Apa yang kau cari di blog ini?

Monday, June 26

Uang Kaget Persembahan Dari BPJS Ketenagakerjaan d/h JAMSOSTEK

Jadi ceritanya gue minggu lalu ngurus pencairan duit Jamsostek, yang sekarang udah ganti nama jadi BPJSTK. Lumayan lah, duit kaget.. hasil belasan tahun gw mengabdi di kantor kesayangan ityuh. 

Tadinya beberapa "Financial Planner" dadakan sempet ngasih saran ke gue untuk ditunggu nanti aja dicairinnya pas pensiun, biar mateng bareng-bareng sama duit pensiun, jadi lebih terasa tampolannya. Tapi hati kecil gw merana kalo cuman liat angka doang gak pegang aslinya, jadi gw putuskan untuk gw ambil. 

Dari sebulan yang lalu gw udah grogi dong.. terus terang ini baru kali pertama gw berurusan sama duit JHT (Jaminan Hari Tua). Gw riset sana riset sini, tanya senior senior yang udah pernah, dan ternyata.. no single answer! Bingung kan? soalnya peraturan JHT diupdate terus, ya gak tiap bulan sih- tapi beda angkatan lulus beda ceritanya. 

Kalo yang angkatan gue ini, yang bisa cairin cuma yang bener-bener resign, artinya gak ada lagi kantor yang setor iuran JHT lo dikemudian hari. Artinya, kalo lo resign terus pindah ke kantor baru, usahain ada jeda 2-3 bulan biar lo bisa ngurus pencairan ini. kalo kelewat dan kantor baru lo udah mulai bayar iuran, say bye bye dah bae bae. 

Syaratnya gak susah, yang pasti bawa KTP sama KK asli biar lo keliatan jelas identitasnya. bukan penduduk musiman, apalagi manusia tijels. jangan lupa difoto-kopi dulu, kalo bisa semua dokumen lo foto-kopi sebelom nyampe kantor BPJS, biasanya tu kantor jauh dari tukang foto-kopi. Terus berikutnya, kudu bawa Parklaring asli- gw baru pertama juga denger kata Parklaring dah. entah bahasa mana. itu tuh surat keterangan dari kantor kalo lo udah berenti kerja, 'Post-Employment Certificate' kalo di tempat gua. Masalahnya, sertifikat ginian kalo di kantor gua kaga pake segala macam kop surat dan stempel, jadi tinggal di-print dari system. Nah, ini buat BPJS kudu banget gaes, mangkanya sebisa mungkin surat ginian dicap stempel deh. Doh. 

Yang berikutnya agak tricky nih.. jadi kudu ada dokumen tertulis yang menunjukkan bahwa kantor lo udah kirim surat ke Dinas Tenaga Kerja kalo lo udah resign. Sepertinya dulu ada seorang jenius yang bangun pagi trus pengen aja bikin aturan beginian. Jangan takut gaes, si Parklaring itu tadi bisa lo foto-kopi terus lo minta cap stempel ke Disnaker setempat. minta legalisir istilahnya, gampang dan gratis kok. Usahain lo legalisir ini dulu sebelom berangkat ke kantor BPJS, biar gak bolak balik buang waktu. 

Kemudian, lo musti bawa juga buku tabungan yang atas nama lo. mungkin niatnya baik, agar duit ini gak jatuh ke tangan pacar gelap lo atau masuk ke rekening pencucian uang. Yang agak rempong gaes, orang-orang yang bernasib kayak gua- nama yang terdaftar di BPJS sama nama yang tertulis di buku tabungan beda tipis. nah, kudu keluarin tenaga ekstra dikit lah, pasang tampang melas, dan meyakinkan petugas kalo itu beneran buku tabungan lo. 

