Apa yang kau cari di blog ini?

Tuesday, September 30

EID MUBARAK

Segenap hati ingin mencari pintu maaf dikalbu para pembaca sekalian.
Minal aidin wal faidzin. Mohon maaf lahir dan bathin.

Selamat hari raya Idul Fitri 1429 Hijriyah.
Semoga amal ibadah kita di bulan ramadhan diridhoi Allah S.W.T

p.s.: Hello Devil, how you doin? welcome back :) hows hell?

Wednesday, September 24

Lebaran Wishlist

Hoaaaahemmm, ya ya ya.. Puasa ini memang bikin ngantuk sangadh. lagi enak enaknya ngorok mau masuk 'trance session' of REM tau tau dibangunin. disuruh makan, kadang kadang makanan pedes. trus disuruh wudhu kecret kecret pake aer dingin dan solat. eee, abis itu disuruh bobok lagi. untuk 2 jam kurang... alhasil berantakan lah body clock gue yang udah sangat sangat kecanduan REM. tapi mo diapain? I had to learn to live with it. cuman sebulan inih, kalo sampe 3 bulan mah gue bakal mikir untuk pindah agama.

Tapi dalam kesuntukan pagi ketika baru nyampe cubical setelah bersitegang dengan macetnya Jakarta nan najis tralala, gue membuat conversation di YM yang cukup menyegarkan. membuat mata yang sepet ini langsung cerah ceria berseri seri:

[09:36] yummiepappie: jreng
[09:36] yummiepappie: permisi bu
[09:36] yummiepappie: jreng jreng
[09:36] eve: hai manis
[09:36] eve: gw abis nyabut gigi neh
[09:36] eve: syedab banget rasanya
[09:36] yummiepappie: buset
[09:36] eve: :D
[09:36] yummiepappie: gigi sape lo cabut
[09:37] yummiepappie: ksian amat tu orang
[09:37] yummiepappie: mati gak?
[09:37] eve: iyalah
[09:37] eve: dia ga bisa bayar utang
[09:37] eve: bagus cuman gigi
[09:37] yummiepappie: heaihiahiaehiehihe
[09:37] yummiepappie: kampret
[09:37] eve: ehuaiheuaheiauheiaheihaea
[09:37] yummiepappie: dipaste di blog ah
[09:38] eve: hahahahahha
[09:38] eve: siyal

Secara plurk dan YM pagi ini yang kontraproduktif, gue melanjutkan pemanjaan otak gue yang bener bener manja ini dengan ngeblog. hm, benar benar tidak produktip. beruntunglah gue bekerja di tempat yang mengijinkan penurunan temporer produktifitas pegawainya.

Sebenernya gue bingung mau nulis apa, gue lagi sibuk nyari tiket buat mudik lebaran nanti. berhubung ini nyekar pertama di keluarga gue, jadi musti diatur deh. kapan berangkatnya kapan nyekarnya dimana beli kembangnya dst dst. pokoknya nanti abis nyekar gue liburan. Yeah! Malang here I come :D

Nah, berhubung sebentar lagi lebaran gue mendingan bikin wishlist aja deh. mumpung malaekat pada kerajinan nyatet nyatetin amal umat manusia, mungkin daptar ini ikut kecatet trus kebaca sama Tuhan Yang Maha Esa. Amin.

1. Tahun ini gue pengen punya Blackberry Bold. oh Tuhan, henpon itu benar benar seksi dan provoking. tapi entar bayar langganan layanannya pake apa ya? 180rebu sebulan kalo pake Tsel. hmm, ya ntar bikin wishlist laen lagi aja yak?

2. Pengen ganti leptop, gile trakhir beli leptop taun 2002 dan sampe skarang bentuknya udah acakadut. masih bisa dipake sih, tapi udah ga bisa mobile lagi. trus ngapain punya laptop kalo ga bisa dipake mobile ? gue pengen yang 12 inch, pilihannya antara compaq, dell atau lenovo. kenapa? vaio? emang boleh minta vaio gitu Tuhan?

