Apa yang kau cari di blog ini?

Friday, November 29

tentang media

Guess who I met today?

Eric Faulkner from Faulkner Media Management himself!
Dia terbang dari London dateng ke Jakarta kemarin dan actually dateng rapat di kantor gueh!! hoho..
Ge eR deng, toh dia sebenernya gak cuma mau rapat disini aja sih, tapi juga client2 lain dan set up bisnis barunya di Indonesia tercinta ini.

okeh, jadi gini..

Eric itu seorang praktisi media di Inggris Raya sana. dia kerja belasan taun di media agency sebelum akhirnya start bisnis konsultan media sekitar 25 taun yang lalu. dia sudah fed up sama kondisi periklanan sana, dan terus memutuskan untuk berbisnis sendiri di bagian: melihat realita.

iya. realita.

lucu kan? bisnis yang making money itu ternyata bisnis yang sederhana: menyajikan realita.

bekerja beberapa tahun di bidang media bikin gue ngeliat beberapa dari kita -para praktisi- jadi delusional dan terus manteng ajeg dalam posisi antara realita dan angan-angan. gimana tidak? marketer itu selalu dituntut untuk bikin rencana diatas asumsi-asumsi toh? asumsi itu jadi benar karena semua orang bilang benar. nanti kalau misalnya salah, kita bikin lagi asumsi kenapa kita salah. begitu seterusnya, sampe kita udah lupa lagi mana yang benar mana yang salah. na ini orang bisa nyari duit cuma dengan cara ngasi liat realita benar-salah ke para marketer. ajaib.

padahal ngerjain media tu sebenernya gampang loh. well, ada beberapa hal teknis yang memang njelimet dan susah, tapi kalo dijalanin ya gampang. yang susah itu kalo pengennya banyak tapi duitnya nggak cukup. bisa sih dikerjain, tapi sama tukang sulap. mangkanya tukang sulap biasanya mukanya selalu kecut, gak secerah tukang lawak. soalnya kerjaannya lebih susah. oke, seriously, ngerjain media itu gampang. bikin plan, trus eksekusi, abis itu diukur. bikin plan lagi, eksekusi, trus diukur. gituuu terus sampe bosen. gampang toh?

pertama tama si advertiser harus mengerti benar apa yang mau didapat dari uang media. advertiser atau a.k.a si klien biasanya gayanya khas, dibumbui gengsi. gue mau duit gue bisa dipake buat bikin A jadi B. titik. caranya gimana? ya terserah elu. jadi si klien ini berharap sang ahensi bisa jago nebak kenapa ni orang pengen banget bikin A jadi B. jadi kalo pengen jadi advertiser yang baik, harus tau bener apa yang dipengenin, anggeplah media agency itu kayak jin dari lampu wasiat. salah salah minta, bisa jadi ya salah dapet apa yang dimauin.

abis itu baru deh ngurusin agency. kerjaan media agency itu kayak di meja judi; pasang duit disini dapet rating, pasang disitu jeblok. pasang duit di billboard hari ini bagus besoknya digusur pemda. sebenarnya sih nggak 100% gambling, semuanya itu bisa diukur dan diprediksi, bukan diramal ya- emangnya dukun. tapi butuh waktu, tenaga dan tools yang mahal. nah, biar cepet cara ngerjain media plan paling gampang ya cap cip cup. lempar dadu.

masalah berikutnya ada di media house. orang ini yang punya media, kayak tv station, radio station, de el el. biasanya media house yang udah lama, itu menstandarisasi advertisernya. biar ngga repot. jadi gini mbak, mas, iklan di kita bentuknya begini trus harganya segini, ai kasi diskon segini lah, na karena jij ganteng, ai kasi tambahan diskon segini.
bukan apa apa, soalnya advertiser itu buanyak, kalo masing masing minta custom ya ngga jadi media house dong. bikin aja tukang jait. masuk media landscape di Indonesia itu rasanya kayak masuk casino di Las Vegas, isinya slot slot iklan hasil dari standarisasi advertiser- lo udah tinggal naro chip aja disitu. ada yang mejanya rame, ada yang sepi, ada meja yang dilayanin ama sule, ada yang lagi lempar lemparan tepung. rame.

nah terakhir, kita itungin deh hasilnya. biar gimana gimana beriklan juga kudu ada hasilnya toh? namanya juga investment jadi kudu ada return. orang biasanya ngukur hasilnya dari awareness konsumen, walopun sebenernya yang harus diukur itu laku atau enggak dagangan kite. gampang aje deh, kalo udah belanja iklan seginih harusnya dagangan gue laku segonoh. titik.

see? mudah kan kerja di media?



