Skip to main content

komparasi boeing 737-900ER vs 737-800NG

beuh! sangar gak tuh? jarang jarang ada blog yang bikin komparasi pesawat terbang, gue aja ampe ngeri ngebaca judulnya. takut orang boeing dateng kesini trus ngecek ngecek, trus naro komen :p lebay..

hehe, sante aja lah. ini kan cuman ngecap ngecap daripada blog gua dibilang ga aktip.

kebetulan beberapa waktu silam gue dapet kesempatan travelling naik pesawat mid-size baru itu. terus terang gue bangga loh sebagai orang indonesia, bangsa kita ini termasuk pembeli pertama kedua pesawat lansiran amerika itu. walopun duitnya dapet dari investasi asing tapi yah, kan demi perekonomian bangsa juga. ngga tanggung tanggung loh, ada maskapai yang capnya singa itu sekaligus beli 178 unit 737-900ER! bukan mercy loh, ini pesawat terbang! kalo dijejerin dari cengkareng bisa nyampe ke blok m kali yah. dan juga maskapai nasional kita taun ini beli sekaligus 50 biji 737-800NG. wow, impressive!

kesan pertama masuk 737-900ER adalah sleek, sophisticated, dan... adem! suer ac-nya adem banget rasanya kayak masuk kulkas. very gigantic kulkas. kalo dari depan ngeliat kebelakang kayak gigantic kulkas yang isinya kursi semua. kenapa kursinya banyak karena rada dijejelin sehingga ukuran pitchnya rada sempit. tapi kursinya keren coy, pake lapisan kulit. kalo pantatnya digesek gesek ke kursinya rasanya gimanaaa gitu. kayak mesra mesraan sama sapi.
begitu pesawatnya jalan, rasanya satu: redam. soft. approaching ke runway rasanya begitu seamless. gak gredeg gredeg kayak 737-200 lawas yang berasa naik angkot. trus begitu sampe runway dan throttle digas pol, engine thrust terasa rich betul. full gitu. tapi ngga berisik, emm.. kebetulan sih pas lagi duduk depan. ga tau deh yang duduk dibelakang. pengeng kali ya?

pak pilotnya pake acara pamer lagi, flight waktu itu dihajar di ketinggian 38,000 feet. cukup tinggi buat ukuran short flight. saking tingginya kalo liat ke langit warnanya udah rada gelap, padahal ini siang hari bolong. kalo liat ke bawah baru liat langit biru terang. memperlihatkan 'akuarium raksasa' tempat kita bernapas selama ini. tapi walaupun terbang setinggi itu tapi suara mesin masih terasa ringan di telinga.

terus, ketika pulangnya naik 737-800NG milik maskapai flag carrier indonesia, kebetulan dapet yang flight international. beda sama flight domestik, flight ini kursinya warna coklat. bahannya kain, engga kulit kayak yang tadi. walaupun aneh ya coklat karena udah kebiasaan warna biru, tapi warna ini lebih soft di mata. kelebihannya kursi coklat ini ada touch screen LCD di tiap kursinya. walaupun setelah gue pencet-pencet dia malah hang sampai sepanjang perjalanan, tapi oke lah. ada on board movie, ada games, ada flight status. keren. ukuran pitchnya juga lebih lega daripada cap singa. trus yang paling gue suka adalah; bantalan kepalanya bisa disetel menjepit kepala dari kanan dan kiri. hehe, bisa bikin tidur lebih nikmat kepala enggak tekluk tekluk kayak anggota dewan lagi rapat.

selain duduknya lebih nyaman, engine thrust 800NG terasa lebih halus daripada 900ER. sedikit lebih bising sih, namun jauh lebih redam daripada 737 yang lama. ac-nya ga terlalu dingin, pas lah di kuping.

di kesempatan yang lain, naik 737-800NG yang lamaan. kursi biru. kalo yang ini parah bok, kebanyakan kursinya ga bisa adjustable. menyiksa sekali. kalo kebagian yang ini, cobalah minta duduk di emergency row. kuping rada pengeng sedikit tapi bisa selonjoran.

gue ngerasa, kelebihan 737-800NG dibanding 737-900ER baik yang kursi coklat maupun kursi biru, adalah ketika flap wing mulai diturunkan saat pesawat turun mendekati landasan. 800NG terasa lebih stabil. 900ER slightly goyang-goyang. pengalaman dari beberapa flight semua terasa begitu. apa mungkin pilotnya maskapai nasional jam terbangnya lebih tinggi kali ya.

tapi biar begimana, secara pribadi gue masih lebih suka sama 737-400 lama. kenapa? dibanding kedua 'adik baru'nya 737-400 punya jok yang lebih tebal. duduknya lebih empuk dan lebih hangat. kalo senderannya dijeglegin rasanya lebih pewe. huhui! dasar orang jaduls, hahaha

udah ah! ngantuks :)
ada lagi yang mau sharing pengalaman naik boeing 737?

