Apa yang kau cari di blog ini?

Monday, April 28

layang layang

merasa berdosa sama Bunga, jumat kemarin gue ambil cuti dan mendedikasikan the long weekend sama dia. kapan lagi, ya gak? setelah bangun siang di hari jumat nan berbahagia itu, gue baru liat kalender dan baru sadar kalo minggu depan ADA HARPITNAS AJAH!! tau gitu gue ambil cutinya pas harpitnas deh.. kampret!

eniwei, gue baru tau kalo Bunga punya kebiasaan baru tiap sore yaitu jalan jalan di taman deket rumah. holoh. padahal masih beberapa minggu yang lalu acara sore Bunga cuman nonton disney playhouse doang sambil ngemil pisang atau biskuit. kids these days emang grow up so fast... gue emang kepingin mendidik Bunga untuk jadi anak rumahan. takut nanti kalo udah abege malah kaga pulang pulang. hiii serem. bukan apa apa, sayang rumahnya kalo gue mah. udah dibeli mahal mahal kaga ditempatin. mending dijual aja kan?

alhasil selama tiga hari tiap sore gue jalan jalan di taman deket rumah. sedikit berharap sih ada tante tante sexy yang bawa anaknya jalan jalan. cuman sayangnya jaman millenium gini udah ga ada tante tante jalan jalan ke taman deket rumah gue. semuanya suster-suster. blah! niwei, gue inget jaman dulu masih kecil gue emang seneng banget jalan jalan ke taman. rasanya seger gitu. abis tidur siang, mandi, dikasi bedak cemong cemong, trus lari ke taman. hehehe nikmatnya dunia.

pun demikian dengan Bunga, bangun tidur terus mandi, enden dibedakin cemong cemong trus lari gak karuan. hohoho, berasa seperti masuk ke club disco kayanya ya? hmm, jangan jangan Bunga punya gebetan ditaman? waduh! gue langsung tatap satu satu anak anak kecil disana. engga tuh, ga ada yang lagi pedekate... eh, ngga taunya dia seneng ke taman itu cuman karena satu alasan: nonton layangan!

hahaha, gue emang dari kecil paling gak bisa main mainan yang satu itu. layangan! otak sempit gue emang kaga pernah bisa ngerti, kenapa itu kertas dilidi-in bisa terbang. dengan cara ditarik tarik lagi! dan sepertinya pemikiran yang sama ada di otak Bunga saat ngeliat selusin layangan terbang di taman itu. seru betul ya? koq bisa terbang sih... benar benar ajaib. nanti coba aku iket sweaterku pake benang, coba kita liat bisa terbang apa enggak.

Main layangan itu dari dulu ya gitu gitu aja, sama seperti dua puluh tahun yang lalu. masih pake gelasan di sepertiga benang teratas. trus kalo ada layangan lain, benang gelasan itu diadu hingga layangan lawan putus. nah! kerjaan gue dulu itu ngejar ngejar layangan putus. secara, gue gak bisa nerbangin layangan. tiap kali gue coba nerbangin layangan, yang ada malah singit melulu. menghunjam ke tanah dengan tidak sopan. kata temen temen, disuruh tarik. gue tarik! yang ada malah putus benangnya. trus kalo lagi ngadep atas benangnya diulur. gue ulur ulur yang ada malah nyangkut di mana tauk tu layangan. serba salah deh!

Main layangan itu bukan cuman bisa naikin layangan keudara aja loh! inti dari kegiatan tersebut adalah faktor kompetisi. bagaimana caranya membuat layangan kita tetap berkibar sampai matahari terbenam. apapun caranya! soalnya tiap kali kita naikin layangan, ada aja yang ngajak ngadu. hohoho. adalah sebuah kepuasan batin ternyata kalau kita selalu menang dalam 'turnamen' kecil kecilan itu. tidak sedikit provokasi berlangsung disini. demi ngajak orang lain ngadu layangan, kata kata yang terlontar sudah bukan lagi sopan santun. lebih kayak demo forkot di depan gedung DPR. rasanya gregetan liatnya. tapi biar gimana, engga tau di tempat lain ya, di taman deket rumah gue taruhan ngadu layangan itu ya... cuman layangannya itu sendiri. dan sportifitas para pengadu layangan itu tinggi sekali. ngga seperti wakil wakil kita di Liga Indonesia. Segimanapun provokasinya, kalau emang kalah, ya kalah aja. paling ketawa doang liat layangannya putus. abis itu naikin layangan lain lagi. kompetisi lagi.

