24 April 2009

objects in the rear view mirror



Hai hai! gue balik lagi :D udah lama gue gak nulis, campuran antara kerjaan seabreg, otak mampet, sama kenikmatan microblogging dan lala chachanya bikin MALESBANGET nulis deh. sebenernya gue pengen sekalian hiatus aja, tapi ntar malah keterusan berabe. dan gue gak pengen kehilangan blog kesayangan ini :)

Gue pengen cerita tentang icon gue diatas yang gue pasang dimana mana; plurk, twitter, YM, name it lah. ada yang bilang, elo doyan transformers ya bub? haha, enggak! dulu gue mending nonton godsigma daripada nonton transformers. dan gambar itu sebenernya bukan gambarnya pasukan transformers pembela kebenaran loh. bukan, lambangnya autobot rada beda! itu tu gambarnya decepticon, pasukan kegelapan. the dark side of life. the dark side of my life.

Banyak yang nggak tau tentang masa kelam gue bertahun tahun yang lalu. bahkan banyak sahabat deket gue juga ngga tau. Bini gimana Bub? well, ya disortir lah. ada yang tau ada yang engga. in certain level, I consider myself as an introvert. ya karena gue gak mau elo elo pada tau betapa bejadnya gue ini. hihihi. eh, padahal dulu tu gue dikenal sebagai cowok yang manis. alim. baik baik. kalo subuh tu sholatnya di mesjid, kaga kayak sekarang :) hehe, engga deng, itu cuman kalo bulan puasa doang koq :)

Semua bermula ketika dalam suatu party gue menyetirin pulang temen gue yang abis tripping. sepanjang jalan temen gue itu bercerita panjang lebar tentang betapa nikmatnya trip dia ini, sesuatu yang dia bilang 'jarang kejadian' soalnya biasanya yang udah udah dia seringan bad trip (bete - kalo jaman sekarang) karena nekennya cuman seperempat. kali ini dia neken dua kali setengah dan senangnya minta ampun. "Abis berapa?", gue tanya. "Tiga ratus ribu".

Buset, ntu orang willing to spend tiga ratus ribu! bok, duit jajan gue aja cuman 50rb ini ngabisin 6x lipet cuman buat... one helluva trip! otak gue terangsang bok, bukan pengen ngetripnya, tapi pengen jadi bandarnya!

Kesempatan dateng ketika Papi membelikan gue sebuah mobil. hoho, senangnyah! waktu itu Papi nyicil buat gue. besarnya dua juta rupiah per bulan, dan karena Papi engga punya cukup waktu buat bayar bayar gituan ke bank, dia minta tolong gue bayarin. setiap bulan. jadi terusannya duit itu engga gue bayarin dong. gue kongsian sama 2 temen gue yang lain buat dibeliin: putau.

trus tu putau itu dibagi bagi, dijual lagi. dapetnya banyak men, dalam seminggu gue bisa dapet sejuta perak. gue doang, itu udah dipotong sama jatah sodara kongsi yang laen. trus ndilalah pemain putaw dikampus gue merebak, kayak jamur di musim kawin. gak bener negh, trus gue sepakat sama temen temen gue itu untuk pindah ke: bisnis sabu. hayah, podho wae.

dua orang temen gue waktu itu, yg satu anak jendral, aliran kopassus, yang satu lagi anak montir, tapi otaknya pinter banget. gue waktu itu? anak ilang. Papi belum bintang satu, tapi dinesnya di daerah. jadi gue lebih banyak lontang lantung di kampus timbang ngendon dirumah. saat berbisnis sabu, kami memutar pola permainan kami. gue engga mau lagi bisnis eceran. karena pemain sabu cuma dikit waktu itu, lebih mudah buat gue untuk main partai gede. bandar bandar pada ngambil dari gue. sempet pada suatu ketika, gue ngambil dari airport cengkareng langsung. hasil sitaan bapak bapak bea cukai. malahan, beberapa supplier gue adalah polisi yang masih aktif. kala itu, belum ada awareness masyarakat tentang narkoba seperti sekarang. semuanya masih serba bebas. bas.

