Skip to main content

curhat style

sepertinya ada yang salah deh sama tastebuds gue, koq gue gak bisa merasakan enaknya makanan lagi ya? gue udah lupa kapan terakhir makan enak. kalo makan banyak sih sering, hari rebo kemarin gue masih makan kepiting saus ulam di pluit, banyak lagi. makan siang yang menghebohkan, melibatkan banyak tetes keringat. tapi dalam perjalanan balik ke kantor, gue tersadar, koq makanan tadi seperti engga ada rasanya ya?

gue bukannya engga mensyukuri makanan yang gue makan. dalam hati, gue selalu berterima kasih Tuhan masih kasih gue makanan untuk hidup dan berharap makanan gue diberkahi, bukan haknya orang lain, dan engga jadi penyakit. makanan seperti apapun gue makan. gue ngga mau rewel, nanti Tuhan berenti kasi gue makan. bisa gawat. tapi lama kelamaan gue sampe lupa, kapan ya terakhir gue benar benar merasakan makanan yang gue makan?

seinget gue dulu jaman masih kuliah, bikin skripsi, nongkrong, gue bener bener enjoy every bite of sate kambing duren tiga, atau kepiting bakar Jasin di pecenongan. apa daya, gue gemar makan. tiap sentimeter kota jakarta ada makanan enaknya, bahkan di tiap kota yang gue datengin selalu ada makanan enak. waktu itu gue tau benar bedanya makanan hotel dan makanan khas. tapi sekarang engga, semua sama...

herannya, makin kemari engga cuma tastebuds aja yang bermasalah. tidurpun begitu. rasanya engga ada kenyangnya. dulu saya tahu betul kalau tidur saya kurang, kurang lama atau kurang pulas. tapi sekarang rasanya sama, sama sama sepet. tidur 5 jam sama tidur 10 jam sama sama sepet. saya memang penganut insomnia, eh, engga deng bukan insomnia, gue lebih seneng menyebutnya sebagai repetitive sleep disorder. artinya gue harus jungkir balik dulu sekitar sejam dua jam sebelum benar benar tidur. apalagi kalo kecapean, bisa lebih lama lagi. tapi akhir akhir ini gue merasa bukan hanya sleep disorder, tapi tidur gue engga pernah bisa pules. gak kenyang kenyang...

eve mencoba memberi saran sangat brilian. ikut terapi. terapi yang bisa meringankan beban stres tapi meningkatkan keinginan untuk bunuh diri. TAPI GUE ENGGAK STRESS!! bah! gue merasa baik baik aja, emang workload lagi tinggi tapi engga bikin stress koq, gue pernah ngerjain yang lebih berat dari ini. empat project sekaligus. sekarang ini cuman dua. emang gue lagi sering pulang malem, tapi gue pernah selalu pulang pagi dalam suatu era.

gue baik baik saja.

tapi kenapa ya ?

Comments

Popular posts from this blog

review toyota altis vs honda city

Altis versus City? lho kok? kan beda, yang satu kelas city car yang satu kelas mid size sedan. ya, inilah anomali itu. kalau kita lihat dari segi budgetnya, kedua mobil itu bisa keliatan in par. kalo dulu dulu, beda kelas mobil selalu beda features-nya. biar gimana gimana Toyota Starlet memang tidak bisa dibandingkan dengan Toyota Corolla, apalagi ke Corona, ke Crown, dan seterusnya. pun begitu dengan jajaran mobil honda, Civic sama Accord gak akan bisa sama. tapi sejak munculnya City, peta permainan pun berubah.

Civic taun 2001 sekarang beda harganya tipis sama city taun 2003. rata rata kilometernya mirip mirip. stamina mobilnya juga saat ini hampir sama. urusan space, memang civic lebih lega, tapi teknologi? city unggul karena udah pake transmisi CVT. konsumsi BBM jadi lebih irit, tenaga ter-multiply dengan baik. apalagi taun 2004 udah keluar City versi VTEC-nya, padahal beda cc-nya cuman terpaut 100cc.

Tahun ini, persaingan antar kelas jadi makin irrelevant antara city car dengan mid…

nyari mobil itu susah

Udah setaun gue ngimpi beli mobil baru. sebenarnya nothing's wrong with my previous car. dia cantik, lincah, dan tidak pernah rewel. kecuali waktu akinya soak dan ternyata udah setaun gue telat ganti aki.. haha pantesan. mobil gue dulu itu bebas depresiasi, belinya segitu ya jualnya lagi segitu. nikmat kan? cuman masalahnya keluarga kecil gue udah menuntut space yang lebih luas lagi kalo mau jalan jalan. apalagi jalan jalan keluar kota; kopernya Bunga aja DUA! belom strollernya, trus koper gue ma bini gue satu, trus belom lagi kalo pulang pasti ada aja belanjaan yang musti dibawa. wuih! pernah gue ke bandung sampe pulangnya gue gak bisa liat spion :D

Akhirnya datanglah kesempatan buat ganti mobil kesayangan yang kecil dan imut itu. sebenernya rasanya sayang sih, tapi si pembeli bolak balik bilang: "gak papa, kan dapet yang lebih bagus". ahak! maca cih? ternyata mencari mobil yang lebih bagus dari mobil gue yang lama itu cukup susah dan menyebalkan.

Pilihan pengganti mobil …

komparasi boeing 737-900ER vs 737-800NG

beuh! sangar gak tuh? jarang jarang ada blog yang bikin komparasi pesawat terbang, gue aja ampe ngeri ngebaca judulnya. takut orang boeing dateng kesini trus ngecek ngecek, trus naro komen :p lebay..

hehe, sante aja lah. ini kan cuman ngecap ngecap daripada blog gua dibilang ga aktip.

kebetulan beberapa waktu silam gue dapet kesempatan travelling naik pesawat mid-size baru itu. terus terang gue bangga loh sebagai orang indonesia, bangsa kita ini termasuk pembeli pertama kedua pesawat lansiran amerika itu. walopun duitnya dapet dari investasi asing tapi yah, kan demi perekonomian bangsa juga. ngga tanggung tanggung loh, ada maskapai yang capnya singa itu sekaligus beli 178 unit 737-900ER! bukan mercy loh, ini pesawat terbang! kalo dijejerin dari cengkareng bisa nyampe ke blok m kali yah. dan juga maskapai nasional kita taun ini beli sekaligus 50 biji 737-800NG. wow, impressive!

kesan pertama masuk 737-900ER adalah sleek, sophisticated, dan... adem! suer ac-nya adem banget rasanya kayak ma…