seru ya? heheh, ada yang tau dimana tempat les layang layang?

gue pengen ngajarin Bunga caranya mainan layang layang...

si Bunga dan Typhoid-nya

Di saat sibuk sibuknya gue nyembah-nyembah dewa api, si Bunga tiba tiba aja panas tinggi. dia ngga nunjukin gejala gejala sakit apapun sih, masih tetap ceria - cekikikan sana sini. cuman panasnya aja tinggi, manteng di 40 derajat gak turun turun. setelah 3 hari akhirnya dibawa ke ICU rs brawijaya. diambil darah, cek lab, eh taunya udah positive typhus. beserta gejala DBD ikut serta juga. lemes deh.

Sudah lama gue pindah dokter anak dari RSPI ke brawijaya. buat gue, RSPI lama-lama makin overprice aja. pelayanannya menurun drastis walaupun koleksi dokternya makin variatif saat ini. penyebabnya cuman satu: pasiennya makin rame. saking ramenya sampe kalo lagi ngantri dokter itu berasa kayak di RSCM. dokternya juga udah beberapa kali ngeluh kebanyakan pasien ke gue. lha gimana sih? sebagai customer kan gue deg degan. akhirnya gue ambil jalan pintas. Bunga beserta medical recordnya gue pindahin ke rumah sakit lain yang lebih beradab. Boss-nan-cantik-jelita ngerefer gue ke Woman & Children Clinic di prapanca. gue cuman sekali kesana dan rasanya engga gue banget, too small. pilih punya pilih akhirnya gue pindahin ke Woman & Children Hospital di brawijaya.

Buat gue, brawijaya tu secara medis kurang lengkap. cuman enaknya sepi. serba tertib. serba bersih. dateng parkir pake valet. dokternya hampir engga pernah ngantri. harga kamarnya juga lebih murah. dibanding RSPI tentu saja. jangan coba coba bandingin ama Gleneagles ya, gila kale lo. cuman waktu si Bunga divonis waktu itu, gue jadi mikir mikir lagi buat opname di brawijaya. bukan apa apa, dokter yang tau bener kondisi Bunga cuma praktek di RSPI. dan lagi, bini si Abang juga buka praktek spesialis disana. jadi, mau ngga mau gue harus bawa si Bunga buat nginep disana malem itu.

Seperti biasa, medical handling di ICU super lelet bin pelan sentosa. udah gitu juga ribet berbelit belit. masa gue udah cape cape bawa hasil lab dari brawijaya ga digubris, si Bunga tetep harus diambil sample darah untuk tes lab yang sama. bener-bener dah, bukannya gak mau bayar ya; cuman gue kan kasian ama anak gue dikit2 diambil darah melulu. ntar kalo trauma gimana? si Bunga jadi sado masochist gitu sapa yang mau tanggung??

Udah gitu ngga ada guna banget gue booking kamar dari jam 5 sore. kita baru bisa masuk JAM 11 MALEM!! gila ya... ada aja alesannya, kata admission nunggu ICU, kata ICU nunggu Pediatric Ward, kata lantai lima udah beres nunggu ICU, kata ICU nunggu admission. mbulet!

akhirnya tiga malam berikutnya gue lewatkan bersama Bunga disana. dengan rintihan rintihan seorang balita yang baru pertama kalinya dipasangin infus. hohoho tidak tidak, saya tidak bisa mengutak atik setelan infusnya kali ini. di bangsal perawatan anak ini, mereka menggunakan alat namanya infusion pump, kalo dirubah rubah bisa ngejerit sendiri. jadi gue ga berani utak atik. dan susternya udah wanti wanti bilang ke gue, infus ini ada antibiotiknya ya pak. lah! mana berani gue setel setel.

