Apa yang kau cari di blog ini?

Monday, May 28

tour of duty


ini catetan gue waktu dapet kesempatan untuk datang ke Baitullah taun 2010...



hari pertama
2 maret 20120, kita semua ngumpul pagi pagi dirumah bu haii, kalo orang indonesia tu biasanya gitu kan kalo umroh/hai pada ngikut kelompok2 yang dipandu oleh orang yang berpengalaman, istilahnya KBIH (Kelompok Bimbingan Ibadah Haji). nah, KBIH gue ini yang mimpin namanya ibu haji. usianya udah tua, hampir 80 taun, makanya semua orang di rombongan gue walopun udah ubanan tetep manggilnya ibu haji.
walaupun pesawatnya take off jam 12an siang, teteup aja gw musti ngumpul jam stengah tuju pagi dirumah bu haji ini. umrah tuh ngga kayak biasanya business trip, ini rada lebih rempong. soalnya kan yang berangkat bukan gue sendirian, tapi juga sekitar 20an orang lagi mayoritas kakek-nenek gitu. jadi mau ngga mau kudu ngikutin aturan KBIH, ga bole ngomel ngantuk.. atopun ngomentarin seragam batik yang kudu dipake pagi itu.


rombongan gue naik pesawat garuda Indonesia. sebenernya banyak pilihan flight ke jeddah, yang paling murah tu pesawat2 timur tengah, kayak etihad atau emirates. trus yg mahalan saudia sama garuda. dan yang paling hore sih cathay dan SQ, cuman kalo cathay kan muternya kejauhan bro. kalo SQ muternya ga jauh, cuman tetep aja kudu transit. mahal lagi tiketnya.


naik garuda tu lumayan, murah dan ngga pake transit2 segala. cuman memang pesawatnya uzur yaa.. waktu berangkat gw satu pesawat cuman isi 2 kelompok, kira kira isinya 30 orangan gitu. foya foya bok, duduk bisa selonjoran. kata mbak pramugari kadang2 emang berangkatnya kosong gitu, akibat visanya belum jadi atau ditolak. jadi kelompok yang udah buking hari itu digeser ke hari lain.


sembilan jam di pesawat ke arah timur itu rasanya lamaaa sekali. bayangin ya, gue takeoff pas lohor, landing pas maghrib. 9 jam. jadi diatas sana mataharinya hampir ngga begerak. ga turun turun. siaaaang mulu. begitu nyampe tanah arab baru deh mulai sore, landingnya langsung magrib. adem.


jeddah
walopun dijulukin bandara sejuta umat, bandara arab saudi di jeddah itu ngga gitu gede. ga gitu canggih juga masih lebih modern changi, klia, atau suvarnabhumi. tapi bersih, dan rapih. sejauh mata memandang keliatan tenda. kalo musim haji itu tenda dipake buat urusan imigrasi jemaah. kalo lagi umrah gini ya kosong. gak enaknya bandara ini adalah saking gedenya tempat parkir pesawat, jangan harap lo menemukan belalai ke bangunan bandara. semuanya naik bis -bis ceper :) dan uniknya di bandara ini adalah, begitu lo masuk ruangan airport, udah banyak mas-mas cleaning serpis yang nawarin simcard arab :) tips dari gue, jangan langsung nyalain hp lo disini.. mahal. lebih baik beli dulu simcard local, pasang ke hp, baru deh nyalain. o iya, kalo mau blackberian kudu aktivasi dulu ke cabangnya, bayar 99 riyal, dan voila.. logo bebepun nongol. paling enak emang pake iphone, ga perlu aktivasi segala rupa tinggal colok langsung nyala.
pilihan simcard juga banyak, t-sel sih kerjasama ama Zain disini, tapi katanya sih lebih yahud serpis mbahnya axis disini: STC.


yang paling pertama harus dibeli di tanah suci


petugas imigrasi arab saudi sebenernya ngga keliatan galak, tapi ngga cemen juga. dan seperti petugas imigrasi dimana mana, lagaknya dah kayak dewa. serasa menentukan nasib manusia gitu. lagi asik-asiknya antri, tau tau gue disuruh pindah ke jalur sebelah, ngulang dari awal.. karena petugasnya pergi aja gitu sodara sodara. trus abis antri lagi tiba-tiba usaha cap mengecap berenti karena... pada becanda! argh..


