Apa yang kau cari di blog ini?

Monday, March 31

hang out

jumat malem kmaren gue nongkrong sama tante fliry di starbucks plaza senayan. nothing special cuman lagi males aja pulang kerumah. sebenernya ada yang ngajakin karaokean, tapi gue lagi males bersosialisasi gitu bos, jadi maap ya gue skip dulu kesempatan emasnya :)

tante flirty masih seperti itu aja gayanya. seperti dua taun yang lalu gue pertama kenal. flirtious. sama sekali engga memperlihatkan identitasnya sebagai ibu seorang anak, dan istri seorang suami. well, who am I to judge ? sape lu ? hehehe... eniwe, ngobrol punya ngobrol si tante memamerkan henpon barunya. lebih heboh dari iphone kebanggaannya. heu? henpon apa yang lebih heboh dari apple? haha! taunya sebuah henpon esia, murah meriah cuman 249rebu. lho kenapa bangga bok? soalnya dia menyandang nomer telpon yang engga teregister sama kita semua, tapi cukup ngetop didunia persilatan.

"henpon buat para player", jelasnya. woloh! hebad. modus operandi model baru. dites ke henpon gue, eh bener loh.. private number. halah. dalam hati sih gue berharap mudah mudahan gue gak pernah dapet telpon dari private number.. hihihi

"pasti yg ditelpon brondi brondi ye", gue tembak aje. "ya kaga laaah, duuuh hare gene masih maenan brondong", walah! apa ada yang lebih canggih daripada hubungan tante dengan brondong? brrrrr... ngebayanginnya aja gue udah ngeri.

telpon ajaib itu emang beneran engga berenti bunyi. yang satu ngajakin hang out di embassy. trus bentar lagi bunyi knapa ga dateng ke dragonfly. ck ck ck.. gue jadi mikir, kenapa harus private number ya kalo orang orang itu pada tau nomernya? ah sutrahlah. takutnya kalo gue tanya gue kena cela lagi.

stengah duabelas malem! wadaw, bentar lagi motor gue jadi labu. spatu kaca gue bisa balik jadi spatu adidas. gue pamitan, si tante minta dianterin sbntar ke pintu X2. menurutnya, acara second anniversary club itu acara penting yang ngga bisa dilewatkan begitu saja. semacam arisan ibu ibu dharmawanita gitu lah. abis itu gue pun menyusuri malam jakarta.

di rumah, di peraduan keluarga kecil gue, gue memperhatikan bini gue dan si bunga yang udah bobo dengan nikmatnya. ah, sudah lama aku tidak bersyukur pada Tuhan...

mengeluh

gue bukan tipe orang yang senang mengeluh. kerjaan kayak apa juga gue jabanin. tapi pagi ini rasanya I had enough. sepertinya ada yang salah sama idup gue sekarang.

gue pegang project 3 milyar perak tapi makan siang masih diwarteg, dengan gerutuan sebangsa "tujuribu lima ratus perak? mahal amat?"

gaji gue lumayan lah, dibanding temen temen kuliahan gue. tapi koq gue musti panas panasan naik motor ye? udah pernah ngerasain 'near miss' sama kopaja blom? yea yea its my choice biar bisa lebih cepet sampe kantor... TAPI KENAPA HARUS MACET!!! kalo gak macet kan gue gak perlu pake motor!!! damn!

engga hanya lulus sarjana, gue juga lulus master! dari english spoken country lagih! dan bukan cuman universitas abal abal: UNIVERSITAS NGETOP! diamput, koq gue ngelamar kemana mana kaga ada yang nerima sih???? MANGGIL PUN ENGGAK!

gue bukan orang yang males malesan. walopun dateng siang mulu tapi kerja ampe malem tiap hari gue jabanin. TAPI KENAPA MASIH DIOMELIN MULU SIH??? arghh!!! ngerjain ini salah ngerjain itu salah. MANA EKSPRESINYAAAA??? (lho?)

Tuhan, aku engga menyalahkan diri-Mu. aku cuman nulis blog.

ngomel ngomel gak jelas

abis cekikikan sebentar liat video yang nyebar di milis, dan di blog para komunitas blogger se indonesia. ahmad dani (atau dani ahmad sih?) punggawa dewa 19, mencak mencak gak karuan demi melihat blog (mantan) istrinya, Maia, yang entah kenapa dianggap mencemarkan nama baiknya dani sebagai seorang (mantan) suami. dani, yang lagi marah sama (mantan) istrinya itu membuat satu manuver yang menegangkan: menyebut internet adalah tempat bersarangnya orang-orang pengecut, dan blogger adalah kaum bodoh yang kurang kerjaan.

