Skip to main content

Uang Kaget Persembahan Dari BPJS Ketenagakerjaan d/h JAMSOSTEK

Jadi ceritanya gue minggu lalu ngurus pencairan duit Jamsostek, yang sekarang udah ganti nama jadi BPJSTK. Lumayan lah, duit kaget.. hasil belasan tahun gw mengabdi di kantor kesayangan ityuh. 

Tadinya beberapa "Financial Planner" dadakan sempet ngasih saran ke gue untuk ditunggu nanti aja dicairinnya pas pensiun, biar mateng bareng-bareng sama duit pensiun, jadi lebih terasa tampolannya. Tapi hati kecil gw merana kalo cuman liat angka doang gak pegang aslinya, jadi gw putuskan untuk gw ambil. 

Dari sebulan yang lalu gw udah grogi dong.. terus terang ini baru kali pertama gw berurusan sama duit JHT (Jaminan Hari Tua). Gw riset sana riset sini, tanya senior senior yang udah pernah, dan ternyata.. no single answer! Bingung kan? soalnya peraturan JHT diupdate terus, ya gak tiap bulan sih- tapi beda angkatan lulus beda ceritanya. 

Kalo yang angkatan gue ini, yang bisa cairin cuma yang bener-bener resign, artinya gak ada lagi kantor yang setor iuran JHT lo dikemudian hari. Artinya, kalo lo resign terus pindah ke kantor baru, usahain ada jeda 2-3 bulan biar lo bisa ngurus pencairan ini. kalo kelewat dan kantor baru lo udah mulai bayar iuran, say bye bye dah bae bae. 

Syaratnya gak susah, yang pasti bawa KTP sama KK asli biar lo keliatan jelas identitasnya. bukan penduduk musiman, apalagi manusia tijels. jangan lupa difoto-kopi dulu, kalo bisa semua dokumen lo foto-kopi sebelom nyampe kantor BPJS, biasanya tu kantor jauh dari tukang foto-kopi. Terus berikutnya, kudu bawa Parklaring asli- gw baru pertama juga denger kata Parklaring dah. entah bahasa mana. itu tuh surat keterangan dari kantor kalo lo udah berenti kerja, 'Post-Employment Certificate' kalo di tempat gua. Masalahnya, sertifikat ginian kalo di kantor gua kaga pake segala macam kop surat dan stempel, jadi tinggal di-print dari system. Nah, ini buat BPJS kudu banget gaes, mangkanya sebisa mungkin surat ginian dicap stempel deh. Doh. 

Yang berikutnya agak tricky nih.. jadi kudu ada dokumen tertulis yang menunjukkan bahwa kantor lo udah kirim surat ke Dinas Tenaga Kerja kalo lo udah resign. Sepertinya dulu ada seorang jenius yang bangun pagi trus pengen aja bikin aturan beginian. Jangan takut gaes, si Parklaring itu tadi bisa lo foto-kopi terus lo minta cap stempel ke Disnaker setempat. minta legalisir istilahnya, gampang dan gratis kok. Usahain lo legalisir ini dulu sebelom berangkat ke kantor BPJS, biar gak bolak balik buang waktu. 

Kemudian, lo musti bawa juga buku tabungan yang atas nama lo. mungkin niatnya baik, agar duit ini gak jatuh ke tangan pacar gelap lo atau masuk ke rekening pencucian uang. Yang agak rempong gaes, orang-orang yang bernasib kayak gua- nama yang terdaftar di BPJS sama nama yang tertulis di buku tabungan beda tipis. nah, kudu keluarin tenaga ekstra dikit lah, pasang tampang melas, dan meyakinkan petugas kalo itu beneran buku tabungan lo. 

Terakhir, lo kudu bawa kartu peserta BPJS. nah ini pe er, lo cek lagi deh sekarang lo pegang gak tuh kartu. FYI, kartu gue bentuknya masih kartu Jamsostek- dan udah beberapa kali hampir gw buang dari laci soalnya gua gak tau fungsinya apa. Jangan ketuker sama kartu pensiun BPJS ya, bentuknya mirip cuman tulisannya 'Dana Pensiun' bukan 'Jaminan Hari Tua'. Biar petugasnya lebih yakin, lo tunjukin deh sekalian kertas ijo laporan saldo yang biasanya dikirim tiap awal taun. Ga ada ngaruhnya sih, cuman biar yakin aja. 

