15 January 2009

Januari Tralala

Aduh males deh mau nulis apa, cuacanya lagi ngga bersahabat. udah beberapa hari ini jakarta dilanda hawa hawa semi winter yang rada rada rainy dan banjiry gitu deh. menurunkan produktifitas dan menyebabkan otak nggedabel. sibuk mikirin makanaan terus, yang sop konro lah, yang gule kambing lah. wah, gendut!

Tapi gimana donk? gue udah janji mo bikin sepuluh posting setiap bulan. masa lagi lagi forwardan dari milis nan tiada bermutu itu sih? aduh, engga deh. atau mau posting yang serius serius aja? wuidih, cairan otak gue udah kering men. abis buat kerjaan, meeting mulu ga berenti berenti. udah kayak mau bikin partai aja deh.

eh, pada mau nyoblos partai yang mana nih?

Gue saranin lo pada nyoblos deh. udah cukup para pejabat aja yang ignorance sama kehidupan di negri ini, tapi jangan kita. mumpung ini kita punya kesempatan untuk menyuarakan aspirasi kita. jadi... nyobloslah.

Eniwei, sampe mana tadi? sop konro! ah iya.. buat gue sop konro yang paling enak itu letaknya ada di kemang selatan. duh lupa namanya apa pokoknya dulu diseberang SMA Sumbangsih, sekarang katanya pindah dideket deket Medco situ, masih dijalan yang sama. kalo dibandingin sama Daeng Tata ataupun jajaran konro di Kelapa Gading, masih enakan yang di kemang ini. tapi kalo lo nyarinya daging dagingan, ya still Tata Ribs emang paling mantabs.

Kapan hari lagi gue makan siang disana, gw terjebak dalam conversation yang mengedepankan masalah pamer pameran para koleha koleha kantor yang emang udah dari DNA-nya emang narsis. di kesempatan kali ini gue kebetulan lagi berkumpul dengan koleha koleha yang udah pada berumur. yah, 40 taun keatas lah. gue juga engga paham kenapa gue kejebak disitu. nah, ternyata ya diumur umur segitu udah bukan lagi blackberry dan bmw baru yang dipamerin. sekarang jamannya mamerin sekolah anak. haa? iya, sekolah anak! hueuhueuhe, kebayang ga sih Papi gue dulu pamer pamerin sekolah TK gue? halah.. engga bener.

Dari kesimpulan gue, sekolah TK paling mahal di jakarta (selatan) masih tetep dipegang oleh JIS. duh, njis anjis deh mahalnya. trus ada lagi NZ intl school di kemang, dan 'sekolah perancis' di cipete. ya, mereka juga ngajar pake bahasa inggris. trus diikuti oleh High/Scope di cilandak, Lazuardi di cinere, Global Jaya di bintaro dan Binus School di simprug. layer ketiga ada sekolah-sekolah yang bawa bawa agama sebagai (katanya) pendidikan dasar untuk anak. ada Al Azhar, ada Al Izhar, ada Al Ikhlas. weleh kenapa pake Al semua ya? trus ada Sekolah Tarakanita dan Panggudi Luhur juga di kelas ini.

Ada yang mau komenin bayarannya ga? gw sih males. toh, rejeki udah ada yang ngatur. yang gw gak habis pikir adalah, kenapa nominalnya mirip mirip tuition fee master gue di australi ya? ini kan buat anak TK? apa mereka hire profesor gitu buat ngajar anak TK? mbuh.

Bunga udah masuk pre-school minggu lalu. gue sih seneng ama sekolahnya Bunga, diasaat pre-school lain berlomba lomba ngajar berbahasa inggris, sekolah yang satu ini masih ngajar berbahasa indonesia. kalau dijajarin sama sekolah sekolah diatas, mungkin termasuk dalam layer ke-lima kali ya :) terjangkau lah buat gue yang gajinya pas pasan ini. pas anak mau sekolah, pas duitnya ada :D

Tapi emang dasar Bunga, sampai hari ini udah tiga kali dia bolos sekolah. males mandi katanya, dingin! woh.. sapa dulu dong bapaknya! hahaha

