Apa yang kau cari di blog ini?

Friday, May 16

anak gaol

jaman dulu tu ye, someone bakal dibilang gaul kalo dia pake celana baggy, rambut model lupus, dan kemana mana naek corolla dx dengan tape blaupunkt yang bunyinya cekeces-cekeces gitu. nongkrongnya ga jauh jauh kalo gak di lintas melawai ya di keris gallery. hmm dulu namanya apa ya daerah situ itu? lupa. yang pasti belom ada pemisah jalan gak penting itu. dan lintas melawai pun masih 2 jalur.

trus engga tau apa cuman perasaan gue aja apa udah mulai umum, yang namanya gaul mulai memasuki preliminary dugem phase yang dulunya cuman boleh dijangkau sama orang orang dewasa, emm maksudnya 50 taun keatas. dimulai dari diskotik fire, lipstik dan happy days. yang namanya gaul udah mulai deh remang remang, grepe grepe, ajojing sana sini. tapi masih sehat. karena paling banter cuman ngegele. gak lebih. paling ada duit dikit beli mansion. adalah perbuatan nekat waktu itu kalo mau buka botol, secara harga sebotol alkohol dulu bisa menafkahi satu kelurahan.

gaul di phase ini udah mulai masuk ke mall, bukan aldiron ya? mall lho, catet! cuman ya baru ada satu mall sih yang representatif; PIM doang. blok em mall juga keren sih waktu itu, cuman kayak ada yang kurang apanya gitu.

abis itu dimulailah masa masa kegelapan bangsa. 'gaul' udah bukan lagi milik orang orang yang senang sinar matahari. kalo pengen gaul, artinya musti masuk ke ruang gelap dan berisik. dimulai dengan ebony di kuningan, trus dibuka m club di blok m plaza. trus di bandung di buka sirkuit, dan diganti sama polo nan legendaris. surabaya ngga mau kalah dengan bikin colors. di bali pun double six merajalela.

gaul adalah neken inex bareng bareng. atau buka botol. atau apa lah.

satu dekade kemudian, orang sudah mulai capek ngeracunin badan. starbucks memanfaatkan peluang ini baik baik. orang indonesia tu doyan 'nongkrong' dan mereka menyediakan tempat nongkrong, bukan ajojing, bukan dugem, hanya nongkrong. dengan harga premium tentunya. dan coffee club pun merajalela. orang yang masuk klub disko pun dianggep dinosaurus. dan dimulailah satu era 'gaul' baru di ibukota. cafe alfresco. bermacam tempat pusat perkumpulan alfresco cafe baru bermunculan, icon-nya adalah citos yang sampe sekarang kaga ada matinye.

kontroversi seputar pergaulan memang seru. karena segmen penghuni negri ini pun bersegmen segmen. ada yang bilang begini begini itu gaul ada yang bilang begini yang sama itu norak. sampai saat ini gaulnya anak jakarta sebelah selatan totally different sama gaulnya anak jakarta sebelah utara, referring to citos-pe i mol vs MKG misalnya, atau embassy vs stadium.

personally, gaul buat gue adalah how you measure your phone book didalem henpon lo. artinya makin gaul seseorang makin bejibun nomer telpon yang tercatat didalem henponnya. pernah seorang 'anak gaul' sahabat gue berkeluh kesah karena henponnya udah ngga muat lagi menyimpan nomer telpon. alumengga, apa lu mau gue ada. tinggal telpon. suatu saat pernah gue beli henpon seken, dan pemilik sebelumnya lupa menghapus memori telponnya. saat gue nyari nama temen gue, muncul nomer telepon "edi tansil" dan "amien rais". entah ini orang suka ngasih nama rekannya sesuai dengan kemiripan fisik terhadap tokoh nasional, atau emang gaul beneran. gelab.

your thoughts?

No comments:

Post a Comment