3. Pengen beli Honda Beat, keren je.. murah lagi. maksudnya kalo dibandingin sama vario atau vespa ya murah lah hay. tapi belom keliatan yang warna putih, ada ga ya?

4. Water Heater! I definitely need Water Heater huuhuuhuuu... engga usah yang solahart segala macem lah, mahal! toh di ostrali juga gue gak pernah make solahart baek baek aja tuh.

5. ih, ajaib! gue dah 5 menitan mo nulis nomer lima ini ga dapet dapet. masa wishlist gue cuman segini doang sih? wohooo udah mulai makmur dong gue artinya. hehe. eh, apa ya? ya udah deh, gue pengen beli DVD player baru. yang sekarang udah mulai rusak dimainin si Bunga. kadang kadang suka ngga mau keluar CD-nya musti dipencet pencet dulu. ribet deh pokonya.

dah, lunas. Eh, Lebaran pada kemana?

Tuesday, September 16

yuk, berbuka puasa

sebuah perbincangan kecil terjadi tadi malam saat gue dan gerombolan siberat bercangkruk ria di suatu kedai franchise panganan londo. seperti gerombolan sekolahan udik lainnya, kami ini terpecah pecah menjadi beragam 'academic background' dan 'professional experience' namun tetap satu bahasa, bahasa sekolah udik. haha! Acara buka bersama memang selalu seru, seperti biasa melepas rindu pada almamater ndeso yang masih memegang teguh kendesoanya tiap kali bertemu. dari tahun ketahun ya isinya cuma gitu aja. guyonane pathing telecek, kalo kata Bini gue bilang.

diskusi memanas ketika seseorang perwakilan dari dunia perbankan menyatakan statement yang mengguncang jiwa; "kalo gue sih karena banking kali ya? gue dapet 24 gaji setaun". wow! pernyataan yang cukup provokatif bahkan untuk kita kita ini yang sudah berhasil mengendalikan hawa nafsu selama setengah bulan. "iye, 24 kali berape? mending gue dong, cuman empat belas kali tapi gede gede", rekan dari FMCG menimpali. si tukang IT melanjut, "tapi kalo diukur setaun sama aja kali, malah mungkin lebih gede di bank, kan dapet fasilitas segala macem loan".

si banker, merasa diatas angin, tambah jumawa, "emang gitu bok, kalo di bank tu ya supervisor keatas hidupnya dibikin nyaman. soalnya kita kan megang duitnya nasabah, jadi biar ngga nyolong". Seakan yang lain mendengarkan, "jadi kita ngga kepikiran tuh, mo tinggal dimana, mo naik mobil apa, semua sudah terpenuhi" tandasnya.

seorang rekan guru pun akhirnya ikut menimpali, "seharusnya semua guru juga dibikin begitu ya?". ada yang tertawa, ada yang terdiam.

temen gue ini sebenarnya lulusan IT, dari luar negeri pula. tapi karena panggilan jiwanya ingin mengajar, beliau-pun mendedikasikan hidupnya menjadi seorang guru, dan jadi dosen juga sih untuk menambah pendapatan :) kami yang tertawa adalah golongan yang menyukai humor-humor satirnya. dan kami yang terdiam, adalah kami yang terpaksa musti mikir kenapa si guru ini musti ruin the day.

the fact is, hidup menjadi seorang guru di negara ini memang ngga indah. beberapa guru mendapat kesempatan lebih baik dengan mengajar di sekolah-sekolah internasional yang sangat memperhatikan kesejahteraan guru sebagai ujung tombak businessnya. banyak guru yang lain harus nrimo untuk bekerja di sekolah sekolah yang disediakan pemerintah. beberapa malah, gajinya masih lebih gede pembokat gua.