Bah! panas donk gue, langsung gue google dan... voila! udah banyak ternyatah yang ngebahas masalah ini. hohoho, telat semenit kayaknya *pede*.

perceraian memang membuat banyak orang sakit kepala. kemrungsung! bahkan para pengacara yang notabene mendapatkan banyak rejeki dari sini pun tetap mumet tujuh keliling. gue sih peace aje men, dani 'njeplak' kayak begitu kan memang dia lagi penuh angkara murka. engga tau musti ngomong apa. dan memang statement yang keluar menyinggung kita kita yang kurang kerjaan ini. eh, salah.. hehe

gue jadi mikir, gue sendiri kalo lagi emosi suka mengeluarkan kata kata bodoh, yang kalo dipikirin sekali lagi bisa bikin gue ketawa sendiri. itu sebabnya gue selalu menahan emosi. biar keliatan pinter, hihihi. di kerjaan juga begitu; ngga jarang orang orang di operation bikin gue naek darah. belum lagi vendor-vendor gue yang banyak bikin sesek napas. kalo orang jaman dulu bilang 'mata gelap'. gue langsung nulis email penuh dengan kata kata pedas ke sejuta umat.

nah! selesai memuaskan hasrat ketik mengetik penuh angkara murka itu, biasanya gue berenti sebentar sebelum memencet 'send'. mendinginkan kepala. ngopi dulu kek, ngrokok keq. ngubeg-ngubeg kulkas keq. yang penting ambil jeda sebentar. setelah itu gue baca lagi tulisan gue tadi pelan pelan. edit sana sini, cut sana, paste sini, gimana lah caranya biar ngga terlalu memperlihatkan kebodohan kita. dan.. send!

alhasil banyak orang yang menangkap image gue sebagai orang yang klemar klemer namun baik hati. hm, susah nih. mau sangar salah, mau sopan salah. gue ngga mau sih jadi orang yang dianggep seperti itu, tapi gue juga ngga mau dianggep orang yang cerewet dan tukang ngomel. apalagi sampe keliatan kayak dani diatas.

duh, jadi gimana donk?

Wednesday, March 26

caller ID is a box of chocos

makin kesini telpon yang masuk ke henpon gue makin ngga jelas aja. perasaan gue udah rajin mengesave nomer henpon setiap orang yang gue kenal. tapi tetep aja, yang nongol nomernya doang, ngga ada namanya. jadi apa yang terjadi? tiap henpon gue bunyi, hati ini selalu dag dig dug. ehm, dari sapa ya?

"life is a box of chocolate", said Mr Gump, "you never know what you'll get". atau kira kira seperti itu lah bentuk kata katanya...dah lupa

biasanya kalo dari kepala 251xxx suara yang nyembul dari seberang sono adalah wanita cantik, atau kadang mas mas genit. "Permisi pak, pembayaran kartu kreditnya bulan ini belum kami terima loh", grrrr... iye iye. berhubung gue juga doyan KTA suara senada juga seringan nongol. tapi yang ini biasanya kepala 579xxx. "cicilan KTA-nya Pak, sudah", hari ini deh! biasanya gue ngejawab dengan sesopan mungkin, "oh ya? bayarnya lewat mana pak?". duh penting ya? kalo bisa lewat kantor pos gue kesana deh :(

tapi pernah loh, dapet telpon dari kepala 251xxx dan gue udah bersiap siap untuk ngeles bayar. eh ternyata bukan. "Permisi pak, dari ANZ kami mau menawarkan kartu kredit platinum". walah! tanpa mengurangi rasa hormat pada para salesforce kartu kredit (atau segala-bentuk-kredit-yang-lain) ya, gue rasa teknik telesales sekarang udah ngga manis lagi deh. ngeganggu. baru selesai nolak satu telpon, eh ditelpon lagi beberapa menit kemudian. DARI BANK YANG SAMA. argh. rebutan database ni orang..

iya sih, gue juga ngerti nyari duit itu susah. gue juga dulu pernah jualan kartu kridit. tapi for christ sake. ngga usah bertubi tubi gitu donk! biasanya gue pake alesan kuno yang kadang kadang manjur juga kalo dapet telpon beginian. "bulan lalu udah apply mbak, tapi ditolak", biasanya manjur! atau pernah gue ditanyain gaji, "2 juta mbak, sebulan", aman...

dilain waktu, gue suka dapet telpon dari temen lama. nawarin proposal. ini paling susah nih ngelesnya. mo bilang apa coba? mentang mentang udah sukses, ngga mau bagi bagi ama temen.. gak inget lo ya jaman dulu makan indomi di sebrang rel. HALAH! SALAH! SALAH! siapa yang sukses?? pala lo bejedar. kadang telpon model gini engga cuman dari temen lama. tapi dari sodara juga ada. sodara jauh mestinya ya, secara sodara deket gue gak pernah jualan proposal. kalo udah begini, pasti gue ambil proposalnya. kalo bisa gue bantu ya gue bantu, maksudnya cuman gue forward kemana kek gitu, hihihi. tapi seringan sih pake jurus 'white lie', gue diemin-trus kalo difollow up gue baru bilang udah gue kirim ke yang bersangkutan tapi kayaknya belum bisa deh...

