Skip to main content

ikan apa yang bisa berdiri kalau dipanggil

okeh, setelah mendapatkan beberapa complain dari orang orang yang menyayangi gue, dan segala tulisan gue di blog ini, gue mencoba untuk menulis (lagi) walaupun sebenarnya gue lagi engga pingin nulis. tuh lihat, waktu bikin draft tulisan ini gue udah ngetik tak tik tuk trus delete, ngetik lagi trus delete lagi. ga puguh. ga tau kenapah, gue bosen.

walaupun gak pernah mau ngakuin, gue sebenernya orang pembosan. I told you I never make it kalo udah disuruh ikutan psikotes. abis bosen. apalagi disuruh itu tuh, ngitung ngitung angka berlembar lembar itu. hidih. mending gue gambar gambar. asal elo tau yah, kertas test kreplin itu bisa jadi gambar yang menarik, misalnya gambar tikus diperkosa kucing, atau gambar meja dempet, hanya ditangan orang-orang dengan IQ mendekati 140.

anyway, gue masih suka nyempet nyempetin nulis update koq di twitter. tuh ada di pojok kanan bawah. twitter emang lebih enak, lebih gampang diupdate. kalo lagi ada kesempatan gue tinggal buka henpon trus masuk webnya dan apdet apdet deh. gampang kan? kalo udah punya twitter, lo follow gue yaa :) *iklan* hehe, boleh dong orang blog-blog gue sendiri.

oh iya, kabar gue bae bae aja. sehat wal afiat, tak kurang satu apapun. malah lebih. lebih berat sekilo kayanya. liposuction tuh brapaan sih? sama umroh mahal mana? mungkin kalo ga pake bius bisa lebih murah ya. gue emang lagi sering menyiksa lambung gue, mempekerjakannya melebihi ambang batas yang diizinkan. ya abis gimana ya, makanan lagi pada enak enak. gue kan musti menyimpan rejeki untuk musim susah makanan.

Sedikit cerita mungkin yang bisa gue share, minggu lalu gue ke Banjarmasin. buat yang belom tau dimana Banjarmasin itu coba liat pulau Bali, trus tarik garis lurus keatas. buat yang ble'e kayak gue, mungkin mengira narik garis lurusnya dari Jakarta, salah. Jadilah gue dari Bali terbang ke Jakarta dulu baru ke Banjarmasin seperti orang yang doyan terbang. sementara rekan gue yang jauh lebih pintar memilih terbang ke Surabaya dulu baru ke Banjar dan menghemat 1,5 jam terbang.

kemaren itu gue untuk pertama kalinya dapet assignment ke banjar, sama sekali engga tau medan (ya iya lah!) trus nanya-nanya referensi hotel ke team lokal kalimantan. ngga tau gue salah nanya orang atau gimana gue terdampar di hotel banjarmasin international. kira kira kalo di jakarta tu semacam hotel central lah. lengkap dengan marimbanya tapi lebih gede, satu gedung untuk hotel satu gedung lagi untuk so called 'one-stop entertainment center'. wuih gile men, kalo malem weekend tuh orang yang dateng udah kayak massa kampanye PDI Perjuangan.

gue masuk donk nyobain. di lantai satu ada live music yang kalo malem berubah jadi dijey jedung jedung. djnya mood moodan, kadang lagi mood jadi van buuren kadang moodnya berubah jadi didi kempot. canggih deh. first drink chargenya goban, murah ya? tapi cuman bisa dituker sama Coca-Cola doang donk bok, padahal udah berharap harap cemas bisa dituker apa gitu. waiter sama waitressnya lucu-lucu, malem itu themanya lagi daster party, jadi semua crew gak cowok gak cewek pada pake daster. hehe, club yang aneh. tanpa mengurangi rasa hormat sama dijey yang jejedungan didepan gue meninggalkan arena. bukan apa apa, musiknya bikin ga selera. masih mendingan dengerin ipod gue deh.

lantai dua ada pijet memijet bok, jadi satu sama fitnes. kayaknya pijet beneran deh, minus pijet burung. soalnya kaga ada album fotonya yang biasanya ditawarin ama mas mas didepan sambil cengar cengir gitu. trus naik lagi ke lantai tiga ada karaoke. brutal bok! orang nyanyi-nyanyinya sampe kedengeran diluar. biasa nyanyi di gerobag dangdut kayanya. pun demikian dengan karaoke 'kelas vip' di lantai enam. naik lagi ke lantai empat... yo oloh, ada gedung kawinan bok! buset deh, salah taro nih mustinya kan dilantai dasar ya?

