Skip to main content

hijrah ke mac

pindah dari windows ke mac? hahaha iya Bubba baru ganti haluan nih.

nggak gampang buat mereka mereka yang udah tumbuh besar dengan windows untuk bisa beradaptasi menggunakan mac. apalagi gue, yang dari belajar komputer pertama kali udah pake MS DOS, bikin skripsi pake Word, pertama kerja pake Excel. lebih susah buat gue untuk hijrah, lo bisa bilang gw lebay.. tapi lo coba deh sekali sekali makan mi ayam pake sumpit dengan tangan kiri. anak kidal gak bole ikut.

hari ini udah 30 hari gw coba beradaptasi, dan ternyata ga terlalu nyebelin juga kok.. gue langsung hijrah ke Sierra, jadi bukan ke Yosemite atau El Capitan, dan ini kesimpulan gua setelah 30 hari pake Sierra:

1. Desktop
struktur desktop mac memang membingungkan, desktopnya ada banyak, ada dashboard pula, belum lagi layar khusus Launchpad yang isinya aplikasi doang. tapi sebenernya mudah dimengerti kok. konsep mac itu seperti matrix vertikal-horizontal sementara kalo di windows konsepnya seperti stacking up, dimana windows menu bar berfungsi seperti meja dan aplikasi2 pekerjaan ditumpuk rapih diatas meja. di windows gw terbiasa untuk bekerja dengan menyelesaikan map demi map besar pekerjaan sampai stack up nya habis.
kerja di mac desktop konsepnya agak beda, sepintas seperti bekerja pakai lembaran kerja kecil kecil yang berarakan di satu meja. ya itulah, anak mac lebih seneng bekerja sama kolaborasi beberapa map kerja yang tersebar dalam satu meja. tapi jangan sedih, ketika lo butuh fokus.. lo bisa pasang beberapa ‘window’ yang lo pingin fokusin jadi fullscreen. ini analoginya kayak lo punya 2 atau 3 meja kerja yang masing masing buka satu map kerja.

2. Keyboard
ini emang masalah habit sih. gue lebih suka bekerja dengan keyboard waktu di windows, tanpa mouse, karena segalanya terasa lebih cepat. cepat kerja, cepat kelar, cepat maen. hehe..
kalo bicara tentang shortcut keyboard, windows masih memang jauh lebih nyaman buat para lebah pekerja dengan satu alasan: the power of Kelingking. shortcuts di windows banyakan pake Ctrl dan Alt- dua duanya disetir sama kelingking. nah, shortcut di mac banyakan disetir sama djempol kiri. beberapa anak mac bilang sama gue, ya itu cuman beda kelingking ama jempol aja kalik. no! kelingking di windows control almost everything. baik di email, di presentasi, apalagi di excel sheet. sementara shortcut di mac buat gw (so far) baru sanggup manggil Siri, Spotlight sama Emoji.

3. Trackpad
hohoho.. disini kerasa banget superiority mac dibanding sama windows, mereka tahu sekali bagaimana caranya jari jemari bekerja. walaupun di windows juga ada multi gesture tapi keluwesan trackpad mac emang superb. jauh lah cuy.
gue sih sebenernya biasa pake ‘pentil’ merahnya thinkpad, dan gue terbiasa dengan itu karena gw males kalo mau make touchpadnya gw harus mindahin tangan kebawah.
nah kalo sama trackpad barunya mac ini rasanya worthed untuk nurunin tangan kanan kebawah gitu. terus, pake Force Touch gitu lagi, jadi kayak ada tiga lapis ‘Tap’ - ‘Click’ - ‘Force Touch’ tergantung seberapa kuat jari ini mencet.

4. Display
selamat tinggal layar 15.4” 😥 iya, layar mac kecil kecil mahal. tapiiii.. ada tapinya. resolusinya tajem dan ramah di mata. tadinya gw berpendapat Retina Display itu cuma gimmick marketing doang, gw udah lama pake itu di tablet dan hp, terus terang gak lebih bagus dari screen gadget lainnya. tapi emang tenyata beda joo. seperti gue bilang tadi, kerja pake mac gak perlu window gede gede, disebar aja window banyak kecil kecil, udah cukup. screen kayak gini bahaya kalo dipake browsing online shop. tadinya gak kepengen jadi beli banyak, apalagi kalo lo visual driven.

5. Email 
gue pertama kali kerja pake Lotus Notes, terus abis gitu lama pake MS Outlook. terkahir kemarin gw pake Windows 10, sebelum akhirnya hijrah. menurut gw email ori MacOS lumayan produktip lah, yaa tapi jujur gue lebih suka sama Outlook sih. selain udah apal banyak shortcut, urusan attach attachment lebih enak Outlook timbang mac. Apalagi dibanding Windows 10, kacrut lah. untung sekarang ada Office 365 jadi lumayan murah pake Office dan teman temannya cuman 80ribuan per bulan.

