28 July 2008

Piala Adipura 2008

Abis jalan jalan keliling Indonesia, iseng iseng gue pengen ngasih 'penghargaan' khusus buat bapak-bapak pemkot yang telah berjuang untuk menyejahterakan penduduk kotanya dengan memberikan "Piala Adipura ala Bubba" edisi tahun 2008 kepada lima kota terbaik di Indonesia. Piala Adipura ini diberikan berdasarkan penilaian terhadap lima kriteria tolok ukur kebersihan yaitu:
- Kebersihan toilet bandara.
- Keramahan supir taksi dan kebersihan interior kendaraannya
- Keindahan kota dan kebersihan trotoar jalan.
- Kenyamanan berkendara di jalan
- Kenyamanan dan kebersihan kamar hotel.
- Kebersihan kamar panti pijat/club/cafe/tempat dugem favourite, hehe.

Alhasil, setelah menimbang, menyimak, membandingkan dan menganalisa lebih dari dua belas kota di Indonesia, berikut :

Palembang
Piala Adipura Utama tahun ini jatuh ke kota Palembang. pertama kali dateng ke kota ini gue langsung seneng pada detik pertama turun dari pesawat terbang. Airportnya keren banget, rada mirip-mirip sama Brisbane Airport di Queensland. dibangun untuk menyambut pekan olahraga nasional (PON) entah taun berapa, sampai saat ini masih berada dalam kondisi superb. toilet bandaranya terawat dan bersih. keluar dari arrival hall cukup easy, orang ngga berebutan mobil karena ada tempat drop off dan loading in yang nyaman.

Trus disana jalannya lebar-lebar, mungkin harga aspal cukup murah disana - sama murahnya dengan harga listrik karena jalanan cukup terang benderang kalau malam. trafficnya pun rapi, orang-orang gak pada selonongan sana sini. beda banget sama Pekanbaru, yang sekelas sama Palembang tapi trafficnya parah abezz! Buat Akomodasi, di Palembang ada 3 hotel yang bisa dipilih, ada Novotel, Aston dan Horison. tiga tiganya bangunan baru, bukan renovasi dari gedung lama. Keliling kota, jalan dan trotoarnya bersih. fasilitas kota banyak yang baru, termasuk stadion olahraga yang keren abis. makanan juga enak enak, tapi ikan semua, atau produk ikan olahan. empek empek melulu, ampe bosen.

Nah, cuman sayangnya kota ini beneran kota bisnis, bukan kota hiburan. kaga banyak tempat rekreasi disini. paling banter foto foto di jembatan ampera buat ngisi albumnya facebook. tempat dugem dikit banget, paling cuman ada di Novotel, itu pun tutup di weekdays (gile ye!). gue heran kenapa hugo's group kok invest di Pekanbaru bukannya di Palembang. nyari taksi juga susah, boro boro yang bersih, tampanya juga pada nyeremin gitu. walaupun demikian, panti pijetnya oke oke, coba ke Hotel Princess dan keliling di kompleks pertokoannya. bersih. sehat :)

Balikpapan
Awalnya begitu dapet assignment ke Balikpapan, dua hal yang nyangkut di otak gue: kota minyak dan pedalaman kalimantan. hohoho, bayangan gue isinya rig drilling sama suku dayak nari nari. eh, begitu nyampe ternyata ekspektasi gue salah besar. Balikpapan tu udah sangat modern kayak Jakarta, tapi cuman Jakarta selatannya doang. gak pake Jakarta yang lain, sorry ya bukannya mau diskriminatif tapi emang jakarta yang lain pada ruwet sih :) eniwei, walaupun masih pake gedung lama bandaranya sangat bersih dan terawat. lumayan lah kalo lo pake flight pagi dan lo kaga sempet boker di Cengkareng, lo bisa boker-boker disini dulu. silakan.

Hotel yang masuk itungan cuman satu: Le Grandeur. tapi jangan kuatir, kamarnya banyak so ente ente yang pada kebelet kaga perlu rebutan. Jalan jalan di kota Balikpapan cukup nyaman, jarang ketemu perempatan. selain mirip Jakarta Selatan, agak kepinggir kota dikit ada daerah namanya Balikpapan Baru, nah yang ini mirip banget sama Kota Wisata di Cibubur. sumpah plek ketiplek mirip, mungkin bikinnya tinggal di copy paste aja. hm, kalau cari makanan rada repot karena jarang ada makanan khas, isinya orang jawa semua jadi makanannya makanan jawa. satu doang makanan khas yaitu Kepiting Kenari, tadinya gue pikir sejenis kepiting raksasa yang sering mangkal di Canary Island, taunya nama restorannya "restoran kenari", bokis dah.

