dengan kemampuan karakter yang pernah dipelajarinya.

Lha terus, kenapa karakter saya bisa berubah mbak?

menurutnya, bisa saja terjadi what I learned last year differs from the one this year. masa iya sih? atau malah lebih parahnya, what I obsessed last year differs from what I obsessed this year. hm, sepertinya gue kaga obses2 banget untuk jadi strategist, blah. mungkin gue kebanyakan mikirin strategi biar gak ketahuan kali ye, makanya berubah gini...

Trus pertanyaan berikutnya, apa hubungannya sama jakun?
entah lah, gue asal aja ngasih judul postingan ini. hehehe... crispy ya :)

09 January 2008

test lagi

Eh, eh, lanjutan dari posting diatas. mau tau kepintaran saya sesungguhnya? nih dia...

Click to view my Personality Profile page


I think you should try your own test :)

08 January 2008

salam

heran ya, tamu tamu blog ini datang dari mulai salatiga, tangerang, singapura sampe los angeles, california. macam tayangan empat mata saja. tapi koq ndak ada yang taro nama disini. at least comment deh, kalo ngga mau namanya ditulis. hm, jangan-jangan mereka cuma melakukan perjalanan fiktif, seperti para wakil rakyat bergaji tinggi itu...

Sayang, where ever you are, aku rindu padamu... s-a-n-g-a-t

ah, gue bingung mau mulai darimana ini. kerjaan banyak banget!!! menumpuk pekerjaan demi sebuah blog memang bukan tindakan yang bijaksana. kerja dulu ah, nyari duit!

oke deh, sampai ketemu ya! bye...

07 January 2008

kalender meja

Seperti kebiasaan gue yang udah-udah, bulan januari terutama diawal bulan adalah masa masa dimana gue selalu kehilangan yang namanya kalender kesayangan. bukan kebiasaan gue untuk membeli kalender, ngapain beli kalo bisa dapet yang gratisan. dan dari sejak saya masih minta uang jajan sama papi saya sudah dapet kalender gratisan. hingga hari ini :)

memang kalender gratisan ada konsekuensinya juga sih, yaitu bentuknya adalah suka-sukanya yang bikin. penuh dengan pesan-pesan sponsor yang kadang gue demen kadang 'mbencekno'. kalender kesayangan gue kemarin adalah kalender meja dari seorang rekan yang bekerja di BMW Indonesia. pesan sponsor yang diberikan adalah gambar gambar mobil idaman saya. ah tjutjok sekale... sayangnya beberapa hari belakangan ini saya selalu terjebak olehnya, tiap kali melirik ke selalu mendapat informasih yang sooo last year gitu loh.

dengan sedikit menggerutu gue buanglah si kalender idaman itu ke tempat sampah. hus hus. hiks hiks. kini gue hidup tanpa kalender. seperti kembali ke jaman batu. walah, jaman batu kok bisa blogging :D memang di komputer bisa sih liat tanggal di kalendernya windows, tinggal double-click aja pojok kanan bawah, langsung nongol deh tu digital calendar. tapi kan ngga bisa dicoret coreet! apa gunanya kalender kalo ndak isa dicoretin? sama halnya dengan kalender hotel mulia yang langsung gw serahkan kepada para tetangga kemarin sore. soalnya warnanya hitam. mau nyoret dengan apa? tip ex ?

jadi saudara-saudara, apabila anda telah memiliki kalender 2008 didekat komputer anda. bersyukurlah. karena ditempat lain ternyata ada beberapa orang yang tidak seberuntung anda. saya sarankan kepada anda, apabila punya kalender lebih, ber-amal-lah kepada yang tidak punya. jangan dilihat nilai materinya, tapi resapilah nilai kepuasan yang anda rasakan dengan membantu mereka yang kekurangan...

04 January 2008

sixth sick sheik's sixth sheep's sick

Another no-boss-day hari ini: Yippieee! Ayo kita jalan-jalan di dunia digital lagi. dari satu tempat sampah ke tempat sampah yang lain. bau bau.