Saat saat paling menyenangkan adalah jam sepuluh pagi. saat dimana si Bunga boleh meluangkan waktu sepuasnya di ruang bermain. ada kuda kudaan, ada perosotan, ada barney show, banyak deh. gue jarang sekali punya waktu bermain sama Bunga. dia begitu menikmati banget sejam main sama gue, sebelum gue harus balik ke kantor.

dua hari terakhir, sang dokter berbaik hati untuk melepas selang infus Bunga. diganti dengan antibiotik yang bisa diminum. well, negosiasi sama Bunga urusan minum meminum obat masih lebih mudah dicerna hati ini daripada melihatnya tersangkut-sangkut antena infus. Fyi, negosiasi ini berlangsung seterusnya selama sepuluh hari berikutnya. setiap enam jam sekali.

Udah ah, gue lagi males berpanjang panjang, otak gue lagi recovery abis digenjot abis abisan kemaren, hihihi...

Btw, is it just me or that bloody bunderan pondok indah emang membuat lalu lintas tambah macet aja sih?

Thursday, April 10

Senayan lagi... Senayan lagi...

Untuk kesekian kalinya gue terdampar lagi di senayan. hoho, maksudnya bukan ngere gak pake baju minta minta di parkir timur. gue gak se-stress itu sih. maksudna teh, gue mendapatkan lagi project yang berkaitan langsung sama gelanggang olahraga (terbesar) di asia itu.
buat kami kami para pemasar barang pasaran, senayan emang cocok banget untuk dijadikan 'lapak' pemasaran. apa aja bisa dibranding disana. dan masyarakat senayan udah 'terbiasa' dengan promosi. jadi mau ngapain aja gampang, tinggal bayarr..

sebagai seorang penduduk jakarta, gue udah lama tahu seluk beluk senayan. dari sd papi sering ngajak anak anaknya lari pagi di senayan kalo hari minggu. banyakan jajannya sih, papi gitu loh, tapi tetap gue musti ngakuin semangat papi untuk menjadikan anak anaknya atlet berbakat. engga kayak gue, kalo udah hari minggu bawaannya bobok aja ama Bunga. males banget mau olahraga hehehe. trus ya, lama lama gue mulai males lari lari gak jelas. ngapain sih, muter muter gak karuan. ngejar apa juga ga tau, engga lebih sehat engga lebih kurus. lagi smp gue ga lari lagi, tapi blajar mobil, tepatnya di parkir timur.

wedeh, kalo lo pada inget ya parkir timur jaman dulu tu banyak ban bekasnya, trus orang orang pada belajar nyetir disitu. kayak bom bom car. padahal sih kalo dipikir pikir ya, parkir timur kaga ada mirip miripnya ama jalanan jakarta, ga ada motornya ga ada angkot ga macet dan ga ada kopaja. gak representatip. mustinya blajar nyetir tu di mampang, tob lah. pasti langsung gape nyetirnya...

okeh, trus senayan tu ga cuman buat blajar nyetir doang. disana juga ada peninggalan KTT nonblok taun 92, yaitu JHCC. nah ini seru nih, banyak pameran disitu. kalo ga pameran mobil ya pameran komputer. trus pameran pameran lain yang gue males liatnya. gue juga dulu wisuda sarjana disana, nonton konser disana, bahkan pernah brantem ama pacar disana juga. penuh kenangan dah!

di jaman kegelapan dulu, idup gue juga ga lepas dari senayan. kebut kebutan di asia afrika sampe melintir tiga kali, tentunya pake mobil papi hihihi. pernah kabur dari rumah ampe berhari hari, nginep di parkiran plaza senayan yang dulu engga dijaga satpam, atau nginep di parkiran istora, mandinya di kamar mandi umum gelanggang renang. huhuhu. seru deh pokonya. yah, kadang kadang masih berharap sih bisa mengulang jaman itu lagi, tapi berharap juga supaya Bunga ngga ngejalanin idup yang model begitu. ah, susah deh jadi orang tua. nggemesin!