Berangkat ke kantor BPJS musti pagi gaes, kalo dateng jam 12 kayak gua, gak bakal ketolong luh. Mereka jam 6 pagi udah sediain nomor antrian, layanan baru buka jam 8. jadi abis ambil nomer, lo tidur lagi dah dimobil buat nunggu panggilan. Savage ya? ya gitu deh. Jadi kalo ditotal ada 3 meja yang perlu lo dudukin, pertama meja satpam -ngambil antrian tadi- terus meja penerimaan dokumen, yang kemudian akan verifikasi kelayakan lo menerima dana dadakan, abis itu baru meja petugas cs yang melayani permohonan lo. Hari itu juga HRD lo akan dihubungin buat konfirmasi ulang, kalo aman baru diproses deh. Petugasnya bilang prosesnya butuh 5 hari kerja, tapi gw hari ketiga udah ditransfer. Have a faith, guys. 

Satu hal yang perlu anda ingat, gaes. Duit ini didesain untuk hari tua lo, negara udah capek-capek mikirin system ini buat jaminan lo di kemudian hari. Jadi, gw saranin duit ini dipake untuk investasi jangka panjang lo dikemudian hari. Bersyukur kita tinggal di Indonesia, ada banyak banget instrumen investasi yang lebih bohay daripada ngembangin duit di BPJS. 

Tapi kalo mau lo pake buat hura-hura sih, serah. Duit-duit lo. Wakakakk... 🤣🤣

Comments

Popular posts from this blog

review toyota altis vs honda city

Altis versus City? lho kok? kan beda, yang satu kelas city car yang satu kelas mid size sedan. ya, inilah anomali itu. kalau kita lihat dari segi budgetnya, kedua mobil itu bisa keliatan in par. kalo dulu dulu, beda kelas mobil selalu beda features-nya. biar gimana gimana Toyota Starlet memang tidak bisa dibandingkan dengan Toyota Corolla, apalagi ke Corona, ke Crown, dan seterusnya. pun begitu dengan jajaran mobil honda, Civic sama Accord gak akan bisa sama. tapi sejak munculnya City, peta permainan pun berubah.

Civic taun 2001 sekarang beda harganya tipis sama city taun 2003. rata rata kilometernya mirip mirip. stamina mobilnya juga saat ini hampir sama. urusan space, memang civic lebih lega, tapi teknologi? city unggul karena udah pake transmisi CVT. konsumsi BBM jadi lebih irit, tenaga ter-multiply dengan baik. apalagi taun 2004 udah keluar City versi VTEC-nya, padahal beda cc-nya cuman terpaut 100cc.

Tahun ini, persaingan antar kelas jadi makin irrelevant antara city car dengan mid…

nyari mobil itu susah

Udah setaun gue ngimpi beli mobil baru. sebenarnya nothing's wrong with my previous car. dia cantik, lincah, dan tidak pernah rewel. kecuali waktu akinya soak dan ternyata udah setaun gue telat ganti aki.. haha pantesan. mobil gue dulu itu bebas depresiasi, belinya segitu ya jualnya lagi segitu. nikmat kan? cuman masalahnya keluarga kecil gue udah menuntut space yang lebih luas lagi kalo mau jalan jalan. apalagi jalan jalan keluar kota; kopernya Bunga aja DUA! belom strollernya, trus koper gue ma bini gue satu, trus belom lagi kalo pulang pasti ada aja belanjaan yang musti dibawa. wuih! pernah gue ke bandung sampe pulangnya gue gak bisa liat spion :D

Akhirnya datanglah kesempatan buat ganti mobil kesayangan yang kecil dan imut itu. sebenernya rasanya sayang sih, tapi si pembeli bolak balik bilang: "gak papa, kan dapet yang lebih bagus". ahak! maca cih? ternyata mencari mobil yang lebih bagus dari mobil gue yang lama itu cukup susah dan menyebalkan.

Pilihan pengganti mobil …

komparasi boeing 737-900ER vs 737-800NG

beuh! sangar gak tuh? jarang jarang ada blog yang bikin komparasi pesawat terbang, gue aja ampe ngeri ngebaca judulnya. takut orang boeing dateng kesini trus ngecek ngecek, trus naro komen :p lebay..

hehe, sante aja lah. ini kan cuman ngecap ngecap daripada blog gua dibilang ga aktip.

kebetulan beberapa waktu silam gue dapet kesempatan travelling naik pesawat mid-size baru itu. terus terang gue bangga loh sebagai orang indonesia, bangsa kita ini termasuk pembeli pertama kedua pesawat lansiran amerika itu. walopun duitnya dapet dari investasi asing tapi yah, kan demi perekonomian bangsa juga. ngga tanggung tanggung loh, ada maskapai yang capnya singa itu sekaligus beli 178 unit 737-900ER! bukan mercy loh, ini pesawat terbang! kalo dijejerin dari cengkareng bisa nyampe ke blok m kali yah. dan juga maskapai nasional kita taun ini beli sekaligus 50 biji 737-800NG. wow, impressive!

kesan pertama masuk 737-900ER adalah sleek, sophisticated, dan... adem! suer ac-nya adem banget rasanya kayak ma…