trus pernah juga gue dapet telpon spamming loh! seriously spam! jualan voucher nginep di villa di puncak selama 3 malem dengan harga cuman sejuta. walah. "ada kudanya lho pak!", katanya gitu... sejak kapan gue demen ama kuda. eh, tapi si Bunga mo ulang taun loh! gue minta brosurnya donk, siapa tau Bunga berkenan kesana kan? eh langsung dicharge sejuta di kartu kridit gua. YANG BENER AJE! nyari duit jangan dodgy gitu donk! cuma kirim brosur doang langsung suruh bayar. mati aja lu! gue ampe bela belain blokir dan ganti kartu gara gara bangsa rendahan model gini.

tapi gue pernah dapet telpon dari temen lama loh. yang nomernya telponnya gak kalah kritingnya sama nomer debt collector. yang udah lama banget gak ketemu. yang ternyata ngantor disebelah gedung gue. yang ternyata dapet nomer gue dari temen kantor gue. yang terus kita jadi sering lunch bareng. hal hal kayak begini emang rasanya seindah warna aslinya. bisa bikin hati ini riang gembira. seperti yang non smita tulis dalam postingannya. sungguh sesuatu yang meringankan beban di hati. apa sih?

eh, tapi gue mo nanya deh, emang telpon umum bisa buat nelpon ke henpon yak? soalnya suatu ketika gue pernah dapet telpon dari nomer tak dikenal, eh taunya isinya adek gue. "Mas, ini gue dari telpon umum", lah kirain sapa.. kenapa? "pulsa gue abis minta transfer donk".

ok deh


Monday, March 24

libur panjang tlah tiba liwat :D

Buat elo elo yang belom pernah liat kalender indonesia taun 2008, empat hari kemaren ini adalah LIBUR PANJANG loh! hohoho empat consecutive days bok! jackpot gak lo! jarang ada lho tanggal merah gancet model begini, paling ada lagi entar pas lebaran. tapi, tapi tapi tapiii, engga seperti para pekerja pada umumnya, gue cuma dapet libur sebenar benar liburan itu cuma sehari doang, hari pertama tanggal merahnya. uh sedih deh. jumat ampe minggu tetep aja brangkat pagi pulang malem. adaaa aja yang dikerjain. heran deh gue. siaapa suruh dateng jakarta.. uwoo woo..

malem minggu kmaren gue habiskan waktu di ITC. uhuhu.. gemez deh gua sama si penemu ITC ityu. kok bisa bisanya menyediakan pasar murah tapi engga becek di seantero kota jakarta gitu loh. eh, tunggu! saptu siangnya gue main main ke pasar pagi nan semrawut dan acak adut. itu loh, pasar yang dibawah jembatan asemka. atau apa lah itu. pokonya dibawah jembatan. bukan rel kereta. emang enak sih, di pasar pagi itu nyari barang apa aja ada, asal grosir. gak beli satuan. kalo beli cuman satu lo bisa ditimpuk celana dalem yg gi dipake ngkohnya. disana semua pake istilah losinan. kodian. ato brapa lah. gue gak demen blanja cuma manggut2 doang. pokonya takjub aja liat kemampuan seorang wanita dalam hal tawar munawir dan negosiasi berbelanja. heran deh bini gue itu, kalo nenteng blanjaan mau sepuluh kilogram keknya kuat kuat aje, kalo nenteng laptop kok minta dibawain mulu ya...

eh trus sampe mana? o iya abis dari pasar pagi gue ke ITC deket rumah. duh syenangnya, abis becek becekan pindah ke pasar yang lebih beradab. rasanya civilized gitu. padahal sih kalo mau dengerin becandaan mbak mbaknya rasanya kampung juga. eniwe, gue ga ngerti sama energi kaum cewe itu. kalu urusan belanja koq bisa ngga ada habisnya ya. abis menghajar toko toko tidak berdosa di pasar pagi trus masih mampu dilanjutkan mengobrak abrik ITC secara brutal. tapi gue ngga mau ngebahas itu lah. ngerti aja deh, cowo ama cewe itu emang beda design dari sononya.

di ITC gue ketemu temen kantor, senior deng tepatnya, yang lagi udar ider cari henpon baru. duh om, gaji udah 40 juta masih nyari henpon di ITC ? model-model yang kayak begini nih yang ngerusak harga pasaran. semprul.

