Apa yang kau cari di blog ini?

Monday, January 23

resolusi 2017

sepertinya agak telat memang, bikin resolusi tahun baru ketika bulan Januari sedikit lagi habis.

tapi bukan bubba namanya kalo gak ble'e ya kan?

baik. 

inilah resolusi-resolusi awal tahun ini:

1. menulis - iya .. nulis blog. disini. lumayan kan? udah mulai banyak postingan gua? jangan rewel deh lo.

2. membaca -  dengan ini saya canangkan niat untuk membaca buku (lagi). kamu kamu kamu kalau punya referensi buku yang bagus, tolong share di komen ya... buku apa yang cocoknya gue baca. 

3. ganti temen - Fix! akhir quarter satu nanti gue sudah harus ganti temen-temen baru. keliatannya susah, tapi tahun lalu gw bisa tuh ganti temen dari quarter dua ke quarter tiga. 

gak ko .. bubba ga ngambek.

bubba capek. 

Saturday, January 21

malam ini

aku sedih


kecewa

...

aku lelah mencari entah apa yang ku cari.

ku lelah berlari entah kemana aku pergi. 

marah? tidak.. aku terlalu lemas untuk marah. 

penyok? mungkin.. aku baru saja membuat berbagai keputusan destruktif. pun aku terlalu cacat untuk pesok. 

aku tidak menyesal. aku belajar banyak. aku menang banyak. hanya aku yang tahu. 

aku bersimpuh.

disini.

sendiri.


Monday, January 16

lemah aku makk

Wuanjirr ...

Ternyata susah ya jaga disiplin untuk rutin nulis. padahal gue lagi gak sibuk-sibuk banget loh di kantor, ini ada aja alesannya- paling sering sih begitu sampe kasur dirumah terus keinget: O IYA LUPA NGEBLOG!

Besoknya niat lagi: hari ini jangan sampe kelupaan nulis. 

Terus lupa. Sampe kasur keinget lagi: ELAHDHALAH LUPA NGEBLOG. 

Gitu aja terus sampe Metallica pegi jajan kue rangi. 

Hehehe.. 


Gue emang paling parah kalo udah urusan rutin deh. Dari jaman SD tuh, kalo disuruh mami les itu kayak ada sesuatu di DNA gue yang belokin. iya bener dari rumah sih bener pamit mau les, tapi kadang nyampe tempat les kadang kagak. No no no.. gua bukan tukang bolos, bukan terus ngilang ke tempat ding-dong, cuman belok aja. my body, my soul dan my mind kompakan untuk belok ngerjain sesuatu yang baru. 

Eh tapi gue rajin masuk sekolah, gue jarang bolos. Waktu SMA juga temen temen pada madol, gue (rasanya) cukup rajin masuk pelajaran. buat gue itu hal basic yang gak bisa disekip. tapi more than that buat gue percuma kalo dibikin rutin. pasti jadinya belang bonteng sama gua. 
Bimbel contohnya, gak make sense buat gua itu yang namanya bimbingan belajar. Alhasil, waktu ujian buat masuk universitas negri (d/h UMPTN) gw jalanin dengan niat masuk universitas swasta... straight through!!

Nyesel? enggak.. I am what I am. gue cukup dewasa untuk tahu mana yang baik dan mana yang gak baik buat hidup gue. dan gue juga cukup bersyukur Tuhan kasih gue kepribadian yang kayak gini, dengan berbagai kekurangan dan beberapa kelebihannya. 

Poin gua adalah, pada kenyataannya kelemahan seseorang punya pengaruh pada kinerja orang tersebut, terus bikin orang itu enggak kompetitif dibanding sama rekan-rekan atau malah sama pesaing beliau di dunia kerja. 

Gua cukup beruntung untuk bisa mengenal berbagai kelemahan gua. belum semua sih, butuh proses dan waktu untuk bisa kenalan sama semua kelemahan-kelemahan gue. Terus gue delegate deh kelemahan gue itu ke orang lain. Gue selalu gue ngasih kerjaan-kerjaan yang urusannya rutin ke team gue. Karena gue tau, kalo gue pegang sendiri.. kaga akan kelar. yang ada kelar idup gue.

Nah, coba deh..

Kalo lo cukup berani buat ngakuin kelemahan lo, suruh orang lain yang ngerjain.
Bayar orang kek, cari rekan kerja yang nganggur, atau kalo lo seberuntung gue lo bisa jual derita biar bisa lo delegate ke boss lo sendiri. 