"Ah, pemerintah memang ngga pernah memperhatikan nasib guru", kata si rekan FMCG, "padahal pendidikan itu penting loh buat bangsa kita". Gue yang taun depan udah mulai nyari sekolah buat Bunga, baru ngeh sebegitu pentingnya pendidikan bagi bangsa Indonesia. sebelumnya? topik tentang bea masuk alkohol mungkin lebih penting dari ini. Seorang rekan dari sebuah BUMN membela, "eh jangan salah loh, anggaran depdiknas itu yang terbesar loh di APBN". masak sih? "lho, lebih tinggi dari anggaran militer loh!", katanya, "cuman gak tau deh yang dikorupsi berapa".

"Sekorupsi korupsinya nih", si Bankers kembali berbunyi, "gak mungkin sampe sepertiga budget kan? nah dengan running 2/3 anggaran aja harusnya pendidikan disini sejahtera loh". Lha jadi duitnya pada kemana? ya karena sekolahnya aja kebanyakan. kenapa bikin banyak banyak? soalnya emang jumlah precil precilnya aja yang kebanyakan. mereka semua kan harus disekolahin, dengan segala cara. jadinya walaupun dengan atap bolong, tiang roboh, guru bergaji pembokat pun.. precil precil itu harus tetap sekolah. kalo tidak? bisa revolusi mas! set dah serem bener.

gue nyruput kopi sambil mikir; kasian juga yang jadi presiden ya? tiap hari takut revolusi :)

Tuesday, September 9

mars to venus

no offense ya ladies, tapi gue selalu ngga habis pikir sama kedoyanan wanita akan satu hal: beli tas! dua kata lho itu: beli dan tas. ya! sementara gue sebagai perwakilan kaum laki laki golongan korak (kotoran rakyat-red) ini paling alergi sama kata 'beli' dan apalagi 'tas'. buat gue, kalo bisa cari gratisan kenapa musti beli? toh kalau mau rajin bisa loh main main ke rumah temen dan dapetin barang barang bekas yang masih lucu lucu. hmm, ngga se ekstrim itu sih :) pokonya I always fail to enjoy the word 'beli' as much as most women do.

sementara Tas? gue suka punya tas sih sebenernya, honestly. gue juga punya koleksi tas dari mulai tas paspor sampe tas gunung isi 80 liter. cuman, tas itu bukan hal yang makna buat gue. gue lebih mengandalkan kantong celana dibanding tas. alhasil, kalo jalan jalan ke mall biasanya gue lebih mirip celengan bagong daripada seorang 'handsome young blogger'. soalnya tiap langkah pasti bunyi 'kecrek-kecrek' and I do enjoy that. bentuk celana gue pun lebih lebar dari normalnya, akibat kantong celana yang diisi dompet, 2 handphone, kunci mobil, karcis parkir, rokok, korek, dst. kadang juga suka diisi botol plastik minuman, just in case kalo haus ditengah jalan. and we're talking about shorts loh ini, bukan celana panjang.

bini gue, at the other hand, lebih memilih memasukkan semua itu kedalam tas. dan menghabiskan puluhan detik ngubeg-ngubeg tas hanya demi mencari secarik karcis parkir. udah gitu kan rasanya tangan ini ngga bebas ya? kalo jalan kaki, sebelah tangan musti ngaceng terus jadi gantungan tas. gue merasa lebih beruntung tangan gue bebas dari genggaman apa pun. bisa mengayun santai, bisa gaya bebas, bisa gaya kupu kupu. kalo lo ketemu orang jalan di mall dengan tangan gaya kupu kupu, jangan panggil ya. gue juga gak akan noleh.

nah coba sekarang kita gabungkan 2 kata tadi ya: beli dan tas. itu kalo rupiah ngga jadi constraint, bini gue tu bakal beli tas hampir setiap minggu. kayak membebaskan haus dengan air laut. hausnya gak ilang, kembung iya. I mean, cmon lah, gue pake tas yang sama setiap hari tapi orang kantor kaga ada yang protes. bini gue ngga bisa pake tas yang sama at least dalam 10 hari, biar orang kantornya pada lupa kalo dia udah pake tas itu.

