Skip to main content

Posts

Showing posts from April, 2008

layang layang

merasa berdosa sama Bunga, jumat kemarin gue ambil cuti dan mendedikasikan the long weekend sama dia. kapan lagi, ya gak? setelah bangun siang di hari jumat nan berbahagia itu, gue baru liat kalender dan baru sadar kalo minggu depan ADA HARPITNAS AJAH!! tau gitu gue ambil cutinya pas harpitnas deh.. kampret!

eniwei, gue baru tau kalo Bunga punya kebiasaan baru tiap sore yaitu jalan jalan di taman deket rumah. holoh. padahal masih beberapa minggu yang lalu acara sore Bunga cuman nonton disney playhouse doang sambil ngemil pisang atau biskuit. kids these days emang grow up so fast... gue emang kepingin mendidik Bunga untuk jadi anak rumahan. takut nanti kalo udah abege malah kaga pulang pulang. hiii serem. bukan apa apa, sayang rumahnya kalo gue mah. udah dibeli mahal mahal kaga ditempatin. mending dijual aja kan?

alhasil selama tiga hari tiap sore gue jalan jalan di taman deket rumah. sedikit berharap sih ada tante tante sexy yang bawa anaknya jalan jalan. cuman sayangnya jaman millenium…

si Bunga dan Typhoid-nya

Di saat sibuk sibuknya gue nyembah-nyembah dewa api, si Bunga tiba tiba aja panas tinggi. dia ngga nunjukin gejala gejala sakit apapun sih, masih tetap ceria - cekikikan sana sini. cuman panasnya aja tinggi, manteng di 40 derajat gak turun turun. setelah 3 hari akhirnya dibawa ke ICU rs brawijaya. diambil darah, cek lab, eh taunya udah positive typhus. beserta gejala DBD ikut serta juga. lemes deh.

Sudah lama gue pindah dokter anak dari RSPI ke brawijaya. buat gue, RSPI lama-lama makin overprice aja. pelayanannya menurun drastis walaupun koleksi dokternya makin variatif saat ini. penyebabnya cuman satu: pasiennya makin rame. saking ramenya sampe kalo lagi ngantri dokter itu berasa kayak di RSCM. dokternya juga udah beberapa kali ngeluh kebanyakan pasien ke gue. lha gimana sih? sebagai customer kan gue deg degan. akhirnya gue ambil jalan pintas. Bunga beserta medical recordnya gue pindahin ke rumah sakit lain yang lebih beradab. Boss-nan-cantik-jelita ngerefer gue ke Woman & Childre…

Senayan lagi... Senayan lagi...

Untuk kesekian kalinya gue terdampar lagi di senayan. hoho, maksudnya bukan ngere gak pake baju minta minta di parkir timur. gue gak se-stress itu sih. maksudna teh, gue mendapatkan lagi project yang berkaitan langsung sama gelanggang olahraga (terbesar) di asia itu.
buat kami kami para pemasar barang pasaran, senayan emang cocok banget untuk dijadikan 'lapak' pemasaran. apa aja bisa dibranding disana. dan masyarakat senayan udah 'terbiasa' dengan promosi. jadi mau ngapain aja gampang, tinggal bayarr..

sebagai seorang penduduk jakarta, gue udah lama tahu seluk beluk senayan. dari sd papi sering ngajak anak anaknya lari pagi di senayan kalo hari minggu. banyakan jajannya sih, papi gitu loh, tapi tetap gue musti ngakuin semangat papi untuk menjadikan anak anaknya atlet berbakat. engga kayak gue, kalo udah hari minggu bawaannya bobok aja ama Bunga. males banget mau olahraga hehehe. trus ya, lama lama gue mulai males lari lari gak jelas. ngapain sih, muter muter gak karuan. …

curhat style

sepertinya ada yang salah deh sama tastebuds gue, koq gue gak bisa merasakan enaknya makanan lagi ya? gue udah lupa kapan terakhir makan enak. kalo makan banyak sih sering, hari rebo kemarin gue masih makan kepiting saus ulam di pluit, banyak lagi. makan siang yang menghebohkan, melibatkan banyak tetes keringat. tapi dalam perjalanan balik ke kantor, gue tersadar, koq makanan tadi seperti engga ada rasanya ya?

gue bukannya engga mensyukuri makanan yang gue makan. dalam hati, gue selalu berterima kasih Tuhan masih kasih gue makanan untuk hidup dan berharap makanan gue diberkahi, bukan haknya orang lain, dan engga jadi penyakit. makanan seperti apapun gue makan. gue ngga mau rewel, nanti Tuhan berenti kasi gue makan. bisa gawat. tapi lama kelamaan gue sampe lupa, kapan ya terakhir gue benar benar merasakan makanan yang gue makan?

seinget gue dulu jaman masih kuliah, bikin skripsi, nongkrong, gue bener bener enjoy every bite of sate kambing duren tiga, atau kepiting bakar Jasin di pecenong…

njritt! nomer 6 nih gue bangetz!!

menjadi orang yang tersadarkan

bini gue kalo megang koran poskota bawaannya bersin bersin. yang bau lah, yang kotor lah tangannya item, yang males bacanya serem. macem macem. pokoknya ogah aja. on the other hand, gue seneng banget baca poskota dan sebangsanya. maksudnya sebangsa koran yang isinya iklan baris semua. hehehe. termasuk klasika juga dari kompas. kadang kadang juga warta kota. pokonya koran yang ada iklan barisnya... dulu waktu di ostrali, gue seneng banget karena koran model begini, believe me, TEBEL BANGETZ. seminggu juga gak abis dibaca.

konon kabarnya, bokap gue juga demen banget buka buka iklan baris. mo ngapain sih emangnya? apa banyak duit jadi blenji blenji? kaga lah. justru karena duitnya belum ada jadi kita persiapan gitu loh. jadi ntar pas dapet duit kaga dipake buat disko doang. bisa dijadiin barang. gitar kek, kompa air kek, dildo... eh, ada loh yang jual dildo, di poskota biasanya. pokoknya yang penting, be prepare. punya vision. agar nanti tidak dibilang kayak orang kaya baru. hihi..

nah lag…