naik lagi ke lantai lima, ternyata ada club disko gitu bok. FDCnya lebih murah dari lantai satu. mungkin didiskon buat ganti ongkos naik tangga kali ye. tapi disini kaga bisa dituker Coke boss, lebih parah lagi, cuman bisa dituker energy drink bikinan lokal yang ada gambar singanya (atau macan?). masuk kedalem, bok, gelap gulita bok! KAGA ADA LAMPUNYA! mungkin disini kali ya dibikin lagu 'dije matiin lampunya sebentar dong dong dong' itu. hohoho, parah. ini gimana ngebedain mana yang keset mana yang orang tepar dibawah situ ya. lighting didepan dijey lumayan membantu sedikit penglihatan, yak ampyun bok... itu namanya orang... buanyak bener! RIBUAN! pada tripping semua lagih, gilak. kalo club di lantai satu, pangsa pasarnya menengah keatas, di lantai ini isinya mbak mbak jaga toko henpon sama mas mas tukang las, tumplek blek jadi satu. lampunya sengaja dimatiin, biar tambah pede :)

next time gue ke banjarmasin, pilih hotelnya yang rada tenangan dikit ah. gue lebih prefer ketenangan timbang kesenangan. sama team local gue direfer ke hotel istana barito. disana enak, sepi. katanya ada akuariumnya juga loh. bisa liat liat ikan :p

Comments

Popular posts from this blog

review toyota altis vs honda city

Altis versus City? lho kok? kan beda, yang satu kelas city car yang satu kelas mid size sedan. ya, inilah anomali itu. kalau kita lihat dari segi budgetnya, kedua mobil itu bisa keliatan in par. kalo dulu dulu, beda kelas mobil selalu beda features-nya. biar gimana gimana Toyota Starlet memang tidak bisa dibandingkan dengan Toyota Corolla, apalagi ke Corona, ke Crown, dan seterusnya. pun begitu dengan jajaran mobil honda, Civic sama Accord gak akan bisa sama. tapi sejak munculnya City, peta permainan pun berubah.

Civic taun 2001 sekarang beda harganya tipis sama city taun 2003. rata rata kilometernya mirip mirip. stamina mobilnya juga saat ini hampir sama. urusan space, memang civic lebih lega, tapi teknologi? city unggul karena udah pake transmisi CVT. konsumsi BBM jadi lebih irit, tenaga ter-multiply dengan baik. apalagi taun 2004 udah keluar City versi VTEC-nya, padahal beda cc-nya cuman terpaut 100cc.

Tahun ini, persaingan antar kelas jadi makin irrelevant antara city car dengan mid…

nyari mobil itu susah

Udah setaun gue ngimpi beli mobil baru. sebenarnya nothing's wrong with my previous car. dia cantik, lincah, dan tidak pernah rewel. kecuali waktu akinya soak dan ternyata udah setaun gue telat ganti aki.. haha pantesan. mobil gue dulu itu bebas depresiasi, belinya segitu ya jualnya lagi segitu. nikmat kan? cuman masalahnya keluarga kecil gue udah menuntut space yang lebih luas lagi kalo mau jalan jalan. apalagi jalan jalan keluar kota; kopernya Bunga aja DUA! belom strollernya, trus koper gue ma bini gue satu, trus belom lagi kalo pulang pasti ada aja belanjaan yang musti dibawa. wuih! pernah gue ke bandung sampe pulangnya gue gak bisa liat spion :D

Akhirnya datanglah kesempatan buat ganti mobil kesayangan yang kecil dan imut itu. sebenernya rasanya sayang sih, tapi si pembeli bolak balik bilang: "gak papa, kan dapet yang lebih bagus". ahak! maca cih? ternyata mencari mobil yang lebih bagus dari mobil gue yang lama itu cukup susah dan menyebalkan.

Pilihan pengganti mobil …

komparasi boeing 737-900ER vs 737-800NG

beuh! sangar gak tuh? jarang jarang ada blog yang bikin komparasi pesawat terbang, gue aja ampe ngeri ngebaca judulnya. takut orang boeing dateng kesini trus ngecek ngecek, trus naro komen :p lebay..

hehe, sante aja lah. ini kan cuman ngecap ngecap daripada blog gua dibilang ga aktip.

kebetulan beberapa waktu silam gue dapet kesempatan travelling naik pesawat mid-size baru itu. terus terang gue bangga loh sebagai orang indonesia, bangsa kita ini termasuk pembeli pertama kedua pesawat lansiran amerika itu. walopun duitnya dapet dari investasi asing tapi yah, kan demi perekonomian bangsa juga. ngga tanggung tanggung loh, ada maskapai yang capnya singa itu sekaligus beli 178 unit 737-900ER! bukan mercy loh, ini pesawat terbang! kalo dijejerin dari cengkareng bisa nyampe ke blok m kali yah. dan juga maskapai nasional kita taun ini beli sekaligus 50 biji 737-800NG. wow, impressive!

kesan pertama masuk 737-900ER adalah sleek, sophisticated, dan... adem! suer ac-nya adem banget rasanya kayak ma…