mami juga seperti itu, malah lebih parah. misalnya dia beli tas nih ya, warna kuning, trus dia suka ama itu tas (kok bisa beli dulu baru suka-red) eh bisa loh balik ke tokonya beli tas yang sama tapi warna warna laen, yang ijo, yang putih, yang ungu. malah bossnya-boss-nan-cantik-jelita bisa lebih heboh lagi, secara kalo beli tas tu bisa nyampe 40 jutaan, dan sebulan bisa beli 2 atau 3 tas. suatu saat dia pernah mengeluh ingin rumah yang lebih gedean tapi ga punya duit, seorang 'koleha' menasihatinya untuk menjual tas tasnya yang ga kepake mungkin bisa dapet 2 rumah baru.

ih, bubba deh bolehnya sirik.. enggaa! suer deh, kalo elo happy gue juga pasti happy, cuman gini loh. talking about consumerism style of life, dan kesusahan yang dialami bangsa kita ini, mbok ya o gejala gejala konsumtifitas itu dikurangi sedikit. ini baru kata 'tas' saja lho, apa jadinya kalo kata 'beli' itu lalu digandengkan sama kata 'baju' atau 'sepatu'? kasihan kan kaum lelaki yang ingin beli velg baru tapi duitnya kurang.

para pengkhianat bangsa

jadi pengangguran tu enak enak gak enak. enaknya bisa leyeh leyeh tiap hari nonton tipi sambil ngabisin tabungan. ngga enaknya tu rasanya kayak penantian gitu, kapan kerja.. kapan kerja.. sambil ngitung kancing. kalo misalnya punya skill, punya keahlian, punya kemampuan buat nyari duit sendiri sih enak. nulis artikel jreng jadi duit, iseng ngegambar kartun jreng jadi duit. gue sempet ngerasain enam bulan menganggur, setelah kembali dari overseas. gue rasa, waktu itu adalah enam bulan yang tersulit dalam hidup gua. tiap hari kerjaannya mantab, makan tabungan. jual beli mobil, artinya jual mobil beli beras :D. Gue emang bawa pulang ribuan dolar dari sono hasil tabungan gue kerja, tapi ternyata dolar itu kalo ngga diternakin bisa abis bis kalah sama lifestyle ibukota yang -konon- lebih kejam dari emak emak arisan. gue sih, lebih milih disuruh kerja daripada disuruh nganggur.

well, nganggur is even worse if you have wife and child.

bukannya menyesali punya family sih, tapi they do need food :) walaupun gue masih believe kalo anak istri tu bawa rejekinya sendiri, tapi kalo lagi nganggur rasanya tu kayak ada deadline misterius yang harus dikejar gitu. kalo engga, mereka bisa mati *halah - hiperbol* setiap hari mereka membuat gue terus berusaha, kirim kirim aplikasi, fotokopi berkas berkas resume, mata cimit cimit mratiin lowongan. berharap secepatnya bisa dapetin payslip lagi, dan dapur ngebul lagi.

nah dimasa masa serba kejepit itu, ada loh yang senang memancing di air keruh. biasa maen di empang sih. sesekali gue dapet panggilan interview yang 'menjanjikan' lah pokoknya. setelah didatengin ngga taunya itu semacam perekrutan dana finansial demi apa lah itu yang pasti gue gak ngerti (dan gak mau ngerti) play rule-nya kek apa, macam mana. mo ditrening sampe 3 hari, 5 hai, sebulan pun gue gak ngerti ngerti. jadi mereka tuh adalah semacam broker pasar komoditi tertentu yang namanya 'futures'. jangan salah, sebenarnya bisnis beginian ini masih lebih menjanjikan daripada bisnis MLM. padahal yang gue tau, MLM tu bisa bikin lo beli mercs ampe tiga, plus kapal pesiar dan pesawat jet pribadi. tapi money market masih lebih menjanjikan.

bisnis money market ini, kunci suksesnya ada dua: money, dan market. artinya mereka butuh uang segar, dan orang yang mau memutarkan uang itu biar tetap segar. jadi mereka mencari orang orang yang butuh pekerjaan, untuk memanage uang itu. uang sapa? ya mereka berharap pengangguran-pengangguran ini datang membawa serta uang. berapa kek, seratus dua ratus juta. makin besar uangnya, makin mudah hidupnya.