Wednesday, January 30

indeks harga saham gabungan

masih penasaran sama pertumbuhan ekonomi Indonesia? gue masih. mungkin kalo dulu gue beranggapan kalo masalah ekonomi bangsa ini tu lebay banget lah. karena gak ada pentingnya buat gue. sekarang juga gak ada ngaruhnya ke gue sih, tapi at least sekarang gue tau mana yang benar mana yang tidak. dan gue jadi yakin bener mau kemana hidup ini harus dibawa. apa sih.

makin kesini gue makin tertarik sama topik "ekonomi Indonesia" - rada telat sih. harusnya datengnya pas dulu lagi gue masih kuliah "perekindo" jadi nilainya gak kacrut gitu. tapi sudahlah, penyesalan selalu datang terlambat. kesadaran apalagi, biasanya dateng sejam setelah penyesalan. coba deh bub, agak konsen sedikit kalo ngeblog. ini mau cerita apa sih?

gini gini, inget kita pernah kena KRISMON? anak angkatan jadul pasti tau istilah KRISMON. na sekarang masih ada yang beranggapan Indonesia ini masih krisis? anda terperangkap di masa lalu kawan. coba liat perkembangan GDP per kapita kita dibawah ini, buat yang belum tau GDP percap itu nilai ekonomi yang kita ciptakan selama satu tahun sebagai warga negara Indonesia. ya mungkin ibarat gaji kita selama setaun ini lah.

data nemu di indexmundi.com
coba liat, yang namanya KRISMON itu cuman "hiccup" yang ditengah itu. abis itu nanjak kayak pesawat take-off. malah lebih nanjak dari sebelum cegukan. kalo dulu butuh waktu 10 tahun buat naikin GDP percap dari USD1000 ke USD2000, tahun 2004 kemarin butuh cuma 4 taun naik dari USD3000 ke USD4000. kita udah kayak preman yang "kena gampar" sedikit abis itu ngamuk parah.

kenapa sih bisa nanjaknya tajem gitu men? tanya ama pak Gita Wirjawan. kalo gue ngeliatnya sih simpel, orang bule dateng bawa koper isi duit. lu pade pernah kerja EO gak sih? kalo kerja EO itu kerasa bgt loh, begitu ada orang dateng bawa duit.. kerjaan klien bisa dikerjain lebih cepat dan lumayan dapet margin lebih gede. kenapa orang luar sana pada dateng kesini bawa duit sih? coba liat IHSG dibawah ini:

data dari bloomberg.com

Gue coba compare index saham kita (putih) sama Rusia (ijo), Brazil (merah), China (biru), India (ungu) dan Hongkong (pink). ini negara negara yang 'sexy' buat investor, artinya kalo elu bawa duit kesana udah pasti duitnya balik dan balik lebih banyak daripada bawa duit ke.. Kenya misalnya. nah coba liat


taun 2008 lagi black october semua market kena pressure yang sama akibat krisis di Amrik, gw males ngejelasin krisisnya kayak apa- coba liat aja disini abis itu rata-rata pada recover dengan pattern yang sama, tapi IHSG melejit sendirian (inget, liat garis yang warna putih). lebih tinggi dari rata-rata market lainnya. malah kalo elo iseng-iseng mau compare, mungkin index kita yang paling melejit diantara negara negara lain di dunia. cuma gue enggak berani claim, takut salah. tapi coba kalo gue tarik mundur lagi sampe 10 taun ke belakang:


kalo taun 2003 elu nanem duit disini, taun ini duit elu udah berkembang sampe 10x LIPAT! coba mana ada lagi market yang bisa nawarin return 1000% ?

masih pada pengen nyari duit di luar negeri? kebalik men, disini ini tempat yang tepat buat nyari duit. tempat kita ini pasar yang sangat sangat seksi buat para pebisnis diluar sana. kenapa? karena investor dimana-mana butuh 2 hal penting: balik modal dan kepastian. ehm, kayak gaya pacaran temen gw yang gak etis disebut namanya. eh, apa sih. eh gini, Indonesia dari dulu udah terkenal jadi market yang menjanjikan, tapi volatile man. naik turunnya terlalu tajem, bisa kejadian pagi untung siang boncos. jadi yang pada dateng kesini itu banyakan investor-investor opportunis yang expert nyari untung. kayak kucing mau nyolong ikan, dikagetin dikit aja langsung loncat kabur. responsif.

nah dengan curve yang seperti diatas itu kebukti Indonesia udah bisa nunjukin dua hal penting itu tadi: balik modal dan kepastian. jadi investor-investor yang dateng bakal yang lebih canggih, ibarat kata datang dengan peralatan modern dan team yang handal. 

bub, elu gak malu jual tanah air lu ke bule bule?

