Apa yang kau cari di blog ini?

Friday, May 23

ada apa ini?

kecipak kecipuk nyari nyari website yang cucok buat masang iklan, nemu angka angka menarik dari proposal mereka. btw, ini claim dari pengelola website loh yah.. walaupun banyak data data yang gue baca didapet dari Nielsen, tapi jangan mudah percaya... waspadalah!

-tahun lalu jumlah visitor detik.com mencapai 8 juta visitor sebulan, sedangkan kaskus mencatat visitor hampir 4.5 juta ip dalam sebulan. kalau dipasangin counter kayak punya gue dibawah situ mungkin sejam udah jebol kali ya.

-180.000 orang yang berinternet di Amerika Serikat menggunakan bahasa instead of plain english.

-milis dengan jumlah anggota terbanyak di Indonesia adalah milis bokep, yang kedua terbanyak adalah milis lowongan kerja. jadi kesimpulannya mayoritas orang Indo yang melek internet pada lagi nyari kerja sambil nyari gambar bokep.

-sebuah website terkenal yang digunakan banyak orang seantero dunia menerima hits dari 2 juta IP di Jakarta, delapan kali lipat dari kota kedua Bandung dengan 250 ribu IP saja, kota ketiga juga 250rb IP: Surabaya

-Jogja ama Medan in par. Malang lebih banyak dari Madiun, MADIUN LEBIH BANYAK DARI SEMARANG. Bahkan Palembang pun lebih tinggi dari Semarang. duh cah, do ngopo wae kowe ndess...

-konsumsi BBM di Jakarta sekitar 30% konsumsi nasional, tapi pengguna internet di Jakarta mencapai 50% pengguna nasional. bukti ketimpangan infrastruktur internet di Indonesia.

Saturday, May 17

the point of no return

I used to be a sceptical person terhadap pertandingan olahraga, apalagi kalau yang main adalah atlet-atlet dari Indonesia. padahal banyak loh sebenernya prestasi team Indonesia di pertandingan olahraga international. cuman ya, masih aja gitu gue pandang sebelah mata. abisan banyakan nggemesinnya daripada prestasinya. buat sebagian orang, sport competition adalah hal yang menggemaskan, dan mencandu. tapi buat gue, banyak hal hal lain yang perlu diperhatiin daripada nonton kompetisi beginian.

semenjak terlibat dengan beberapa event olahraga, baik kelas erte-erwe sampe dengan world class sporting event belakangan ini, gue jadi lebih menghargai jiwa kompetisi teman teman atlet kita, yang sudah berjuang kepayahan, dan kalah pula. phisically, ras kita memang tidak sebanding dengan ras ras lain didunia. toh mereka tetap harus berjuang, berharap menang, sampai titik darah penghabisan. ditengah lautan scepticism jutaan orang termasuk gue ini, mereka harus tetap membanting tulang. tanpa imbalan masa depan yang jelas. teringat di suatu rapat dengan badan negara yang mengurusi olahraga tanah air, terlihat seorang mantan atlet nasional -yang menepis 2 milyar rupiah dari broker judi untuk mengalah tahun 1987- mengurusi surat undangan, notulen rapat, dan beliin nasi kotak untuk kita para undangan.

pesimisme jugalah yang membuat gue engga betah nonton pertandingan olahraga, apalagi yang main orang indonesia. gue berenti nonton piala thomas dan uber sudah belasan tahun yang lalu, karena setiap gue nonton pasti tim indonesia kalah. tapi kalo gue ngga nonton, pasti tim indonesia menang. waktu piala asia indonesia vs bahrain di putaran pertama, gue terjebak macet di semanggi dan gak sempet nonton langsung. dan indonesia menang aja dong. eh seterusnya giliran gue nonton sampe putaran terakhir: kalah melulu. persis seperti kemaren gue nonton piala thomas waktu kita dibantai 3-0 sama korea.

