Skip to main content

there is nothing such as a free lunch

rasanya tempat gue kerja ini gak beda jauh sama waktu gue SD dulu dalam hal makan siang. kita semua nunggu jam dua belas siang buat waktu istirahat. cuman bedanya kalo dulu di SD jam dua belas teng bunyi bel 'teeeeeet' kalo ini jam dua belasnya ditandai dengan celingukan orang orang "makan siang dimana?" ke masing masing tetangga cubical. trus terjadilah cluster cluster mini yang berangkat ke restoran anu, atau warteg itu, atau malah nggerombol di pantry. cluster-cluster ini sangat dynamic sekali, anggotanya berubah ubah setiap hari. tapi patternnya terlihat jelas, begitu gitu terus.

waktu makan siang buat sebagian orang adalah waktu penting untuk bersosialisasi. dari mulai mendapatkan gosip gosip terhangat, jualan asuransi, bahkan sampe ada yang mencari kepastian karir dimasa depan :) kalau sudah begini, tidak penting lagi pertanyaan "makan siang dimana?" tapi sudah berkembang menjadi "makan siang sama siapa?". ada aja loh golongan orang orang yang punya insting dan ambisi tinggi di tiap kantor. ciri khasnya adalah, kalo makan siang pasti milih bersama bos bos gede. gue jarang makan siang bareng orang orang seperti ini. bukannya gak suka, tapi gue bukan bos gede. badan sih iya gede, kerjaan masih jadi kroco.

berdasarkan kategori, makan siang bisa dibedakan menjadi beberapa macam, tergantung sama situasi, kondisi, toleransi, pandangan dan jangkauan. apa sih? mboh kah. maksudnya begini:

1. lunch
lho? lunch bukannya makan siang? iya, ini maksutnya just lunch. makan siang biasa yang sudah menjadi rutinitas sehari hari. kita butuh makan siang karena kita kerja ngga pake batre. energi yang didapet dari sarapan akan habis sekitar jam sebelas siang. abis itu perut pasti jerit jerit minta tambahan jatah. selain makan siang sebenernya ada juga makan sore, tapi ini khusus buat orang yang kurang kerjaan. kalo kebanyakan kerjaan biasanya lunch ini dirapel bareng dinner. kalo cuman sehari mah gapapa, kalo seminggu gitu terus pasti bentar lagi kejang kejang kena sakit maag.

2. makan enak
kadang kadang, biasanya sebulan sekali kalo baru gajian, gue suka treat myself a decent lunch. maksudnya bukan tiap hari gue makan sampah, tapi sekali sekali gue perlu manjain lidah dengan makan makanan enak. catat ya, makanan enak! bukan makanan mahal. tidak ada korelasinya sama sekali walaupun seringkali makanan yang enak itu harganya mahal. tapi sekali lagi: ngga ada korelasinya *keukeuh*.

3. ngemsi
emsi alias mc adalah singkatan dari makan cepet. biasanya ini terjadi kalo pekerjaan menuntut waktu lebih banyak dan menyisakan beberapa menit hanya untuk makan siang, tapi kalo makan di kantor rasanya rugi banget gitu. gak bisa keluar cuci mata. makanan ngemsi ini musti yang sudah pre-cooked, jangan sekali sekali ngemsi di coca-suki atau di hanamasa. rugi.

4. makan ngadem
kadang kala produktifitas kita sebegitu rendahnya sehingga kita malas panas panasan keluar kantor. terus bisa nyuruh OB buat beliin makanan bungkusan dan melahapnya di kantor. aktifitas ini sesungguhnya berbahaya, karena kalo ketagihan bisa bisa malah kita ngga keluar dari kantor sampe berbulan bulan. kolesterol meningkat, berat badan bertambah, dan mulai kuper, engga update sama gosip gosip kantor. percayalah, jangan sering sering makan di meja anda sendiri saudara saudara.

5. working lunch
nah, kalau ngemsi sudah tidak menolong lagi, kadang kadang akhirnya perusahaan anda berbaik hati mentraktir anda makan siang. tapi ingat! nothing such as a free lunch, karena sebenarnya hak makan siang anda telah terenggut paksa dari anda. otak anda terperas habis disaat seharusnya anda berada di kantin kesayangan sedang ngimpi ngimpi liburan mendatang.

6. makan jauh
kalo yang ini simply karena udah suntuk banget bekutat di kantor, dan daerah sekitar kantor. pengennya cari makan yang jauh jauh. udah jauh, mahal, ngantri, porsinya sedikit pulak! hehehe engga ding. enaknya makan jauh ini bisa punya alesan kalo makannya sampe jam tiga.
boss: "kemana aja sih jam segini baru balik?"
gue: "diajak makan siang ama adit tadi, enak banget deh, masakan sunda gitu namanya rumah makan ciganea. lo musti coba deh boss, gak akan nyesel. sambelnya nendang abiss"
boss: "dimana?"
gue: "purwakarta boss..."

