Skip to main content

Gebetan yukz!

punya gebetan? gue banyak donk. temen temen gue beranggapan kalo gue ini semacam tukang gebet seperti cassanova atau hercules. eh, hercules itu termasuk tukang gebet ya? itu bukan pesawat terbang? ah sutrahlah, ga penting. the thing is, sebagai seorang sagittarian gue tidak kuasa mengontrol hasrat jiwa ini untuk menggebet cewek yang gue suka. parahnya, gue bisa jatuh suka (bukan jatuh cinta loh ya, beda) sembarangan. rada rada mirip sama kebelet pipis, tidak kenal tempat dan waktu. malah kadang kadang tidak kenal gender, hehe YA NGGA LAH!

masalahnya adalah, temen-temen gue itu tidak tahu bahwa dari gebetan2 gue itu sangat sedikit sekali yang menjadi serius. ratenya sangat mengenaskan, sekitar 4 - 5 persen saja yang akhirnya jadi pacaran beneran. sisanya kemana? ya ditolak lah.. kalau dihitung hitung, saya baru pernah tiga kali pacaran. yang pertama sekarang udah jadi bini gue. yang kedua adalah seorang pramugari, entah sekarang dimana, mungkin lagi kena HIV. yang ketiga? si Silly yang sering gue ceritain... sisanya gue selalu menjadi barang reject, masuk ke factory outlet, kaga laku-laku, hohoho

gue emang bukan (calon) pacar yang baik, engga romantis, engga gentle pulak. yang tercantum di brosur cuman sedikit sekali. gue aja sampe heran koq ada ya yang mau ama gue hihihi.. gue juga jarang banget dapet feedback dari temen2 gue. of what should I do to women. jadi ya, gue pikir semua baik baik aja. ternyata setelah ngaca, gue jadi geli sendiri. gue baru dalam taraf pengagum wanita, belum sampai dalam tahap menjadi pasangan yang ideal. engga heran deh kalo cewe-cewe itu pada kabur. ah, kasian bini gue.. untung dia tahan banting.

gue pernah pacaran sama anak sma, waktu itu gue lagi skripsi. cieh, di antara geng acak-adut kampus gue, belum bisa dibilang jantan kalo belum punya gebetan anak sma. panas donk gue, akhirnya setelah cari punya cari, dapet gue seorang anak smip jaya wisata. bohay men, cuman sekarang engga sih. trakhir ketemu dia masuk univ. sahid udah berantakan gitu tampangnya. jerawatan dan... rambut warna warni. eniwei, setelah berberapa minggu digebet, tibalah masanya gue harus menembaknya demi membuktikan pada teman-teman kalo titit gue bukan cuman tempelan doang. setelah mencoba berbagai gaya, seperti nyiapin kembang mawar segala. dan gue pun mencoba merangkai kata. sebelum urut rangkaian katanya, dia ngajak ngomong gue, "we need to talk", ceu nah. dengan dramatisasi tentunya. "kayaknya kita mendingan temenan aja deh", lho kenapa? ditembak aja belum, "abis kamu kayak anak kecil sih". yaelah...

suatu ketika juju'an gue (halah bahasanya) adalah seorang cewek anak mahakam. iye, pecun pecun deh... namanya juga udah kebelet. dia nih termasuk pecun baik hati. mau nemenin gue jalan jalan, mau beliin bensin, beliin kaset. uhuy! pokoknya hari, eh, malam malam selalu indah deh waktu bersamanya. eeh, lama-lama dia terjerumus sama putaw. mending kalo cuman sniffing, ini ude sampe cucau mulu men, di mobil gue pulak. malam-malam indah gue berubah jadi jemput ke blok m, anter ke kampung bali ato baturaja, trus nginep di situ lembang deh. nonton orang teler... koq gue jadi berasa di-using gini yah? waktu gue curhat, errm, curhat colongan tepatnya; sahabat gue cuma bilang, "bego lo!".

dilain hari, gue mencoba untuk menggebet seorang cewe bandung. ceritanya dari masih sma itu gue selalu terobsesi sama cewe bandung. entah darimana datangnya itu obsesi. celotehan cewek berlogat bandung itu kedengeran seperti logat perancis di kuping gue, sexy! nah, sehubungan dengan tol cipularang masih dalam taraf dibayangin doang sama orang orang, gue menjalankan yang namanya LDG, long distance gebetan. setelah lama berhubungan, saling kunjung dan saling nginep di kamar kos masing masing, hehe, gue membulatkan tekat untuk menembaknya. gue bawa temen gue dari jakarta, seorang playboy, yang mentraining gue of how to tell your feeling to a (prospective) girl sepanjang perjalanan, sebuah crash program yang mengerikan: kuping kiri musti dengerin orang batak cuap cuap, kuping kanan musti dengerin mesin bus malam dari arah lawan. sesampainya gue di kosannya dia, gue tembaklah secara brutal. gebetan gue itu cuman senyum, ngeluarin hp-nya dan menunjukkan sebuah sms ke gue...