scepticism yang lebih berat berlaku buat gue untuk menerima sebuah teori dasar tentang berciuman. hah?. iya ciuman, seperti tertulis disini ciuman dibibir adalah ciuman cinta. seperti saat Linguini mencium rekan kerjanya di film Ratatouille. cinta timbul disitu. nyata. mungkin hanya satu satunya jalan dimana manusia dapat merasakan cinta itu nyata. kayak di film 27 dresses dimana ada adegan ketika Jane finally mencium George, pria idamannya. dan baru ketawan kalo tidak ada cinta diantara mereka.

but love is a love. the path is too deep, kalo kata komputer gue. artinya, it is a basic feeling that a human being can feel. no fancy words, no fancy moment. when you feel it, you can actually feel it. seperti kupu-kupu. terbang didalam perut. you can either being sceptical or denial. your call.

Oh Lord, I'm in trouble.. aduh, gue ngomong apa sih. bundet. kenapa bisa jadi gini sih? *sigh*

p.s: Sayang, aku ngga tahan... akhirnya aku nonton juga yang Uber, dan kalah. ihik...

Friday, May 16

anak gaol

jaman dulu tu ye, someone bakal dibilang gaul kalo dia pake celana baggy, rambut model lupus, dan kemana mana naek corolla dx dengan tape blaupunkt yang bunyinya cekeces-cekeces gitu. nongkrongnya ga jauh jauh kalo gak di lintas melawai ya di keris gallery. hmm dulu namanya apa ya daerah situ itu? lupa. yang pasti belom ada pemisah jalan gak penting itu. dan lintas melawai pun masih 2 jalur.

trus engga tau apa cuman perasaan gue aja apa udah mulai umum, yang namanya gaul mulai memasuki preliminary dugem phase yang dulunya cuman boleh dijangkau sama orang orang dewasa, emm maksudnya 50 taun keatas. dimulai dari diskotik fire, lipstik dan happy days. yang namanya gaul udah mulai deh remang remang, grepe grepe, ajojing sana sini. tapi masih sehat. karena paling banter cuman ngegele. gak lebih. paling ada duit dikit beli mansion. adalah perbuatan nekat waktu itu kalo mau buka botol, secara harga sebotol alkohol dulu bisa menafkahi satu kelurahan.

gaul di phase ini udah mulai masuk ke mall, bukan aldiron ya? mall lho, catet! cuman ya baru ada satu mall sih yang representatif; PIM doang. blok em mall juga keren sih waktu itu, cuman kayak ada yang kurang apanya gitu.

abis itu dimulailah masa masa kegelapan bangsa. 'gaul' udah bukan lagi milik orang orang yang senang sinar matahari. kalo pengen gaul, artinya musti masuk ke ruang gelap dan berisik. dimulai dengan ebony di kuningan, trus dibuka m club di blok m plaza. trus di bandung di buka sirkuit, dan diganti sama polo nan legendaris. surabaya ngga mau kalah dengan bikin colors. di bali pun double six merajalela.

gaul adalah neken inex bareng bareng. atau buka botol. atau apa lah.

satu dekade kemudian, orang sudah mulai capek ngeracunin badan. starbucks memanfaatkan peluang ini baik baik. orang indonesia tu doyan 'nongkrong' dan mereka menyediakan tempat nongkrong, bukan ajojing, bukan dugem, hanya nongkrong. dengan harga premium tentunya. dan coffee club pun merajalela. orang yang masuk klub disko pun dianggep dinosaurus. dan dimulailah satu era 'gaul' baru di ibukota. cafe alfresco. bermacam tempat pusat perkumpulan alfresco cafe baru bermunculan, icon-nya adalah citos yang sampe sekarang kaga ada matinye.

kontroversi seputar pergaulan memang seru. karena segmen penghuni negri ini pun bersegmen segmen. ada yang bilang begini begini itu gaul ada yang bilang begini yang sama itu norak. sampai saat ini gaulnya anak jakarta sebelah selatan totally different sama gaulnya anak jakarta sebelah utara, referring to citos-pe i mol vs MKG misalnya, atau embassy vs stadium.

