Skip to main content

mars to venus

no offense ya ladies, tapi gue selalu ngga habis pikir sama kedoyanan wanita akan satu hal: beli tas! dua kata lho itu: beli dan tas. ya! sementara gue sebagai perwakilan kaum laki laki golongan korak (kotoran rakyat-red) ini paling alergi sama kata 'beli' dan apalagi 'tas'. buat gue, kalo bisa cari gratisan kenapa musti beli? toh kalau mau rajin bisa loh main main ke rumah temen dan dapetin barang barang bekas yang masih lucu lucu. hmm, ngga se ekstrim itu sih :) pokonya I always fail to enjoy the word 'beli' as much as most women do.

sementara Tas? gue suka punya tas sih sebenernya, honestly. gue juga punya koleksi tas dari mulai tas paspor sampe tas gunung isi 80 liter. cuman, tas itu bukan hal yang makna buat gue. gue lebih mengandalkan kantong celana dibanding tas. alhasil, kalo jalan jalan ke mall biasanya gue lebih mirip celengan bagong daripada seorang 'handsome young blogger'. soalnya tiap langkah pasti bunyi 'kecrek-kecrek' and I do enjoy that. bentuk celana gue pun lebih lebar dari normalnya, akibat kantong celana yang diisi dompet, 2 handphone, kunci mobil, karcis parkir, rokok, korek, dst. kadang juga suka diisi botol plastik minuman, just in case kalo haus ditengah jalan. and we're talking about shorts loh ini, bukan celana panjang.

bini gue, at the other hand, lebih memilih memasukkan semua itu kedalam tas. dan menghabiskan puluhan detik ngubeg-ngubeg tas hanya demi mencari secarik karcis parkir. udah gitu kan rasanya tangan ini ngga bebas ya? kalo jalan kaki, sebelah tangan musti ngaceng terus jadi gantungan tas. gue merasa lebih beruntung tangan gue bebas dari genggaman apa pun. bisa mengayun santai, bisa gaya bebas, bisa gaya kupu kupu. kalo lo ketemu orang jalan di mall dengan tangan gaya kupu kupu, jangan panggil ya. gue juga gak akan noleh.

nah coba sekarang kita gabungkan 2 kata tadi ya: beli dan tas. itu kalo rupiah ngga jadi constraint, bini gue tu bakal beli tas hampir setiap minggu. kayak membebaskan haus dengan air laut. hausnya gak ilang, kembung iya. I mean, cmon lah, gue pake tas yang sama setiap hari tapi orang kantor kaga ada yang protes. bini gue ngga bisa pake tas yang sama at least dalam 10 hari, biar orang kantornya pada lupa kalo dia udah pake tas itu.

mami juga seperti itu, malah lebih parah. misalnya dia beli tas nih ya, warna kuning, trus dia suka ama itu tas (kok bisa beli dulu baru suka-red) eh bisa loh balik ke tokonya beli tas yang sama tapi warna warna laen, yang ijo, yang putih, yang ungu. malah bossnya-boss-nan-cantik-jelita bisa lebih heboh lagi, secara kalo beli tas tu bisa nyampe 40 jutaan, dan sebulan bisa beli 2 atau 3 tas. suatu saat dia pernah mengeluh ingin rumah yang lebih gedean tapi ga punya duit, seorang 'koleha' menasihatinya untuk menjual tas tasnya yang ga kepake mungkin bisa dapet 2 rumah baru.

ih, bubba deh bolehnya sirik.. enggaa! suer deh, kalo elo happy gue juga pasti happy, cuman gini loh. talking about consumerism style of life, dan kesusahan yang dialami bangsa kita ini, mbok ya o gejala gejala konsumtifitas itu dikurangi sedikit. ini baru kata 'tas' saja lho, apa jadinya kalo kata 'beli' itu lalu digandengkan sama kata 'baju' atau 'sepatu'? kasihan kan kaum lelaki yang ingin beli velg baru tapi duitnya kurang.

Comments

Popular posts from this blog

review toyota altis vs honda city

Altis versus City? lho kok? kan beda, yang satu kelas city car yang satu kelas mid size sedan. ya, inilah anomali itu. kalau kita lihat dari segi budgetnya, kedua mobil itu bisa keliatan in par. kalo dulu dulu, beda kelas mobil selalu beda features-nya. biar gimana gimana Toyota Starlet memang tidak bisa dibandingkan dengan Toyota Corolla, apalagi ke Corona, ke Crown, dan seterusnya. pun begitu dengan jajaran mobil honda, Civic sama Accord gak akan bisa sama. tapi sejak munculnya City, peta permainan pun berubah.

Civic taun 2001 sekarang beda harganya tipis sama city taun 2003. rata rata kilometernya mirip mirip. stamina mobilnya juga saat ini hampir sama. urusan space, memang civic lebih lega, tapi teknologi? city unggul karena udah pake transmisi CVT. konsumsi BBM jadi lebih irit, tenaga ter-multiply dengan baik. apalagi taun 2004 udah keluar City versi VTEC-nya, padahal beda cc-nya cuman terpaut 100cc.

Tahun ini, persaingan antar kelas jadi makin irrelevant antara city car dengan mid…

nyari mobil itu susah

Udah setaun gue ngimpi beli mobil baru. sebenarnya nothing's wrong with my previous car. dia cantik, lincah, dan tidak pernah rewel. kecuali waktu akinya soak dan ternyata udah setaun gue telat ganti aki.. haha pantesan. mobil gue dulu itu bebas depresiasi, belinya segitu ya jualnya lagi segitu. nikmat kan? cuman masalahnya keluarga kecil gue udah menuntut space yang lebih luas lagi kalo mau jalan jalan. apalagi jalan jalan keluar kota; kopernya Bunga aja DUA! belom strollernya, trus koper gue ma bini gue satu, trus belom lagi kalo pulang pasti ada aja belanjaan yang musti dibawa. wuih! pernah gue ke bandung sampe pulangnya gue gak bisa liat spion :D

Akhirnya datanglah kesempatan buat ganti mobil kesayangan yang kecil dan imut itu. sebenernya rasanya sayang sih, tapi si pembeli bolak balik bilang: "gak papa, kan dapet yang lebih bagus". ahak! maca cih? ternyata mencari mobil yang lebih bagus dari mobil gue yang lama itu cukup susah dan menyebalkan.

Pilihan pengganti mobil …

komparasi boeing 737-900ER vs 737-800NG

beuh! sangar gak tuh? jarang jarang ada blog yang bikin komparasi pesawat terbang, gue aja ampe ngeri ngebaca judulnya. takut orang boeing dateng kesini trus ngecek ngecek, trus naro komen :p lebay..

hehe, sante aja lah. ini kan cuman ngecap ngecap daripada blog gua dibilang ga aktip.

kebetulan beberapa waktu silam gue dapet kesempatan travelling naik pesawat mid-size baru itu. terus terang gue bangga loh sebagai orang indonesia, bangsa kita ini termasuk pembeli pertama kedua pesawat lansiran amerika itu. walopun duitnya dapet dari investasi asing tapi yah, kan demi perekonomian bangsa juga. ngga tanggung tanggung loh, ada maskapai yang capnya singa itu sekaligus beli 178 unit 737-900ER! bukan mercy loh, ini pesawat terbang! kalo dijejerin dari cengkareng bisa nyampe ke blok m kali yah. dan juga maskapai nasional kita taun ini beli sekaligus 50 biji 737-800NG. wow, impressive!

kesan pertama masuk 737-900ER adalah sleek, sophisticated, dan... adem! suer ac-nya adem banget rasanya kayak ma…