Blog seorang kawan lama yang (hampir) sukses. suatu ketika ketemu di surabaya, di sebuah hotel tempat meninggalnya suster gepeng. bercerita tentang usaha mati-matiannya melahirkan sebuah album. terakhir ketemu di Citos, masih juga bercerita tentang album yang sama. teman, semoga album-mu terbit tahun ini


Blog seorang kawan lama yang lain, yang ini sudah sukses menerbitkan buku, bukan album tapi buku. sayang-nya sepertinya ini adalah blog yang ditinggalkan pemiliknya. blog yang baru entah dimana. ada yang tahu


Oom Saftari punya milis dan blog yang sangat berguna bagi kamu yang mencintai otomotif seperti saya. ada aja ide dan aplikasi om saft yang bisa dicontek. beliau-pun dengan senang hati akan terus menulis ide ide brilian yang dapat dicontek kita kita ini. tetap semangat ya Om, jangan pernah bosan :)


Eh eh, lucu deh, setelah saya perhatikan binatang yang namanya auto edit di blogger ini, saya menemukan pattern-nya. jadi ceritanya setiap longkap satu posting (duh bahasanya) spasi antar paragraf itu bisa menghilang. jadi kalo di posting yang ini diantara paragraf ada spasinya, posting berikutnya pasti rapat rapat menyebalkan. hihihi, saya hebad !


ps: hari ini saya tidak bekerja, waktu saya habis untuk upload script di blog ini. silakan menikmati :)

03 January 2008

duh, panas...

Gue dapet hadiah akhir tahun dari tempat gue kerja. sebuah thermometer digital. sekarang gue bisa tau berapa sebenarnya temperatur tempat kerja saya. temperatur itu penting lho, kalo kayak supir metromini gitu kalo temperaturnya lebih rendah dari ideal bisa masuk angin. nah kalo kayak saya gini, kalo temperatur ruangan lebih tinggi dari ideal bisa keringetan. nanti bau...

Ternyata yah, suhu kerja yang ideal itu antara 23 sampai 24 derajat celcius. 24,1 aja udah kerasa sumuk. apalagi sampai 24,9. pasti satu kantor pada rewel kepanasan. kalo udah diatas 25 derajat pada lempar lemparan piring. kalo kayak sekarang nih, 22,1 derajat, brrrr semua orang pada pake jaket. dasar manusia tropis, kepanasan otak meleleh, kedinginan otak membeku... kegendutan otak nggedabhel, kekurusan otak kurang gizi, ngga ada hubungannya sama sekali. la la la...

Dan ternyata saudara-saudara, kita membutuhkan suhu lebih rendah saat kita tidur. hohoho! penemuan tercanggih abad ini. suatu hari gue bawa pulang itu mainan baru. gue bawa tidur. bini gue sih udah mahfum kalo gue sering bawa kerjaan ke tempat tidur. tapi thermometer? baru kali ini... ditemukan bahwa, pada suhu 23 derajat bangun tidur pagi hari tidaklah sesegar suhu 21 derajat. seterusnya bahwa, pada suhu 20,1 derajat bangun tidur terasa pegal pegal kedinginan. jadi kesimpulannya adalah, tetapkanlah suhu akhir perjalanan tidur anda jam 5-6 pagi pada 21 derajat celcius agar badan segar sepanjang hari.


note: sebagai seorang narsis perlu saya luruskan, suhu terendah yang pernah saya alami adalah
minus 6 derajat celcius diukur pada in-dash thermometer toyota corolla pada pukul 2 dinihari. sedangkan suhu tertinggi yang pernah saya alami adalah 42 derajat celcius diukur pada thermometer dapur (analog) pada pukul 12.30 siang.