personally, gaul buat gue adalah how you measure your phone book didalem henpon lo. artinya makin gaul seseorang makin bejibun nomer telpon yang tercatat didalem henponnya. pernah seorang 'anak gaul' sahabat gue berkeluh kesah karena henponnya udah ngga muat lagi menyimpan nomer telpon. alumengga, apa lu mau gue ada. tinggal telpon. suatu saat pernah gue beli henpon seken, dan pemilik sebelumnya lupa menghapus memori telponnya. saat gue nyari nama temen gue, muncul nomer telepon "edi tansil" dan "amien rais". entah ini orang suka ngasih nama rekannya sesuai dengan kemiripan fisik terhadap tokoh nasional, atau emang gaul beneran. gelab.

your thoughts?

heran deh...

di jaman serba modern begini

henpon dan internet ada dimana mana

mobil sudah keren dan mutakhir

gps udah gampang dipake

koq di kantor gua masih ada ya orang yang lupa ngeflush toilet

sebel deh...

Monday, May 12

jalan jalan sama bunga di minggu pagi yang cerah

aahhh, hari minggu yang indah. seharian sama bini sama bunga jalan jalan ke senayan. no no no, bukan sebagai panitia kalee, tapi jadi tamu. uhuy! akhirnya kesampean juga ke senayan engga sambil kerja. kebetulan kemarin di senayan itu lagi campur aduk ada 4 event sekaligus. ada pameran komputer bertajuk national IT expo 2008, trus ada pameran rumahnya nya REI expo, trus ada acara Bursa Otomotif 2008 yang lebih terkenal dengan istilah Tumplek Blek dst dst, trus malemnya ada Rising Star-nya A Mild. ramai bukan?

sebenernya ngebayangin macetnya, gue udah males aja mau kesana. pasti ribet bok, masuknya aja susah apalagi nyari parkir. tapi karena udah lama gue ga ngajak Bunga jalan jalan, dan pikiran juga lagi jumbleng ngurusin project yang kekurangan dana, ya strahlah. hajar aja. mudah mudahan diridhoi sama Yang Maha Kuasa. jam sembilan pagi gue udah berangkat beibe menuju ke tempat eksekusi lokasi dengan tidak lupa sarapan dulu di bubur ayam mahakam kesayangan eijke.

sesampainya disana (deile, bahasanye) ternyata ga padet padet amat. malah dapet parkir tepat di depan pintu masuk JHCC. pas disebelah tukang gorengan. nurun nurunin stroller, load up tas ransumnya Bunga, pasang tampang keluarga bahagia, dan voila! jadi lah gue bintang iklan mobil kijang 'captain seat' terbaru. hehe.

Target pertama: pameran properti. terus terang gue jarang banget jalan jalan ke pameran properti gini. sejarang gue dateng ke pameran batik. ngapain sih? kaga ada yang bisa dibeli. tapi buat melunasi rasa penasaran gue, coba aja ah. siapa tau dapet doorprize rumah. walaupun kaga ada juga sih doorprize model gituan disitu. eniwei, ternyata sampai detik ini masih banyak loh rumah yang belum terjual. kasian deh orang orang developer itu. capek capek bikin rumah, ada aja yang ga mau beli. mungkin mereka ngeset harganya kemahalan kali ya? lha kalo ngga gitu mau dapet untung dimananya ya. developer kan bukan yayasan ...