Dunia malam di Balikpapan cukup seru kalo udah punya 'channel'nya, kalo gak kenal sapa sapa sih mending diem aja di hotel. yang keren itu ada cafe di pinggir laut, entah lupa namanya apa. tempatnya di komplek pertokoan ruko ruko gitu deh. trus ada lagi restoran atau cafe apa ya? di pinggir laut juga, jauh dari kota ke arah samarinda. sebelum sampe penangkaran buaya. disana ada orang gila yang 'beli' tanah beserta pantai pantainya. trus dibikin cafe. banyak expat nongkrong disana, maklum, gue kan seleranya expat :p

Semarang
Kenapa Semarang masuk sini ya? bentar bentar... oh, ya soalnya disana ada Java Cafe dan Kafe Hitam Putih! hohoho... apa? udah bubar? yang bener aja! hihihi, iye jadul banget seh. seriously, selain karena Semarang adalah tanah air sahabat gue, Semarang mendapat Adipura Madya karena memang jalan jalan di Semarang itu nikmat betul. makanannya enak enak, ada kerang goreng, ada sate sapi pak kempleng, ada sego ayam simpang lima, wuih macem macem deh. sampe bandeng pun bisa dibikin duriless dan rasanya tetep enak. kalo hawanya rada panas, bisa 'naik' sedikit ke semarang atas. kalo kedinginan ya 'turun' ke simpang lima. enak toh? jarang jarang gue liat ada kota yang hidup di 'dua alam' gini. alam maya dan alam indah hehe *teuteup*.

Okeh, coba kita review: Airportnya bangunan lama rebutan sama AURI, tapi disini letak kenikmatannya... Bandaranya terletak di tengah kota! jadi enak kalo mau buru-buru meeting, berangkat dari Jakarta jam 6, sampe Semarang jam 7, miting jam 8, selesai jam 12, makan siang di nggombel, trus turun ke 'Matsuri' pijet sebentar, jam 4 udah di bandara siap balik lagi ke Jakarta. ya kan? coba di Banjarmasin, dari bandara ke kota butuh 1,5 jam. bolak balik udah 3 jam. gak asik kan?

Ber-vampire-ria disini juga seru, bisa berdendang-ajojing ria di Hugo's. buat gue outlet di Semarang ini lebih seru dibanding Hugo's Jogja, but lets put aside persaingan latent antara Jogja dan Semarang disini ya? hehehe. Stey, if you have other opinion feel free to comment ya :) Trus apa lagi? Hotel! rekomend hotel di Novotel, karena masih baru banget. Hotel Gumaya di Jl. Gajah Mada juga baru dan bagus, tapi mereka belom punya hospitality experience seperti Novotel. Horison juga bagus sih, tapi sempit. Grand Candi keren banget tapi 1) bangunan lama dan 2) jauh dari mana mana. ehm, kalo mau mabu mabu'an ya di Hotel Ciputra, adjacent to Hugo's yang tadi. tapi ketara mupeng banget ga sih?

Bandung
Tadinya gue menimbang nimbang 2 kota di posisi ke empat ini. antara kota Malang dan kota Bandung! dua duanya sama sama enak. udaranya dingin, makanannya enak-enak, cewenya... legit-legit! halah, bahasanya.. tapi akhirnya Bandung melesat jauh mengungguli rekannya karena ada: Ozon dan Aquatiq! haha.. buat urusan yang satu ini memang Malang masih 'primitif' dan terlihat sangat haus akan investasi. kalo mau dugem-pun yang oke cuman Bale Barong, tempat yang sama waktu gue menjajah Malang tujuh tahun yang lalu. ck ck ck. eve, apakah benar Bandung lebih baik dari Malang? please confirm, hoho

Niwey, gue selalu impressed every time I went to Bandung. it's like every sight has its magic. menyihir gue kedalam alunan keindahan. terlepas dari ketermacetan lalu lintas yang menyebalkan dan konsistensi sulitnya mencari akomodasi dari dulu sampe sekarang, Bandung selalu menjadi tujuan favourite gue. malah sebenarnya walaupun itungannya gak muat, event apapun gue paksain ada disini dengan segala cara, hehe. abis enak sih. dua hal yang paling menyebalkan itu dapat diatasi dengan mudah kalo pake fasilitas kantor :) namun, memang sulit menentukan mau nginep dimana, karena hotelnya juga enak enak bersih bersih. gue sih rekomend 2 hotel disini: Hotel Malya di Rancabentang dan Aston Bandung di Braga. kalau mau cari ketenangan silakan pilih hotel pertama, kalau mau cari kesenangan silakan ke hotel kedua :)

Denpasar
Nah ini dia, kota terbaik versi pilihan pembaca. dan akhirnya gue masukin nominasi dan... menang! Coba kita lihat, bandaranya kualitas internasional. aman mantab terkendali, akhir akhir ini malah penuh dengan pasukan bea cukai yang nungguin drug trafficker macam spg nungguin pembeli. dan di tempat parkirnya udah ada starbucks aja donk! huhuw, keren.

