Skip to main content

diamond in the sky

jaman dulu gue suka ngajak jalan jalan vitara gue ke pasir muncang, bogor. kira kira abis keluar tol jagorawi ada belokan kanan terus naik keatas. ampe ketemu peternakan sapi naik terus keatas, ketemu lagi perkebunan teh naiiiik terus keatas. terus ketemu lagi sama hutan lindung or whatever it is, masih ada jalan, naik lagi dikit sebelum ketemu gate pendakian. disitu ada sebuah 'pad' alami engga gede tapi enak buat bobo-boboan dan menyalurkan hasrat gue yang paling gue demen: liat bintang.

kalo elo berpikir hasrat untuk bergumul nista, lo salah besar, itu hasratnya 'navigator' gue yang suka bawa bawa cewek kesono. hehe.. iyuuk

gue emang doyan liat bintang. gue bukan type orang yang doyan liat sunset ataupun pemandangan sawah & gunung. bintang, adalah perpaduan kontras antara gelap dan terang, yang merepresentasikan ketenangan. iya, soalnya kalo buru buru kagak mungkin inget bintang. apalagi ngeliatnya, ntar bisa nabrak tiang. eniwe, selain ketenangan, kalo liat bintang juga gue bisa merasakan harmony. karena pengaruh atmosphere kita, bintang tu terlihat nyalanya ngga konstan seperti matahari. kadang bintang yang satu meredup, disebelahnya menyala terang. namun dibalik 'ketidak-teraturannya' itu, bintang-bintang tunduk dalam suatu struktur raksasa yang konsisten, tidak pernah berubah sampai kapapun. nah, kalau ada ribuan bintang didepan mata seperti itu, rasanya seperti nonton orchestra.

kenapa sih musti jauh jauh ke pasir muncang buat liat bintang? soalnya disana udaranya bersih. kalo di Jakarta engga keliatan. lho kok bisa ga keliatan? iya, paling bintangnya cuman keliatan titik titik aja. ngga bisa puas ngeliatnya. selain karena polusi, udara Jakarta juga sangat humid, dipenuhi uap air entah dari keringet siapa. jarang sekali bisa liat langit yang bersih di Jakarta. ditambah lagi, jutaan watt lampu di Jakarta juga menyilaukan kesempatan untuk bisa melihat bintang. ksiaaan deh lo.selain di pasir muncang, seni melihat bintang juga bisa dilampiaskan di Bandung (kadang-kadang) dan di Bali. nah, kalo di Bali ini musti ke Ubud. entah kenapa lebih mudah liat bintang di pegunungan, mungkin karena lebih tinggi kali ya? jadi lebih deket...

gue puas banget liat bintang di Australia. bukan apa apa, disana tingkat kelembabannya sangat rendah sekali, apalagi tingkat polusinya. jadi antara gue sama bintang tiada lain daripada nitrogen dan sedikit campuran oksigen. bening betul! tiap pulang kerja, gue suka selonjoran didepan rumah liat liat bintang. kalau disana, kita bisa sampe ngeliat 'milky way' atau kalo bahasa betawinya: galaksi bimasakti. sebuah benda lebar berwarna putih dari ujung horizon ke ujung horizon lainnya. Magnificent.

twinkle twinkle little star
how I wonder what you are...

Comments

Popular posts from this blog

review toyota altis vs honda city

Altis versus City? lho kok? kan beda, yang satu kelas city car yang satu kelas mid size sedan. ya, inilah anomali itu. kalau kita lihat dari segi budgetnya, kedua mobil itu bisa keliatan in par. kalo dulu dulu, beda kelas mobil selalu beda features-nya. biar gimana gimana Toyota Starlet memang tidak bisa dibandingkan dengan Toyota Corolla, apalagi ke Corona, ke Crown, dan seterusnya. pun begitu dengan jajaran mobil honda, Civic sama Accord gak akan bisa sama. tapi sejak munculnya City, peta permainan pun berubah.

Civic taun 2001 sekarang beda harganya tipis sama city taun 2003. rata rata kilometernya mirip mirip. stamina mobilnya juga saat ini hampir sama. urusan space, memang civic lebih lega, tapi teknologi? city unggul karena udah pake transmisi CVT. konsumsi BBM jadi lebih irit, tenaga ter-multiply dengan baik. apalagi taun 2004 udah keluar City versi VTEC-nya, padahal beda cc-nya cuman terpaut 100cc.

Tahun ini, persaingan antar kelas jadi makin irrelevant antara city car dengan mid…

nyari mobil itu susah

Udah setaun gue ngimpi beli mobil baru. sebenarnya nothing's wrong with my previous car. dia cantik, lincah, dan tidak pernah rewel. kecuali waktu akinya soak dan ternyata udah setaun gue telat ganti aki.. haha pantesan. mobil gue dulu itu bebas depresiasi, belinya segitu ya jualnya lagi segitu. nikmat kan? cuman masalahnya keluarga kecil gue udah menuntut space yang lebih luas lagi kalo mau jalan jalan. apalagi jalan jalan keluar kota; kopernya Bunga aja DUA! belom strollernya, trus koper gue ma bini gue satu, trus belom lagi kalo pulang pasti ada aja belanjaan yang musti dibawa. wuih! pernah gue ke bandung sampe pulangnya gue gak bisa liat spion :D

Akhirnya datanglah kesempatan buat ganti mobil kesayangan yang kecil dan imut itu. sebenernya rasanya sayang sih, tapi si pembeli bolak balik bilang: "gak papa, kan dapet yang lebih bagus". ahak! maca cih? ternyata mencari mobil yang lebih bagus dari mobil gue yang lama itu cukup susah dan menyebalkan.

Pilihan pengganti mobil …

komparasi boeing 737-900ER vs 737-800NG

beuh! sangar gak tuh? jarang jarang ada blog yang bikin komparasi pesawat terbang, gue aja ampe ngeri ngebaca judulnya. takut orang boeing dateng kesini trus ngecek ngecek, trus naro komen :p lebay..

hehe, sante aja lah. ini kan cuman ngecap ngecap daripada blog gua dibilang ga aktip.

kebetulan beberapa waktu silam gue dapet kesempatan travelling naik pesawat mid-size baru itu. terus terang gue bangga loh sebagai orang indonesia, bangsa kita ini termasuk pembeli pertama kedua pesawat lansiran amerika itu. walopun duitnya dapet dari investasi asing tapi yah, kan demi perekonomian bangsa juga. ngga tanggung tanggung loh, ada maskapai yang capnya singa itu sekaligus beli 178 unit 737-900ER! bukan mercy loh, ini pesawat terbang! kalo dijejerin dari cengkareng bisa nyampe ke blok m kali yah. dan juga maskapai nasional kita taun ini beli sekaligus 50 biji 737-800NG. wow, impressive!

kesan pertama masuk 737-900ER adalah sleek, sophisticated, dan... adem! suer ac-nya adem banget rasanya kayak ma…