...

eniwe, basically is this. gue muter muter liat liat proposal rumah dari beberapa developer besar yang ikutan disana. mau cari rumah boss? engga. cuman liat liat aja. boothnya yang bagus tu punya rancamaya. keren bgt. lho kok malah ngeliatin booth. spg-nya gimana boss?? hohoho strahlah. ada 2 hal yang menarik dari session pameran properti ini:

1. agung podomoro group mau bikin apartment di kalibata loh! hoho buat elo elo warga kalibata, bersiaplah. kini ada kandang burung yang pantas dipertimbangkan. hehe. gue personally lebih seneng tinggal di apartment. memang sempit banget kayak dipenjara. tapi gak repot motongin rumput, bersihin garasi, ngepel teras. beuh! buat gue, kalo belom bisa beli rumah kayak di parkwood, rumah kontrakan gue di oz, gue mending tinggal di 'kandang burung' dulu deh. enak, simple, praktis.

2. gapuraprima group bikin apartment (halah, lagi?) di belakang arkadia. hoho, sungguh hidup yang indah: tinggal di sana dan kerja di nestle/bp. jejeje. mungkin banyak yang pengen punya hidup yang indah. Tower A yang not yet even existed hampir seluruh unitnya ludes kayak jualan kacang goreng di kebon binatang. eniwe, ada tiga unit yang belom laku di lantai delapan. tiga unit yang BEJEJER. wow! ring a bell ga sih. hmm, warisan sebelah mana lagi ya yg bisa buat DP...

Target kedua: pameran komputer. keliling muter muter lagi sampe si Bunga protes kelaperan. acara "sa'i" disini akhirnya dipending sebentar demi Bunga makan siang dulu. abis itu muter muter lagi. entah kenapa gue merasa ada yang berbeza sama pameran komputer akhir akhir ini dibanding sepuluh tahun yang lalu:
- sekarang banyakan yang jualan laptop timbang PC
- harga laptop sekarang relatif lebih murah dibanding jaman dulu
- tapi musti nambah beli windows lagi sekarang, kira kira sejutaan lah
- jualan komputer sekarang udah ngga pake jargon2 teknis buat para geeks kayak dulu
- akibatnya flyer toko komputer sekarang less word more visual
- bisnis jual beli komputer sekarang sudah pake dual currency
- intinya adalah, komputer jelek harga rupiah, komputer fancy harga dolar

Akhirnya, disana gue nemu juga sesuatu yang bikin gue harus nabung dalam beberapa bulan kedepan ini:


seekor compaq presario B1200 series... nyam!


Target ketiga: jalan jalan di otobursa. nah yang ini bener bener gue penasaran. baru kali ini kesampean dateng ke acara tumplek blek ini. acara yang didominasi sama mobil bekas. jarang jarang lho. hehehe. gue selalu mendapat bisikan haram untuk datang ke acara ini tahun tahun sebelumnya. hoho, setelah menjejakkan kaki disana, baru kerasa kenapanya. TOP BGT man! tumplek blek semua ada disana. dan gak melulu abege men, pasutri dorong dorong stroller juga banyak disono. membuat penasaran apakah mereka pasangan swinger apa bukan ya.

halah

trus, satu hal yang musti gue angkat jempol buat organizer acara ini. kok bisa bisanya mereka bikin acara pas lagi tanggal tua. heheh. dompet gue gak perlu jejeritan karena gak ada lagi yang bisa diperkosa. kalo semisalnya kesananya abis gajian gitu ya, bisa bisa si Bunga berenti pake pampers dulu sebulan. hehe. ada sepasang battlax gris baru yang minta dibeli hanya dengan 350rebu rups bok! alamak. mo ngomong apa ama bini... beli ban motor donk yank, battlax lho. *sigh* sepertinya gue musti nyari translator dulu. bini gue kan gak ngerti bahasa mars, ngertinya bahasa venus mulu.

well, cukup dulu mimpinya sampe sini. sampai jumpa di pameran taun depan. mudah mudahan susuk 'anti konsumtif' gue masih manjur.

buat yang bertanya tanya kenapa gue makin jarang posting, mohon kemaklumannya ya. saat ini gue lagi megang tiga project. yang satu di 25 kota, yang satu di 12 kota, yang trakhir masih didevelop, sepertinya bakalan berkota-kota juga. jadi gue musti pinter pinter bagi waktu antara pijet posting, chatting sama actual working. hehe.

over and out.