05 January 2009

konsumtifisme II

coba kita lihat, sebagaimana konsumtifkah kita?

kartu kredit
pada dasarnya, orang dengan penghasilan diatas dua setengah juta rupiah perbulan rawan menjadi bulan bulanan sales kartu kredit. memang kartu kredit itu perlu sebagai dana cadangan / buffer andaikata sewaktu waktu kita memerlukannya dalam kondisi emergency. ingat, yang termasuk kondisi emergency adalah masuk UGD dan lagi ga ada duit, atau lagi diluar negeri kehabisan dollar. yang tidak termasuk kondisi emergency adalah: Zara lagi diskon up to 75%, metro big sale end up in just few more hours, sushi tei diskon 50% kalo pake kartu tertentu.

kenapa sih kita musti ati ati sama kartu kredit? in reality, rata rata dari beberapa bank, setengah dari penghasilan cardholder biasanya di-disburse via kartu kredit. tidak besar memang, tapi kalau ada apa apa... bunganya mencapai 40% per annum. bok! semahal mahalnya bunga KTA aja cuman 14% loh setahun. ini sampe 3x lipet cuy. nah sekarang lo kaliin aja 40% x 50% x gaji lo setaun. biar lebih dramatis lagi, kalo udah ketemu jumlahnya berapa, bakar tu duit...

beli mobil
engga ada salahnya sama beli mobil, sistem transportasi di indonesia memang amburadul. kita dipaksa untuk punya kendaraan pribadi. paling tidak sepeda motor. padahal, harga mobil di indonesia termasuk salah satu yang termahal didunia. boleh cek, di amerika kita bisa dapet ford escape baru seharga USD20rb (220jt) sedangkan disini? paling murah 269jt. masalahnya, karena harga mobil di indonesia udah begitu bubbling-nya (duh bahasa gue) depresiasinya jadi gede banget. rata rata, sebagus bagusnya harga mobil, akan terdepresiasi hingga 35% selama tiga tahun. udah gitu, karena beberapa orang yang suka memaksakan diri, mereka pun menanggung bunga antara 7 hingga 10% per annum. bego begoan aja nih ya, dalam tiga tahun beban bunga yang ditanggung adalah 21%, atau totalnya (bunga+depresiasi) sebesar 56%.

taruh kata harga mobilnya 180 juta aja, lo udah buang duit lebih dari 100juta dalam tiga tahun. ini belom ngomongin asuransi dan maintenance ya. coba kita bagi dalam 36 bulan.. setiap bulannya lo kehilangan 2.8jt dengan dalih anggep aja nyewa mobil. gimana kalo duit segitu lo pake naik busway, gue yakin lo bisa berhari hari gak turun dari bis. bisa nginep nginep malah.

p.s: elo pikir lo bisa ngirit dengan beli motor? think again.

gadget
dua tahun yang lalu gue beli handphone bekas seharga 4.5 juta rupiah. saking busuknya itu handphone, saat ini dia dihargain lima ratus ribu rupiah di toko yang sama tempat gue beli dulu. baiklah, empat juta rupiah hilang dalam waktu hanya dua tahun. dan kini gue 'harus' membeli handphone baru dengan harga dua kali lipat. yang gue sendiri belom tau gimana kabarnya dua tahun lagi. apa daya, gue emang gadget freak yang membuat gue jadi konsumtif. tapi lebih banyak lagi orang yang ganti gadget setiap tahun. bahkan dalam hitungan bulan.

masalah ini sudah berlangsung turun temurun dari generasi ke generasi. papi juga dulu senang sekali bela beli gadget, kalo jamannya dia dulu beli hi-fi yang bertumpuk tumpuk itu. barang elektronik. agar lebih clear, coba setiap mau beli gadget dilihat dulu harganya. terus dipikirkan seperti ini: harga pokok produksi dari barang itu hanya 10% dari harga yang tertera di label. sisanya yang 90% adalah akal akalan produsen yang value-nya habis dalam waktu beberapa bulan saja. cobalah untuk buang uang sebesar 90% itu pelan pelan ke tempat sampah...