gue sih gak against bisnis-bisnis futures begini ya, cuman gue mau kasih tahu buat para begundal begundal ini: rekrutmen 'calon' mangsa liwat jalur jalur pasar tenaga kerja adalah perbuatan keji. tidak dapat dimaafkan, dan mengundang banyak umpatan. bisa jadi mengundang banyak doa, semoga lekas bubar.

buat elo elo para pencari kerja; waspadalah! jangan mau datang kalo diundang interview
di alamat-alamat berikut ini.

nanti, engkau akan menjadi korban. HAHAHAHAHAHAHAHA *ketawa jahat* apa sih?

Tuesday, September 2

diamond in the sky

jaman dulu gue suka ngajak jalan jalan vitara gue ke pasir muncang, bogor. kira kira abis keluar tol jagorawi ada belokan kanan terus naik keatas. ampe ketemu peternakan sapi naik terus keatas, ketemu lagi perkebunan teh naiiiik terus keatas. terus ketemu lagi sama hutan lindung or whatever it is, masih ada jalan, naik lagi dikit sebelum ketemu gate pendakian. disitu ada sebuah 'pad' alami engga gede tapi enak buat bobo-boboan dan menyalurkan hasrat gue yang paling gue demen: liat bintang.

kalo elo berpikir hasrat untuk bergumul nista, lo salah besar, itu hasratnya 'navigator' gue yang suka bawa bawa cewek kesono. hehe.. iyuuk

gue emang doyan liat bintang. gue bukan type orang yang doyan liat sunset ataupun pemandangan sawah & gunung. bintang, adalah perpaduan kontras antara gelap dan terang, yang merepresentasikan ketenangan. iya, soalnya kalo buru buru kagak mungkin inget bintang. apalagi ngeliatnya, ntar bisa nabrak tiang. eniwe, selain ketenangan, kalo liat bintang juga gue bisa merasakan harmony. karena pengaruh atmosphere kita, bintang tu terlihat nyalanya ngga konstan seperti matahari. kadang bintang yang satu meredup, disebelahnya menyala terang. namun dibalik 'ketidak-teraturannya' itu, bintang-bintang tunduk dalam suatu struktur raksasa yang konsisten, tidak pernah berubah sampai kapapun. nah, kalau ada ribuan bintang didepan mata seperti itu, rasanya seperti nonton orchestra.

kenapa sih musti jauh jauh ke pasir muncang buat liat bintang? soalnya disana udaranya bersih. kalo di Jakarta engga keliatan. lho kok bisa ga keliatan? iya, paling bintangnya cuman keliatan titik titik aja. ngga bisa puas ngeliatnya. selain karena polusi, udara Jakarta juga sangat humid, dipenuhi uap air entah dari keringet siapa. jarang sekali bisa liat langit yang bersih di Jakarta. ditambah lagi, jutaan watt lampu di Jakarta juga menyilaukan kesempatan untuk bisa melihat bintang. ksiaaan deh lo.selain di pasir muncang, seni melihat bintang juga bisa dilampiaskan di Bandung (kadang-kadang) dan di Bali. nah, kalo di Bali ini musti ke Ubud. entah kenapa lebih mudah liat bintang di pegunungan, mungkin karena lebih tinggi kali ya? jadi lebih deket...

gue puas banget liat bintang di Australia. bukan apa apa, disana tingkat kelembabannya sangat rendah sekali, apalagi tingkat polusinya. jadi antara gue sama bintang tiada lain daripada nitrogen dan sedikit campuran oksigen. bening betul! tiap pulang kerja, gue suka selonjoran didepan rumah liat liat bintang. kalau disana, kita bisa sampe ngeliat 'milky way' atau kalo bahasa betawinya: galaksi bimasakti. sebuah benda lebar berwarna putih dari ujung horizon ke ujung horizon lainnya. Magnificent.

twinkle twinkle little star
how I wonder what you are...