28 November 2008

bubba si penggerutu

sungguhpun gue lagi enggak mood buat nulis. nothing happened, cuman lagi males aja.

kepala kosong.. melompong.. pong.. pong...!

mungkin karena beberapa hari belakangan ini otak gue diperes abis abisan kali ya? well, ya gitu deh.. urusan kerjaan. otak peres, everyone ?

kepala puting, diputal tujuh keliling... ! *gaya cadel *

eh ya udah, gue update-update aja kali ya.. hari ini dolar masih berada diangka dua belas ribuan rupiah, sepuluh tahun yang lalu dolar juga berada di angka yang sama dan semua orang sepertinya jerit jerit gak karuan seperti kiamat telah datang. mungkin bangsa kita sudah lebih tajir saat ini, jadi mau dolar 12rebu kek mau dolar 20rebu kek, tenang-tenang ajaa...

kemaren hari guru, dan gue lupa mengucapkan selamat hari guru kepada seorang guru yang gue cintai :D maap ya. sesungguhnya gue rada surprised aja, karena baru taun ini loh gue sadar bahwa kita punya hari guru! hebad, gue kira adanya hari ibu aja. dalam kesempatan ini gue pengen mengucapkan terima kasih sebesar besarnya kepada guru sd gue: pak antok dan ibu tuti, suami istri yang mendedikasikan hidupnya pada dunia pendidikan negri ini. makasih ya pak. bu. dan selanjutnya gue pengen mencaci maki guru sma gue mr muller yang menjual belikan nilainya demi beberapa lembar uang les. semoga bermanfaat di neraka nanti ya pak!

bunga sudah gede sekarang, udah bukan toddler lagi tapi jadi kid. hohoho senangnyah, dia udah musti sekolah tapi gue belom dapet sekolah yang sreg buat bunga. sebagai orang tua yang baik gue harus mencari sekolah yang kurikulumnya bagus, fasilitasnya bagus, aman buat anak kecil, anti-penculikan, banyak mainannya dan.. harganya paling murah! kalo perlu ngga usah bayar. jadilah gue ikutan trial dari satu sekolah ke sekolah lain. bertemu satu yummiemommie dan mommie mommie yang lain. mudah mudahan sebentar lagi dapet yang terbaik, amin. :D

bentar lagi harga bensin turun, katanya tinggal 5500 perak, sama ama harga solar. wow, buat yang punya phanter: ksian de lu. hahaha. emang sih katanya bapak bapak pejabat, harga bensin kaga bisa dibalikin lagi ke 4500 perak lagi kayak dulu. secara gitu loh, budgetnya mepet. tapi ga papa kok pak. karena gue naek motor, jadi rasanya enteng enteng aja. kalau perlu, hapus saja subsidi bensin pak, percuma disubsidi, kaga produktip juga. paling bensinnya dipake buat ke mall atau ke disko. sekali sekali dicabut kek subsidinya gitu pak, nanti kalo rakyat udah bisa belajar berhemat, baru disubsidi lagi. gitu loh! ngatur negara aja kok gak becus.

gue sampe sekarang ini belom juga sempet ke fx. kata orang orang disitu tempatnya keren. cocok banget buat gue, masa sih? tiap pagi sih gue liwat depannya, gak tertarik sih gue masuk situ. dari luar keliatannya jelek. ga interesting blas. tapi mungkin gue coba turutin temen-temen gue kali ya untuk kesana, gak ada salahnya kan? tapi kapan ya.. schedule padet banget gini.

pesta blogger 2008 telah usai. semua blogger pada merayakan pesta akbar itu dan masih sempet bikin-bikin muktamar segala. buat yang bertanya tanya, gue konfirmasiin disini ya: gue engga dateng! jadi kalo ada yang ngaku ngaku nama gue disana, pasti tu orang boong. jangan terhasut. berhati-hatilah. hehe *lebay* bukan berarti gue ngga perhatian ya, cuman gue emang masih berniat untuk menjaga virginitas anonimousitas gue. biar gimana gimana, ke-sok-misterius-an gue itulah yang menjaga agar gue tetap bisa nulis disini. gue cukup senang kantor gue bisa ikut menyeponsori perhelatan akbar itu. mudah mudahan tahun depan kantor gue bisa ikut membantu pesta besar yang menjadi wadah suara rakyat sebenar benarnya ini. amin lagi.