p.s: buat cewe cewe, cobalah ganti kata 'gadget' menjadi 'tas' atau 'sepatu'

pulsa
negeri ini memang ajaib, selain transportasi, telekomunikasi juga dijual jauh lebih mahal disini. laku pulak! bah! seakan akan keduanya berlomba lomba memeras duit rakyat. dulu gue bisa telpon telponan dari melbourne ke brisbane gratis berjam-jam antara optus ke optus. cuap cuap lokal pake telpon rumah cuma 26 cent sampe bibir penyok. internetan ampe ngehe juga cuman AUD 25, engga sampe dua ratus ribu perak, setiap bulan. di indo memang lebih mahal, jauh lebih mahal. dan herannya, orang indo lebih senang bertele tele di telepon daripada menggunakan email atau mesin faks. entah itu bisnis sederhana, ataupun dagangan yang lebih complicated. beda sama australia, mereka mengembangkan e-commerce dengan semangat dan giat. agar bangsanya bisa beli tiket liburan tanpa tambahan pulsa buat nelpon agen travel dan tambahan bensin buat ngambil tiketnya.

coba kita review lagi, komponen telekomunikasi ini udah mencapai berapa persen dari penghasilan kita sih? apakah worthed dengah harga segitu? atau kita masih terlalu boros?

energi
tadinya gue pikir ini kerjaan mentri esdm, tapi ternyata engga. bangsa kita yang boros, pak mentri cuma bisa geleng geleng kepala aja. kembali lagi, karena inefisiensi kita, harga listrik disini lebih mahal loh dari harga dinegara tetangga. kalo harga bensin sih lebih murah emang, tapi kita menggunakan bensin lebih banyak disini. sebagai bandingannya, di australia gue bayar listrik sekitar AUD80 per tiga bulan, atau 200ribu sebulan. dan gue bayar bensin sebesar 200rb rupiah seminggu. rebo isi full, rebo depannya baru isi full lagi sekitar AUD26. di Jakarta? rata rata kita menghabiskan 300-350rb seminggu buat isi bensin. kenapa gitu ya?? ngelayap melulu sih!

hiburan
engga bisa ngeles deh, orang kerja pasti butuh pelampiasan. refreshment ini bisa jadi mingguan atau biweekly (entertainment) atau bulanan atau lebih (recreation). bisa jadi cuman sekedar nonton bioskop, atau party wild di club apa lah itu, atau liburan ke bali atau jogja. btw, OOT aja nih, liburan ke singapore sekarang lagi murah loh! kan fiskal udah dihapus.. selamat! kembali lagi, yang perlu diwaspadai adalah: kita membayar rekreasi ini lebih dari semestinya. hati hati sama club atau cafe yang overprice. atau malah liburan yang overprice. alih alih mau refreshing, malah jadi pusing karena kita membayar lebih dari semestinya. kalau memang badan pegal pegal boleh pijat, tapi jangan sampe membayar si pemijat 800rb untuk kerjaan fulljob. apalagi bayar 1,5jt kalo mau pemijatnya impor dari shanghai, rugi!



akhirul kata, cobalah lebih bijak dalam memanfaatkan uang. jangan terlalu pelit sama diri sendiri, nanti lama lama jadi paman gober loh. tapi juga jangan terlalu manjain diri, karena biar bagaimana, manjain diri sendiri itu engga ada batasnya.

konsumtifisme

bukan. gue bukan mau ngomongin mereka mereka yang menghabiskan ribuan dollar untuk melewatkan malam tahun baru. entah di club, di hotel, di singapore, di sydney, di hongkong, ataupun di eropa. so be it! they wanted it, they deserve it. mungkin mereka pikir mereka bekerja lebih keras dari kita-kita. jadi mereka merasa membutuhkan segelas champagne daripada kita semua. engga pa pa. gue cuman mau nulis, seberapa borosnya kita.

ya! bangsa indonesia adalah salah satu bangsa terboros didunia. we have to admit that. seberapapun persediaan energi digerujuk ke negeri ini selalu habis dalam waktu singkat. entah itu berupa listrik, gas, batubara, atau bensin premium. luar biasa. dan hebatnya, yang boros itu engga cuma orang kaya aja loh... orang miskin juga adu boros! apa engga kurang hebad ini bangsa?