6. Kalender
wah ini parah. gak tau apa gua yang gak bisa make, apa emang payah. Calendar mac jauh ketinggalan dibanding kalendernya Outlook by far. malah, masih jauh ketinggalan kalo dibanding kalendernya iOS.

7. Browsing
seminggu pertama gua install Chrome. kebiasaan jaman dulu apapun Windows-nya browsernya hanya pake Chrome, hehe. habis itu gua kecewa karena satu dan lain hal, jadi gw putuskan untuk delete Chrome dan balik pake Safari. not bad, well lumayan lah. yang pasti jauh lebih enak pake Safari macOS dibanding Safari buat iOS.

Kesimpulan
menurut gue, Windows tetap juara buat para lebah pekerja. kemampuan untuk mengontrol hampir seluruh kemampuan komputasi dalam jangkauan jari kelingking, hehe.
nah kalo buat selain pekerjaan, mac juaranya deh. buat hal hal sederhana dalam hidup sampe ngerjain sesuatu yang kompleks mac lebih fokus dan lebih reliable.

Elo-elo punya pengalaman hijrah juga? mungkin malah sebaliknya hijrah dari mac ke windows? ayo.. bagi bagi disini 😀

Popular posts from this blog

review toyota altis vs honda city

Altis versus City? lho kok? kan beda, yang satu kelas city car yang satu kelas mid size sedan. ya, inilah anomali itu. kalau kita lihat dari segi budgetnya, kedua mobil itu bisa keliatan in par. kalo dulu dulu, beda kelas mobil selalu beda features-nya. biar gimana gimana Toyota Starlet memang tidak bisa dibandingkan dengan Toyota Corolla, apalagi ke Corona, ke Crown, dan seterusnya. pun begitu dengan jajaran mobil honda, Civic sama Accord gak akan bisa sama. tapi sejak munculnya City, peta permainan pun berubah.

Civic taun 2001 sekarang beda harganya tipis sama city taun 2003. rata rata kilometernya mirip mirip. stamina mobilnya juga saat ini hampir sama. urusan space, memang civic lebih lega, tapi teknologi? city unggul karena udah pake transmisi CVT. konsumsi BBM jadi lebih irit, tenaga ter-multiply dengan baik. apalagi taun 2004 udah keluar City versi VTEC-nya, padahal beda cc-nya cuman terpaut 100cc.

Tahun ini, persaingan antar kelas jadi makin irrelevant antara city car dengan mid…

nyari mobil itu susah

Udah setaun gue ngimpi beli mobil baru. sebenarnya nothing's wrong with my previous car. dia cantik, lincah, dan tidak pernah rewel. kecuali waktu akinya soak dan ternyata udah setaun gue telat ganti aki.. haha pantesan. mobil gue dulu itu bebas depresiasi, belinya segitu ya jualnya lagi segitu. nikmat kan? cuman masalahnya keluarga kecil gue udah menuntut space yang lebih luas lagi kalo mau jalan jalan. apalagi jalan jalan keluar kota; kopernya Bunga aja DUA! belom strollernya, trus koper gue ma bini gue satu, trus belom lagi kalo pulang pasti ada aja belanjaan yang musti dibawa. wuih! pernah gue ke bandung sampe pulangnya gue gak bisa liat spion :D

Akhirnya datanglah kesempatan buat ganti mobil kesayangan yang kecil dan imut itu. sebenernya rasanya sayang sih, tapi si pembeli bolak balik bilang: "gak papa, kan dapet yang lebih bagus". ahak! maca cih? ternyata mencari mobil yang lebih bagus dari mobil gue yang lama itu cukup susah dan menyebalkan.

Pilihan pengganti mobil …

komparasi boeing 737-900ER vs 737-800NG

beuh! sangar gak tuh? jarang jarang ada blog yang bikin komparasi pesawat terbang, gue aja ampe ngeri ngebaca judulnya. takut orang boeing dateng kesini trus ngecek ngecek, trus naro komen :p lebay..

hehe, sante aja lah. ini kan cuman ngecap ngecap daripada blog gua dibilang ga aktip.

kebetulan beberapa waktu silam gue dapet kesempatan travelling naik pesawat mid-size baru itu. terus terang gue bangga loh sebagai orang indonesia, bangsa kita ini termasuk pembeli pertama kedua pesawat lansiran amerika itu. walopun duitnya dapet dari investasi asing tapi yah, kan demi perekonomian bangsa juga. ngga tanggung tanggung loh, ada maskapai yang capnya singa itu sekaligus beli 178 unit 737-900ER! bukan mercy loh, ini pesawat terbang! kalo dijejerin dari cengkareng bisa nyampe ke blok m kali yah. dan juga maskapai nasional kita taun ini beli sekaligus 50 biji 737-800NG. wow, impressive!

kesan pertama masuk 737-900ER adalah sleek, sophisticated, dan... adem! suer ac-nya adem banget rasanya kayak ma…