Tapi dengan catatan yaa, bukan terus taichi buang bodi loh. Lo bisa delegate kerjaan lo ke orang lain biar lo punya waktu untuk ngerjain apa yang lo gape ngerjainnya.. bukan buat santei-santei.

Karena secanggih apapun elo ngumpetin, orang yang bekerja ongkang-ongkang kaki itu adalah sumber pergunjingan paling afdol. 

Friday, January 6

Om Telolet Om

Anjay ..

3 taun sudah gua terakhir posting disini.

kangen banget sama dunia ini, dunia yang menyenangkan :)

barusan aja gue ziarah ke blog blog lama yang dulu gue sering lewatin, ada yang masih rajin nulis- ada yang udah diblokir- banyak yang udah ilang, biasa, tapi ada satu yang curcol jual derita sama persis ama jeritan hati gw: postingan si monyet.

yap, gua sibuk kerja hadirin pemirsa sekalian.

nggak. salah, bukan.

maaf, saya revisi kata kata saya:

gua sibuk me-manage hidup gua, sodara sodara! sampe gua lupa jadi manusia yang berbahagia.

hehehe...

Banyak hal yang terjadi sejak tiga tahun yang lalu, eh maap, sejak enam tahun yang lalu terakhir gue getol-getolnya nulis disini. Gua udah lebih mapan daripada waktu itu, yang pasti. Karir gue enggak brilian bersinar bintang juga sih, tapi ya.. lumayan lah.

Gue masih mainan microblogging, yap. Twitter gue udah mati, tak benyawa. Facebook gw masih ada, jarang dibelai tapi ya kadang kadang gw nongol. FB tuh cocok banget buat ninggalin kenangan, hehehe. Gw lebih sering aktif di Path, Insta, ama Wassap. tiap hari muter muter aja disitu dah.

Anak gue udah 2, yap. Eh gw udah pernah cerita belum sih? kayaknya belum tapi rasanya udah. Hehehe, eniwei, yes Bunga punya adek sebut saja namanya Grumpy. soalnya dari bayi grumpy melulu wkwk. Bunga sekarang udah kelas 5 SD, Grumpy kelas 1 SD. She's still gorgeous, as always, gw gemes gak sabaran biar Bunga cepet jadi ABG. hihihi.

Rumah tangga gue kandass! yap. Gak usah dibahas lah ya, malesin. All you need to know is Bubba, bininya Bubba, Bunga dan si Grumpy baik baik aja. kami tetap erat walaupun hidup berpisah.

Sejak jarang nulis, gue berubah jadi manusia aneh. yap, aneh lah. gak bisa ketawa, gak bisa senyum. hidup ndak nikmat lagi.

Setahun terakhir ini gue struggling untuk mencari lagi Bubba yang dulu. Yang demen sama idup ini, Yang sering ketawa-ketawa. Bubba yang bahagia. Gak gampang ngejalaninnya, banyak menuntut perubahan, banyak menuntut gue untuk ngelepas kebiasaan lama. Kadang kadang kalo lagi ngaca, gue kayak gak kenal sama orang didepan gue. Complete stranger. Kadang juga kalo lagi sadar, gw suka mikir ngapain gua disini, atau ngapain gua ngelakuin begini. But ... yeah, namanya juga lagi terapi.

Gua ketemu lagi sama temen temen lama, temen begajulan.. temen SMA, terus temen SMP, terakhir ketemu juga sama temen SD. Gak cuman ketemu basa basi cang cing cong, tapi beneran intens ngobrol tiap hari. or minimal seminggu sekali. Beberapa temen ngajak mblandang gak keruan, persis kayak masa remaja gua, tapi beberapa temen bisa membuka mata hati gue. bahwa hidup itu terlalu singkat untuk dijalanin, sayang banget kalo ngejalaninnya gak happy.

Dan.. hepi itu nggak harus rumit boss. Gampang kok, lo tinggal belajar ikhlas aja untuk ngelepasin semua yang bikin lo gak hepi.
Dulu dulu, gue selalu tuh pengen nampol orang yang suka ngomong- bahagia itu pilihan pak, gimana cara kita memandang suatu masalah aja.
Kadang orang tu emang suka mendapat kepuasan gitu dari pamer ke-tidak-mampuan-nya untuk mengejar IQnya sendiri, biarin aja lah.

Tapi iya, lo harus berani obyektif untuk menghakimi apa apa yang buat lo gak hepi, dan berani memutuskan untuk lepas dari itu. Catatan aja, abis itu tetep gak ada jaminan lo akan happy- lo akan berubah jadi lebih baik, itu pasti.

Semacam minta telolet ke Om Supir gitu loh :)