Terakhir, lo kudu bawa kartu peserta BPJS. nah ini pe er, lo cek lagi deh sekarang lo pegang gak tuh kartu. FYI, kartu gue bentuknya masih kartu Jamsostek- dan udah beberapa kali hampir gw buang dari laci soalnya gua gak tau fungsinya apa. Jangan ketuker sama kartu pensiun BPJS ya, bentuknya mirip cuman tulisannya 'Dana Pensiun' bukan 'Jaminan Hari Tua'. Biar petugasnya lebih yakin, lo tunjukin deh sekalian kertas ijo laporan saldo yang biasanya dikirim tiap awal taun. Ga ada ngaruhnya sih, cuman biar yakin aja. 

Berangkat ke kantor BPJS musti pagi gaes, kalo dateng jam 12 kayak gua, gak bakal ketolong luh. Mereka jam 6 pagi udah sediain nomor antrian, layanan baru buka jam 8. jadi abis ambil nomer, lo tidur lagi dah dimobil buat nunggu panggilan. Savage ya? ya gitu deh. Jadi kalo ditotal ada 3 meja yang perlu lo dudukin, pertama meja satpam -ngambil antrian tadi- terus meja penerimaan dokumen, yang kemudian akan verifikasi kelayakan lo menerima dana dadakan, abis itu baru meja petugas cs yang melayani permohonan lo. Hari itu juga HRD lo akan dihubungin buat konfirmasi ulang, kalo aman baru diproses deh. Petugasnya bilang prosesnya butuh 5 hari kerja, tapi gw hari ketiga udah ditransfer. Have a faith, guys. 

Satu hal yang perlu anda ingat, gaes. Duit ini didesain untuk hari tua lo, negara udah capek-capek mikirin system ini buat jaminan lo di kemudian hari. Jadi, gw saranin duit ini dipake untuk investasi jangka panjang lo dikemudian hari. Bersyukur kita tinggal di Indonesia, ada banyak banget instrumen investasi yang lebih bohay daripada ngembangin duit di BPJS. 

Tapi kalo mau lo pake buat hura-hura sih, serah. Duit-duit lo. Wakakakk... 🤣🤣

Tuesday, June 13

hijrah ke mac

pindah dari windows ke mac? hahaha iya Bubba baru ganti haluan nih.

nggak gampang buat mereka mereka yang udah tumbuh besar dengan windows untuk bisa beradaptasi menggunakan mac. apalagi gue, yang dari belajar komputer pertama kali udah pake MS DOS, bikin skripsi pake Word, pertama kerja pake Excel. lebih susah buat gue untuk hijrah, lo bisa bilang gw lebay.. tapi lo coba deh sekali sekali makan mi ayam pake sumpit dengan tangan kiri. anak kidal gak bole ikut.

hari ini udah 30 hari gw coba beradaptasi, dan ternyata ga terlalu nyebelin juga kok.. gue langsung hijrah ke Sierra, jadi bukan ke Yosemite atau El Capitan, dan ini kesimpulan gua setelah 30 hari pake Sierra:

1. Desktop
struktur desktop mac memang membingungkan, desktopnya ada banyak, ada dashboard pula, belum lagi layar khusus Launchpad yang isinya aplikasi doang. tapi sebenernya mudah dimengerti kok. konsep mac itu seperti matrix vertikal-horizontal sementara kalo di windows konsepnya seperti stacking up, dimana windows menu bar berfungsi seperti meja dan aplikasi2 pekerjaan ditumpuk rapih diatas meja. di windows gw terbiasa untuk bekerja dengan menyelesaikan map demi map besar pekerjaan sampai stack up nya habis.
kerja di mac desktop konsepnya agak beda, sepintas seperti bekerja pakai lembaran kerja kecil kecil yang berarakan di satu meja. ya itulah, anak mac lebih seneng bekerja sama kolaborasi beberapa map kerja yang tersebar dalam satu meja. tapi jangan sedih, ketika lo butuh fokus.. lo bisa pasang beberapa ‘window’ yang lo pingin fokusin jadi fullscreen. ini analoginya kayak lo punya 2 atau 3 meja kerja yang masing masing buka satu map kerja.