7. makan ngirit
akibat dari frekuensi jenis makan no. 2 gue suka kejebak dalam situasi dimana duit pas pasan buat makan siang. belom lagi kalo musti ngerokok. duh! engga susah loh nyari tempat makan ngirit ini; pengedar makanan irit tersebar di seantero jakarta. ngirit disini relatif tergantung gaji masing masing individu. dulu waktu pertama kerja di jakarta gue masih bisa dapetin makan siang seharga Rp. 3,500 lengkap dengan telor rebus, sayur, kuah dan teh anget tawar. sekarang makanan yang sama harganya sudah naik 2x lipat. sementara dilain pihak, tetangga gue kalo makan ngirit menghabiskan at least Rp. 28,000 untuk sepotong ayam goreng penyet. itu pun dia bilang "wow, so cheap!". mendadak sontak gue pengen diadopsi...

8. makan temen
eh, bukaaan. maksudnya bukan makan temen sendiri. maksudnya makan bareng temen, bukan temen kantor ya? temen lama atau temen baru. ini namanya cari suasana baru, biar gak bosen. usahain kalo makan model begini saat kita baru barunya gajian. soalnya gak enak ngajak temen ditempat makan ngirit, takutnya disangka kantor kita engga sejahtera. mending kalo lo ditawarin kerjaan di tempat yang lebih baik, kalo tiba tiba kita digosipin yang engga engga sama temen temen yang lain kan gak enak.

9. autisan
ini mungkin cuman gue doang, kadang kadang mood anti-social gue kumat dan males banget ketemu orang. dan kalo udah gini gue suka makan siang sendirian. bisa salah satu dari tujuh rupa makanan diatas, tapi sendiri ajah kayak orang pervert. enaknya makan model begini tuh bisa merenungi nasib sepuasnya. kalo ada cewe bening lewat bisa dinikmati sendiri. ada tempe bongkrek dimakan sendiri. kepedesan sendiri. kentut sendiri. ngupil sendiri. nikmat.

aduh, gue kok masih laper ya. tadi makan apa sih? lupa

Comments

Popular posts from this blog

review toyota altis vs honda city

Altis versus City? lho kok? kan beda, yang satu kelas city car yang satu kelas mid size sedan. ya, inilah anomali itu. kalau kita lihat dari segi budgetnya, kedua mobil itu bisa keliatan in par. kalo dulu dulu, beda kelas mobil selalu beda features-nya. biar gimana gimana Toyota Starlet memang tidak bisa dibandingkan dengan Toyota Corolla, apalagi ke Corona, ke Crown, dan seterusnya. pun begitu dengan jajaran mobil honda, Civic sama Accord gak akan bisa sama. tapi sejak munculnya City, peta permainan pun berubah.

Civic taun 2001 sekarang beda harganya tipis sama city taun 2003. rata rata kilometernya mirip mirip. stamina mobilnya juga saat ini hampir sama. urusan space, memang civic lebih lega, tapi teknologi? city unggul karena udah pake transmisi CVT. konsumsi BBM jadi lebih irit, tenaga ter-multiply dengan baik. apalagi taun 2004 udah keluar City versi VTEC-nya, padahal beda cc-nya cuman terpaut 100cc.

Tahun ini, persaingan antar kelas jadi makin irrelevant antara city car dengan mid…

nyari mobil itu susah

Udah setaun gue ngimpi beli mobil baru. sebenarnya nothing's wrong with my previous car. dia cantik, lincah, dan tidak pernah rewel. kecuali waktu akinya soak dan ternyata udah setaun gue telat ganti aki.. haha pantesan. mobil gue dulu itu bebas depresiasi, belinya segitu ya jualnya lagi segitu. nikmat kan? cuman masalahnya keluarga kecil gue udah menuntut space yang lebih luas lagi kalo mau jalan jalan. apalagi jalan jalan keluar kota; kopernya Bunga aja DUA! belom strollernya, trus koper gue ma bini gue satu, trus belom lagi kalo pulang pasti ada aja belanjaan yang musti dibawa. wuih! pernah gue ke bandung sampe pulangnya gue gak bisa liat spion :D

Akhirnya datanglah kesempatan buat ganti mobil kesayangan yang kecil dan imut itu. sebenernya rasanya sayang sih, tapi si pembeli bolak balik bilang: "gak papa, kan dapet yang lebih bagus". ahak! maca cih? ternyata mencari mobil yang lebih bagus dari mobil gue yang lama itu cukup susah dan menyebalkan.

Pilihan pengganti mobil …

komparasi boeing 737-900ER vs 737-800NG

beuh! sangar gak tuh? jarang jarang ada blog yang bikin komparasi pesawat terbang, gue aja ampe ngeri ngebaca judulnya. takut orang boeing dateng kesini trus ngecek ngecek, trus naro komen :p lebay..

hehe, sante aja lah. ini kan cuman ngecap ngecap daripada blog gua dibilang ga aktip.

kebetulan beberapa waktu silam gue dapet kesempatan travelling naik pesawat mid-size baru itu. terus terang gue bangga loh sebagai orang indonesia, bangsa kita ini termasuk pembeli pertama kedua pesawat lansiran amerika itu. walopun duitnya dapet dari investasi asing tapi yah, kan demi perekonomian bangsa juga. ngga tanggung tanggung loh, ada maskapai yang capnya singa itu sekaligus beli 178 unit 737-900ER! bukan mercy loh, ini pesawat terbang! kalo dijejerin dari cengkareng bisa nyampe ke blok m kali yah. dan juga maskapai nasional kita taun ini beli sekaligus 50 biji 737-800NG. wow, impressive!

kesan pertama masuk 737-900ER adalah sleek, sophisticated, dan... adem! suer ac-nya adem banget rasanya kayak ma…