Apa yang kau cari di blog ini?

Tuesday, September 9

mars to venus

no offense ya ladies, tapi gue selalu ngga habis pikir sama kedoyanan wanita akan satu hal: beli tas! dua kata lho itu: beli dan tas. ya! sementara gue sebagai perwakilan kaum laki laki golongan korak (kotoran rakyat-red) ini paling alergi sama kata 'beli' dan apalagi 'tas'. buat gue, kalo bisa cari gratisan kenapa musti beli? toh kalau mau rajin bisa loh main main ke rumah temen dan dapetin barang barang bekas yang masih lucu lucu. hmm, ngga se ekstrim itu sih :) pokonya I always fail to enjoy the word 'beli' as much as most women do.

sementara Tas? gue suka punya tas sih sebenernya, honestly. gue juga punya koleksi tas dari mulai tas paspor sampe tas gunung isi 80 liter. cuman, tas itu bukan hal yang makna buat gue. gue lebih mengandalkan kantong celana dibanding tas. alhasil, kalo jalan jalan ke mall biasanya gue lebih mirip celengan bagong daripada seorang 'handsome young blogger'. soalnya tiap langkah pasti bunyi 'kecrek-kecrek' and I do enjoy that. bentuk celana gue pun lebih lebar dari normalnya, akibat kantong celana yang diisi dompet, 2 handphone, kunci mobil, karcis parkir, rokok, korek, dst. kadang juga suka diisi botol plastik minuman, just in case kalo haus ditengah jalan. and we're talking about shorts loh ini, bukan celana panjang.

bini gue, at the other hand, lebih memilih memasukkan semua itu kedalam tas. dan menghabiskan puluhan detik ngubeg-ngubeg tas hanya demi mencari secarik karcis parkir. udah gitu kan rasanya tangan ini ngga bebas ya? kalo jalan kaki, sebelah tangan musti ngaceng terus jadi gantungan tas. gue merasa lebih beruntung tangan gue bebas dari genggaman apa pun. bisa mengayun santai, bisa gaya bebas, bisa gaya kupu kupu. kalo lo ketemu orang jalan di mall dengan tangan gaya kupu kupu, jangan panggil ya. gue juga gak akan noleh.

nah coba sekarang kita gabungkan 2 kata tadi ya: beli dan tas. itu kalo rupiah ngga jadi constraint, bini gue tu bakal beli tas hampir setiap minggu. kayak membebaskan haus dengan air laut. hausnya gak ilang, kembung iya. I mean, cmon lah, gue pake tas yang sama setiap hari tapi orang kantor kaga ada yang protes. bini gue ngga bisa pake tas yang sama at least dalam 10 hari, biar orang kantornya pada lupa kalo dia udah pake tas itu.

mami juga seperti itu, malah lebih parah. misalnya dia beli tas nih ya, warna kuning, trus dia suka ama itu tas (kok bisa beli dulu baru suka-red) eh bisa loh balik ke tokonya beli tas yang sama tapi warna warna laen, yang ijo, yang putih, yang ungu. malah bossnya-boss-nan-cantik-jelita bisa lebih heboh lagi, secara kalo beli tas tu bisa nyampe 40 jutaan, dan sebulan bisa beli 2 atau 3 tas. suatu saat dia pernah mengeluh ingin rumah yang lebih gedean tapi ga punya duit, seorang 'koleha' menasihatinya untuk menjual tas tasnya yang ga kepake mungkin bisa dapet 2 rumah baru.

ih, bubba deh bolehnya sirik.. enggaa! suer deh, kalo elo happy gue juga pasti happy, cuman gini loh. talking about consumerism style of life, dan kesusahan yang dialami bangsa kita ini, mbok ya o gejala gejala konsumtifitas itu dikurangi sedikit. ini baru kata 'tas' saja lho, apa jadinya kalo kata 'beli' itu lalu digandengkan sama kata 'baju' atau 'sepatu'? kasihan kan kaum lelaki yang ingin beli velg baru tapi duitnya kurang.

No comments:

Post a Comment