02 January 2008

Imajinasi Tahun Baru

Sebuah critic datang pagi ini di blog saya, terbaca setelah melibas hujan rintik-rintik yang membuat saya terlambat tigapuluh menit dari jadwal masuk kantor. sungguh saya tergugah dengan pujian yang tulus menyatakan tulisan saya penuh dengan image. belum pernah dalam sejarah tulisan saya direview begitu dalamnya. paling sering komen yang terjadi adalah 'tulisannya bagus' atau 'bisa nulis juga kamu'. macam komentar dari pak tino sidin pada acara menggambar di televisi pemerintah beberapa waktu yang lampau.
Sudah saya tulis disini, bahwa saya memang tidak punya keterampilan khusus untuk memuat gambar-gambar visual yang menarik di blog ini. kalo cuma upload foto aja sih bisa, tapi foto apa? saya punya gambar pisang, tapi belum ada posting saya yang punya korelasi tinggi dengan buah buahan. takutnya kalau saya asal tempel gambar nanti jadinya bukan bagus malah amburadul.
Selain keterampilan yang pas-pasan, saya juga tidak punya prasarana foto memfoto. kamera digital yang saya miliki kehilangan batre beberapa waktu yang lampau. pun flash light yang dimilikinya cuma punya kekuatan yang sepoi sepoi, artinya kalau tidak ada sinar matahari gambarnya jadi buram dan remang remang. maklum, walaupun merknya Nikon tapi masih 'made in Indonesia'. Handphone yang saya miliki adalah handphone khusus untuk bekerja. bisa koneksi internet dimana saja. bisa kirim kiriman email. tapi tidak punya kamera. sepertinya saya memang butuh handphone yang bisa memotret ya? untuk lembar laporan pekerjaan. tapi saya memang bukan type manusia yang suka foto diri sendiri (bersama teman teman) yang apa itu namanya? narsis ya?
Alhasil, ya disinilah saya. dengan kemampuan menulis image. lima tahun tertinggal dibelakang bapak-bapak dan ibu-ibu bloggerer yang terhormat. mencoba untuk mengungkap cerita hati. dari seorang bapak yang mencari jati diri, apakah jadi bejat atau jadi sakti. apa sih, puitis puih. hehehe.
Kini coba kita mendalami ilmu tulis menulis imajinasi saya ya? kita mulai dengan visualisasi image terarah (guided imagination) coba bayangkan bila anda memiliki tiga teman baik yang senantiasa menemani anda dikala susah dan senang. tidak setiap hari sih, mereka punya trayek masing masing untuk menjalani hidup. namun mereka siap, kapanpun anda membutuhkan mereka. dari mulai menyediakan kabel jumper ketika mobil anda mogok, hingga menemani anda happy hour di lounge favourite ketika anda punya kesempatan pulcep (pulang cepet).
Anda berempat punya ide gila. untuk pergi camping di salah satu national park terkeren negeri ini. salah satu teman anda memang single dan mudah saja mempersiapkan diri, bahkan dia rela membawa daftar belanjaan titipan teman temannya ke Carrefour demi persiapan camping itu. Dua teman anda yang lain kebetulan mendapat izin berbarengan dari pasangan mereka. ah, kapan lagi? ide seperti ini mungkin tidak akan terwujud dalam sepuluh tahun kedepan, sibuk men!
Salah satu teman anda ini menyediakan sebuah kendaraan SUV buatan Jepang yang mampu mengantar anda ke desa tertinggi di taman nasional ini bernama Ketambe. disinilah terletak ujung dari peradaban manusia. Ketambe lebih tepat kalau disebut sekumpulan rumah timbang sebuah desa. listrik masih akan masuk kira kira dua puluh tahun lagi. BTS terdekat pun masih berjarak lima belas kilometer dari sini. walaupun sudah hampir swasembada pangan, penduduk Ketambe masih tergantung pada supply energi dari Tanah Merah, satu jam perjalanan dari sana.
Anda berempat meneruskan petualangan dengan berjalan kaki menapaki sebuah jalan basah. kuda pun tak kan mampu menapaki jalan ini. Anda mulai berpikiran ide siapa sih yang membuat anda berada disini, di detik ini. bah!
Anda berhenti setelah lima jam berjalan kaki di sebuah dataran tak lebih luas dari lahan sebuah pombensin. lumayan lah. tanah datarnya cukup untuk anda berempat. matahari sudah mulai mendekati cakrawala. puncak masih dua jam perjalanan lagi ke arah utara. pemandangan yang ada hanyalah awan dan awan. sebuah scenery yang mampu menahan anda berjam-jam untuk memandangnya.
Dengan cekatan, kedua teman anda membuat bivak dan mendirikan tenda. salah satunya membersihkan parameter dari binatang melata berbahaya (BMB). Anda mulai menyalakan api dan membuka bekal. sekilo daging mentah has dalam, satu tupperware berisi pre-cooked vegetables, kentang mentah yang telah dilapisi aluminium foil, dan tumbler aluminium berisi red wine. selesai makan malam anda semua bercengkerama ditemani rokok, kacang dan Jack Daniel's.
Keesokan paginya anda bangun lebih pagi dari teman-teman anda. sepertinya ini kebiasaan buruk mereka, menganggap tambahan tidur adalah sebuah kewajiban. hingga pukul sembilan mereka juga belum ada keinginan untuk bangun. suhu diluar tenda memang masih belum beranjak dari 10 derajat celcius. anda menggulung shawl di leher anda, merapatkan beanies anda, dan melangkah keluar arena camping anda. cuaca yang cerah dan udara yang delicately fresh membuat langkah anda semakin ringan.
Sepuluh menit melangkah, anda tiba pada sebuah lembah hening dimana terletak danau kecil dibawahnya. airnya biru segar, anda dapat melihat beberapa ekor ikan berenang didasarnya. sunyi yang menerpa membuat anda yakin bahwa disekitar situ tidak ada makhluk lain, manusia atau bukan, halus atau kasar. matahari telah meninggi, temperatur menghangat, apa yang akan anda lakukan?
Bisa saja anda langsung telanjang bulat dan berenang bebas, atau sedikitnya mencelupkan ujung kaki anda mengukur sedingin apa airnya, siapa tahu ternyata hangat. Tuliskan apa yang ingin anda lakukan pada kolom komen dibawah ini. ditunggu ya :)