bandara king abdul azis


keluar dari bandara suasananya beda sama dipesawat (ya iyalah!) maksudnya udaranya dah adem, typical subtropical climate: kering crispy. napas rasanya lebih enteng daripada di katulistiwa, karena kandungan uap airnya lebih sedikit. seperti biasa, gw menghabiskan beberapa batang rokok sebelum berangkat ke hotel naik bis yang sudah disediakan. bisnya disini tinggi-tinggi dan ceper-ceper, karena perumahan disini jarang ada yang pake portal atau polisi tidur.



turis: segala macam bus dipoto



aktifitas pertama gue di hotel adalah mandi! dan kemudian tidur. kaga ngaruh men kena jet lag. tidur ya tidur aja gitu.


blanja-blenji
besok paginya rombongan gue dijadwalkan untuk berrrbelanza. ibu haji berpendapat bahwa hawa nafsu para peserta harus dilampiaskan segera sebelum memasuki tanah haram, agar pada konsentrasi ibadah. jadi kita pagi itu dianter ke kornis (kata supir bisnya) atau corniche market kalo bahasa kerennya. saking semangatnya sampe sana kita kepagian, jadi toko toko belom pada buka.

pasar kornis

tapi pada dasarnya bangsa Indonesia adalah bangsa yang pantang menyerah, kita mencari toko yang sudah buka. karena orang arab paham betul karakter bangsa kita ini, maka ada beberapa toko yang sudah buka.



pasar kornis juga

coba lihat dengan teliti, saking pahamnya dengan karakter bangsa kita nama nama tokonya pun jadi lebih familiar :) disini juga ngga perlu takut ngga bisa berbahasa bahlul-bahlul, semua penjaga toko bisa bahasa Indonesia.
masih pasar kornis

abis belanja-belenji kita semua diajak jalan jalan keliling kota. jeddah adalah kota dagang yang cukup ngetop di jazirah arab. secara gitu ya, orang arab tu darahnya adalah darah pedagang.. jadi ya perdagangan di kota ini maju bener. dibawah bayang bayang kerajaan saud di riyadh sekitar seribu kilometer away, kota ini dibiarkan tumbuh kembang dengan sendirinya. semacam surabaya atau makassar lah buat jakarta. cuman ya, tingkat ekonominya lebih tinggi lah ya.
kijang 2.7L disini jadi taksi

karena mayoritas pedagang, jadi kota ini ngga butuh perkantoran sekian puluh lantai seperti kota-kota besar lain. sejauh mata memandang kota ini isinya dipenuhi sama flat residential dan toko-toko.
lapangan bola ditengah interchange!

jeddah-yathrib
rombongan kemudian melanjutkan perjalanan ke yathrib, kota kecil diatas dataran tinggi yang kemudian diberi nama oleh Rasulullah SAW "Madinah". sepanjang perjalanan gue dapet kesempatan buat ngeliat kayak gimana sih tanah arab itu. ternyata beneran tandus men, kalo di indo ada istilah 'tempat jin buang anak' disini kayaknya jin juga rada males seliweran, apalagi buang buang anak.
nothin but rocks


jalanannya sih mulus bin keren.. gretong lagi. secara gitu kan, aspal murah disini. dan karena jarang ada air, aspal disini awet awet. kaga ada yang belobang. tanah arab emang kering banget, walopun pernah juga sih banjir. soalnya angin yang bawa air dari atlantik udah keburu kering pas ngelewatin benua afrika. sementara uap air dari laut merah engga cukup 'membasahi' jazirah segini gedenya..
karena engga banyak vegetasi yang bisa tumbuh disini, maka engga banyak juga 'tanah' yang dihasilkan. jadi bebatuan disini terekspose abis. dimana mana terlihat 'lautan' pasir dan batu. jadi pas sunset juga kayak di laut gitu, laut batu tapinya.

madinah
begitu turun dari bis dan menghirup udaranya, gue langsung jatuh cinta sama kota ini. this place is really awesome! hawanya sejuk, humidity-nya pas, orangnya santun santun, ga ada klakson tatat tetet, tata kotanya oke, infrastrukturnya rapi, dan.. bersih! senang sekali jalan jalan nyeker disini. seperti biasa toko masih dimana mana, tapi toko-tokonya lebih keren. nawarnya juga enak, ngga pake urat. gue saranin, berbelanjalah di madinah, jangan di jeddah atau di makkah. istilah pedagang disini, barang barang yang dibeli di madinah itu bawa berkah. bukan sakti kayak jimat ya, maksudnya mereka barang-barang itu akan membawa kenangan manis akan kota ini :)

lagi ngerokok didepan hotel


ngga cuman malem, siangnya juga disini sejuk 17an derajat celcius. rasanya seperti di kota bandung 20 taun yang lalu. weks, 20 taun yang lalu.. ketawan tuanya dong gueh, haha. kotanya juga sepiiii.. ngga pathing semrawut sama manusia. ramenya cuman pas waktu shalat, 5x sehari orang berbondong bondong ke masjid nabi. asli rame, kayak daerah senayang kalo timnas lagi maen lawan negara laen.