Lalu-lintasnya engga pernah macet, kecuali di simpang siur yang macetnya ridiculous banget dah. trus masyarakatnya senang sekali menjaga kebersihan daerah sekitarnya. malu dah kalo buang sampah sembarangan. bukan itu aja, mereka kalo bikin kota itu gak mau asal asalan. selalu dihias, selalu indah. up to date! bahkan dengan jalan jalan keliling kota aja mata ini udah terpuaskan lahir batin oleh pemandangan. cuman sayangnya makanan disini jarang ada yang enak, kalo mau makanan enak harus mahal. huuhuu, beda dengan tetangganya Jatim dan Lombok, makanannya malah enak enak. tapi untungnya karena disini adalah daerah tujuan wisata, kehidupan malamnya superb! bahkan bersendal jepit pun masih bisa dugem dugem ria. kalo di Jakarta udah dilempar ke jalan tuh.

Untuk info lebih lanjut tentang denpasar dan sekitarnya, silakan klik disini.

Demikianlah Sodara Sodara sekalian. pengumuman pemenang Piala Adipura ala Bubba 2008. semoga kota kota yang lain segera bersaing untuk memperebutkan Piala Adipura TAHUN 2009!

Wassalam.
p.s: kalau ada kota terbaik, ada juga donk kota terburuk :) selamat membaca

22 July 2008

Taman Puring

Pada jaman dahulu kala, saat bubba masih lagi piyik piyiknya sama mami disekolahin di taman kanak kanak namanya TK Taman Puring. rumah papi waktu itu masih di daerah situ, kira kira 200 meteran lah arah ke utara. mungkin lebih ya? gue juga gak bawa meteran waktu itu. yang gue inget adalah, taman puring itu benar benar taman dengan pohon yang ukurannya raksasa banget. sampai sekarang masih ada beberapa beringin yang masih idup, walaupun dua pohon beringin raksasa di depan TK itu sekarang udah ngga ada lagi.

Gue inget waktu itu pernah dalam suatu siang lagi gue dijemput supir pulang kerumah, sang mami nitip sang supir buat ngirimin surat. alhasil gue pulang jalan jalan dulu ke kantor pos didepan sekolahan gue. karena kebiasaan, pulang sekolah gue langsung ngelepas sepatu alias nyeker. dan gue pun berjalan jalan di kantor pos itu nyeker. lagi si supir ngantri di loket, gue lari larian donk! jaman itu kantor pos pun berasa kidsport lho :0 dan... terinjaklah seekor puntung rokok yang masih menyala, yang dibuang sembarangan di lantai. gue pun menjerit gak karuan. sampai sekarang gue masih trauma kalau mau nginjek puntung rokok yang masih menyala, apalagi kalo sambil nyeker.

Kemaren gue berada di kantor pos yang sama, bentuknya ngga banyak berubah cuman warung warung kaki lima aja yang menjamur didepannya. buat beberapa orang malah engga pada paham kalau disitu juga ada kantor pos. TK gue pun udah tergusur tandas, menyisakan sebuah taman yang terbagi dua, setengahnya untuk taman kota dan setengahnya lagi menjadi pasar loak. gue juga sampai sekarang engga habis pikir, kombinasinya kok aneh betul ya? taman kota dengan pasar loak.

Window shopping di Taman Puring buat gue adalah suatu kenikmatan tersendiri, beda rasanya ama jalan jalan di PI Mall atau di ITC Mangga Dua. beberapa tahun yang lalu aktivitas browsing di Tampur ini menjadi sebuah joke terkenal, secara kalo lagi asik asik liat liat, bisa jadi nemu spion lo yang ilang beberapa waktu yang lampau, atau malah tape mobil, bahkan bisa jadi ban serep yang ilang bisa ketemu disini kalo lo rajin ngasih nama lo di ban serep tersebut. tudingan 'miring' yang bisa bener bisa juga absurd. mungkin beberapa lapak kios disana memang ada yang menjadi penadah barang curian, tapi tidak semuanya. toh itupun diamini oleh beberapa anggota kepolisian yang notabene punya markas disebelah pasar loak tersebut. mostly pedagang pasar taman puring mendapatkan produknya dari meloak/merombeng, istilah lain untuk berburu barang bekas. pun beberapa tahun belakangan ini mereka mendapat supply segar barang2 baru dari pembajak-pembajak ulung yang jago menciptakan sepatu adidas/nike palsu dengan kualitas export. saat ini malah tidak hanya sepatu, jersey adidas pun sudah disa dicontek dengan harga hampir sepersepuluh RRP outlet resmi mereka. pokoknya, disini lo mau nyari barang apa aja ada; dengan harga yang menyejukkan mata.

magnificent!