nah, lagi disono itu gue akhirnya menarik suatu kesimpulan. kalo mau belanja murah, emang musti liat liat ITC-nya. semakin mahal harga sewa kios di ITC, makin mahal pulak harga barangnya. emang keliatannya aja murah. padahal sih engga. khususnya kalo mau belanja henpon bekas. temen gue itu udah udar ider ke beberapa ITC, dari roxy, ambassador, mampir plangi, permata hijau, fatmawati, dan depok. dia bilang henpon paling murah tu di depok, secara harga sewa kios di depok lebih murah daripada di ambass. apalagi daya beli orang depok itu terbatas. (masa sih?) jadi mereka para penjual barang itu ngga brani naikin harga tinggi tinggi. hmmm.. make sense sih.

yang engga masuk akal cuma satu, gue tanya ke temen gue itu, ngapain ya dia nyari henpon murah ampe keliling keliling gitu? ampe ke depok segala.. DAN PAKE NAWAR LAGI!!! "buat sopir gue bub, ngapain gue beliin yang mahal mahal", BAH! Rubbish! orang tadi pagi gue liat lo pake juga tu henpon. hohoho

udah ah, bye!

ps: I strongly recommend you to walk around pasar pagi area kalo lagi liburan, kawasan kota tua yang digembar gemborkan media massa itu emang keren. tapi pesen gue satu: tetep didalem mobil! jangan buka kaca! jangan keluar dari mobil! haram!

nb: eh sorry, gue jarang apdet. tapi makasih loh udah kesini terus. maafkan saya.. maafkan saya..

Tuesday, March 18

inspirasi

halow halow para pembaca yang budiman. sebelumnya perkenankanlah diriku untuk memohon maaf atas ketidaknongolan saya beberapa hari ini. hal ini tiada lain dan tiada bukan disebabkan oleh karena kesibukan diri ini menghadapi pekerjaan yang begitu menyita waktu dan perhatian saya. namun jangan khawatir, saya tetap disini untuk menemani diri diri anda sekalian. memanjakan gelimang hasrat bapak bapak dan ibu ibu untuk sekedar membaca tulisan yang ngga jelas juntrungannya ini.

sahabat, gue belum lama ngelacur didunia blogger ini. engga punya maksud macem macem sih, tapi sekarang gue ngerasain gimana berharganya sesuatu yang bernama 'inspirasi'. gue perlu beberapa hari untuk nyari inspirasi nulis apa. tapi setiap kali inspirasi itu datang, selalu berada disaat yang ngga tepat, lagi diomelin bos, misalnya. atau lagi ngegelantung di kopaja. eh, pernah loh inspirasi dateng pas gue lagi seru serunya ML. pokoke, benda itu dateng pas gue lagi gak bawa pulpen dan kertas. jadi ga sempet gue catet, cuman diinget aja. nah, ketika didepan dashboard kayak sekarang gini, lupa dah.. mau nulis apa ya? d'oh. diinget inget sampe ngeden ngeden engga muncrat juga.

kadang kadang kalo lagi mood, emang gue suka tulis si binatang bernama inspirasi itu di henpon. tapi gak semua lah, cuman kata-kata yang 'inspiring' aja. kadang cuman tulisan "kadal" atau "pisang dan tomat" gitu aja. ndilalah (deile bahasanye) koq ya bini gue itu demen banget random checking henpon gue. kali kali nemu sms 'yummy' darimana kek gitu. alhasil, gue jadi banyak ditanya tanya deh: apa sih artinya "pisang dan tomat"? kode yah? duh! gue bilang aja, waktu itu keinget lagi pengen, nanti kalo belanja ke jaiyen pengen beli pisang dan tomat. pfff.. "lha kalo 'kadal' apaan nih?" ah, banyak nanya deh kamyu...

kapan hari gue nyoba untuk nulis di post-it. dengan kebiasaan yang sama, nulis seadanya ilham aja yang ada dikepala. trus biar ngga lupa gue tempel di monitor gue di kantor. eh, giliran nongkrong didepan dashboard, jadi males nulis yang di post-it itu. mending nulis yang ada dikepala aja. mumpung masih anget. jadinya yang ditulis di post-it terlupakan aja gitu loh. trus tambah lama tambah numpuk. tambah numpuk. berhubung cubical gue tepat didepan pintu meeting room, suatu saat seorang bule keluar dari itu pintu dan ngobrol cas cis cus pake telpon gue. gue yang baru dateng dari tempat fotokopian jadi males aja gitu kan balik ke cubical. males ditowel sih sebenernya. gue belaga maen ke tetangga sebelah gue. eh trus keluar lagi satu bule lain dari pintu laknat itu. bule pertama brenti nelpon dan manggil temennya yang baru keluar, "Hey, look. this man seems so stressful" he? "look at his monitor" walah! "this guy could kill himself someday". trus mereka ketawa raksasa sama sama. bete.

jadi ya strahlah, gue nulis apa aja yang lagi ada di otak gue. mendingan gak usah pake inspirasi-inspirasi segala macem ya. toh gue cuman pengen posting tulisan yang ringan aja kan ya. bukan niat bikin buku. kalo di otak gue lagi ngga ada apa apanya, brain death kayak yang ditulis ama si silly, ya gue kaga nulis lah ya. kasian juga pan elo pada bacanya jadi susah.


udah ah, kebelet pipis. bye!