salah satu kontribusi terbesar keborosan kita adalah pola hidup konsumtif. dan ini sama sekali bukan salah kita. karena negara ini membutuhkan pertumbuhan ekonomi yang tinggi (super tinggi menurut saya) maka negara beserta para pelaku pelaku ekonomi bangsa ini menghalalkan segala agar konsumtifisme tergenjot dengan dahsyatnya. memangnya seberapa hebat sih bub? gini aja bayangannya, jamannya pemerintahan ordebaru kita sebegitu berhasilnya hingga booking sampai double digit growth. DOUBLE DIGIT! sebagai bandingannya tetangga kita di Australia ketika itu masih struggle dengan pertumbuhan 1-2% pertahunnya. darimana bahan bakar pertumbuhan ekonomi kita yang super duper cepat itu? mau mengandalkan produktifitas dan efisiensi? haha.. kelaut saja kawan.

konsumtifisme!

binatang apa sih itu? konsumtifisme berasal dari bahasa arab al-konsum (hidup) dan al-tifis (hari ini). jadi literally artinya adalah hidup hari ini. apapun yang kita punya, ya kita habiskan hari ini. kalo kaya, ya kaya hari ini. kalo kawin itu enak, ngapain kawin nanti nanti? mendingan kawin hari ini! ya kan? seorang tetangga cubical tercinta pernah berdiskusi sama gue pada suatu hari;

gue: elo suka dengerin liqwina hananto ga? di hard rock fm?
dia: engga! ga demen gue yang kayak gitu gitu
gue: eh bok, biar cepet kaya!
dia: gue gak yakin wina itu kaya, coba lo cek deh
gue: portfolionya segambreng bok, pasti tajir abis !
dia: iya, tajirnya nanti, kalo dia udah tua. gue sih mendingan tajir sekarang.

tanpa mengurangi rasa hormat ya, orang yang gue ajak ngomong ini adalah jebolan master luar negeri, yang aware sama pendidikan accounting dan financial planner. hanya saja apa yang dia gak aware adalah, dia sudah terlalu dalam begaul sama lingkungan orang orang di indonesia.padahal dulu (entah sekarang) pendidikan dasar kita mengajarkan: rajinlah menabung! berakit rakitlah kehulu, agar nantinya bersenang senang kemudian.

memang sih gue musti ngakuin, waktu dulu bapak ibu guru gue menyarankan gue untuk rajin menabung, gue sempet protes; NABUNG DIMANEEE? hare gene... tabungan cuman ada tabanas, banknya jauh. katanya bisa lewat kantor pos.. ngantri bok! panas lagi, kaga ada ac-nye. mending dipake jajan ayam texas, atau nonton di 21, atau.. beli kaset di akuarius. adem.

tapi sekarang engga begitu, udah banyak banget cara-cara buat nabung. nyaman dan mudah. engga cuman adem doang, di beberapa bank dengan tabungan sekian ratus ribu sebulan udah dapet gratis kulkas dimuka. sekian juta dapet tipi. sekian ratus juta sebulan embak embak tellernya bisa dibooking ke hotel.

bahkan... saat ini udah engga lagi jamannya nabung. sekarang jaman investasi. tabungan yang elo sisihin bisa berkembang biak lebih lancar. dan thanks to global crisis belakangan ini, investasi sekarang lagi diskon gede gedean. dulu kalo lo mo invest di schroder, musti punya duit minimum 20 juta. sekarang hanya dengan 5 juta rupiah lo udah bisa jadi investor. 5 jeti bok! daripada dibeliin henpon? mendingan lo invest. okeh, mungkin kalo jual beli reksadana gitu nyeremin buat elo, beliin obligasi aje. ORI udah dirilis ampe versi 5.0! bayangin. lima jeti bok, lo udah punya obligasi. hohoho, kalo jaman dulu mah kaga dapet. enaknya obligasi ini return-nya lebih tinggi dari deposito, dan duit lo lebih aman dari deposito. soalnya yang ngejaminin bukan bank, tapi pemerintah langsung.


nah! gimana? masih males nabung?