Tuesday, May 6

kalau sampai istriku tahu...

last night

ampera raya

rolling stone magazine

3rd anniversary

JD's free flow

nice...

ssst!

Monday, May 5

jualan tiket

menyambut harpitnas kemaren gue berencana jalan jalan sekeluarga ke surabaya. lho koq surabaya? iya soalnya kalo ke jember musti naik colt lagi berjam jam dan I dont think Bunga happy with that. surabaya tu enak koq, daripada macet macetan di bandung, mendingan macet macetan di surabaya sekalian ke surabaya secara tiket pesawatnya paling murah se Indonesia Raya ini. Rencananya bini dan Bunga akan berangkat hari kemisnya dan gue nyusul jaya hari jumat secara jumat siang masih ada meeting harpitnas yang gak penting gitu sama team kantor.

Rencana tinggal rencana, ternyata si Bunga mendadak sakit panas hari rebonya, tepat sehari sebelom embarkasi. duh, gagal dunia. bubar donk suasana, padahal tiket udah dibayar semua. rebo malem kejar kejaran sama jam tutupnya airasia di C4 lebak bulus. ngotot punya ngotot, karena less than 24 hr notice sebenernya ngga cukup kuat buat ngerefund tiket, akhirnya bisa dicancel dengan sempurna. duit balik walaupun dipotong dikit sekedar cuman buat customer kayak gue ngedumel ga jelas.

tapi nasib tiket gue gimandang bok? secara gue nyari tiket buat jumat malem itu serabutan juga, asal ada aja, alhasil: non-refundable! bookkk, delapan ratus ribu jo! angus gitu aja. bah! itu hampir dua kali lipet saldo BCA gue! tanya eve kalo ga pecaya. kesimpulannya: hari jumat malem mau tidak mau gue harus jadi calo tiket di bandara. mau tidak mau, apapun dandanannya (halah)

jumat sore, the goddam meeting tak kunjung usai. sepertinya juga gue gak diperlukan di ruangan itu. tapi diabsen bok, kudu hadir, gimana donk? gue buka meebo aja chat sana sini. tentu saja dengan tampang buka spreadsheet pura pura serius ngitung apaa gitu. hmmm, sempet juga nanya nanya ama mbah gugul dimana gue harus menjual tiket laknat ini. beliau menyarankan untuk datang ke gambir sebelum kereta sembrani berangkat pukul 18.00 atau argo anggrek malam pukul 21.30. yap, bener juga si mbah itu ya? kalo naik kereta kan 240 rebu, musti pegel duduk semaleman ampe pagi. kalo gue jual 300rebu tapi sejam nyampe, tentu ada yang tertarik.

jam enam, si boss-nan-tjantik-djelita sudah berhenti membombardir kerjaan ke gue. aha! ini saatnya! gue langsung melesat ke gambir mencari mangsa orang yang baik hati dan pintar yang mau sampe ke surabaya lebih cepat. jam enam seperempat gue sudah sampe gambir, markirin motor yang melet ngos-ngosan, dan berjalan tegap menuju loket karcis. antrian cukup panjang, ada 2 barisan kira-kira 10 meter panjangnya. "psst.. om, om, cari karcis om? harga loket nih", seorang calo berbisik kencang dari pojokan...

