28 April 2008

si Bunga dan Typhoid-nya

Di saat sibuk sibuknya gue nyembah-nyembah dewa api, si Bunga tiba tiba aja panas tinggi. dia ngga nunjukin gejala gejala sakit apapun sih, masih tetap ceria - cekikikan sana sini. cuman panasnya aja tinggi, manteng di 40 derajat gak turun turun. setelah 3 hari akhirnya dibawa ke ICU rs brawijaya. diambil darah, cek lab, eh taunya udah positive typhus. beserta gejala DBD ikut serta juga. lemes deh.

Sudah lama gue pindah dokter anak dari RSPI ke brawijaya. buat gue, RSPI lama-lama makin overprice aja. pelayanannya menurun drastis walaupun koleksi dokternya makin variatif saat ini. penyebabnya cuman satu: pasiennya makin rame. saking ramenya sampe kalo lagi ngantri dokter itu berasa kayak di RSCM. dokternya juga udah beberapa kali ngeluh kebanyakan pasien ke gue. lha gimana sih? sebagai customer kan gue deg degan. akhirnya gue ambil jalan pintas. Bunga beserta medical recordnya gue pindahin ke rumah sakit lain yang lebih beradab. Boss-nan-cantik-jelita ngerefer gue ke Woman & Children Clinic di prapanca. gue cuman sekali kesana dan rasanya engga gue banget, too small. pilih punya pilih akhirnya gue pindahin ke Woman & Children Hospital di brawijaya.

Buat gue, brawijaya tu secara medis kurang lengkap. cuman enaknya sepi. serba tertib. serba bersih. dateng parkir pake valet. dokternya hampir engga pernah ngantri. harga kamarnya juga lebih murah. dibanding RSPI tentu saja. jangan coba coba bandingin ama Gleneagles ya, gila kale lo. cuman waktu si Bunga divonis waktu itu, gue jadi mikir mikir lagi buat opname di brawijaya. bukan apa apa, dokter yang tau bener kondisi Bunga cuma praktek di RSPI. dan lagi, bini si Abang juga buka praktek spesialis disana. jadi, mau ngga mau gue harus bawa si Bunga buat nginep disana malem itu.

Seperti biasa, medical handling di ICU super lelet bin pelan sentosa. udah gitu juga ribet berbelit belit. masa gue udah cape cape bawa hasil lab dari brawijaya ga digubris, si Bunga tetep harus diambil sample darah untuk tes lab yang sama. bener-bener dah, bukannya gak mau bayar ya; cuman gue kan kasian ama anak gue dikit2 diambil darah melulu. ntar kalo trauma gimana? si Bunga jadi sado masochist gitu sapa yang mau tanggung??

Udah gitu ngga ada guna banget gue booking kamar dari jam 5 sore. kita baru bisa masuk JAM 11 MALEM!! gila ya... ada aja alesannya, kata admission nunggu ICU, kata ICU nunggu Pediatric Ward, kata lantai lima udah beres nunggu ICU, kata ICU nunggu admission. mbulet!

akhirnya tiga malam berikutnya gue lewatkan bersama Bunga disana. dengan rintihan rintihan seorang balita yang baru pertama kalinya dipasangin infus. hohoho tidak tidak, saya tidak bisa mengutak atik setelan infusnya kali ini. di bangsal perawatan anak ini, mereka menggunakan alat namanya infusion pump, kalo dirubah rubah bisa ngejerit sendiri. jadi gue ga berani utak atik. dan susternya udah wanti wanti bilang ke gue, infus ini ada antibiotiknya ya pak. lah! mana berani gue setel setel.

Saat saat paling menyenangkan adalah jam sepuluh pagi. saat dimana si Bunga boleh meluangkan waktu sepuasnya di ruang bermain. ada kuda kudaan, ada perosotan, ada barney show, banyak deh. gue jarang sekali punya waktu bermain sama Bunga. dia begitu menikmati banget sejam main sama gue, sebelum gue harus balik ke kantor.

dua hari terakhir, sang dokter berbaik hati untuk melepas selang infus Bunga. diganti dengan antibiotik yang bisa diminum. well, negosiasi sama Bunga urusan minum meminum obat masih lebih mudah dicerna hati ini daripada melihatnya tersangkut-sangkut antena infus. Fyi, negosiasi ini berlangsung seterusnya selama sepuluh hari berikutnya. setiap enam jam sekali.

Udah ah, gue lagi males berpanjang panjang, otak gue lagi recovery abis digenjot abis abisan kemaren, hihihi...

Btw, is it just me or that bloody bunderan pondok indah emang membuat lalu lintas tambah macet aja sih?

No comments:

Post a Comment