sekarang lagi gue jadi kacung kampret begini, gue banyak bikin event di senayan. pokonya kalo udah meeting, trus ada yang usul "kita bikin di senayan aja" gue rasanya pengen ngelempar asbak. tapi ya mau gimana lagi, dijakarta ini kawasan yang representatip buat ngumpulin jalma segitu banyak emang cuman senayan. kebetulan brand gue gak inline sama pantai ancol atau lapangan monas. apalagi lapangan MBAU. mungkin nanti kali ya kalo suatu saat gue bisa kerja di parpol. event portfolio gue terbentang dari acara yang menjamu 2000 orang di senayan city sampe dengan gelaran akbar sampe 100ribu orang di stadion utama.

Kompleks Gelanggang Olahraga Bung Karno ("GBK"), atau nama kerennya Senayan Sport City, adalah kompleks terpadu antara ruang terbuka hijau, sport compound, hospitality & residential hingga pusat bisnis terpadu. mungkin cuman ada beberapa kota di dunia ini yang punya 'campuran' yang mantab kayak begini. seluas 4x lapangan monas, dengan koefisien dasar bangunan mencapai 16%, kompleks GBK begitu luasnya hingga bila kita zoom out gambar kota jakarta di google earth hingga ketinggian tertentu, icon jakarta yang masih bisa dikenali hanya GBK dan bandara cengkareng doang.

Dibangun untuk menyambut Asian Games ke IV tahun 1962, GBK adalah hasil penodongan yang dilakukan pemerintah pusat terhadap pemerintah daerah ibukota Djakarta. karena jakarta waktu itu masih miskin, jadi yang bisa dikasihin cuman 1: tanah seluas jiwa di pinggiran kota jakarta. btw, jaman taun 60an dulu senayan tu pinggir kota bok, jalan ke blok m aja berasa jalan ke BSD.

Sampai saat ini, kawasan senayan masih dipegang pemerintah pusat, dibawah komando bapak mensesneg atau menseskab apalah itu. trus sama sesneg dibagi bagi lah itu tanah, ada yang buat legislatif, jadi markas komando parlemen negara Indonesia, ada yang jadi kantor pusat departemen, ada yang dikasih ke swasta, jadi hotel jadi mall. sementara itu semua bangunan fasilitas olahraga dari jaman bung karno semua masih ada, cuman 1 gedung di area tennis indoor yang gak keurus. lainnya masih berfungsi sebagaimana 40 tahun yang lalu.

waktu masih dipegang secara konvensional dibawah struktur organisasi sekretariat negara, kondisi senayan begitu menyedihkan. imbalan pemerintah selalu kejar kejaran sama biaya maintenance yang ngga sedikit. perlahan tapi pasti kondisi kompleks olahraga tersebut mulai dirayapi sama penghuni penghuni gak jelas. premanisme merajalela. siapa kuat dia yang dapat. tapi setelah modernisasi di segala lini saat ini senayan mendapatkan darah segar dari hasil penyewaan segala ruang yang bisa diduitin. parkir misalnya, atau space iklan luar ruang. hasilnya bisa keliatan. saat penyelenggaraan Piala Asia taun 2007 kemarin, stadion utama terlihat kinclong kinyis kinyis. bahkan ketika didatangi seratus ribu orang, kompleks senayan menunjukkan kedigdayaannya dengan akomodasi parkir yang cukup, keamanan yang terjamin, kamar hotel yang berlimpah, dan akses transportasi yang mudah.

Lawatan obor olimpiade ke jakarta kemarin juga berlangsung sukses. parameter suksesnya adalah aparat keamanan yang mudah menghadang rakyat indonesia yang ingin melihat secara dekat estafet obor yang sakral tersebut. ini jauh lebih sukses daripada penyelenggaraan liga indonesia yang menimbulkan kericuhan hingga seorang supporter Persija meninggal dunia. namun demikian, banyak pihak yang menyayangkan pihak organiser yang tidak berkompeten dalam melangsungkan gelaran akbar tingkat dunia ini. menurut pengalaman gue di Piala Asia dan Pawai Obor Olimpiade, local organiser kita belum mampu menyamai standar kualitas international.