OKE, first of all, gue gak seneng dipanggil om om ya! situ emang umur berapa sih? sok muda banget. walaupun gendut, tapi sini masih oke loh. disandingin sama anak SMA juga masih keliatan sepuluh sebelas. apakah tampang gua udah segitu om om nya kah? and secondly, gue gak pernah kawin ama tante lo! kenal juga enggak. so stop calling me om om! bastard... yang ketiga, gue gak cari karcis. gue mau jual karcis. karcis pesawat lagi, bukan kayak karcis situ.. huh! if you want to do calo, then do it properly donk...

sambil ngedumel, gue masih celingukan nyari orang yang mau beli tiket gue. satu persatu orang dalam antrean gue tanyain, semua jawabannya sama: "saya mau ke semarang mas". mein gott, ternyata antrian yang ke surabaya udah bubar sejam yang lalu, secara keretanya juga udah berangkat jam 6 tadi. alamak, trus menurut mas mas calo yang manggil gue om tadi juga, baru akan ada antrian argo anggrek ntar jam 9 malem. "jaman sekarang sih om, jarang ada yang ngantri. semua pada pake reservation", kata si calo sambil nunjuk2 loket reservation. om lagi? *tampol*

speechless gue, mau gak mau gue mesti ke bandara nih. gak laku gue disini. gue melangkah menuju bangunan mirip halte tempat bis bis bandara ngendon. sampe disana gue baca baik baik signage disitu: BIS DAMRI Tujuan: Bandar Lampung (lho?). gini nih, malu bertanya sesat dijalan... gue nekat nanya sama mas mas yang jaga. dan jawabannya mengerikan, "Bis bandara mas? udah abis dari jam 5 tadi"

Cerdas.

Nasib nasib... gue melangkah gontai menuju parkiran motor. balik kucing. strah-lah, emang bukan rejekinya. eh tau-tau... "DOEENG" ada bis bandara baru dateng dari bandara (repetitive ya?), ya iya lah dari bandara masa bis bandara baru dateng dari kelurahan. dan nurunin penumpang. AHA! semangat gua balik lagi. gue samperin ntu bis, dan ternyata ada beberapa orang juga yang insist minta tu supir balik lagi ke bandara. salah satu orang malah nangis kejer kejer sambil duduk diaspal. hehe, ya nggak lah. akhirnya si supir mengalah, dan berangkat-lah kami kaum pendemo ke cengkareng, CIHUI!

Selama di bus, udah ketebak donk, jalanan macet. duh mampus dah. pesawat gua berangkat jam 9 malem. ini udah jam tujuh. kalo gue nyampenya mepet, kan semua orang udah pada pegang tiket masing masing donk!!! halah, gue coba nawarin ke orang sebelah. mungkin dia berminat beli barang haram tiket gue. "saya cuman mau njemput, mas", kampret. satu bus kaga ade yang bawa ransel, pada ngejemput semua.

Bandara Sukarno Hatta ("BSH") cukup rame waktu itu, untuk ukuran harpitnas ye, gue cukup girang waktu ngeliat terminal satu A rame sama calon penumpang. mungkin 10% dari mereka belom pegang tiket kali ye? pikiran calo gue menerawang. gue siap siap turun karena pesawat gue di terminal satu B. haik! gue komat kamit, tekat calo gue sudah bulat, gue harus bawa pulang uang malam ini!

turun dari bis gue celingukan, terminal satu B ternyata sepi sentausa sodara sodara. yang rame tadi itu Lion Air sama Air Asia. disini yang gede cuman batavia air dan srivijaya air, pesawat gue. dan dua duanya invalid! sepi jonih ginih!! aduh, gue deketin kaca airport macam Cinta mau mengejar Rangga, counter check in masih buka, sepertinya udah tinggal tiket gue yang belom check in. duh, mo dijual ama sapa ye? pak satpam ini mau gak ya jalan jalan ke surabaya? tapi tampangnya belom gajian gitu.

ngga berapa lama ada bapak bapak lewat. beliau pake baju item pake tas seret item, dan rokoknya gak berenti ngepul. ada seraut kesedihan di wajahnya. aha! mangsa. ini-lah harapan terakhir gue satu-satunya. gue liat pak satpam belom gajian tadi udah siap siap mau beberes pulang. bis terakhir ke gambir pun udah nunggu diujung sana. sepeda motor gue udah miscall-miscall mulu dari tadi minta dijemput. iye, sabar!

"Mau kemana pak?", gue tanya pelan.

"Jogja"