Apa yang kau cari di blog ini?

Wednesday, March 26

caller ID is a box of chocos

makin kesini telpon yang masuk ke henpon gue makin ngga jelas aja. perasaan gue udah rajin mengesave nomer henpon setiap orang yang gue kenal. tapi tetep aja, yang nongol nomernya doang, ngga ada namanya. jadi apa yang terjadi? tiap henpon gue bunyi, hati ini selalu dag dig dug. ehm, dari sapa ya?

"life is a box of chocolate", said Mr Gump, "you never know what you'll get". atau kira kira seperti itu lah bentuk kata katanya...dah lupa

biasanya kalo dari kepala 251xxx suara yang nyembul dari seberang sono adalah wanita cantik, atau kadang mas mas genit. "Permisi pak, pembayaran kartu kreditnya bulan ini belum kami terima loh", grrrr... iye iye. berhubung gue juga doyan KTA suara senada juga seringan nongol. tapi yang ini biasanya kepala 579xxx. "cicilan KTA-nya Pak, sudah", hari ini deh! biasanya gue ngejawab dengan sesopan mungkin, "oh ya? bayarnya lewat mana pak?". duh penting ya? kalo bisa lewat kantor pos gue kesana deh :(

tapi pernah loh, dapet telpon dari kepala 251xxx dan gue udah bersiap siap untuk ngeles bayar. eh ternyata bukan. "Permisi pak, dari ANZ kami mau menawarkan kartu kredit platinum". walah! tanpa mengurangi rasa hormat pada para salesforce kartu kredit (atau segala-bentuk-kredit-yang-lain) ya, gue rasa teknik telesales sekarang udah ngga manis lagi deh. ngeganggu. baru selesai nolak satu telpon, eh ditelpon lagi beberapa menit kemudian. DARI BANK YANG SAMA. argh. rebutan database ni orang..

iya sih, gue juga ngerti nyari duit itu susah. gue juga dulu pernah jualan kartu kridit. tapi for christ sake. ngga usah bertubi tubi gitu donk! biasanya gue pake alesan kuno yang kadang kadang manjur juga kalo dapet telpon beginian. "bulan lalu udah apply mbak, tapi ditolak", biasanya manjur! atau pernah gue ditanyain gaji, "2 juta mbak, sebulan", aman...

dilain waktu, gue suka dapet telpon dari temen lama. nawarin proposal. ini paling susah nih ngelesnya. mo bilang apa coba? mentang mentang udah sukses, ngga mau bagi bagi ama temen.. gak inget lo ya jaman dulu makan indomi di sebrang rel. HALAH! SALAH! SALAH! siapa yang sukses?? pala lo bejedar. kadang telpon model gini engga cuman dari temen lama. tapi dari sodara juga ada. sodara jauh mestinya ya, secara sodara deket gue gak pernah jualan proposal. kalo udah begini, pasti gue ambil proposalnya. kalo bisa gue bantu ya gue bantu, maksudnya cuman gue forward kemana kek gitu, hihihi. tapi seringan sih pake jurus 'white lie', gue diemin-trus kalo difollow up gue baru bilang udah gue kirim ke yang bersangkutan tapi kayaknya belum bisa deh...

trus pernah juga gue dapet telpon spamming loh! seriously spam! jualan voucher nginep di villa di puncak selama 3 malem dengan harga cuman sejuta. walah. "ada kudanya lho pak!", katanya gitu... sejak kapan gue demen ama kuda. eh, tapi si Bunga mo ulang taun loh! gue minta brosurnya donk, siapa tau Bunga berkenan kesana kan? eh langsung dicharge sejuta di kartu kridit gua. YANG BENER AJE! nyari duit jangan dodgy gitu donk! cuma kirim brosur doang langsung suruh bayar. mati aja lu! gue ampe bela belain blokir dan ganti kartu gara gara bangsa rendahan model gini.

tapi gue pernah dapet telpon dari temen lama loh. yang nomernya telponnya gak kalah kritingnya sama nomer debt collector. yang udah lama banget gak ketemu. yang ternyata ngantor disebelah gedung gue. yang ternyata dapet nomer gue dari temen kantor gue. yang terus kita jadi sering lunch bareng. hal hal kayak begini emang rasanya seindah warna aslinya. bisa bikin hati ini riang gembira. seperti yang non smita tulis dalam postingannya. sungguh sesuatu yang meringankan beban di hati. apa sih?

eh, tapi gue mo nanya deh, emang telpon umum bisa buat nelpon ke henpon yak? soalnya suatu ketika gue pernah dapet telpon dari nomer tak dikenal, eh taunya isinya adek gue. "Mas, ini gue dari telpon umum", lah kirain sapa.. kenapa? "pulsa gue abis minta transfer donk".

ok deh


No comments:

Post a Comment