setiap gram sabu yang gue beli dari supplier, gue bertiga mendapat jatah setengahnya, artinya itu murni margin kami. mo dijual lagi bole, dipake ampe kemehek mehek bole. dengan cara demikian, banyak parasit yang nempel ke kami. simbiosis mutualisme lah. kita dapet 'kantor' gratis, elo dapet giting gratis. kita dapet route yg aman dari razia polisi, elo dapet barang gretongan. kadang kala gue mikir, kalo gue sekarang rada ble'e ble'e, pasti otak gue rusah karena dulu kebanyakan nyabu.

adek gua termasuk sebagai parasit parasit yang nempel itu. hm, gue masih merasa berdosa sama yang satu ini sih. tapi yang sudah ya sudah. dia lebih sulit keluar dari jerat narkoba dari gue. sampe bertahun tahun setelah gue bersih dia masih bekutatan di rehabilitasi. walaupun demikian, Mami Papi engga pernah tau sama kejadian ini, mereka tau gue make.. tapi engga tau adek gue make gara gara gue juga.

Sungguh beruntung gue masih bisa ngejaga reputasi gue. apalagi sejak gue jadi bandar gede, gue udah ngga keliatan lagi dimata orang orang. temen-temen kampus gue selalu memandang gue yang 'dulu-pernah-nakal' karena 'yah-biasa-lah-anak-muda'. sempet dalam satu periode gue masih jualan dengan getol getolnya, gue kepilih jadi tim sukses calon ketua senat di kampus. dan berhasil! hahaha.

bosen dengan sabu, cicilan mobil selesai, dan saingan pun betambah, gue berenti jadi bandar. engga ada angin ga ada ujan, berenti aja gitu. gue tertarik dengan bisnis yang lebih menggiurkan: carding. diajarin sama teman teman dari jogja dan semarang, gue mengimpor barang barang dari luar negeri untuk dijual disini. dengan menebeng kartu kredit entah punya siapa :) waktu itu gue menspesialisasikan diri menjadi importir alat GPS dan... Viagra! hahaha. teuteup. Pil biru itu enak banget deh, pagi barang dateng, sore udah jadi duit. easy money.

akhirnya gue sampai pada satu kesimpulan, bahwa yang membuat gue bejat bukan lingkungan, bukan teman teman, bukan sabu, bukan viagra. yang membuat gue berbahaya adalah satu: uang. dalam jumlah banyak. gue engga bisa ngeles deh kalo itu. motivasi gue jadi bandar bukanlah pengen nyabu gratis, motivasi gue dagang viagra juga bukan pengen ereksi berjam-jam, tapi untuk dapetin duit dari situ. waktu jualan sabu, gue bisa dapet 6 juta perbulan, bersih. jualan viagra? trust me, lebih dari itu.

terus? koq lo sekarang bisa berada di jalan yang benar sih Bub?

eng, gimana nyeritainnya ya boss, tapi seorang temen gue dari semarang suatu malam menchallenge gue dengan pertanyaan yang nyelekit. intinya adalah, mau sampe kapan lo begini. yang bikin gue berubah, ya gue sendiri. gak bisa nunggu rehabilitasi, gak bisa nunggu dapet kerjaan, whatsoever. gue sendiri yang harus ngebangun hidup gue.

awalnya berat boss... beraat. gue diterima kerja di suatu tempat dengan gaji 500ribu sebulan. aduh, itu yang namanya cobaan. apalagi dari situ, kalo gue mau dapet gaji lebih gue harus pinter ngejual diri. weleh, bekas bandar apa yang mau dijual?

setiap orang pada dasarnya punya masa kelam. rata tuh. semua oranglah pokoknya. barry hussein obama pun pernah terlibat masa masa 'nggak enak' waktu dulunya. hal ini sadar tidak sadar, menggerogoti mental kita mentah mentah. dan parahnya, interviewer sejati akan dengan mudahnya mengenali mental mental yang tergerogoti ini. dan langsung memberikan cap 'tidak-baik-untuk-organisasi-kita' diatas CV gue.

disinilah peranan hati nurani berbicara. kuncinya adalah, hati ini MAU memaafkan masa lalu. forgive yourself for being an asshole. berbanggalah dengan kerusakah kerusakan yang ditimbulkan. cuman jangan terlalu over ya. lebay adalah salah satu golongan manusia yang disenangi syaiton.

akhirul kata, marilah kita bersama sama menengok kedalam diri kita. apa apa saja kerusakan yang telah kita buat, dan berbanggalah.

sungguh postingan yang amburadul...