Thursday, March 13

Berita Duka (lagi)

Telah kembali ke haribaan-Nya ayahanda dari John Doe pada hari Rabu tanggal 12 Maret 2008 pukul 09.00 pagi.
Semoga arwah beliau diterima disisi-Nya dan diberi ketabahan bagi keluarga yang ditinggalkan...

Wassalam

Tuesday, March 11

otak vs otot

ngeliat kembali resume gue yang acak adut gue jadi keinget kerjaan kerjaan gue jaman dulu. kadang-kadang ada yang lucu, kadang ada yang kalo diinget bikin hati ini nelangsa. kerjaan pertama gue, yang gue inget, adalah bikin kliping. setiap pagi, 5 hari seminggu. waktu itu kantor gue masuk jam 7 pagi. jadi dateng morning morning gitu trus buka2 koran se Indonesia, trus gunting-gunting, lem-lem, jadi deh! bener bener kerjaan yang menumpulkan otak.

jadi ceritanya waktu itu gue diskusi sama Gery, temen gue sekampus dulu lagi masih di ostrali, sekarang doi udah jadi orang penting di satu tipi swasta nasional. Gery bilang, kerjaan tu ada dua macem; yang dikerjain pake otak dan yang dikerjain pake otot. kebetulan gue sama Gery dulu pernah kerja bareng demi mencari sesuap nasi di belantara dolar yang makin mahal aje. "Sekarang kita masih kerja pake otot Mas", ujarnya waktu itu, "tapi suatu saat nanti kita akan kerja pake otak". kalo kata gua, pake otot ataupun pake otak ada enaknya ada gak enaknya. yang enak banget itu kalo pake dua duanya, tapi ntar ada yang hamil lagi... apa coba.

kerja pake otot itu biasanya ditempat yang panas, sumuk dan gelisah, temennya cuman radio kecil yang suaranya samar-samar. samar mandi boleh, atau samar tidur juga boleh, ah stralah. sukur sukur bisa duduk, mostly sih bediri. resikonya gede, maenannya fisik. kalo gak ati ati bisa cacat seumur idup. serem dah. dan biasanya, ini biasanya loh, gak boleh digeneralisir, tanda tanda kerjaan macem ini adalah: menumpulkan fungsi otak. sebenernya, kerja pake otot itu banyak faedahnya. laginya gajian, kitanya jadi benar benar bersyukur pada Tuhan, you know kan? Tuhan senang sekali kalau umatnya bersyukur. trus satu lagi: kerja pake otot itu pasti sepasti pastinya bikin badan tambah sexy. ugh gemes deh. hohoho... lagi masih kerja kasar waktu itu gue berhasil membakar lemak seberat 20 kilo dan DIBAYAR MAHAL! nikmeh beh!

tapi masalahnya, kerjaan pake otot itu kurang begengsi daripada kerjaan pake otak.
banyak pandangan negatif sama para pekerja pelanggan jamu kukubima ini. dianggep warga negara kelas dua. padahal ya, engga juga. termasuk (kayaknya) bokapnya Gery itu suka wanti wanti anaknya untuk engga kerja pake otot. makanya banyak sekali orang yang berusaha kerja pake otak. membuat demand pekerjaan macam itu menjadi jauh lebih tinggi daripada supply-nya. jadilah orang mau kerja apa aja di sektor itu walaupun dibayar murah. beberapa lucky bastards dalam hidupnya tidak pernah bekerja dengan otot, dan sedikit menggunakan otak. tapi most of us kudu ngelewatin pekerjaan otot dulu untuk bisa loncat mendapatkan pekerjaan yang menggunakan otak kita.

naaah, kalo kerja pake otak tu beda lagi. butuh requirement otak yang brilliant tapi gak terlalu sophisticated. pake otak apa aja boleh, asalkan oke, mampu bekerja didalam team, dan mau belajar leadership. kalo-pun base otaknya pinter, itu cuman bonus.

otak terdiri dari dua bagian, yang kanan dan yang kiri. otak yang mahal tu bisa balance antara kanan dan kiri. jadi coba deh mulai sekarang belajar ngetik dengan tangan kanan disebelah kiri, dan tangan kiri disebelah kanan. biar balance. hohoho, gak lucu. but seriously, sama seperti otot, otak BISA dilatih biar ngebentuk. maka sering seringlah ngegym otak. akan tetapi, engga seperti otot, otak adalah salah satu organ manusia yang engga punya kemampuan degeneratif. artinya, begitu sebuah sel otak mati engga bisa diganti sama sel otak yang baru. persis kayak titit. makanya orang makin tua otak dan tititnya makin gak berfungsi.