kayak di eropa timur ya?

itu ya, segitu banyaknya gedung, itu hotel semua. luar biasa ya? dan dibelakang gue masih ada puluhan gedung lagi sedang dibikin. dan gue sukanya disini, antara hotel mahal dan hotel murah ga terlalu beda jauh, karena luas tanah dan tinggi bangunan ya sama. yang membedakan cuman interiornya aja. beda sama di jeddah atau di makkah, hotel mahal ama hotel murah bedanya jauuuh. jadi disini semua orang terlihat sama baik kaya atau miskin. sama sama jalan kaki kalo ke mesjid, hehe.

ini lobi hotel

Tanah madinah relatif lebih subur daripada daerah disekitarnya. ciri khas kota ini adalah pepohonan kurma, atau yang orang-orang bule sering bilang 'oase'. konon katanya, daerah yathrib ini adalah daerah celah pecahan lempeng bumi dimana air tanah merembes keluar, membuat tanahnya lembab dan mineralnya bagus. pohon kurma itu termasuk dalam bangsa pohon palem, punya penampang daun yang tipis-tipis, jadi mencegah penguapan air. alhasil pohon jenis ini bisa bertahan hidup di hawa yang kering seperti di madinah ini.
ini pohon kurma

buat yang belom kenal sama pohon kurma, ini gue gedein fotonya. jangan ketuker sama pohon kelapa sawit ya, beda.
ini pohon kurma, di-zoom

rombongan kemudian diajak jalan jalan ke jabal magnit. jabl artinya gunung, jadi ini maksudnya magnet sebesar gunung. konon jangan dibalik, gunung dibawah ini mengandung magnet, jadi walaupun di tanjakan laju bis yang kami tumpangi jalannya makin cepet, dan sebaliknya, di turunan harus ngeden nginjek gas. bahkan ditanjakan tertentu, kalo bisnya bisa jalan sendiri naik keatas. magic.


kalo gue lebih suka meratiin batuan pegunungan ini. ngga seperti gunung di indo yang dibentuk oleh tumpukan lava yang mengeras, gunung-gunung dan bukit bukit disini adalah batu tua didalam bumi yang terdesak keatas oleh tekanan lempeng benua. kadang batuan itu mencuat keatas saking terdesak dari bawah bumi.


masih belum jelas juga? nih gue kasih gambar zoomnya. bukit ini satu bongkah batu, bukan beberapa.


karena lokasinya yang tinggi, udara sejuk, dan sepi, jabal magnit ini menjadi daerah tujuan para pemuda pemudi kota madinah untuk kongkow-kongkow, sekedar ngegitaran atau leyeh-leyeh disore hari. semacam sevel lah gitu, cuman makan minum dan tiker bawa sendiri.



mecca
selesai acara di yathrib, kita semua kembali ke selatan menuju kota Makkah. masih ngelewatin batu batuan yang mungkin sedikit banyak ngga berubah letaknya dari jaman Nabi dulu. cuman sekarang udah pake aspal mulus naik bis AC nyaman terkendali. walopun sama sama sejajaran ke arah selatan, jalan yang dipake beda sama pas berangkatnya. beberapa kali kita kudu berenti karena ada check point, na kalo di check point gini apapun yang terjadi, sebaiknya jangan liat matanya para petugas, ngedip ngedip, apalagi sampe melotot. nanti bisa digeledah lho, disangka teroris. hahaha. no seriously guys, don't tease those officers.



sampe mekah rombongan gw langsung menuju hotel, ini hotel punyanya raja arab, pas diseberang masjidil haram dan kondisinya masih setengah jadi. setengah jadi aja kerennya minta ampun apalagi kalo udah jadi. cuman jangan tanya lobby-nya dimana, soalnya masuknya aja kudu dari basement. orang yang sok tau kayak gue udah dapat dipastikan nyasar nyasar kalo dari basement mau ke kamar.