Comments

  1. ya wktu landing 900ER sering goyang, tapi saat T/O ataupun L/D gak ajrut2xan kyak kopaja klo ngerem dadakan, seri 300 sering gitu. terasa lebih aman krna pnya teknologi yg bisa melihat ketebalan awan shingga menghindari msuk ke awan CB. klo seri 300/400 mesti liat kaca kokpit dulu buat liat2x awan dan mengira2x. buat landing pun ada tek tmbahannya.

    ReplyDelete
  2. Boeing 747-400 sepertinya lebih enak. Mungkin krna lebih magal ato gimana.
    Tapi pengalaman saya, penerbangan internasional dengan Boeing 747-400 sangat beda dari pada Boeing 737-900 ER.
    Klo berpergian keluar negeri coba deh pakai maskapai yg jenis pesawatnya pake Boeing 747-400. Saya rekomendasikan
    hehehehe

    ReplyDelete
  3. Hmmmm
    saya rasa paling Enak naik 737 800 NG Lion air dari pada 739ER yg sempittt
    dan
    sriwijaya air B732 yg suara nya khas gitu

    ReplyDelete
  4. kalo boleh milih sih saya lebih enjoy naik A320 daripada B737-900ER, pesawatnya aja yg gede seat pitchnya lebih sempit :)

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

review toyota altis vs honda city

Altis versus City? lho kok? kan beda, yang satu kelas city car yang satu kelas mid size sedan. ya, inilah anomali itu. kalau kita lihat dari segi budgetnya, kedua mobil itu bisa keliatan in par. kalo dulu dulu, beda kelas mobil selalu beda features-nya. biar gimana gimana Toyota Starlet memang tidak bisa dibandingkan dengan Toyota Corolla, apalagi ke Corona, ke Crown, dan seterusnya. pun begitu dengan jajaran mobil honda, Civic sama Accord gak akan bisa sama. tapi sejak munculnya City, peta permainan pun berubah.

Civic taun 2001 sekarang beda harganya tipis sama city taun 2003. rata rata kilometernya mirip mirip. stamina mobilnya juga saat ini hampir sama. urusan space, memang civic lebih lega, tapi teknologi? city unggul karena udah pake transmisi CVT. konsumsi BBM jadi lebih irit, tenaga ter-multiply dengan baik. apalagi taun 2004 udah keluar City versi VTEC-nya, padahal beda cc-nya cuman terpaut 100cc.

Tahun ini, persaingan antar kelas jadi makin irrelevant antara city car dengan mid…

nyari mobil itu susah

Udah setaun gue ngimpi beli mobil baru. sebenarnya nothing's wrong with my previous car. dia cantik, lincah, dan tidak pernah rewel. kecuali waktu akinya soak dan ternyata udah setaun gue telat ganti aki.. haha pantesan. mobil gue dulu itu bebas depresiasi, belinya segitu ya jualnya lagi segitu. nikmat kan? cuman masalahnya keluarga kecil gue udah menuntut space yang lebih luas lagi kalo mau jalan jalan. apalagi jalan jalan keluar kota; kopernya Bunga aja DUA! belom strollernya, trus koper gue ma bini gue satu, trus belom lagi kalo pulang pasti ada aja belanjaan yang musti dibawa. wuih! pernah gue ke bandung sampe pulangnya gue gak bisa liat spion :D

Akhirnya datanglah kesempatan buat ganti mobil kesayangan yang kecil dan imut itu. sebenernya rasanya sayang sih, tapi si pembeli bolak balik bilang: "gak papa, kan dapet yang lebih bagus". ahak! maca cih? ternyata mencari mobil yang lebih bagus dari mobil gue yang lama itu cukup susah dan menyebalkan.

Pilihan pengganti mobil …