Skip to main content

yuk menabung

buat para first-jobbers mungkin kurang begitu aware ya sama aktifitas menyebalkan yang namanya 'menabung'. apalagi buat elo elo yang masih disubsidi duit sama orang tua atau oom oom senang dan tante tante girang lainnya. mungkin masih kepikiran nabung buat beli henpon atau sekedar jalan jalan ke bali. tapi gue yakin minim deh, yang ada begitu dapet duit langsung kudu diabisin. hey, at the end of the day life is about having fun, right? :))

nah buat bapak bapak dengan pendapatan pas pasan kayak gua, mau nggak mau-suka nggak suka harus dibiasain yang namanya 'menabung' ini. kalo enggak dibiasain, bakalan kejebak utang dah. yang nyicil tipi, nyicil velg, nyicil blekberi... dst. coba liat, daripada buang uang buat bunga nyicil mendingan dapetin duit dari bunga bank buat nambah nambah duit buat beli barang barang ityuh. ya gak?

terus terang pada awal-awal bekerja gue juga bingung sih, duit gaji ini mo dipake kemana ya? buat dipake nabung, engga cukup. dipake nyicil mobil, engga cukup. yang ada dipake konsumsi aja deh. siapa tau nanti nanti kalo gaji gue udah naek bisa disisihin buat nabung. eh, ternyata sampe naik berkali kali itu gaji kaga nabung juga. yang ada konsumsinya bertambah. biasa deh manusia, kalo lagi kepepet bisa ngirit, tapi kalo longgaran dikit langsung apa aja dibeli. buat elo-elo yang punya sifat buruk seperti itu, tenang, elo gak salah. itu manusiawi sekali. menunjukkan bahwa elo masih manusia. bukan orang finance yang kesurupan setan pelit.

sebenernya nabung itu gampang loh, lebih gampang dari berhenti ngerokok. cuman karena malesin jadi jarang orang yang berhasil, banyakan yang brenti ngerokok daripada nabung. banyakan lagi yang brenti ngrokok karena cicilan makin berat, dan gagal nabung.. hehehe.

pada umumnya, pendapatan kita bisa dibagi tiga: buat konsumsi, buat asset dan buat nabung. porsinya satu sama lain sama. ngga ada yang boleh lebih tinggi daripada yang lain. jadi kalo dapet gaji sejuta, sepertiganya boleh dipake buat konsumsi rutin bulanan. sepertiganya lagi buat nyicil, dan sisanya kudu ditabung. rata-rata bank diseluruh dunia sudah menerapkan hal ini. untuk mengucurkan kredit konsumsi kepada seseorang (non-badan) mereka dengan tegas menentukan plafond kredit sebesar 1/3 gaji. engga boleh lebih, kecuali bank bank lokal yang suka curi curi kesempatan buat jualan kredit ke orang-orang yang engga kredible.

tentang konsumsi
sepertiga gaji yang buat konsumsi ini biasanya termasuk sama OPEX (operation expenses) atau pengeluaran yang timbul karena elo bekerja. tapi beberapa orang yang curang mengeluarkan OPEX dari itungan pendapatan. artinya gaji dipotong OPEX dulu, baru dibagi tiga. either way, itu kan duit elo. metode mana yang comfortable aja buat elo bisa dipake. cuman inget! duit itu sifatnya fluid, kalo dipencet di satu tempat akan muncrat ditempat yang lain. dipress disini, akan memberikan konsekuensi di pos yang lain. kalo OPEX gede, konsekuensinya tabungan mungkin bisa menipis.

trus level konsumsi itu macem macem, beda beda di tiap orang. ada yang cukup puas dengan makan bakso kalo malem mingguan, tapi ada juga yang kudu nongkrong di social house dulu baru puass. it is your choice. jangan pernah diturun turunin, ndlosor nggak karuan demi bisa nabung. it just doesnt work, mate. mungkin lo bisa tahan sebulan dua bulan, tapi in the long term lo akan meledak. butuh pelampiasan dst.