sekolah-sekolah di jakarta bakalan masuk pagi sebentar lagi. sepagi apa? setengah tujuh sodara sodara... beberapa orang yang sangat sangat cerdas memberi usul yang sangat cerdas ini waktu miting gak penting sama pak gubernur jakarta. usulan sangat cerdas ini lengkap dengan segala macam excuse yang sudah dipersiapkan sebelumnya: para siswa butuh udara segar di pagi hari. bok! belasan taun yang lalu juga gue udah naek metromini jam setengah enam pagi buat ke sekolah. DAN TIDAK ADA SEGAR SEGARNYA!! kampret emang tuh orang orang cerdas. kenapa gak mereka aja sih yang masuk jam setengah tujuh, jadi murid murid bisa masuk jam sembilan. pak pak, mereka itu masih anak-anak loh, masih dalam tahap pertumbuhan. jadi perlu tidur lebih banyak dari bapak bapak yang udah uzur ini. ngerti?

ah, sekolah buat bunga jadi lebih mahal deh.. dia kan bangunnya siang.

19 November 2008

sejak kapan kita menjadi begitu rasis?



I never thought that one day I'd wake up and see such a stunning advertisement in this so called 'leader of nation's journalism' newspaper. Ini ngga sembarang newspaper loh, koran ternama di negara besar yang mengaku bahwa 'unity in diversity' telah mengakar kedalam jiwa segenap rakyatnya.

Apa yang stunning sih bub?

Coba lihat, iklan ini tidak hanya menganak-tirikan manusia Indonesia yang memiliki tinggi badan dibawah sekian sentimeter. tapi juga mengharamkan mereka-mereka yang telah berumur lebih dari 28 tahun. memang tanpa terasa, saat ini buat sebagian orang sudah menjadi kewajaran untuk mengkotak-kotakkan manusia. salah sendiri kenapa jumlah orang di Indonesia menjadi berjuta juta banyaknya itu. manusia jadi makin tidak berharga, iya dong.. supply banyak demand lemah syahwat. tapi HARUS kita sadari bahwa makin kesini kita makin memandang manusia lain berdasarkan golongan. dan kadang kita menjadi kurang menghormati golongan yang kurang beruntung dibanding kita sendiri. makin menjadi sempit pikiran kita kalau hal hal seperti ini mulai kita halalkan demi kepentingan-kepentingan stakeholder tempat dimana kita bekerja.

Di tempat gue, ada suatu 'belief' yang secara turun temurun kita jalani bersama; namanya 'equal opportunity'. kita semua setara. sederajat. semua berhak atas kesempatan yang sama untuk berkembang, walaupun perkembangannya sendiri tergantung dari garis tangan masing masing manusia. kadang ada loh orang yang demen sama yang bantet bantet. belief ini sudah mendekam di hati semua umat, sehingga rasa aman tentram terasa di aktifitas harian kita. bekerjapun semangat, produktifitas tinggi, stakeholder senang, bonus terjamin.

kenapa sih kita engga bisa mengerti hal yang sebegini simple?

dan yang lebih parah, iklan diatas ditambah dengan bumbu rasisme.

apa sih yang salah dengan perbedaan suku di Indonesia? thats a fact of life. namun kita sebagai bangsa telah gagal untuk melihat perbedaan itu sebagai kekuatan. akuilah. sudah begini masih ada yang protes kenapa presidennya harus jawa? it is you, my friend. your mind! your own decision. jauh dibawah nuranimu, jauh dibawah ke-masa-bodoh-an-mu!

dulu, gue pernah ditanya sama salah seorang sahabat; "gimana sih hidup di Australi? katanya disana rasisme masih kentel banget ya?". gue, sebagai resident, merasa terhina. lo dengar sedikit tentang suku aborigin, tau tau bisa mengambil kesimpulan besar tentang satu bangsa. oh no my friend, kita masih jauh lebih racist dari Australia. masa sih?

YA!