lobby-nya di basement


karena miliknya raja arab, jadi di hotel ini semuanya serba besar (#apasih). pintunya besar, lobby-nya besar, nanti diatasnya ada jam penunjuk waktu yang luar biasa besar. jadi dari mekah bagian manapun bisa tinggal liat jam berapa sekarang, dan berapa lama lagi waktu shalat. hal ini memudahkan para wisatawan belanja belanja untuk mengatur waktu belanja agar tidak terpotong adzan shalat.
bukan, ini bukan gotham city


bagian sebelah bawah itu mall gede, semacam PIM 2 gitu lah. sedangkan tiga gedung diatasnya itu 3 hotel yang berbeda. ini hotel-hote kelas arab nih, jangan main main. mewahnya minta ampun. satu kamar gw isinya 2 lantai, bisa buat ber-empat karena bed-nya ada 2 - kamar mandinya pun ada 2 atas bawah. cuman ya, semewah mewahnya hotel di arab, gue ciriin ada 1 persamaan.. lantai kamar mandinya ngecembeng! kayaknya untuk teknologi kemiringan lantai kamar mandi bangsa Indonesia masih lebih maju dari bangsa arab deh.

kamar paling atas pesen genset (#buatapaa)

abis shalat ashar gue jalan jalan (lagi) sendiri naik taksi. taksi disana minimal camry, dan seperti president taxi di jakarta mereka juga ngga doyan nyalain argo. well, mungkin mereka semua bersaudara.

ini yang nyupir orang arab asli lhoo


mekah, engga kayak madinah. disini orangnya lebih rame, lebih banyak, lebih sibuk, dan lebih kasar kalo ngomong. hawa kota ini juga lebih lembab dan panas (dan bau!) jadi badan lebih cepet bekeringet disini. trus sulit sekali cari rokok. kalo elu perokok dan kehabisan rokok di kota ini, wah bahaya man! dan ndilalah kejadian ama gue. waktu di jeddah rokok gue masih banyak dong, jadi ngga perlu beli beli. trus di madinah cuek aja bas bus bas bus gitu ama temen temen yang lain. begitu sampe mekkah.. Dang!

balik ke hotel gue mampir ke supermarket dibawah hotel. si kasir supermarket cuman cengar cengir aja gue tanyain rokok. seorang kasir membisik untuk jalan kaki sedikit ke belakang hotel kalo mau cari rokok. dan berjalanlah saya malam malam. dibelakang hotel super duper mewah ini ada gang-gang kecil semacam little bombay. didaerah sinilah tinggal orang orang india yang pada kerja di toko-toko/hotel-hotel sekitaran masjidil haram. didalem sini udah persis kayak settingan filem "Slumdog Millionaire" tampang copet betebaran dimana mana. ada beberapa koloni orang madura disini, tapi kebanyakan gank madura itu tinggal dipinggir kota agar sedikit lebih lega daripada disini.

dan setelah muter sana muter sini, engga ada satu tokopun yang ngejual rokok. namun dengan gaya sedikit mengindik-ngindik gue berhasil beli sebungkus rokok dari seorang anak kecil pengasong dengan harga 20 riyal! duh. mehelnya. trus abis itu gue mampir di salah satu warung dan ngebungkus martabak seharga 5 riyal, karena gw tertarik martabak adonan asli orang bombay. si tukang martabak berbaik hati manggilin gue anak kecil pengasong lainnya yang mau jual rokok ke gue 10 riyal sebungkus. sebenernya di jeddah gue bisa dapetin rokok seharga 8 riyal sebungkus, tapi itu anak baik betul jadi gw beli langsung beberapa bungkus.

malem itu gw spending the night nongkrong didepan hotel, liatin orang lewat dari seluruh dunia. 


hari terakhir
besokannya gue jalan jalan keliling kota naik delman istimewa kududuk dimuka sama rombongan ke padang arafah dan jabal rahmah. padang arafah itu tempatnya nginep di padang pasir kalo lagi musim haji. bentuknya kayak gini.
nomer kamarnya seperti kode pos kali ya?

Jabal rahmah itu dipercaya sebagai tempat bertemunya nabi adam dan siti hawa setelah mereka keliling dunia saling mencari satu sama lain. disini banyak sekali tukang sewa onta, karena dipercaya jalan jalan bedua naek onta disini melanggengkan kehidupan rumah tangga. ... I know, I know. gue juga sulit berenti ketawa.

onta! lihat, ada onta!

mekah disana sini lagi renovasi abis abisan. pemkot saudi sedang mengusahakan gimana caranya mereka bisa menaikkan kuota haji, jadi masjidil haram didobel kapasitasnya. banyak sekali bukit-bukit dipotongi untuk dibikin bangunan. karena pemkotnya banyak duit, motong bukit pake alat alat canggih jadi seperti semudah motong tumpeng.


tibalah di akhir bagian cerita kunjungan ke tanah suci ini. terima kasih udah cape cape scroll down sampe sini, hehehe. buat yang pada kangen sama masjidil haram, nih gw kasih fotonya :)