buat beberapa orang yang unfortunate, level konsumsi bisa melebihi sepertiga gaji. itu enggak salah juga. itu namanya underpaid. sabar aja, mungkin gak lama lagi elo dapet kerjaan yang proper buat elo. mangkanya berulang kali gue bilang, orang kaya itu bukan yang banyak duitnya, tapi orang yang kebutuhan hidupnya lebih kecil dari pendapatannya. nah, itu baru nikmat. biasanya orang orang yang baru bekerja bakalan underpaid dulu, terus seiring makin meningkatnya pengalaman kerja lama lama akan overpaid. buat beberapa orang yang masuk golongan lucky bastard, biasanya baru kerja udah overpaid. ini juga nggak papa, nanti biar Tuhan aja yang balas.

kalo mau ngirit konsumsi, triknya adalah bikin post-post konsumsi dulu. jangan suka bawa duit yang engga tau maknanya duit itu buat apaan. bikin posnya dulu, buat bayar listrik, buat belanja, buat malem mingguan, buat pijet, buat istri muda, buat istri tua, terserah. pokoknya dibikinin posnya dulu baru abis itu posting. kayak ngeblog gitu loh, gimana sih. jangan underestimate kebutuhan birahi hawa nafsu lo, kalo emang pengen belanja ya dibikin pos belanja. tapi belanjanya jangan lebih dari yang sudah diassign, inget analogi tadi: duit itu sifatnya fluid.

apa itu asset?
manusia engga melulu tentang konsumsi, whatever you do elo butuh shelter untuk tidur dan 'kaki' untuk transport lo. it is YOUR JOB to obtain it! iya dong, elo-lah yang cari sarang buat lo tidur, bukan orang lain--itu namanya nyolong. nah, golongan lucky bastard biasanya punya pengecualinan. mereka udah punya asset-asset ini sebelom dicari. biasanya dapet dari orang tuanya, atau dari hasil kerja keras juga bisa, walaupun kalo kita yang ngerjain -sama kerasnya- belum tentu dapet hasil yang sama.

kalo buat kroco mumet kayak gue, asset biasanya didapat dengan cara dicicil. karena lebih ringan di cashflow. konsekuensinya adalah, terdapat komponen bunga didalam porsi asset. yang harusnya sepertiga gaji tadi bisa jadi barang, ini harus dipotong jatah preman sedikit buat pihak bank. tapi biar gimana, perceived value-nya lebih murah bayar nyicil daripada musti beli jebret.

asset itu beda sama konsumsi ya, kalo elo beli komputer, itu namanya asset. tapi kalo elo bayar listrik dan koneksi internetnya, itu namanya konsumsi. aduh ribet ya? lha kalo gue beli blekberi tiga gimana dong? jadi asset semua kan? ya.. tapi depresiasinya masuk pos konsumsi. kalo lo beli blekberi tuju juta, trus lo jual lagi cuman laku tiga juta, artinya konsumsi lo empat juga, sementara asset lo tiga juta. yang suka dibilang orang indonesia itu konsumtif adalah itu, depresiasinya.

kadang kita suka sebel kalo demi nabung kita dilarang larang belanja. naaah, disini triknya: kalo elo berat buat ninggalin kebiasaan belanja, apalagi kalo ada godaan sale 70%, coba masukin post belanja elo di neraca asset ini. karena biar gimana gimana apa yang lo beli akan jadi asset lo dimasa depan kan? eh tapi jangan dihajar habis ya, ingat! dan jangan lupa, depresiasinya akan masuk ke post konsumsi. jadi belanjalah dengan bijaksana, cari barang barang yang depresiasinya rendah. makin lama barang itu bisa lo pake, makin rendah depresiasinya. sip kan?