Terlepas dari segala kontroversi, Senayan kini sudah siap menjadi tempat berlangsungnya kegiatan-kegiatan internasional. beberapa organiser telah sukses bekerjasama dengan senayan dan melahirkan event dunia seperti Java Jazz Festival, Indonesia Auto Expo dan lain lain. biasanya kalau swasta yang bikin, semuanya berjalan smooth and flawless.

Tanya kenapa ? jangan ke gue...

Tuesday, April 8

Friday, April 4

curhat style

sepertinya ada yang salah deh sama tastebuds gue, koq gue gak bisa merasakan enaknya makanan lagi ya? gue udah lupa kapan terakhir makan enak. kalo makan banyak sih sering, hari rebo kemarin gue masih makan kepiting saus ulam di pluit, banyak lagi. makan siang yang menghebohkan, melibatkan banyak tetes keringat. tapi dalam perjalanan balik ke kantor, gue tersadar, koq makanan tadi seperti engga ada rasanya ya?

gue bukannya engga mensyukuri makanan yang gue makan. dalam hati, gue selalu berterima kasih Tuhan masih kasih gue makanan untuk hidup dan berharap makanan gue diberkahi, bukan haknya orang lain, dan engga jadi penyakit. makanan seperti apapun gue makan. gue ngga mau rewel, nanti Tuhan berenti kasi gue makan. bisa gawat. tapi lama kelamaan gue sampe lupa, kapan ya terakhir gue benar benar merasakan makanan yang gue makan?

seinget gue dulu jaman masih kuliah, bikin skripsi, nongkrong, gue bener bener enjoy every bite of sate kambing duren tiga, atau kepiting bakar Jasin di pecenongan. apa daya, gue gemar makan. tiap sentimeter kota jakarta ada makanan enaknya, bahkan di tiap kota yang gue datengin selalu ada makanan enak. waktu itu gue tau benar bedanya makanan hotel dan makanan khas. tapi sekarang engga, semua sama...

herannya, makin kemari engga cuma tastebuds aja yang bermasalah. tidurpun begitu. rasanya engga ada kenyangnya. dulu saya tahu betul kalau tidur saya kurang, kurang lama atau kurang pulas. tapi sekarang rasanya sama, sama sama sepet. tidur 5 jam sama tidur 10 jam sama sama sepet. saya memang penganut insomnia, eh, engga deng bukan insomnia, gue lebih seneng menyebutnya sebagai repetitive sleep disorder. artinya gue harus jungkir balik dulu sekitar sejam dua jam sebelum benar benar tidur. apalagi kalo kecapean, bisa lebih lama lagi. tapi akhir akhir ini gue merasa bukan hanya sleep disorder, tapi tidur gue engga pernah bisa pules. gak kenyang kenyang...

eve mencoba memberi saran sangat brilian. ikut terapi. terapi yang bisa meringankan beban stres tapi meningkatkan keinginan untuk bunuh diri. TAPI GUE ENGGAK STRESS!! bah! gue merasa baik baik aja, emang workload lagi tinggi tapi engga bikin stress koq, gue pernah ngerjain yang lebih berat dari ini. empat project sekaligus. sekarang ini cuman dua. emang gue lagi sering pulang malem, tapi gue pernah selalu pulang pagi dalam suatu era.

gue baik baik saja.

tapi kenapa ya ?

njritt! nomer 6 nih gue bangetz!!