13 November 2008

there is nothing such as a free lunch

rasanya tempat gue kerja ini gak beda jauh sama waktu gue SD dulu dalam hal makan siang. kita semua nunggu jam dua belas siang buat waktu istirahat. cuman bedanya kalo dulu di SD jam dua belas teng bunyi bel 'teeeeeet' kalo ini jam dua belasnya ditandai dengan celingukan orang orang "makan siang dimana?" ke masing masing tetangga cubical. trus terjadilah cluster cluster mini yang berangkat ke restoran anu, atau warteg itu, atau malah nggerombol di pantry. cluster-cluster ini sangat dynamic sekali, anggotanya berubah ubah setiap hari. tapi patternnya terlihat jelas, begitu gitu terus.

waktu makan siang buat sebagian orang adalah waktu penting untuk bersosialisasi. dari mulai mendapatkan gosip gosip terhangat, jualan asuransi, bahkan sampe ada yang mencari kepastian karir dimasa depan :) kalau sudah begini, tidak penting lagi pertanyaan "makan siang dimana?" tapi sudah berkembang menjadi "makan siang sama siapa?". ada aja loh golongan orang orang yang punya insting dan ambisi tinggi di tiap kantor. ciri khasnya adalah, kalo makan siang pasti milih bersama bos bos gede. gue jarang makan siang bareng orang orang seperti ini. bukannya gak suka, tapi gue bukan bos gede. badan sih iya gede, kerjaan masih jadi kroco.

berdasarkan kategori, makan siang bisa dibedakan menjadi beberapa macam, tergantung sama situasi, kondisi, toleransi, pandangan dan jangkauan. apa sih? mboh kah. maksudnya begini:

1. lunch
lho? lunch bukannya makan siang? iya, ini maksutnya just lunch. makan siang biasa yang sudah menjadi rutinitas sehari hari. kita butuh makan siang karena kita kerja ngga pake batre. energi yang didapet dari sarapan akan habis sekitar jam sebelas siang. abis itu perut pasti jerit jerit minta tambahan jatah. selain makan siang sebenernya ada juga makan sore, tapi ini khusus buat orang yang kurang kerjaan. kalo kebanyakan kerjaan biasanya lunch ini dirapel bareng dinner. kalo cuman sehari mah gapapa, kalo seminggu gitu terus pasti bentar lagi kejang kejang kena sakit maag.

2. makan enak
kadang kadang, biasanya sebulan sekali kalo baru gajian, gue suka treat myself a decent lunch. maksudnya bukan tiap hari gue makan sampah, tapi sekali sekali gue perlu manjain lidah dengan makan makanan enak. catat ya, makanan enak! bukan makanan mahal. tidak ada korelasinya sama sekali walaupun seringkali makanan yang enak itu harganya mahal. tapi sekali lagi: ngga ada korelasinya *keukeuh*.

3. ngemsi
emsi alias mc adalah singkatan dari makan cepet. biasanya ini terjadi kalo pekerjaan menuntut waktu lebih banyak dan menyisakan beberapa menit hanya untuk makan siang, tapi kalo makan di kantor rasanya rugi banget gitu. gak bisa keluar cuci mata. makanan ngemsi ini musti yang sudah pre-cooked, jangan sekali sekali ngemsi di coca-suki atau di hanamasa. rugi.

4. makan ngadem
kadang kala produktifitas kita sebegitu rendahnya sehingga kita malas panas panasan keluar kantor. terus bisa nyuruh OB buat beliin makanan bungkusan dan melahapnya di kantor. aktifitas ini sesungguhnya berbahaya, karena kalo ketagihan bisa bisa malah kita ngga keluar dari kantor sampe berbulan bulan. kolesterol meningkat, berat badan bertambah, dan mulai kuper, engga update sama gosip gosip kantor. percayalah, jangan sering sering makan di meja anda sendiri saudara saudara.

5. working lunch
nah, kalau ngemsi sudah tidak menolong lagi, kadang kadang akhirnya perusahaan anda berbaik hati mentraktir anda makan siang. tapi ingat! nothing such as a free lunch, karena sebenarnya hak makan siang anda telah terenggut paksa dari anda. otak anda terperas habis disaat seharusnya anda berada di kantin kesayangan sedang ngimpi ngimpi liburan mendatang.

6. makan jauh
kalo yang ini simply karena udah suntuk banget bekutat di kantor, dan daerah sekitar kantor. pengennya cari makan yang jauh jauh. udah jauh, mahal, ngantri, porsinya sedikit pulak! hehehe engga ding. enaknya makan jauh ini bisa punya alesan kalo makannya sampe jam tiga.
boss: "kemana aja sih jam segini baru balik?"
gue: "diajak makan siang ama adit tadi, enak banget deh, masakan sunda gitu namanya rumah makan ciganea. lo musti coba deh boss, gak akan nyesel. sambelnya nendang abiss"
boss: "dimana?"
gue: "purwakarta boss..."

