04 April 2008

curhat style

sepertinya ada yang salah deh sama tastebuds gue, koq gue gak bisa merasakan enaknya makanan lagi ya? gue udah lupa kapan terakhir makan enak. kalo makan banyak sih sering, hari rebo kemarin gue masih makan kepiting saus ulam di pluit, banyak lagi. makan siang yang menghebohkan, melibatkan banyak tetes keringat. tapi dalam perjalanan balik ke kantor, gue tersadar, koq makanan tadi seperti engga ada rasanya ya?

gue bukannya engga mensyukuri makanan yang gue makan. dalam hati, gue selalu berterima kasih Tuhan masih kasih gue makanan untuk hidup dan berharap makanan gue diberkahi, bukan haknya orang lain, dan engga jadi penyakit. makanan seperti apapun gue makan. gue ngga mau rewel, nanti Tuhan berenti kasi gue makan. bisa gawat. tapi lama kelamaan gue sampe lupa, kapan ya terakhir gue benar benar merasakan makanan yang gue makan?

seinget gue dulu jaman masih kuliah, bikin skripsi, nongkrong, gue bener bener enjoy every bite of sate kambing duren tiga, atau kepiting bakar Jasin di pecenongan. apa daya, gue gemar makan. tiap sentimeter kota jakarta ada makanan enaknya, bahkan di tiap kota yang gue datengin selalu ada makanan enak. waktu itu gue tau benar bedanya makanan hotel dan makanan khas. tapi sekarang engga, semua sama...

herannya, makin kemari engga cuma tastebuds aja yang bermasalah. tidurpun begitu. rasanya engga ada kenyangnya. dulu saya tahu betul kalau tidur saya kurang, kurang lama atau kurang pulas. tapi sekarang rasanya sama, sama sama sepet. tidur 5 jam sama tidur 10 jam sama sama sepet. saya memang penganut insomnia, eh, engga deng bukan insomnia, gue lebih seneng menyebutnya sebagai repetitive sleep disorder. artinya gue harus jungkir balik dulu sekitar sejam dua jam sebelum benar benar tidur. apalagi kalo kecapean, bisa lebih lama lagi. tapi akhir akhir ini gue merasa bukan hanya sleep disorder, tapi tidur gue engga pernah bisa pules. gak kenyang kenyang...

eve mencoba memberi saran sangat brilian. ikut terapi. terapi yang bisa meringankan beban stres tapi meningkatkan keinginan untuk bunuh diri. TAPI GUE ENGGAK STRESS!! bah! gue merasa baik baik aja, emang workload lagi tinggi tapi engga bikin stress koq, gue pernah ngerjain yang lebih berat dari ini. empat project sekaligus. sekarang ini cuman dua. emang gue lagi sering pulang malem, tapi gue pernah selalu pulang pagi dalam suatu era.

gue baik baik saja.

tapi kenapa ya ?

No comments:

Post a Comment