Wednesday, April 2

menjadi orang yang tersadarkan

bini gue kalo megang koran poskota bawaannya bersin bersin. yang bau lah, yang kotor lah tangannya item, yang males bacanya serem. macem macem. pokoknya ogah aja. on the other hand, gue seneng banget baca poskota dan sebangsanya. maksudnya sebangsa koran yang isinya iklan baris semua. hehehe. termasuk klasika juga dari kompas. kadang kadang juga warta kota. pokonya koran yang ada iklan barisnya... dulu waktu di ostrali, gue seneng banget karena koran model begini, believe me, TEBEL BANGETZ. seminggu juga gak abis dibaca.

konon kabarnya, bokap gue juga demen banget buka buka iklan baris. mo ngapain sih emangnya? apa banyak duit jadi blenji blenji? kaga lah. justru karena duitnya belum ada jadi kita persiapan gitu loh. jadi ntar pas dapet duit kaga dipake buat disko doang. bisa dijadiin barang. gitar kek, kompa air kek, dildo... eh, ada loh yang jual dildo, di poskota biasanya. pokoknya yang penting, be prepare. punya vision. agar nanti tidak dibilang kayak orang kaya baru. hihi..

nah lagi kapan itu gue buka buka klasika, iseng gue baca baca cluster bagian jualan mercs. errm, mercy kalo kata orang indo. hehe, dari masih puber dulu gue emang udah jatuh cinta sama produk bikinan mercy. tapi bukan yang seri OH408 itu loh. merc apa aja lah pokonya yang jalannya klenyer klenyer. temen gue pernah bilang kalo, dunia ini terbagi 2. dunia orang yang suka mercy dan dunia orang orang yang belum tersadarkan. hahaha. jaman sma dulu abang punya mercy, orang orang bilang namanya baby bens. seri 190E. gue suka nyolong nyolong bawa ke sekolah. ih, jadi berasa artis lah. walaupun pulangnya gue dihajar abis ama abang. hehe tapi rasanya worth the sacrifice lagh gitu loh.

kakak gw, karena seorang perempuan, engga begitu tertarik sama mercs. tapi berhubung suaminya maniak mercy juga maka akhirnya setia juga ama brand yang satu ini. bukan hanya maniac kayanya, agamanya juga sepertinya mercy juga walopun tertulis berbeda di ktp. kakak ipar gue itu umur 30 udah punya c-class sendiri. umur 36 mulai pake e-class. skarang umurnya udah 41 dan bawanya m-class. mungkin baru sepuluh taun lagi baru nyampe ke s-class, hihihi.

dulu papi lebih seneng sama BMW, dia ini termasuk orang orang yang belum tersadarkan waktu itu. buat papi, merc lebih cocok untuk orang orang yang suka show-off, doyan pamer, dan masa depannya suram. karena jarang sekali orang yang awet pake mercy, setelah pensiun pasti dilego lagi dan ganti sama yang murahan. jadi boong tuh kalo mercy lambang kesuksesan hidup. haha, gak taunya umur 52 dia tergoda juga. seri 7-nya yang udah uzur dituker sama c-class kompressor. trus 2 taun kemudian diganti new eyes biru tua dan sampe sekarang engga ganti ganti lagi, kira kira udah sepuluh taunan gitu lah. sekarang dia masih suka digodain, "tuh bmw yang baru keren ya pap", cuek aja dianya. keukeuh gak mau ganti mobil lagi, abis mercy enak sih..

kembali lagi ke iklan baris di kompas tadi. gue baca dengan teliti, harga c-class plat putih sekarang udah 505 jeti. gile, dulu duit segitu udah dapet s-class harga KTT bukan? ck ck ck. trus mata gue menangkap harga c-class kompressor taun 2004. brapa coba harganya? 370 jeti bok.

gila...

berarti dalam 4 taun, pemilik merc kehilangan duit sebesar 135jetong?? ini diluar maintenance dan pajak stnknya kan? alamak. gue jadi berpikir ulang. 135 juta itu berarti tiap bulannya hampir 3 juta aja gitu loh buang duit. segede gedenya gaji gue, duit ilang 3 juta di dompet berasa juga bukan? apalagi kalo tiap bulan.

tiga juta men, mending dipake buat yang lain bukan? kalo punya e-class atau s-class pasti bisa lebih dari itu bukan?

ck ck ck, kalau punya duit nanti gue ga jadi beli mercy agh :(