2. Keyboard
ini emang masalah habit sih. gue lebih suka bekerja dengan keyboard waktu di windows, tanpa mouse, karena segalanya terasa lebih cepat. cepat kerja, cepat kelar, cepat maen. hehe..
kalo bicara tentang shortcut keyboard, windows masih memang jauh lebih nyaman buat para lebah pekerja dengan satu alasan: the power of Kelingking. shortcuts di windows banyakan pake Ctrl dan Alt- dua duanya disetir sama kelingking. nah, shortcut di mac banyakan disetir sama djempol kiri. beberapa anak mac bilang sama gue, ya itu cuman beda kelingking ama jempol aja kalik. no! kelingking di windows control almost everything. baik di email, di presentasi, apalagi di excel sheet. sementara shortcut di mac buat gw (so far) baru sanggup manggil Siri, Spotlight sama Emoji.

3. Trackpad
hohoho.. disini kerasa banget superiority mac dibanding sama windows, mereka tahu sekali bagaimana caranya jari jemari bekerja. walaupun di windows juga ada multi gesture tapi keluwesan trackpad mac emang superb. jauh lah cuy.
gue sih sebenernya biasa pake ‘pentil’ merahnya thinkpad, dan gue terbiasa dengan itu karena gw males kalo mau make touchpadnya gw harus mindahin tangan kebawah.
nah kalo sama trackpad barunya mac ini rasanya worthed untuk nurunin tangan kanan kebawah gitu. terus, pake Force Touch gitu lagi, jadi kayak ada tiga lapis ‘Tap’ - ‘Click’ - ‘Force Touch’ tergantung seberapa kuat jari ini mencet.

4. Display
selamat tinggal layar 15.4” 😥 iya, layar mac kecil kecil mahal. tapiiii.. ada tapinya. resolusinya tajem dan ramah di mata. tadinya gw berpendapat Retina Display itu cuma gimmick marketing doang, gw udah lama pake itu di tablet dan hp, terus terang gak lebih bagus dari screen gadget lainnya. tapi emang tenyata beda joo. seperti gue bilang tadi, kerja pake mac gak perlu window gede gede, disebar aja window banyak kecil kecil, udah cukup. screen kayak gini bahaya kalo dipake browsing online shop. tadinya gak kepengen jadi beli banyak, apalagi kalo lo visual driven.

5. Email 
gue pertama kali kerja pake Lotus Notes, terus abis gitu lama pake MS Outlook. terkahir kemarin gw pake Windows 10, sebelum akhirnya hijrah. menurut gw email ori MacOS lumayan produktip lah, yaa tapi jujur gue lebih suka sama Outlook sih. selain udah apal banyak shortcut, urusan attach attachment lebih enak Outlook timbang mac. Apalagi dibanding Windows 10, kacrut lah. untung sekarang ada Office 365 jadi lumayan murah pake Office dan teman temannya cuman 80ribuan per bulan.

6. Kalender
wah ini parah. gak tau apa gua yang gak bisa make, apa emang payah. Calendar mac jauh ketinggalan dibanding kalendernya Outlook by far. malah, masih jauh ketinggalan kalo dibanding kalendernya iOS.

7. Browsing
seminggu pertama gua install Chrome. kebiasaan jaman dulu apapun Windows-nya browsernya hanya pake Chrome, hehe. habis itu gua kecewa karena satu dan lain hal, jadi gw putuskan untuk delete Chrome dan balik pake Safari. not bad, well lumayan lah. yang pasti jauh lebih enak pake Safari macOS dibanding Safari buat iOS.

Kesimpulan
menurut gue, Windows tetap juara buat para lebah pekerja. kemampuan untuk mengontrol hampir seluruh kemampuan komputasi dalam jangkauan jari kelingking, hehe.
nah kalo buat selain pekerjaan, mac juaranya deh. buat hal hal sederhana dalam hidup sampe ngerjain sesuatu yang kompleks mac lebih fokus dan lebih reliable.

Elo-elo punya pengalaman hijrah juga? mungkin malah sebaliknya hijrah dari mac ke windows? ayo.. bagi bagi disini 😀