Skip to main content

yuk, berbuka puasa

sebuah perbincangan kecil terjadi tadi malam saat gue dan gerombolan siberat bercangkruk ria di suatu kedai franchise panganan londo. seperti gerombolan sekolahan udik lainnya, kami ini terpecah pecah menjadi beragam 'academic background' dan 'professional experience' namun tetap satu bahasa, bahasa sekolah udik. haha! Acara buka bersama memang selalu seru, seperti biasa melepas rindu pada almamater ndeso yang masih memegang teguh kendesoanya tiap kali bertemu. dari tahun ketahun ya isinya cuma gitu aja. guyonane pathing telecek, kalo kata Bini gue bilang.

diskusi memanas ketika seseorang perwakilan dari dunia perbankan menyatakan statement yang mengguncang jiwa; "kalo gue sih karena banking kali ya? gue dapet 24 gaji setaun". wow! pernyataan yang cukup provokatif bahkan untuk kita kita ini yang sudah berhasil mengendalikan hawa nafsu selama setengah bulan. "iye, 24 kali berape? mending gue dong, cuman empat belas kali tapi gede gede", rekan dari FMCG menimpali. si tukang IT melanjut, "tapi kalo diukur setaun sama aja kali, malah mungkin lebih gede di bank, kan dapet fasilitas segala macem loan".

si banker, merasa diatas angin, tambah jumawa, "emang gitu bok, kalo di bank tu ya supervisor keatas hidupnya dibikin nyaman. soalnya kita kan megang duitnya nasabah, jadi biar ngga nyolong". Seakan yang lain mendengarkan, "jadi kita ngga kepikiran tuh, mo tinggal dimana, mo naik mobil apa, semua sudah terpenuhi" tandasnya.

seorang rekan guru pun akhirnya ikut menimpali, "seharusnya semua guru juga dibikin begitu ya?". ada yang tertawa, ada yang terdiam.

temen gue ini sebenarnya lulusan IT, dari luar negeri pula. tapi karena panggilan jiwanya ingin mengajar, beliau-pun mendedikasikan hidupnya menjadi seorang guru, dan jadi dosen juga sih untuk menambah pendapatan :) kami yang tertawa adalah golongan yang menyukai humor-humor satirnya. dan kami yang terdiam, adalah kami yang terpaksa musti mikir kenapa si guru ini musti ruin the day.

the fact is, hidup menjadi seorang guru di negara ini memang ngga indah. beberapa guru mendapat kesempatan lebih baik dengan mengajar di sekolah-sekolah internasional yang sangat memperhatikan kesejahteraan guru sebagai ujung tombak businessnya. banyak guru yang lain harus nrimo untuk bekerja di sekolah sekolah yang disediakan pemerintah. beberapa malah, gajinya masih lebih gede pembokat gua.

"Ah, pemerintah memang ngga pernah memperhatikan nasib guru", kata si rekan FMCG, "padahal pendidikan itu penting loh buat bangsa kita". Gue yang taun depan udah mulai nyari sekolah buat Bunga, baru ngeh sebegitu pentingnya pendidikan bagi bangsa Indonesia. sebelumnya? topik tentang bea masuk alkohol mungkin lebih penting dari ini. Seorang rekan dari sebuah BUMN membela, "eh jangan salah loh, anggaran depdiknas itu yang terbesar loh di APBN". masak sih? "lho, lebih tinggi dari anggaran militer loh!", katanya, "cuman gak tau deh yang dikorupsi berapa".