jangan lupa! kerja pake otak mirip mirip sama kerja pake otot, punya resiko yang tinggi sama fatigue dan cedera. tanda tanda otot fatigue paling cuman pegel pegel aja dan bisa diobatin pake balsem atau parem kocok. kalo otak udah fatigue, bawaannya stree, marah marah, ngeces, dan guling guling di tanah. dah susah tu ngobatinnnya. belum lagi kalo cedera, cedera otot bisa diobatin ke tukang urut atau ke chiropractic. cedera otak? wuih berat bok.

jadi buat anda anda yang kerja pake otak, sayangilah otak anda. jangan sering sering dipake nanti cepet aus, apalagi dipake sampe gegar otak. nilai value anda akan merosot tajam. otak juga perlu dikasih istirahat, paling engga setiap dua jam. kalo dikantor gue sih ada kabelvision, home theatre dan xbox buat ajang istirahat otak. sebenernya engga perlu seheboh xbox, cukup dengan game game standard windows pun udah cukup. tapi jangan dipake buat nonton bokep ya, karena stimulus model begitu justru malah bikin otak bekerja dua kali lipet. lebih baik pake suplemen-suplemen otak yang banyak beredar di pasaran, seperti cimeng atau amphetamine gitu. selain itu, tidur juga harus cukup. kebutuhan tidur beda beda tiap orang, ada yang cuman 4 jam ada yang sampe 10 jam sehari. konon albert einstein butuh tidur 9 jam sehari, tapi bukan berarti makin pinter tidurnya makin kebo ya.

dan buat elo pade yang belom waktunya kerja, dan pengen kerjaan yang pake otak. sadar deh men, bahwa otak lo adalah aset lo yang paling berharga sekarang. masa depan lo, kaya miskin lo, besar kecilnya gaji lo, tergantung dari hasil ngerawat otak lo saat ini. otak kudu dijaga bae bae, jangan sampe jatuh, jangan sampe bocel. kudu sering dilatih biar ngebentuk, kalo perlu cari gym khusus otak yang namanya gamestation. tapi jangan sering sering dipake ya! ingat! kalo lo banyak musti belajar, musti bikin assignment, musti bikin disertasi.. pake aja otak orang lain! jangan otak lo, sayang!

adios!

Thursday, March 6

lirikan matamu menawan hati

bini gue demen bener bedandan. (sepertinya) segala macem make up dia punya. gaya & warna rambut bisa ganti ganti tiap bulan. tapi sekarang engga sesering dulu lagi deng, paling 3 bulan skali ganti warna. pake baju juga musti matching. kalo udah minggu malem tu kerjaannya cuman satu: nyiapin pasangan baju yang akan dipake selama seminggu kedepan. lengkap dengan tas dan sepatunya. sedangkan gue? aha! gue sih orangnya selalu tampil rapi :) maksudnya rapi buat gue adalah baju dimasukin kedalem celana. that's it! disetrika atau engga mah nomer dua. matching gak matching juga kan bukan masalah gue donk, itu masalah yang ngeliat gue kan? gue juga jarang nyisir rambut. buat gue daripada menghabiskan waktu buat nyisir mendingan buat hal-hal lain yang lebih penting. ngerokok misalnya :)

gue sering banget bersitegang ama bini urusan dandan mendandan ini. buat gue dandan itu perlu, tapi gak setiap saat lah. masa cuma mau nyari bakso malem malem aja musti dandan sih? tapi engga berlaku buat bini gue. kemanapun dimanapun harus tetap tampil cantik. soalnya kalau tidak cantik, nanti suaminya akan lirik lirik perempuan yang lebih cantik. aduh cape deh...

iya memang sebagai lelaki normal gue emang seharusnya demen lirik lirik kalo ada cewe lewat. apalagi kalo dandan sexy. namanya juga apresiasi. kalo engga ngelirik mungkin gue punya kelainan jiwa kalee. masa lo mau kalo gue ngelirik binatang? atau buah buahan mungkin? semangka? ih jijay! tapi apa iya kalo gue melirik itu mengisyaratkan kalo bini gue jelek? atau gue akan lebih seneng sama si cewek itu daripada bini gue? YA ENGGAK LAH! ngga secetek itu sih, maksudnya perlu pertimbangan yang lebih complicated untuk bisa menjudge bini gue lebih jelek daripada cewek lewat. seriously.

personally, gue gak seneng sama cewe dandan. iya sih sexy, tapi belum tentu taste good kan? lipstik misalnya. memang membuat bentuk bibir jadi lebih cantik. tapi rasanya kayak plastik. macam makan roti yang dicelup minyak goreng gitu. engga banget deh. gue lebih seneng liat bibir wanita yang 'natural', kalo pake lipstik-pun keliatannya 'natural' kayak engga pake lipstik.