7. makan ngirit
akibat dari frekuensi jenis makan no. 2 gue suka kejebak dalam situasi dimana duit pas pasan buat makan siang. belom lagi kalo musti ngerokok. duh! engga susah loh nyari tempat makan ngirit ini; pengedar makanan irit tersebar di seantero jakarta. ngirit disini relatif tergantung gaji masing masing individu. dulu waktu pertama kerja di jakarta gue masih bisa dapetin makan siang seharga Rp. 3,500 lengkap dengan telor rebus, sayur, kuah dan teh anget tawar. sekarang makanan yang sama harganya sudah naik 2x lipat. sementara dilain pihak, tetangga gue kalo makan ngirit menghabiskan at least Rp. 28,000 untuk sepotong ayam goreng penyet. itu pun dia bilang "wow, so cheap!". mendadak sontak gue pengen diadopsi...

8. makan temen
eh, bukaaan. maksudnya bukan makan temen sendiri. maksudnya makan bareng temen, bukan temen kantor ya? temen lama atau temen baru. ini namanya cari suasana baru, biar gak bosen. usahain kalo makan model begini saat kita baru barunya gajian. soalnya gak enak ngajak temen ditempat makan ngirit, takutnya disangka kantor kita engga sejahtera. mending kalo lo ditawarin kerjaan di tempat yang lebih baik, kalo tiba tiba kita digosipin yang engga engga sama temen temen yang lain kan gak enak.

9. autisan
ini mungkin cuman gue doang, kadang kadang mood anti-social gue kumat dan males banget ketemu orang. dan kalo udah gini gue suka makan siang sendirian. bisa salah satu dari tujuh rupa makanan diatas, tapi sendiri ajah kayak orang pervert. enaknya makan model begini tuh bisa merenungi nasib sepuasnya. kalo ada cewe bening lewat bisa dinikmati sendiri. ada tempe bongkrek dimakan sendiri. kepedesan sendiri. kentut sendiri. ngupil sendiri. nikmat.

aduh, gue kok masih laper ya. tadi makan apa sih? lupa

12 November 2008

setaun sudah

hari ini, kalo gue ditanya ama emak gue apa achievement elo selama setahun terakhir ini? dengan bangga gue akan menjawab: I wrote a blog, mommy.

iye, 2008 ini tahunnya gue ngeblog, walaupun produktifitas gue turun tapi gue tetep happy. kalo berangkat kantor tiap pagi tuh ada yang diharap harap cemas gitu, hari ini gue ngeblog ah. hehe, hiperbol banget ya? bodo. trus bos bos juga ngeliat gue sibuk sekali kerja, padahal ngeblog sama ngeplurk tiada habis habisnya. see? blogging can enhance your image too, right? hihi senangnyah.

kalo dulu tuh gue suka terperangah liat orang orang kok ya pada pinter nulis sih. ada si ini, ada si itu. tulisannya menarik, mungkin karena gratis. kalo musti beli ya pikir pikir dulu. trus tertarik pengen nulis juga, tapi mo nulis apa. gue juga bingung, nulis sms aja acak adut. kadang bikin orang mengernyitkan mata. maksudnya apaa coba. trus bunuh diri. hehe ngga segitunya. trus gue berpikiran juga waktu itu buat nulis yang serius serius, iya dong, gue udah gape nulis skripsi nulis thesis gini, mustinya tulisannya kan serius dong. ga tau kenapa yang ada malah seperti tulisan orang idiot. hehe, tapi pada doyan tuh... maksudnya belom ada yang ngelempar gue pake asbak gitu. ya sutrah lah. pasrah gue :)

gue sih ngga ngerasa kalo gue ini blogger. penulis blog gratisan iya, tapi bukan blogger *kekeuh* emang ngaruh gitu ya? walaupun demikian saudara saudara, gue menikmati sekali berinteraksi sama para blogger yang lain. lucu lucu, ada yang riang ceria, ada yang keibuan, ada yang pekerja keras juga kayak gue *hoyoh*. kalo kata orang semua blogger basodara itu ada benarnya juga, dan gue senang berada ditengah tengah blogger-blogger yang pada bersaudara itu, celingak celinguk. nyari siapa ya yang bisa dipinjemin duit.

blog gue belum bisa menghasilkan apa apa saat ini. lho kenapa? menurut penuturan teman teman blogger, blog mereka sudah ada yang menghasilkan. ada yang dari blognya bisa bikin buku, ada yang dapet pacar, ada yang dapet tiket ke singapur pp, dsb dsb. sedangkan blog gue? belum ada satupun pembaca yang mau minjemin gue duit buat jalan jalan ke europe. teteup.

akhirul kata, gue pengen mengucapkan terima kasih sebesar besarnya buat elo elo yang mau maunya menghabiskan waktu buat bacain tulisan tulisan gue satu satu. semoga amal ibadah lo diterima oleh Tuhan yang maha kuasa. dan dibalas berlipat lipat ganda. amin !