jamannya Pak Harto dulu pemerintah selalu berusaha untuk mengontrol daya konsumsi rakyat indonesia. soalnya kalo bablas, bangsa ini bisa bangkrut. daya konsumsi itu batasnya cuman duit, begitu duitnya abis ya udah gak napsu lagi. itulah sebabnya kita selalu diajari bahwa yang perlu dibeli sama rakyat itu hanya pangan, sandang dan papan. makanan cukup, pakaian cukup, dan rumah yang memadai. jaman sekarang kita udah ngga bisa lagi dibujuk bujuk kayak anak kecil gitu lagi. kebutuhan kita makin banyak, kudu beli ini lah, kudu punya itulah. kalo engga ati ati, bisa bisa porsi asset ini melebihi sepertiga gaji. sepertiga gaji itu = 33.33% ya, kalo 34% itu namanya melebihi!! kalo udah begitu, hidup akan terasa berat. napas sesak. lama lama kalo enggak gila ya bunuh diri.

mari menabung
trus, ini sisa gajinya mo dikemanain nih? nah, kalo ada sisanya, yang kalo bisa sebesar sepertiga gaji, ayo ditabung. kalo jaman dulu, nabung bisa di tabanas. tapi kalo sekarang, udah kuno. jangan coba coba nabung di kantor pos. ga ada untungnya.

ada orang yang coba coba nabung dicampur di rekening OPEX. well mate, it wont work! bahkan apabila dibuatkan rekening terpisah pun, selama masih ada akses menuju kesana juga gak bakalan jalan. godaan buat nitilin lebih gede. ah pinjem dulu ah, taunya pas abis gajian lupa ngembaliin. hoho itu gue banget :p

coba deh, ada banyak sekali instrumen investasi yang bisa jadi wadah lo nabung. sekarang kalo lo punya duit dua-tiga ratus ribu, udah bisa loh beli mutual fund. dulu mana bisa, jaman dulu tu punya mutual fund udah kayak punya handphone. mewah betul. cuma orang tajir surajir yang mampu. diatas mutual fund ada instrumen namanya government bond. atau bahasa indonesianya ORI, obligasi retail indonesia. ini juga lumayan loh. cuman kalo kata Papi dulu, jeleknya obligasi pemerintah itu adalah kalo ganti presiden ganti harga. obligasi yang lama gak laku obligasi baru bisa naik harganya. aneh deh.

nah kalo duitnya ada sedikit lebih banyak, atau misalnya hasil mutual fund yang dikumpulin tiap bulan udah mencukupi, coba deh beli saham aktif sendiri. akses ke bursa saham sekarang lebih besar loh. kalo dulu lo mau beli saham kudu start dengan ratusan juta, sekarang dengan duit sepuluh jeti lo udah bisa masuk. mana sekarang index lagi murah banget lagi... 10jt bisa dapet banyak bow! eh eh, sekarang ada loh software khusus yang udah secanggih artificial intellegent, lo tinggal nyalain software itu trus dia akan otomatis jual dan beli portfolio lo disaat yang tepat. hebat kan? jadi main saham tu sekarang ngga semengerikan seperti beberapa tahun yang lalu.

baidewei, kan engga semua punya gaji kayak elo bub! betul.. ada juga orang yang gajinya based on commission. pendapatannya gak bulanan, tapi tahunan. malah dua tahunan. yaaaa kalo kayak gini, kudu disetel tahunan juga. artinya konsumsi dibikin tahunan, asset tahunan, dan investasi? tahunan juga bok! instrumen diatas kan bisa bulanan bisa tahunan juga. cuman kalo kata gue ya, kalo duit tahunannya lebih dari 50 juta, mending jangan mainan saham deh. mending langsung bisnis. sebagus bagusnya main saham lebih bagus main bisnis. returnnya lebih gede. walaupun resikonya juga gede! tapi kan kita ngga bodo bodo amat. kalo mau bikin bisnis sukses gampang kok. berbisnis juga itungannya nabung loh! walaupun resiko ilangnya gede. makanya jangan ambil bisnis beresiko. banyak bisnis yang resikonya kecil, contohnya bikin salon, bikin pangkalan minyak tanah, bikin toko buku.. ya kan?