hal yang sama berlaku juga untuk foundation dan bedak. memang kedua jenis make up tersebut akan membuat wajah jauh lebih cantik dan enak dilihat. tapi engga enak diusel-usel pake idung atau pipi. dipegang pun rasanya pliket. beneran deh, buat gue lebih enak pipi yang tanpa bedak daripada berbedak.

gue juga ga seneng sama wangi wangian. bukan berarti gue demen sama orang-tapi-baunya-terasi, cuman kalo deket deket ma cewe pake minyak wangi gue langsung pusing-mual-letih-lesu gitu. ya semacam orang hamil deh, yang sensitif sama wangi wangian. gue punya delapan minyak wangi yang beberapa malah sudah berumur sepuluh tahun. engga abis abis men, males makenya. paling cuman kalo kondangan doang. abis kalo dipake gue gak kuat sama kebauan badan gue sendiri. on contrary, bini gue demen pake minyak wangi. biar wangi katanya, tapi guenya pengen uwok. huhuhuu.. mbok ya yang netral aja, engga usah wangi tapi engga bauk. kalo ga pede, ya mandi aja. nose friendly gitu lho choy!

apalagi kalo udah ngomongin warna rambut. rambut 'bucherry' ato bule ngecet sendiri gitu emang enak diliat, menimbulkan sensasi gimana gitu. tapi engga enak kalo dielus elus. kayak mengelus orang kurang gizi. buat gue, rambut paling indah adalah warna hitam. satu warna aja, hitam. ugh paling demen waktu masih di ostrali adalah ngeliatin bule yang rambutnya item. model kayak monica geller adeknya ross geller di serial f.r.i.e.n.d.s, believe me model bule kek gini bisa bikin gue kejang kejang hehehe..

sebenernya pilihannya ada sama bini gue sih. dia lebih seneng dilihat doang sama gue, atau dipegang, disentuh, or diuyel uyel? inget! looks good belum tentu taste good. ya ngga?

kenapa gue musti curhat ama elo elo pade ye? mustinya gue ngomong langsung ma bini gue kan.. paling kalo ngomong langsung bilangnya gini; "tauk ah, dandan salah, ga dandan salah.. ga ada yang bener". ah, ngeblog memang engga sehat... (lho?)

going for the free ride


tempat gue kerja udah jadi kayak terminal tiket deh. pokoknya kalo ada konser apaan kek gitu didepan mata, udah banyak 'calo-calo' yang ngasihin tiket gratisan. persis kayak kalo jaman dulu di M Club ada yang nawarin inex gretongan. hehe

biasanya sih kalo jadi sponsor, kita biasa dapet jatah tiket gratisan. tapi kalo lagi engga nyeponsorin, kita-kita nyari akal yang lain. biasanya yang jadi sasaran adalah para vendor yang udah banyak makan darah perusahaan gue. tinggal dibisikin aja, kalo engga ada tiket besok ngga usah ikut pitching deh... langsung jreng tiket nongol di resepsionis. hihihi

minggu ini lagi beredar tiket javajazz, boleh milih lagi mau hari apa. trus ada lagi tiket embes buat tanggal 15 nanti. minggu lalu, eh, dua minggu yang lalu yak? ada tiket embes party hari jumat dan tiket playground malem minggunya. sayangnya gue cacar :( jadi engga bisa ikutan. hiks hiks..

orang-orang pada bilang sih, yaelah jangan kayak orang susah donk. beli aja ngapa sih? emang kurang gajinya ya? yaah.. gimana ya? kalo talking about satu atau dua tiket ya gajinya engga kurang. tapi kalo ngomongin sepuluh tiket? kan yang dateng bukan cuma gue ama partner doang, kalo ngga ada geng-ijo kan ngga rame hehehe... lagipula kan masalahnya adalah di complimentary-nya itu loh. rasanya engga bisa tergantikan dengan uang. priceless :)

gue mah, selama bukan duit rakyat yang dipake buat tiket2 itu, merasa free ticket itu masih dalam batas batas morally acceptable. walaupun legal dept gue udah jerit jerit ngga karuan bilang kalo itu barang haram. subversif! auditable! dan akan dibentuk tim investigasi khusus siapapun yang melanggar akan dipenjara. hehe engga ngaruh. haram haram tetep ajah beredar. salah sendiri kita ngga bole korupsi :)

kita juga paling anti koq sama istilah 'mentahnya aja'. rasanya kaya nginjek injek dignity gitu loh. males ah kalo mentahnya, bisa dapet brapa sih? gak sebanding sama malunya. sejauh yang gue inget, temen-temen gue juga ogah kalo dikasi barang-barang upeti yang lain. parcel misalnya, duh engga banget deh. apalagi upeti model yang lain, gue jadi inget papi yang suka sok nolak-nolak macem macem upeti. dari mulai velg racing sampe jam rolex. padahal kita anak anaknya pada dengan senang hati menerima loh, hihihi

enw, sayangnya tiket2 beginian cuma berlaku yang lokal lokal aja. engga ada tiket impor beredar. banyak yang bilang tiket impor itu cuman mitos belaka. tapi gue yakin pasti ada pengedarnya. belum aja keliatan. seperti efek gunung es, yang keliatan cuman pentilnya aja. duh, sapa yang punya tiket maroon 5 akhir bulan nanti ya? tuker donk! hihihi...

