29 November 2013

tentang media

Guess who I met today?

Eric Faulkner from Faulkner Media Management himself!
Dia terbang dari London dateng ke Jakarta kemarin dan actually dateng rapat di kantor gueh!! hoho..
Ge eR deng, toh dia sebenernya gak cuma mau rapat disini aja sih, tapi juga client2 lain dan set up bisnis barunya di Indonesia tercinta ini.

okeh, jadi gini..

Eric itu seorang praktisi media di Inggris Raya sana. dia kerja belasan taun di media agency sebelum akhirnya start bisnis konsultan media sekitar 25 taun yang lalu. dia sudah fed up sama kondisi periklanan sana, dan terus memutuskan untuk berbisnis sendiri di bagian: melihat realita.

iya. realita.

lucu kan? bisnis yang making money itu ternyata bisnis yang sederhana: menyajikan realita.

bekerja beberapa tahun di bidang media bikin gue ngeliat beberapa dari kita -para praktisi- jadi delusional dan terus manteng ajeg dalam posisi antara realita dan angan-angan. gimana tidak? marketer itu selalu dituntut untuk bikin rencana diatas asumsi-asumsi toh? asumsi itu jadi benar karena semua orang bilang benar. nanti kalau misalnya salah, kita bikin lagi asumsi kenapa kita salah. begitu seterusnya, sampe kita udah lupa lagi mana yang benar mana yang salah. na ini orang bisa nyari duit cuma dengan cara ngasi liat realita benar-salah ke para marketer. ajaib.

padahal ngerjain media tu sebenernya gampang loh. well, ada beberapa hal teknis yang memang njelimet dan susah, tapi kalo dijalanin ya gampang. yang susah itu kalo pengennya banyak tapi duitnya nggak cukup. bisa sih dikerjain, tapi sama tukang sulap. mangkanya tukang sulap biasanya mukanya selalu kecut, gak secerah tukang lawak. soalnya kerjaannya lebih susah. oke, seriously, ngerjain media itu gampang. bikin plan, trus eksekusi, abis itu diukur. bikin plan lagi, eksekusi, trus diukur. gituuu terus sampe bosen. gampang toh?

pertama tama si advertiser harus mengerti benar apa yang mau didapat dari uang media. advertiser atau a.k.a si klien biasanya gayanya khas, dibumbui gengsi. gue mau duit gue bisa dipake buat bikin A jadi B. titik. caranya gimana? ya terserah elu. jadi si klien ini berharap sang ahensi bisa jago nebak kenapa ni orang pengen banget bikin A jadi B. jadi kalo pengen jadi advertiser yang baik, harus tau bener apa yang dipengenin, anggeplah media agency itu kayak jin dari lampu wasiat. salah salah minta, bisa jadi ya salah dapet apa yang dimauin.

abis itu baru deh ngurusin agency. kerjaan media agency itu kayak di meja judi; pasang duit disini dapet rating, pasang disitu jeblok. pasang duit di billboard hari ini bagus besoknya digusur pemda. sebenarnya sih nggak 100% gambling, semuanya itu bisa diukur dan diprediksi, bukan diramal ya- emangnya dukun. tapi butuh waktu, tenaga dan tools yang mahal. nah, biar cepet cara ngerjain media plan paling gampang ya cap cip cup. lempar dadu.

masalah berikutnya ada di media house. orang ini yang punya media, kayak tv station, radio station, de el el. biasanya media house yang udah lama, itu menstandarisasi advertisernya. biar ngga repot. jadi gini mbak, mas, iklan di kita bentuknya begini trus harganya segini, ai kasi diskon segini lah, na karena jij ganteng, ai kasi tambahan diskon segini.
bukan apa apa, soalnya advertiser itu buanyak, kalo masing masing minta custom ya ngga jadi media house dong. bikin aja tukang jait. masuk media landscape di Indonesia itu rasanya kayak masuk casino di Las Vegas, isinya slot slot iklan hasil dari standarisasi advertiser- lo udah tinggal naro chip aja disitu. ada yang mejanya rame, ada yang sepi, ada meja yang dilayanin ama sule, ada yang lagi lempar lemparan tepung. rame.

nah terakhir, kita itungin deh hasilnya. biar gimana gimana beriklan juga kudu ada hasilnya toh? namanya juga investment jadi kudu ada return. orang biasanya ngukur hasilnya dari awareness konsumen, walopun sebenernya yang harus diukur itu laku atau enggak dagangan kite. gampang aje deh, kalo udah belanja iklan seginih harusnya dagangan gue laku segonoh. titik.

see? mudah kan kerja di media?