"Gua ga mau ya kalo lo sampe jadian ama mantan gue, kita sahabatan udh lama. jgn sampe gue ga respek lagi sama lo"

cakep bener... key learning: jangan pernah nekat untuk menggebet sahabat mantan lo, berat bok! mending cari yang gampang-gampang aja deh. hehe, tapi kita tetep gebetan kok sampai tujuh tahun kemudian. walaupun tanpa makna..

makanya, buat temen-temen gue yang merasa melihat gue 'playboy', gue mohon maaf deh engga bisa memuaskan harapan kalian. mungkin do'a kalian akan terwujud suatu saat nanti...

Comments

Popular posts from this blog

review toyota altis vs honda city

Altis versus City? lho kok? kan beda, yang satu kelas city car yang satu kelas mid size sedan. ya, inilah anomali itu. kalau kita lihat dari segi budgetnya, kedua mobil itu bisa keliatan in par. kalo dulu dulu, beda kelas mobil selalu beda features-nya. biar gimana gimana Toyota Starlet memang tidak bisa dibandingkan dengan Toyota Corolla, apalagi ke Corona, ke Crown, dan seterusnya. pun begitu dengan jajaran mobil honda, Civic sama Accord gak akan bisa sama. tapi sejak munculnya City, peta permainan pun berubah.

Civic taun 2001 sekarang beda harganya tipis sama city taun 2003. rata rata kilometernya mirip mirip. stamina mobilnya juga saat ini hampir sama. urusan space, memang civic lebih lega, tapi teknologi? city unggul karena udah pake transmisi CVT. konsumsi BBM jadi lebih irit, tenaga ter-multiply dengan baik. apalagi taun 2004 udah keluar City versi VTEC-nya, padahal beda cc-nya cuman terpaut 100cc.

Tahun ini, persaingan antar kelas jadi makin irrelevant antara city car dengan mid…

nyari mobil itu susah

Udah setaun gue ngimpi beli mobil baru. sebenarnya nothing's wrong with my previous car. dia cantik, lincah, dan tidak pernah rewel. kecuali waktu akinya soak dan ternyata udah setaun gue telat ganti aki.. haha pantesan. mobil gue dulu itu bebas depresiasi, belinya segitu ya jualnya lagi segitu. nikmat kan? cuman masalahnya keluarga kecil gue udah menuntut space yang lebih luas lagi kalo mau jalan jalan. apalagi jalan jalan keluar kota; kopernya Bunga aja DUA! belom strollernya, trus koper gue ma bini gue satu, trus belom lagi kalo pulang pasti ada aja belanjaan yang musti dibawa. wuih! pernah gue ke bandung sampe pulangnya gue gak bisa liat spion :D

Akhirnya datanglah kesempatan buat ganti mobil kesayangan yang kecil dan imut itu. sebenernya rasanya sayang sih, tapi si pembeli bolak balik bilang: "gak papa, kan dapet yang lebih bagus". ahak! maca cih? ternyata mencari mobil yang lebih bagus dari mobil gue yang lama itu cukup susah dan menyebalkan.

Pilihan pengganti mobil …

komparasi boeing 737-900ER vs 737-800NG

beuh! sangar gak tuh? jarang jarang ada blog yang bikin komparasi pesawat terbang, gue aja ampe ngeri ngebaca judulnya. takut orang boeing dateng kesini trus ngecek ngecek, trus naro komen :p lebay..

hehe, sante aja lah. ini kan cuman ngecap ngecap daripada blog gua dibilang ga aktip.

kebetulan beberapa waktu silam gue dapet kesempatan travelling naik pesawat mid-size baru itu. terus terang gue bangga loh sebagai orang indonesia, bangsa kita ini termasuk pembeli pertama kedua pesawat lansiran amerika itu. walopun duitnya dapet dari investasi asing tapi yah, kan demi perekonomian bangsa juga. ngga tanggung tanggung loh, ada maskapai yang capnya singa itu sekaligus beli 178 unit 737-900ER! bukan mercy loh, ini pesawat terbang! kalo dijejerin dari cengkareng bisa nyampe ke blok m kali yah. dan juga maskapai nasional kita taun ini beli sekaligus 50 biji 737-800NG. wow, impressive!

kesan pertama masuk 737-900ER adalah sleek, sophisticated, dan... adem! suer ac-nya adem banget rasanya kayak ma…