11 November 2008

tentang eve

banyak yang nanya sama gue, elo punya hubungan apa sih sama eve bub? waduh, gimana jawabnya ya, yang pasti sih kaga ada hubungan darah, apalagi hubungan yang berdarah darah. mungkin ada sedikit hubungan utang piutang, secara gue orangnya suka mengumbar janji tapi jarang sekali menepati. hehe.. mungkin saking gelapnya hubungan gue sama eve ada juga orang yang menghembuskan gosip bahwa gue pengacara batak terkenal dan eve model sexy dari bandung. atau kebalikannya, gue koreografer lebay dari bandung dan eve pengacara batak terkenal? ah, bingung. yang pasti bukan itu. terus terang gue lupa ajah, kapan dan dimana gue kenal sama eve. yang pasti di internet dan itu udah lama banget. taun 2000 apa ya? lupa.

internet world waktu itu (dan mungkin sampai sekarang) menyimpan prasyarat kepura-puraan sebagai kunci utama bertahan hidup. sempet lo bicara apa adanya, wesh ilang. second life, kalo kata orang. kita menjadi orang lain yang berbeda dengan diri kita sendiri: yang mungkin lebih riang gembira, atau malah lebih menyedihkan. dan sekali sekali melakukan kopdar untuk melarikan diri dari kenyataan, dan mewujudkan second life itu hidup hidup.

bertemu eve secara nyata, taunya eve punya both first dan second life yang cocok sama gue. ngobrolnya nyambung. gue punya suatu kelemahan dalam merasakan emphaty, yang berujung pada sakit hatinya lawan bicara gue. tanpa gue sadarin. tapi eve engga pernah sekalipun tersinggung kalo ngobrol sama gue, dan sebaliknya segimanapun bacotnya eve gue ga pernah ngerasa tersinggung. bosenpun tidak. eve dan gue sangat menghargai sama yang namanya confidentiality. jadi gue ngerasa secure untuk berbagi rahasia apa saja. eve menjadi semacam personal blog buat gue, dan sebaliknya gue buat eve. banyak yang menganggap media seperti ini adalah tempat sampah, buat gue malah sebaliknya. mungkin personal thought yang lo punya adalah the best thing you ever think of. yang sometime you can never share it with somebody else, including your parents or your spouse.

sampai tiba saatnya eve mengenal teknologi blogging, yang bertahun tahun kemudian menularkannya ke gue. terus terang, she inspired me much. karena apa? karena kami muak dengan second life kami, dan memulai untuk bicara apa adanya di internet. put ourselves in the line. tidak perlu jaim jaiman lagi, dengan konsekuensi tentunya. anonymousity. bukannya tidak ingin, tapi gue tidak bisa menjabarkan identitas gue kecuali ke anda anda yang tidak membahayakan kelanjutan hidup gue.

berarti lo sering ketemu eve dong bub?

walah, terakhir ketemu tu taun lalu. for less than an hour keknya. sebelumnya ketemu taun lalunya lagi. sepertinya kami ditakdirkan untuk ketemu tiap setaun sekali :p tapi untuk chatting, ngobrol ngalur ngidul, bisa dibilang hampir setiap hari. di media apapun yang kami bisa temukan di internet. ngomongin dari mulai isi koran hari ini, hebohnya orgasm semalem, gimana cara atur atur gaji, sampe dengan hal hal sepele seperti buat apa hidup atau ngapain musti muji Tuhan.

lha terus? kenapa gak lo kawinin aja bub?