"Sekorupsi korupsinya nih", si Bankers kembali berbunyi, "gak mungkin sampe sepertiga budget kan? nah dengan running 2/3 anggaran aja harusnya pendidikan disini sejahtera loh". Lha jadi duitnya pada kemana? ya karena sekolahnya aja kebanyakan. kenapa bikin banyak banyak? soalnya emang jumlah precil precilnya aja yang kebanyakan. mereka semua kan harus disekolahin, dengan segala cara. jadinya walaupun dengan atap bolong, tiang roboh, guru bergaji pembokat pun.. precil precil itu harus tetap sekolah. kalo tidak? bisa revolusi mas! set dah serem bener.

gue nyruput kopi sambil mikir; kasian juga yang jadi presiden ya? tiap hari takut revolusi :)

Comments

Popular posts from this blog

review toyota altis vs honda city

Altis versus City? lho kok? kan beda, yang satu kelas city car yang satu kelas mid size sedan. ya, inilah anomali itu. kalau kita lihat dari segi budgetnya, kedua mobil itu bisa keliatan in par. kalo dulu dulu, beda kelas mobil selalu beda features-nya. biar gimana gimana Toyota Starlet memang tidak bisa dibandingkan dengan Toyota Corolla, apalagi ke Corona, ke Crown, dan seterusnya. pun begitu dengan jajaran mobil honda, Civic sama Accord gak akan bisa sama. tapi sejak munculnya City, peta permainan pun berubah.

Civic taun 2001 sekarang beda harganya tipis sama city taun 2003. rata rata kilometernya mirip mirip. stamina mobilnya juga saat ini hampir sama. urusan space, memang civic lebih lega, tapi teknologi? city unggul karena udah pake transmisi CVT. konsumsi BBM jadi lebih irit, tenaga ter-multiply dengan baik. apalagi taun 2004 udah keluar City versi VTEC-nya, padahal beda cc-nya cuman terpaut 100cc.

Tahun ini, persaingan antar kelas jadi makin irrelevant antara city car dengan mid…

nyari mobil itu susah

Udah setaun gue ngimpi beli mobil baru. sebenarnya nothing's wrong with my previous car. dia cantik, lincah, dan tidak pernah rewel. kecuali waktu akinya soak dan ternyata udah setaun gue telat ganti aki.. haha pantesan. mobil gue dulu itu bebas depresiasi, belinya segitu ya jualnya lagi segitu. nikmat kan? cuman masalahnya keluarga kecil gue udah menuntut space yang lebih luas lagi kalo mau jalan jalan. apalagi jalan jalan keluar kota; kopernya Bunga aja DUA! belom strollernya, trus koper gue ma bini gue satu, trus belom lagi kalo pulang pasti ada aja belanjaan yang musti dibawa. wuih! pernah gue ke bandung sampe pulangnya gue gak bisa liat spion :D

Akhirnya datanglah kesempatan buat ganti mobil kesayangan yang kecil dan imut itu. sebenernya rasanya sayang sih, tapi si pembeli bolak balik bilang: "gak papa, kan dapet yang lebih bagus". ahak! maca cih? ternyata mencari mobil yang lebih bagus dari mobil gue yang lama itu cukup susah dan menyebalkan.

Pilihan pengganti mobil …

komparasi boeing 737-900ER vs 737-800NG

beuh! sangar gak tuh? jarang jarang ada blog yang bikin komparasi pesawat terbang, gue aja ampe ngeri ngebaca judulnya. takut orang boeing dateng kesini trus ngecek ngecek, trus naro komen :p lebay..

hehe, sante aja lah. ini kan cuman ngecap ngecap daripada blog gua dibilang ga aktip.

kebetulan beberapa waktu silam gue dapet kesempatan travelling naik pesawat mid-size baru itu. terus terang gue bangga loh sebagai orang indonesia, bangsa kita ini termasuk pembeli pertama kedua pesawat lansiran amerika itu. walopun duitnya dapet dari investasi asing tapi yah, kan demi perekonomian bangsa juga. ngga tanggung tanggung loh, ada maskapai yang capnya singa itu sekaligus beli 178 unit 737-900ER! bukan mercy loh, ini pesawat terbang! kalo dijejerin dari cengkareng bisa nyampe ke blok m kali yah. dan juga maskapai nasional kita taun ini beli sekaligus 50 biji 737-800NG. wow, impressive!

kesan pertama masuk 737-900ER adalah sleek, sophisticated, dan... adem! suer ac-nya adem banget rasanya kayak ma…