Jadi ceritanya kemarin itu gue ke Tampur demi mencari 3 barang penting yang sudah lama gue cari cari: pipa stainless steel ukuran 5 inch, karet daleman washer jet buat pup pup merk san ei, dan kabel power radio sony lawas. wow, kalo dateng ke carrefour atau ace hardware mah udah masih mbak mbaknya nyerah, masih untung gak digetok sama satpamnya. keliling Tampur gue ke arah kios2 diseberangnya, sejajaran ama kantor pos yang tadi, dan disana ada segerombolan teknisi perairan yang menunggu mangsa. teknisi-teknisi ini beneran jago teknis. sahabat sejati buat orang-orang kayak gue yang kaga gableg urusan teknis printilan rumah. jadi kalo ada apa apa di rumah yang rusak, gue tinggal bawa kesini. pipa stainless langsung ditebus dengan harga lima belas ribu rupiah saja, dan jet washer yang dijebolin ama Bunga langsung berfungsi kembali dengan harga hanya 20 ribu rupiah saja. trus gimana nasib kabel power radio gue yang putus digigitin tikus? masuk ke 'arena' Tampur ubek ubek dikit, nemu deh tu kabel, hanya dengan lima ribu rupiah saja. bayangin! makan siang gue aja ngga semurah itu, hehehe.

Pulangnya gue liat liat sepatu dulu, berhubung sepatu yang gue pake ngantor tiap hari udah minta pensiun. setaun yang lalu gue dapet adidas (hampir) original dari bahan beludru hanya dengan enam puluh ribu rupiah sadja. tapi setelah kelilingan bolak balik tiada terlihat model sepatu yang baru. adidas yang banyak beredar yang model kulit cokelat. malah keliatan loakannya. reebok ama nike pun ga ada yang greget. mungkin nanti deh, kapan kapan balik lagi.

Nah, ada yang doyan ke Taman puring juga?

15 July 2008

ikan apa yang bisa berdiri kalau dipanggil

okeh, setelah mendapatkan beberapa complain dari orang orang yang menyayangi gue, dan segala tulisan gue di blog ini, gue mencoba untuk menulis (lagi) walaupun sebenarnya gue lagi engga pingin nulis. tuh lihat, waktu bikin draft tulisan ini gue udah ngetik tak tik tuk trus delete, ngetik lagi trus delete lagi. ga puguh. ga tau kenapah, gue bosen.

walaupun gak pernah mau ngakuin, gue sebenernya orang pembosan. I told you I never make it kalo udah disuruh ikutan psikotes. abis bosen. apalagi disuruh itu tuh, ngitung ngitung angka berlembar lembar itu. hidih. mending gue gambar gambar. asal elo tau yah, kertas test kreplin itu bisa jadi gambar yang menarik, misalnya gambar tikus diperkosa kucing, atau gambar meja dempet, hanya ditangan orang-orang dengan IQ mendekati 140.

anyway, gue masih suka nyempet nyempetin nulis update koq di twitter. tuh ada di pojok kanan bawah. twitter emang lebih enak, lebih gampang diupdate. kalo lagi ada kesempatan gue tinggal buka henpon trus masuk webnya dan apdet apdet deh. gampang kan? kalo udah punya twitter, lo follow gue yaa :) *iklan* hehe, boleh dong orang blog-blog gue sendiri.

oh iya, kabar gue bae bae aja. sehat wal afiat, tak kurang satu apapun. malah lebih. lebih berat sekilo kayanya. liposuction tuh brapaan sih? sama umroh mahal mana? mungkin kalo ga pake bius bisa lebih murah ya. gue emang lagi sering menyiksa lambung gue, mempekerjakannya melebihi ambang batas yang diizinkan. ya abis gimana ya, makanan lagi pada enak enak. gue kan musti menyimpan rejeki untuk musim susah makanan.