Tuesday, March 4

Don't Call Me Daughter

Anak gue, sebut saja namanya Bunga (bukan nama sebenarnya) sebentar lagi ulang taun yang ke dua. hehehe, imut ya? gue udah lupa sih gimana acaranya waktu gue sendiri berulang taun yang ke dua. tapi pastinya waktu itu gue ngga kalah imut sama Bunga. hohoho dilarang protes, test drive dulu baru boleh protes.

enw, Bunga is so gorgeous. for those of you who have access to see my friendster or facebook profile will have the priviledge to see how gorgeous she is :) and how miserable I am hohoho. GAK LAH! she is so gorgeous that makes me fallen in love in the first time I see her. jarang jarang lho ada cewe yang bisa bikin gue seperti itu. hehehe. In fact, the name bubba adalah pronounciation Bunga yang ngga bisa melafadzkan 'papa'. untung gue insist untuk dipanggil 'papa', coba gue minta dipanggil 'papi', apa ngga nama gue berubah jadi 'BABI', duh!

waktu gue kena cacar kemaren, gue berusaha setengah hati untuk bisa menahan diri tidak menularinya. gue terpaksa dikarantina, dan Bunga pun bingung gitu juga, di pikirannya yang mini kok dia gak boleh ya deket-deket sama Bubba. eh tapi gue ikhlas koq untuk dikarantina, tidur pake futon didepan tipi. persis kayak napi. eh, kalo napi tidur pake tiker didepan jeruji ya? salah deng. tapi setelah beberapa hari rasanya ada yang aneh, rasanya orang ketularan cacar itu ngga harus lewat bobo bareng deh. sharing the same ventilation aja bisa cacar koq *menurut asumsi*. koq Bunga engga ketularan ya? cek punya cek, ternyata Bunga udah pernah disuntik vaccine cacar bok! halah... trus apa gunanya gue bobo di lantai? grrr...

sepuluh hari dirumah memberikan banyak waktu buat gue dan Bunga untuk berinteraksi. mohon maklum selama ini gue gak pernah punya waktu sama Bunga. waktu berkumpul gue dan Bunga cuman pagi hari, sekitar seperempat jam sebelum gue berangkat ngantor. pulang kantor pasti Bunga udah tidur. selain itu paling waktu sabtu minggu kalo gue lagi gak ada kerjaan. itu pun sering kali gue pake buat bobo bobo siang. maklum, sebagai suami teladan, prioritas gue kan cuman kerja, perut dan bobok. hehe.

kembali lagi, sepuluh hari dirumah memberikan banyak waktu buat gue dan Bunga untuk berinteraksi. kami jadi sering becanda, lebih sering main kuda-kudaan, bahkan juga main dokter-dokteran. kami bahkan jadi lebih sering mandi bersama dan bobo siang bersama sama. tapi tetep, kami masih sering rebutan remote tipi. gue pengen nonton discovery ato nat geo channel, Bunga pengennya nonton playhouse disney.

Selain becanda sama anak, gue juga sempet blogwalking donk! atas arahan stey, gue jalan jalan ke blognya adiyanto. blog yang bikin gue geleng kepala dan mengurut dada. kayak emak-emak tripping (apa sih). eh tapi emang orangnya lucu loh, apalagi kalo dibayar. ayo ayo saweran!!

Gue juga jalan jalan ke blognya sahabat gue waktu gue masih di ostrali, y4nie. itu bacanya gimana sih yan? yempatnie gitu ya? mbuh ah. tulisan tulisan anda mencerminkan kualitas ratu.. ratu rsj hahaha, becanda yan. gue bolak balik buka blog lo kok ga diapdet apdet sih bok. huuu...

Pyro! ini juga neh, tulisan yang ngangenin, tapi gak diapdet apdet. huuuu. teman-teman, tulisan kalian sungguh membuat gue homesick, sehomesick-homesicknya. itulah sebabnya gue acapkali menunggu tulisan anda...

buat yang lain para pembaca yang budiman, mohon maap kalo apdetan gue mulai melambat akhir akhir ini. engga bisa tiap hari lagi posting. ditambah lagi otak nulis gue rasanya menciut juga, postingan juga jadi makin gak penting gini. alasan sederhananya, soalnya dua project gue sudah mendekati hari H. jadi kalo gue maksa posting, gue bisa pulang jam 11 malem tiap hari. masa tega sih?