05 January 2009

konsumtifisme

bukan. gue bukan mau ngomongin mereka mereka yang menghabiskan ribuan dollar untuk melewatkan malam tahun baru. entah di club, di hotel, di singapore, di sydney, di hongkong, ataupun di eropa. so be it! they wanted it, they deserve it. mungkin mereka pikir mereka bekerja lebih keras dari kita-kita. jadi mereka merasa membutuhkan segelas champagne daripada kita semua. engga pa pa. gue cuman mau nulis, seberapa borosnya kita.

ya! bangsa indonesia adalah salah satu bangsa terboros didunia. we have to admit that. seberapapun persediaan energi digerujuk ke negeri ini selalu habis dalam waktu singkat. entah itu berupa listrik, gas, batubara, atau bensin premium. luar biasa. dan hebatnya, yang boros itu engga cuma orang kaya aja loh... orang miskin juga adu boros! apa engga kurang hebad ini bangsa?

salah satu kontribusi terbesar keborosan kita adalah pola hidup konsumtif. dan ini sama sekali bukan salah kita. karena negara ini membutuhkan pertumbuhan ekonomi yang tinggi (super tinggi menurut saya) maka negara beserta para pelaku pelaku ekonomi bangsa ini menghalalkan segala agar konsumtifisme tergenjot dengan dahsyatnya. memangnya seberapa hebat sih bub? gini aja bayangannya, jamannya pemerintahan ordebaru kita sebegitu berhasilnya hingga booking sampai double digit growth. DOUBLE DIGIT! sebagai bandingannya tetangga kita di Australia ketika itu masih struggle dengan pertumbuhan 1-2% pertahunnya. darimana bahan bakar pertumbuhan ekonomi kita yang super duper cepat itu? mau mengandalkan produktifitas dan efisiensi? haha.. kelaut saja kawan.

konsumtifisme!

binatang apa sih itu? konsumtifisme berasal dari bahasa arab al-konsum (hidup) dan al-tifis (hari ini). jadi literally artinya adalah hidup hari ini. apapun yang kita punya, ya kita habiskan hari ini. kalo kaya, ya kaya hari ini. kalo kawin itu enak, ngapain kawin nanti nanti? mendingan kawin hari ini! ya kan? seorang tetangga cubical tercinta pernah berdiskusi sama gue pada suatu hari;

gue: elo suka dengerin liqwina hananto ga? di hard rock fm?
dia: engga! ga demen gue yang kayak gitu gitu
gue: eh bok, biar cepet kaya!
dia: gue gak yakin wina itu kaya, coba lo cek deh
gue: portfolionya segambreng bok, pasti tajir abis !
dia: iya, tajirnya nanti, kalo dia udah tua. gue sih mendingan tajir sekarang.

tanpa mengurangi rasa hormat ya, orang yang gue ajak ngomong ini adalah jebolan master luar negeri, yang aware sama pendidikan accounting dan financial planner. hanya saja apa yang dia gak aware adalah, dia sudah terlalu dalam begaul sama lingkungan orang orang di indonesia.padahal dulu (entah sekarang) pendidikan dasar kita mengajarkan: rajinlah menabung! berakit rakitlah kehulu, agar nantinya bersenang senang kemudian.

memang sih gue musti ngakuin, waktu dulu bapak ibu guru gue menyarankan gue untuk rajin menabung, gue sempet protes; NABUNG DIMANEEE? hare gene... tabungan cuman ada tabanas, banknya jauh. katanya bisa lewat kantor pos.. ngantri bok! panas lagi, kaga ada ac-nye. mending dipake jajan ayam texas, atau nonton di 21, atau.. beli kaset di akuarius. adem.

tapi sekarang engga begitu, udah banyak banget cara-cara buat nabung. nyaman dan mudah. engga cuman adem doang, di beberapa bank dengan tabungan sekian ratus ribu sebulan udah dapet gratis kulkas dimuka. sekian juta dapet tipi. sekian ratus juta sebulan embak embak tellernya bisa dibooking ke hotel.

bahkan... saat ini udah engga lagi jamannya nabung. sekarang jaman investasi. tabungan yang elo sisihin bisa berkembang biak lebih lancar. dan thanks to global crisis belakangan ini, investasi sekarang lagi diskon gede gedean. dulu kalo lo mo invest di schroder, musti punya duit minimum 20 juta. sekarang hanya dengan 5 juta rupiah lo udah bisa jadi investor. 5 jeti bok! daripada dibeliin henpon? mendingan lo invest. okeh, mungkin kalo jual beli reksadana gitu nyeremin buat elo, beliin obligasi aje. ORI udah dirilis ampe versi 5.0! bayangin. lima jeti bok, lo udah punya obligasi. hohoho, kalo jaman dulu mah kaga dapet. enaknya obligasi ini return-nya lebih tinggi dari deposito, dan duit lo lebih aman dari deposito. soalnya yang ngejaminin bukan bank, tapi pemerintah langsung.


nah! gimana? masih males nabung?

No comments:

Post a Comment