10 April 2008

Senayan lagi... Senayan lagi...

Untuk kesekian kalinya gue terdampar lagi di senayan. hoho, maksudnya bukan ngere gak pake baju minta minta di parkir timur. gue gak se-stress itu sih. maksudna teh, gue mendapatkan lagi project yang berkaitan langsung sama gelanggang olahraga (terbesar) di asia itu.
buat kami kami para pemasar barang pasaran, senayan emang cocok banget untuk dijadikan 'lapak' pemasaran. apa aja bisa dibranding disana. dan masyarakat senayan udah 'terbiasa' dengan promosi. jadi mau ngapain aja gampang, tinggal bayarr..

sebagai seorang penduduk jakarta, gue udah lama tahu seluk beluk senayan. dari sd papi sering ngajak anak anaknya lari pagi di senayan kalo hari minggu. banyakan jajannya sih, papi gitu loh, tapi tetap gue musti ngakuin semangat papi untuk menjadikan anak anaknya atlet berbakat. engga kayak gue, kalo udah hari minggu bawaannya bobok aja ama Bunga. males banget mau olahraga hehehe. trus ya, lama lama gue mulai males lari lari gak jelas. ngapain sih, muter muter gak karuan. ngejar apa juga ga tau, engga lebih sehat engga lebih kurus. lagi smp gue ga lari lagi, tapi blajar mobil, tepatnya di parkir timur.

wedeh, kalo lo pada inget ya parkir timur jaman dulu tu banyak ban bekasnya, trus orang orang pada belajar nyetir disitu. kayak bom bom car. padahal sih kalo dipikir pikir ya, parkir timur kaga ada mirip miripnya ama jalanan jakarta, ga ada motornya ga ada angkot ga macet dan ga ada kopaja. gak representatip. mustinya blajar nyetir tu di mampang, tob lah. pasti langsung gape nyetirnya...

okeh, trus senayan tu ga cuman buat blajar nyetir doang. disana juga ada peninggalan KTT nonblok taun 92, yaitu JHCC. nah ini seru nih, banyak pameran disitu. kalo ga pameran mobil ya pameran komputer. trus pameran pameran lain yang gue males liatnya. gue juga dulu wisuda sarjana disana, nonton konser disana, bahkan pernah brantem ama pacar disana juga. penuh kenangan dah!

di jaman kegelapan dulu, idup gue juga ga lepas dari senayan. kebut kebutan di asia afrika sampe melintir tiga kali, tentunya pake mobil papi hihihi. pernah kabur dari rumah ampe berhari hari, nginep di parkiran plaza senayan yang dulu engga dijaga satpam, atau nginep di parkiran istora, mandinya di kamar mandi umum gelanggang renang. huhuhu. seru deh pokonya. yah, kadang kadang masih berharap sih bisa mengulang jaman itu lagi, tapi berharap juga supaya Bunga ngga ngejalanin idup yang model begitu. ah, susah deh jadi orang tua. nggemesin!

sekarang lagi gue jadi kacung kampret begini, gue banyak bikin event di senayan. pokonya kalo udah meeting, trus ada yang usul "kita bikin di senayan aja" gue rasanya pengen ngelempar asbak. tapi ya mau gimana lagi, dijakarta ini kawasan yang representatip buat ngumpulin jalma segitu banyak emang cuman senayan. kebetulan brand gue gak inline sama pantai ancol atau lapangan monas. apalagi lapangan MBAU. mungkin nanti kali ya kalo suatu saat gue bisa kerja di parpol. event portfolio gue terbentang dari acara yang menjamu 2000 orang di senayan city sampe dengan gelaran akbar sampe 100ribu orang di stadion utama.

Kompleks Gelanggang Olahraga Bung Karno ("GBK"), atau nama kerennya Senayan Sport City, adalah kompleks terpadu antara ruang terbuka hijau, sport compound, hospitality & residential hingga pusat bisnis terpadu. mungkin cuman ada beberapa kota di dunia ini yang punya 'campuran' yang mantab kayak begini. seluas 4x lapangan monas, dengan koefisien dasar bangunan mencapai 16%, kompleks GBK begitu luasnya hingga bila kita zoom out gambar kota jakarta di google earth hingga ketinggian tertentu, icon jakarta yang masih bisa dikenali hanya GBK dan bandara cengkareng doang.

Dibangun untuk menyambut Asian Games ke IV tahun 1962, GBK adalah hasil penodongan yang dilakukan pemerintah pusat terhadap pemerintah daerah ibukota Djakarta. karena jakarta waktu itu masih miskin, jadi yang bisa dikasihin cuman 1: tanah seluas jiwa di pinggiran kota jakarta. btw, jaman taun 60an dulu senayan tu pinggir kota bok, jalan ke blok m aja berasa jalan ke BSD.

Sampai saat ini, kawasan senayan masih dipegang pemerintah pusat, dibawah komando bapak mensesneg atau menseskab apalah itu. trus sama sesneg dibagi bagi lah itu tanah, ada yang buat legislatif, jadi markas komando parlemen negara Indonesia, ada yang jadi kantor pusat departemen, ada yang dikasih ke swasta, jadi hotel jadi mall. sementara itu semua bangunan fasilitas olahraga dari jaman bung karno semua masih ada, cuman 1 gedung di area tennis indoor yang gak keurus. lainnya masih berfungsi sebagaimana 40 tahun yang lalu.

waktu masih dipegang secara konvensional dibawah struktur organisasi sekretariat negara, kondisi senayan begitu menyedihkan. imbalan pemerintah selalu kejar kejaran sama biaya maintenance yang ngga sedikit. perlahan tapi pasti kondisi kompleks olahraga tersebut mulai dirayapi sama penghuni penghuni gak jelas. premanisme merajalela. siapa kuat dia yang dapat. tapi setelah modernisasi di segala lini saat ini senayan mendapatkan darah segar dari hasil penyewaan segala ruang yang bisa diduitin. parkir misalnya, atau space iklan luar ruang. hasilnya bisa keliatan. saat penyelenggaraan Piala Asia taun 2007 kemarin, stadion utama terlihat kinclong kinyis kinyis. bahkan ketika didatangi seratus ribu orang, kompleks senayan menunjukkan kedigdayaannya dengan akomodasi parkir yang cukup, keamanan yang terjamin, kamar hotel yang berlimpah, dan akses transportasi yang mudah.

Lawatan obor olimpiade ke jakarta kemarin juga berlangsung sukses. parameter suksesnya adalah aparat keamanan yang mudah menghadang rakyat indonesia yang ingin melihat secara dekat estafet obor yang sakral tersebut. ini jauh lebih sukses daripada penyelenggaraan liga indonesia yang menimbulkan kericuhan hingga seorang supporter Persija meninggal dunia. namun demikian, banyak pihak yang menyayangkan pihak organiser yang tidak berkompeten dalam melangsungkan gelaran akbar tingkat dunia ini. menurut pengalaman gue di Piala Asia dan Pawai Obor Olimpiade, local organiser kita belum mampu menyamai standar kualitas international.

Terlepas dari segala kontroversi, Senayan kini sudah siap menjadi tempat berlangsungnya kegiatan-kegiatan internasional. beberapa organiser telah sukses bekerjasama dengan senayan dan melahirkan event dunia seperti Java Jazz Festival, Indonesia Auto Expo dan lain lain. biasanya kalau swasta yang bikin, semuanya berjalan smooth and flawless.

Tanya kenapa ? jangan ke gue...

No comments:

Post a Comment