Apa yang kau cari di blog ini?

Monday, May 11

google maps sang pengobat rindu

Akhir akhir gue punya kebiasaan baru sebelum tidur yaitu jalan jalan keliling dunia. ha? ehem, bukan artinya gue melayang layang gak jelas gitu, tapi gue buka buka google maps lewat blekberi gue. awalnya gimana gue cuma iseng iseng liat liat jalanan jakarta trus merambah ke kota kota lain, liat liat bandung, surabaya. gak puas juga terus liat ground zero di new york, liat batu uluru, sama tembok cina.

emang asik loh ternyata mainan google maps itu. dulu waktu sebelom dihapus sama admin kantor, gue punya google earth di komputer gue. which turns out to be illegal ternyata di kantor gue yak. mainan google earth itu cukup ngabisin waktu juga. tau tau udah sore. sungguh sebuah kegiatan magabut yang asoy! keliatan kerja ama boss, padahal lagi jalan jalan.

google maps lebih mini, bisa disandang dimana mana. bisa sambil boker, sambil nunggu bis, sambil tidur tiduran. nikmat deh. apalagi sekarang ada fasilitas google latitude, jadi bisa tau dimana teman teman kita berada. gue sengaja tanem latitude di blekberi bini gue biar gue bisa tau dia sedang berada dimana. hehe. buat para istri istri yang lakinya gaptek, trik ini patut ditiru :)

nah, satu benefit dari google maps yang gue patut acungin jempol: kita bisa ngeliat rumah-rumah yang selama ini gue tempatin. terus terang gue ini rada rada termasuk kaum hippies, maksudna kaga pernah betah di satu tempat selalu pindah pindah. sampe sekarang kira kira gue udah 18 kali pindah tempat tinggal, menempati 23 rumah. jadi kalo malem malem itu gue suka bernostalgia, kerumah yang ini, kerumah yang itu.


ini rumah gue di surabaya, rumah papi deng, hehe. gue beberapa taun tinggal disitu. temen temen gue suka nebeng istirahat disini kalo lagi jalan darat ke bali, atau sebaliknya. sampe akhirnya pernah jadi basecamp gitu deh. kalo jalan jalan, nginep gretong di rumah bubba. kalo lupa bawa stok pakaian, bisa pinjem baju gue. ujung ujungnya paling mami yang ngomel, rumahnya jadi kayak pusat salvation army gitu.


ini rumah gue papi waktu di padang, mmm waktu tinggal disini gue masih pengangguran. kuliah kaga, kerja juga kaga. nganggur pol. sehari hari gue nongkrong aja di pantai. bengong. mo begaol juga males. soalnya baik rumah ini maupun pantainya pewe banget buat bengong. sepertinya ada hawa-hawa jin pembikin bengong disini.


keliatan gak? kecil banget ya? ini rumah gue jaman SD, di tengah hutan, asli masih hutan banget dulu. ini foto di gmaps sih diambil taun lalu jadi rada ramean tapi dulu 'cluster' ini rasanya jauh banget dari kota, sejauh mata memandang hutan semua. nyamuknya juga gede gede! awalnya gue kira malah laler, taunya nyamuk. eh iya, ini di lampung. jaman baru barunya tanjung karang terintegrasi sama teluk betung menjadi satu kesatuan utuh bernama bandar lampung. gue inget dulu masih ada diskotik yang buka siang siang, minggu siang tepatnya. tempat anak anak sekolah pada ngumpul. enggak kayak anak jakarte jaman sekarang, dulu anak sekolah keluarnya minggu siang, kaga bole malem minggu keluyuran. boro boro.. orang masih banyak hutan gitu, ntar dimakan macan kelar perkara.


hehe, gue gak kan ngasi tau ini rumah gw yang dimana. surga lah kalo buat gue mah. gue masih smp waktu itu. coba liat deh, di depan rumah gue tu jalanan antar propinsi, yang lewat bis bis antar kota segede gede jiwa. jadi tiap ada bis lewat, rumah gue berikut kedua pohon didepannya ikut goyang goyang :) seru deh.


aha, ini rumah gue di ostrali. bukan rumah papi, rumah gue! gue ngontrak disini, pake duit papi *halah* :p gak deng, pake duit sendiri. gaji sendiri. ini rumah paling puewe yang pernah gue tinggalin. enak banget! ngaturnya gampang, soalnya luas. naro naro tipi ato lemari tinggal taro, gak repot kesempitan. udah gitu bersihinnya gampang. tiap hari minggu gue bebersih rumah, dan bersih! jadi gue gak perlu pembantu segala macem. sebenernya rumah ini gue sharing sama beberapa temen gue yang lain, karena mereka single dan gue udah dobel, jadi mereka menganggap gue ama bini gue tu mami papinya mereka. kebetulan gue udah kerja dan mereka masih kuliah waktu itu. lucu deh. setiap minggu malem itu kita sempet sempetin buat belanja ke mall, belanja kebutuhan seminggu plus cuci mata juga. jadi gue kayak pasangan yang punya tiga anak yg udah gede gede. paling repot kalo pacar pacar mereka dateng... dan berantem! duh duh duh. eh, jangan salah, karena dititipinnya ke gue ama ortu ortu mereka, jadi kalo mereka mau pacaran musti kulonuwun dulu ke gue :p trus kalo putus, musti baik baik.. bilang ama gue ama bini gue dulu. hahaha. duh bok, gue kangen sama masa masa itu sumpe..

ah, nostalgia, memang tiada habisnya

No comments:

Post a Comment