Sedikit cerita mungkin yang bisa gue share, minggu lalu gue ke Banjarmasin. buat yang belom tau dimana Banjarmasin itu coba liat pulau Bali, trus tarik garis lurus keatas. buat yang ble'e kayak gue, mungkin mengira narik garis lurusnya dari Jakarta, salah. Jadilah gue dari Bali terbang ke Jakarta dulu baru ke Banjarmasin seperti orang yang doyan terbang. sementara rekan gue yang jauh lebih pintar memilih terbang ke Surabaya dulu baru ke Banjar dan menghemat 1,5 jam terbang.

kemaren itu gue untuk pertama kalinya dapet assignment ke banjar, sama sekali engga tau medan (ya iya lah!) trus nanya-nanya referensi hotel ke team lokal kalimantan. ngga tau gue salah nanya orang atau gimana gue terdampar di hotel banjarmasin international. kira kira kalo di jakarta tu semacam hotel central lah. lengkap dengan marimbanya tapi lebih gede, satu gedung untuk hotel satu gedung lagi untuk so called 'one-stop entertainment center'. wuih gile men, kalo malem weekend tuh orang yang dateng udah kayak massa kampanye PDI Perjuangan.

gue masuk donk nyobain. di lantai satu ada live music yang kalo malem berubah jadi dijey jedung jedung. djnya mood moodan, kadang lagi mood jadi van buuren kadang moodnya berubah jadi didi kempot. canggih deh. first drink chargenya goban, murah ya? tapi cuman bisa dituker sama Coca-Cola doang donk bok, padahal udah berharap harap cemas bisa dituker apa gitu. waiter sama waitressnya lucu-lucu, malem itu themanya lagi daster party, jadi semua crew gak cowok gak cewek pada pake daster. hehe, club yang aneh. tanpa mengurangi rasa hormat sama dijey yang jejedungan didepan gue meninggalkan arena. bukan apa apa, musiknya bikin ga selera. masih mendingan dengerin ipod gue deh.

lantai dua ada pijet memijet bok, jadi satu sama fitnes. kayaknya pijet beneran deh, minus pijet burung. soalnya kaga ada album fotonya yang biasanya ditawarin ama mas mas didepan sambil cengar cengir gitu. trus naik lagi ke lantai tiga ada karaoke. brutal bok! orang nyanyi-nyanyinya sampe kedengeran diluar. biasa nyanyi di gerobag dangdut kayanya. pun demikian dengan karaoke 'kelas vip' di lantai enam. naik lagi ke lantai empat... yo oloh, ada gedung kawinan bok! buset deh, salah taro nih mustinya kan dilantai dasar ya?

naik lagi ke lantai lima, ternyata ada club disko gitu bok. FDCnya lebih murah dari lantai satu. mungkin didiskon buat ganti ongkos naik tangga kali ye. tapi disini kaga bisa dituker Coke boss, lebih parah lagi, cuman bisa dituker energy drink bikinan lokal yang ada gambar singanya (atau macan?). masuk kedalem, bok, gelap gulita bok! KAGA ADA LAMPUNYA! mungkin disini kali ya dibikin lagu 'dije matiin lampunya sebentar dong dong dong' itu. hohoho, parah. ini gimana ngebedain mana yang keset mana yang orang tepar dibawah situ ya. lighting didepan dijey lumayan membantu sedikit penglihatan, yak ampyun bok... itu namanya orang... buanyak bener! RIBUAN! pada tripping semua lagih, gilak. kalo club di lantai satu, pangsa pasarnya menengah keatas, di lantai ini isinya mbak mbak jaga toko henpon sama mas mas tukang las, tumplek blek jadi satu. lampunya sengaja dimatiin, biar tambah pede :)

next time gue ke banjarmasin, pilih hotelnya yang rada tenangan dikit ah. gue lebih prefer ketenangan timbang kesenangan. sama team local gue direfer ke hotel istana barito. disana enak, sepi. katanya ada akuariumnya juga loh. bisa liat liat ikan :p

03 July 2008

mari jalan-jalan ke dept store

PERHATIAN!: foto-foto dibawah ini bukan milik bubba, tidak ada hubungannya sama bubba, bukan hasil rekayasa, dan tidak ditujukan untuk memojokkan satu atau beberapa golongan tertentu. terutama golongan yang seringkali identik dengan pengunjung dept store. bubba juga sering datang ke dept store kalau lagi nemenin mami belanja.


ini bukan sweater karena tidak menimbulkan keringat



hare gene maseh maen plesetan?


merknya apa? musibah? gak salah tulis lo?


not a counterfeit - just a typo



kalo ga dikasi mata rasanya gantung, dikasi mata keliatan palsunya. gimana donk?

ps: foto-foto diatas masih aja didapat dari milis yang tidak bermutu