---

sebagai penutup, marilah kita menyadari pentingnya menabung. karena engga selamanya kita bergaji kan? suatu saat nanti kita akan berhenti bekerja dan makan duit tabungan. buat elo-elo yang masih menghayal punya tabungan, coba deh pikir lagi. nabung itu ngga susah koq. dan ini yang paling penting: nabung itu jangan sampe mengganggu jatah shopping elo! kalo elo gak dimulai dari sekarang, kapan lagi? ya kan? ciao...

Comments

Popular posts from this blog

review toyota altis vs honda city

Altis versus City? lho kok? kan beda, yang satu kelas city car yang satu kelas mid size sedan. ya, inilah anomali itu. kalau kita lihat dari segi budgetnya, kedua mobil itu bisa keliatan in par. kalo dulu dulu, beda kelas mobil selalu beda features-nya. biar gimana gimana Toyota Starlet memang tidak bisa dibandingkan dengan Toyota Corolla, apalagi ke Corona, ke Crown, dan seterusnya. pun begitu dengan jajaran mobil honda, Civic sama Accord gak akan bisa sama. tapi sejak munculnya City, peta permainan pun berubah.

Civic taun 2001 sekarang beda harganya tipis sama city taun 2003. rata rata kilometernya mirip mirip. stamina mobilnya juga saat ini hampir sama. urusan space, memang civic lebih lega, tapi teknologi? city unggul karena udah pake transmisi CVT. konsumsi BBM jadi lebih irit, tenaga ter-multiply dengan baik. apalagi taun 2004 udah keluar City versi VTEC-nya, padahal beda cc-nya cuman terpaut 100cc.

Tahun ini, persaingan antar kelas jadi makin irrelevant antara city car dengan mid…

nyari mobil itu susah

Udah setaun gue ngimpi beli mobil baru. sebenarnya nothing's wrong with my previous car. dia cantik, lincah, dan tidak pernah rewel. kecuali waktu akinya soak dan ternyata udah setaun gue telat ganti aki.. haha pantesan. mobil gue dulu itu bebas depresiasi, belinya segitu ya jualnya lagi segitu. nikmat kan? cuman masalahnya keluarga kecil gue udah menuntut space yang lebih luas lagi kalo mau jalan jalan. apalagi jalan jalan keluar kota; kopernya Bunga aja DUA! belom strollernya, trus koper gue ma bini gue satu, trus belom lagi kalo pulang pasti ada aja belanjaan yang musti dibawa. wuih! pernah gue ke bandung sampe pulangnya gue gak bisa liat spion :D

Akhirnya datanglah kesempatan buat ganti mobil kesayangan yang kecil dan imut itu. sebenernya rasanya sayang sih, tapi si pembeli bolak balik bilang: "gak papa, kan dapet yang lebih bagus". ahak! maca cih? ternyata mencari mobil yang lebih bagus dari mobil gue yang lama itu cukup susah dan menyebalkan.

Pilihan pengganti mobil …

komparasi boeing 737-900ER vs 737-800NG

beuh! sangar gak tuh? jarang jarang ada blog yang bikin komparasi pesawat terbang, gue aja ampe ngeri ngebaca judulnya. takut orang boeing dateng kesini trus ngecek ngecek, trus naro komen :p lebay..

hehe, sante aja lah. ini kan cuman ngecap ngecap daripada blog gua dibilang ga aktip.

kebetulan beberapa waktu silam gue dapet kesempatan travelling naik pesawat mid-size baru itu. terus terang gue bangga loh sebagai orang indonesia, bangsa kita ini termasuk pembeli pertama kedua pesawat lansiran amerika itu. walopun duitnya dapet dari investasi asing tapi yah, kan demi perekonomian bangsa juga. ngga tanggung tanggung loh, ada maskapai yang capnya singa itu sekaligus beli 178 unit 737-900ER! bukan mercy loh, ini pesawat terbang! kalo dijejerin dari cengkareng bisa nyampe ke blok m kali yah. dan juga maskapai nasional kita taun ini beli sekaligus 50 biji 737-800NG. wow, impressive!

kesan pertama masuk 737-900ER adalah sleek, sophisticated, dan... adem! suer ac-nya adem banget rasanya kayak ma…