Skip to main content

going for the free ride


tempat gue kerja udah jadi kayak terminal tiket deh. pokoknya kalo ada konser apaan kek gitu didepan mata, udah banyak 'calo-calo' yang ngasihin tiket gratisan. persis kayak kalo jaman dulu di M Club ada yang nawarin inex gretongan. hehe

biasanya sih kalo jadi sponsor, kita biasa dapet jatah tiket gratisan. tapi kalo lagi engga nyeponsorin, kita-kita nyari akal yang lain. biasanya yang jadi sasaran adalah para vendor yang udah banyak makan darah perusahaan gue. tinggal dibisikin aja, kalo engga ada tiket besok ngga usah ikut pitching deh... langsung jreng tiket nongol di resepsionis. hihihi

minggu ini lagi beredar tiket javajazz, boleh milih lagi mau hari apa. trus ada lagi tiket embes buat tanggal 15 nanti. minggu lalu, eh, dua minggu yang lalu yak? ada tiket embes party hari jumat dan tiket playground malem minggunya. sayangnya gue cacar :( jadi engga bisa ikutan. hiks hiks..

orang-orang pada bilang sih, yaelah jangan kayak orang susah donk. beli aja ngapa sih? emang kurang gajinya ya? yaah.. gimana ya? kalo talking about satu atau dua tiket ya gajinya engga kurang. tapi kalo ngomongin sepuluh tiket? kan yang dateng bukan cuma gue ama partner doang, kalo ngga ada geng-ijo kan ngga rame hehehe... lagipula kan masalahnya adalah di complimentary-nya itu loh. rasanya engga bisa tergantikan dengan uang. priceless :)

gue mah, selama bukan duit rakyat yang dipake buat tiket2 itu, merasa free ticket itu masih dalam batas batas morally acceptable. walaupun legal dept gue udah jerit jerit ngga karuan bilang kalo itu barang haram. subversif! auditable! dan akan dibentuk tim investigasi khusus siapapun yang melanggar akan dipenjara. hehe engga ngaruh. haram haram tetep ajah beredar. salah sendiri kita ngga bole korupsi :)

kita juga paling anti koq sama istilah 'mentahnya aja'. rasanya kaya nginjek injek dignity gitu loh. males ah kalo mentahnya, bisa dapet brapa sih? gak sebanding sama malunya. sejauh yang gue inget, temen-temen gue juga ogah kalo dikasi barang-barang upeti yang lain. parcel misalnya, duh engga banget deh. apalagi upeti model yang lain, gue jadi inget papi yang suka sok nolak-nolak macem macem upeti. dari mulai velg racing sampe jam rolex. padahal kita anak anaknya pada dengan senang hati menerima loh, hihihi

enw, sayangnya tiket2 beginian cuma berlaku yang lokal lokal aja. engga ada tiket impor beredar. banyak yang bilang tiket impor itu cuman mitos belaka. tapi gue yakin pasti ada pengedarnya. belum aja keliatan. seperti efek gunung es, yang keliatan cuman pentilnya aja. duh, sapa yang punya tiket maroon 5 akhir bulan nanti ya? tuker donk! hihihi...

Comments

Popular posts from this blog

review toyota altis vs honda city

Altis versus City? lho kok? kan beda, yang satu kelas city car yang satu kelas mid size sedan. ya, inilah anomali itu. kalau kita lihat dari segi budgetnya, kedua mobil itu bisa keliatan in par. kalo dulu dulu, beda kelas mobil selalu beda features-nya. biar gimana gimana Toyota Starlet memang tidak bisa dibandingkan dengan Toyota Corolla, apalagi ke Corona, ke Crown, dan seterusnya. pun begitu dengan jajaran mobil honda, Civic sama Accord gak akan bisa sama. tapi sejak munculnya City, peta permainan pun berubah.

Civic taun 2001 sekarang beda harganya tipis sama city taun 2003. rata rata kilometernya mirip mirip. stamina mobilnya juga saat ini hampir sama. urusan space, memang civic lebih lega, tapi teknologi? city unggul karena udah pake transmisi CVT. konsumsi BBM jadi lebih irit, tenaga ter-multiply dengan baik. apalagi taun 2004 udah keluar City versi VTEC-nya, padahal beda cc-nya cuman terpaut 100cc.

Tahun ini, persaingan antar kelas jadi makin irrelevant antara city car dengan mid…

nyari mobil itu susah

Udah setaun gue ngimpi beli mobil baru. sebenarnya nothing's wrong with my previous car. dia cantik, lincah, dan tidak pernah rewel. kecuali waktu akinya soak dan ternyata udah setaun gue telat ganti aki.. haha pantesan. mobil gue dulu itu bebas depresiasi, belinya segitu ya jualnya lagi segitu. nikmat kan? cuman masalahnya keluarga kecil gue udah menuntut space yang lebih luas lagi kalo mau jalan jalan. apalagi jalan jalan keluar kota; kopernya Bunga aja DUA! belom strollernya, trus koper gue ma bini gue satu, trus belom lagi kalo pulang pasti ada aja belanjaan yang musti dibawa. wuih! pernah gue ke bandung sampe pulangnya gue gak bisa liat spion :D

Akhirnya datanglah kesempatan buat ganti mobil kesayangan yang kecil dan imut itu. sebenernya rasanya sayang sih, tapi si pembeli bolak balik bilang: "gak papa, kan dapet yang lebih bagus". ahak! maca cih? ternyata mencari mobil yang lebih bagus dari mobil gue yang lama itu cukup susah dan menyebalkan.

Pilihan pengganti mobil …

komparasi boeing 737-900ER vs 737-800NG

beuh! sangar gak tuh? jarang jarang ada blog yang bikin komparasi pesawat terbang, gue aja ampe ngeri ngebaca judulnya. takut orang boeing dateng kesini trus ngecek ngecek, trus naro komen :p lebay..

hehe, sante aja lah. ini kan cuman ngecap ngecap daripada blog gua dibilang ga aktip.

kebetulan beberapa waktu silam gue dapet kesempatan travelling naik pesawat mid-size baru itu. terus terang gue bangga loh sebagai orang indonesia, bangsa kita ini termasuk pembeli pertama kedua pesawat lansiran amerika itu. walopun duitnya dapet dari investasi asing tapi yah, kan demi perekonomian bangsa juga. ngga tanggung tanggung loh, ada maskapai yang capnya singa itu sekaligus beli 178 unit 737-900ER! bukan mercy loh, ini pesawat terbang! kalo dijejerin dari cengkareng bisa nyampe ke blok m kali yah. dan juga maskapai nasional kita taun ini beli sekaligus 50 biji 737-800NG. wow, impressive!

kesan pertama masuk 737-900ER adalah sleek, sophisticated, dan... adem! suer ac-nya adem banget rasanya kayak ma…