men, pertama.. itu tanah dan air bukan cuma punya lo ya. itu tanah sama air udah ada disitu jutaan taun sebelum lo tinggal disitu. dan sepertinya bukan hak elo untuk mengklaim jadi kekayaan elo. yang kedua, kalo mau dapet duit ya KERJA. Kerja men! bertani kek, jualan ikan kek. dagang buah kek. bukan jual emas atau minyak. kalo elo kerja, lo akan tau artinya permodalan, perlengkapan, dan alat-alat produksi yang baik akan mendukung produktifitas. sama-sama kerja 8 jam, dengan produktifitas yang lebih tinggi elo akan mendulang uang lebih banyak. uang buat elo, buat keluarga lo, buat anak anak lo.

liat angka diatas. Indonesia makin kaya cuiy. elu, gue, pengemis di jalanan, menghasilkan lebih banyak saat ini dibanding 10 taun yang lalu. karena kita sebagai bangsa sama-sama kerja keras. kalau kita kaya, bukan karena tambang minyak kita banjir. tapi karena bangsa kita makin maju. bukan sudah maju loh ya, tapi makin maju :)

MERDEKA! 

Tuesday, January 22

kunci rahasia public speaking

buat beberapa orang yang namanya public speaking itu bener-bener horor banget deh, apalagi buat orang-orang introvert kayak gue gini. seumur umur gue gak pernah sukses bediri didepan segerombolan manusia dan presenting. ngga usah segerombolan deh, walopun audiensnya cuman 3 orang juga tetep aja bikin jidat ini keringetan. kalo udah keringetan, jadi bau, kalo udah bau, engga pede.. kalo udah engga pede? berantakan deh presentasinya.

tapi kemaren tak dinyana gw sukses present sesuatu di workshop kantor. padahal audience-nya udah kayak PBB, dari berbagai suku bangsa di dunia. presentasi pake bahasa aja gue selalu gagap, apalagi pake english. tapi kemarin beda, I enjoyed the stage - kata bos gw. rasanya emang lebih relax, nervous sih emang tapi ngga tegang. gw inget inget lagi, apa yang bikin presentasi kemarin beda.. ini rahasianya:

1. menguasai materi
mungkin kedengerannya klise tapi sebenernya yang bikin elu gak relax pas lagi presentasi itu karena elu ngerasa ngga menguasai materi yang lo presentasikan. inget ya, ngerasa menguasai - bukan berarti elu hapal betul isi presentasinya, tapi elu harus tau isi presentasinya. or at least lo harus percaya kalo di ruangan tempat elo ngomong itu cuman elo yang menguasai materi yang dibawa. orang yang dengerin mungkin tau tentang materi itu, tapi elo tau lebih banyak dari orang itu. sering kejadian gue harus present deck yang dibikin sama beberapa orang yang berbeda, ya karena tuntutan kerjaannya begitu, disitu gw mulai gak pede dan mengernyitkan dahi apa maksudnya slide ini ya. mulai deh breakdown. tapi ya itu tadi, gw harus yakin bahwa gue lebih tahu tentang materi ini daripada orang yang dengerin gue. kalo misalkan enggak, ga ada guna gue present. mendingan udahan aja.

2. antisipasi pertanyaan
ini triknya: engga ada audience yang mengharapkan jawaban yang benar, mereka mengharapkan jawaban yang enak didengar telinga. dan "enggak tau" adalah jawaban yang enggak enak didenger di telinga. sama halnya sama kalo elu tau, tapi ngejawabnya buru buru dan serampangan, enggak enak juga didenger di telinga. coba main mainin dulu deh, kayak kalo lo nembak orang kan yang enak kalo dijawabnya sambil manja manja gitu. coba lempar dulu pertanyaan ke floor, coba liat apa ada orang lain yang jawab, abis itu ditambahin sama jawaban dari elo. o ya, jangan lupa sebelum presentasi coba bikin ceklist kira kira apa yang akan ditanyain sama orang orang ya. ini akan sangat membantu.

3. jalan-jalan
ada temen yang bilang ama gue, kalo elo present lo ngomong ke matanya pendengar. pas gue coba, bener loh.. matanya orang orang yang ngedengerin elo itu seperti menambah energi elo di atas panggung sandiwara. nah kalo elo udah mulai 'kehilangan' mata-mata itu -entah mereka mulai ngeliat ke arah lain, atau ke hp mereka misalnya- coba deh lo jalan ke ujung panggung yang satunya lagi. body move itu kayak signal yang bikin audience kembali ke elo. kalo misalnya elo diatas mimbar dan ga bisa jalan jalan, coba bikin body gesture yang gede, ini membantu ngebalikin perhatian ke elo dan put you in control. nah kalo itu mata mata seakan akan bilang "ini orang ngomong apa sih", coba berhenti ngomong deh. tanya ke floor disebelah mananya yang gak ngerti. presentasi yang bagus adalah presentasi yang banyak ngobrolnya - tanya jawab maksudnya, bukan ngobrol sendirian.

ya gitu deh, kira-kira ada yang bisa share pengalaman kalo nyanyi gak? gw masih belum nemu triknya nyanyi didepan umum nih...