Skip to main content

copy paste (lagi) dari milis engga penting

sebuah email muncul di milis engga penting, setelah gue baca, gue analisa, dan gue pikir pikir... kayaknya gue harus masukin di artikel gue ini.
hal ini sangat penting bagi kita semua, agar tidak terjadi hal hal yang tidak diinginkan di saat saat penting seperti ini. oke? baiklah, coba dibaca:

Teman, jika kalian rata2 sedang berbagi kebahagiaan, maka
maafkan saya jika kali ini saya berbagi lelah. Gimana
nggak capek...malam ini saya sebetulnya selesai kerja jam
11 malam, tapi baru bisa pulang jam 3 malam. Apa sebab?

Begini ceritanya.
Sekitar jam 11 malam, ada tamu yang panik minta
dipanggilkan dokter. Jantung saya 'mak ceplos' rasanya
karena tamu yg satu ini sudah tua. Takutnya dia kena
serangan yg cukup fatal. Tapi waktu saya tanya ada apa,
dia gak mau cerita. Hanya dengan panik terus-terusan minta
dipanggilin dokter segera. Dokter akhirnya muncul juga jam
setengah satu malam, bawa peralatan lengkap.Malah sampe
susternya bawa2 tabung oksigen segala, mengingat usia tamu
yg udah renta. (kali2 aja susah napas).

TERNYATA.... tamu-nya gak papa sehat wal afiat, tapi
'temennya' yang kenapa-kenapa. Jadi... si Opa ini
ceritanya bawa cewek ke kamar. After they had sex,
ternyata kondom-nya ketinggalan di 'DALAM'. Tamunya
panik, dan bahkan jadi lebih panik lagi waktu dokternya
kesulitan mengeluarkan kondom dari dalam (rupanya
peralatan dokternya masih kurang lengkap, karena gak ada
alat khusus ngeluarin kondom). Maka jam satu malam, si
cewek dilarikan ke rumah sakit MMC, lengkap pake ambulans
Waktu saya nganterin si cewek, sebenernya saya pengen
ketawa..karena ceweknya jalannya gak bisa rapet..
Sebenarnya ini salah siapa dan siapa yang berbuat..yang
jelas tamunya melampiaskan kepanikannya dalam bentuk
marah2 dan memaki2 saya, termasuk memaki2 kualitas kondom
buatan Republik Indonesia. Saya cuma bisa manggut2.. ya
mau gimana, tamu adalah raja. Di rumah sakit, saya nunggu
dengan ngantuk dan bete sementara tamunya mundar-mandir
gak karuan. Mungkin beginilah kira-kira rasanya nungguin
orang melahirkan. Cuma bedanya kali ini kita menunggu
kelahiran kondom. Setelah berhasil dikeluarin, kita
kembali lagi ke hotel.

Nah,... ceritanya belum selesai sampai disini. Karena
sekembalinya kehotel, ada lagi keributan. Kali ini antara
si tamu dan si cewek. Jadi waktu diinformasikan bahwa
biaya dokter dan rumah sakit plus obat adalah sebesar Rp.
400 ribu sekian, tamunya nolak bayar dan nyuruh si cewek
yang bayar. Katanya harga dia sewa cewek itu sudah nett,
tidak termasuk biaya 'tak terduga'. Ceweknya jelas gak mau
bayar juga. Katanya gini, "Masa gue cuma dibayar 200 ribu
tapi malah suruh bayar 400 ribu? Gue nombok dong!!"

Dan kemudian si tamu dan si cewek ribut main
salah-salahan...Haduuuuuh...!!!
Teman-teman semua, dari cerita ini mari kita petik hikmah,
yaitu SADARLAH AKAN UKURAN.
Kalo memang ukuran S, jangan pake kondom ukuran L.
Sebaliknya, kalo ukurannya L, jangan pake kondom ukuran S
hanya supaya keliatan 'kekar'.

Comments

Popular posts from this blog

review toyota altis vs honda city

Altis versus City? lho kok? kan beda, yang satu kelas city car yang satu kelas mid size sedan. ya, inilah anomali itu. kalau kita lihat dari segi budgetnya, kedua mobil itu bisa keliatan in par. kalo dulu dulu, beda kelas mobil selalu beda features-nya. biar gimana gimana Toyota Starlet memang tidak bisa dibandingkan dengan Toyota Corolla, apalagi ke Corona, ke Crown, dan seterusnya. pun begitu dengan jajaran mobil honda, Civic sama Accord gak akan bisa sama. tapi sejak munculnya City, peta permainan pun berubah.

Civic taun 2001 sekarang beda harganya tipis sama city taun 2003. rata rata kilometernya mirip mirip. stamina mobilnya juga saat ini hampir sama. urusan space, memang civic lebih lega, tapi teknologi? city unggul karena udah pake transmisi CVT. konsumsi BBM jadi lebih irit, tenaga ter-multiply dengan baik. apalagi taun 2004 udah keluar City versi VTEC-nya, padahal beda cc-nya cuman terpaut 100cc.

Tahun ini, persaingan antar kelas jadi makin irrelevant antara city car dengan mid…

nyari mobil itu susah

Udah setaun gue ngimpi beli mobil baru. sebenarnya nothing's wrong with my previous car. dia cantik, lincah, dan tidak pernah rewel. kecuali waktu akinya soak dan ternyata udah setaun gue telat ganti aki.. haha pantesan. mobil gue dulu itu bebas depresiasi, belinya segitu ya jualnya lagi segitu. nikmat kan? cuman masalahnya keluarga kecil gue udah menuntut space yang lebih luas lagi kalo mau jalan jalan. apalagi jalan jalan keluar kota; kopernya Bunga aja DUA! belom strollernya, trus koper gue ma bini gue satu, trus belom lagi kalo pulang pasti ada aja belanjaan yang musti dibawa. wuih! pernah gue ke bandung sampe pulangnya gue gak bisa liat spion :D

Akhirnya datanglah kesempatan buat ganti mobil kesayangan yang kecil dan imut itu. sebenernya rasanya sayang sih, tapi si pembeli bolak balik bilang: "gak papa, kan dapet yang lebih bagus". ahak! maca cih? ternyata mencari mobil yang lebih bagus dari mobil gue yang lama itu cukup susah dan menyebalkan.

Pilihan pengganti mobil …

komparasi boeing 737-900ER vs 737-800NG

beuh! sangar gak tuh? jarang jarang ada blog yang bikin komparasi pesawat terbang, gue aja ampe ngeri ngebaca judulnya. takut orang boeing dateng kesini trus ngecek ngecek, trus naro komen :p lebay..

hehe, sante aja lah. ini kan cuman ngecap ngecap daripada blog gua dibilang ga aktip.

kebetulan beberapa waktu silam gue dapet kesempatan travelling naik pesawat mid-size baru itu. terus terang gue bangga loh sebagai orang indonesia, bangsa kita ini termasuk pembeli pertama kedua pesawat lansiran amerika itu. walopun duitnya dapet dari investasi asing tapi yah, kan demi perekonomian bangsa juga. ngga tanggung tanggung loh, ada maskapai yang capnya singa itu sekaligus beli 178 unit 737-900ER! bukan mercy loh, ini pesawat terbang! kalo dijejerin dari cengkareng bisa nyampe ke blok m kali yah. dan juga maskapai nasional kita taun ini beli sekaligus 50 biji 737-800NG. wow, impressive!

kesan pertama masuk 737-900ER adalah sleek, sophisticated, dan... adem! suer ac-nya adem banget rasanya kayak ma…