argh, kenapa pertanyaannya makin sulit gini sih? haha... kenapa ya. nah kalo gue kawinin, ntar gue ngobrol ama sapa lagi dong? ama elo? ogah!!! ini pelajaran buat elo-elo pada, kalo lo kawinin temen ngobrol lo, then hidup lo akan makin sepi. istilahnya 4L gitu: lo lagi lo lagi! mampus gak lo. lagian, karakter eve beda banget ama gue. gue lebih konservatif sedangkan eve lebih outspoken. gue lebih meredam, eve lebih pendendam. kalo gue cocok jadi penghuni rsj, eve cocok jadi penari striptis. gue optimist, eve suicidal. gue juga bingung kenapa ngobrolnya bisa nyambung ya? sepertinya salah satu ada yang budeg :)

there I wrote it eve, lunas ya

03 November 2008

boobs talk

baiklah... ditag sama eve berhari hari yang lalu, gue baru sempet bikin sekarang. sorry ya bok, soalnya busy busy nih. jalan jalan mulu, hehe. frankly gue gak ngerti apa yang diharapkan eve dari gue dengan ngetag topik beginian. gue gak punya toket, gak begitu doyan toket, dan gak pernah kepengen punya toket. well, sekali dua kali sih gue sering nyewa toket, tapi gak pernah gue inget bener bener. emang harus diinget gitu ya? enggak kan?

nah mangkanya gue bingung, apa yang mau ditulis disini.

okeh, let me see. as far as I know, boobs adalah sesuatu yang dicintai sekaligus di-iri-kan oleh sebagian besar lelaki di seluruh dunia. seperti halnya para wanita mencintai sekaligus iri sama keberadaan penis yang dimiliki oleh umat lelaki. sepertinya Tuhan sengaja menciptakan demikian agar kita sebagai spesies di bumi ini dapat saling mencintai dan bekerja sama dalam menggunakan alat kelamin. lho kenapa lelaki 'iri' sama kaum wanita yang punya toket? kan jelek kalo laki-laki punya toket juga? jadi kayak shemale gitu? huuuu *eneg*

sebenarnya bukan iri seperti dalam konteks possession, tapi sebenarnya iri dalam hal keindahannya. seperti anak SD yang suka iri sama rekannya yang pake sepatu lebih keren, atau punya kotak pensil yang lebih fancy.. yang kalo mau buka tinggal tekan tombol aja. mungkin bukan iri kali ya, lebih seperti fallen in love to something tapi we know that we can never have it. buat lelaki, seperti ada kewajiban genetis dalam insting kebinatangannya dimana harus melirik apabila ada toket lewat, dan kemudian membuat 'flash analysis', memberi score, dan mengingatnya, dalam hitungan sepersekian detik. insting yang sama yang mengharuskan lelaki makan apabila lapar, tidur apabila ngantuk, dan marah marah sebagai kombinasi lapar dan ngantuk. jadi, sebenarnya menundukkan laki laki itu sangat-sangat mudah: tidur cukup, kenyang, dan perlihatkan toket anda.

mitos yang beredar selama ini, ukuran menentukan segalanya bagi toket. padahal sebenarnya tidak. size does not matter (but cleavage does :p and color too :D). in fact, the majority of men do not understand the concept of cup size. buat mereka 36D adalah ukuran yang menggairahkan. nanti kalo dikasih liat visualnya seperti apa, baru deh nyesel. secara visual, yang matter buat toket adalah lipatan kulitnya, ukuran aerola, dan bentuk nipple-nya. itulah kenapa pakaian wanita jaman dulu, baik adat timur atau barat, dari jogja atau texas, selalu menjepit payudara sedemikian rupa hingga menyembul keatas dan memperlihatkan lipatan kulit (dan bukan ukuran toket) kemana mana.

masak sih bub, size doesnt matter?

entah kenapa menurut pengalaman gue cewe cantik toketnya selalu kecil kecil. sungguh. mungkin DNA nya abis buat bikin wajah yang cantik. well, memang masalah selera sih, sama kayak titit kan? ada yang bilang sizenya musti besar, ada yang bilang ukurannya gak perlu besar yang penting bisa muter. dan karena cewe ngga ada yang suka titit seukuran cotton bud, cowo pun ngga suka toket yang rata. walaupun kesannya minimalis.

toket juga mirip mirip sama titit dalam hal rentan terhadap penyakit. wanita paling takut sama kanker payudara bukan hanya karena penyakit tersebut mematikan, tapi juga menghilangkan daya tariknya sebagai wanita karena toketnya harus diangkat. pun pada laki laki, ketakutan terbesar adalah penyakit impotensi. walaupun tidak mematikan, impotensi sanggup memudarkan image seorang laki-laki yang telah berada di puncak dunia.

perbedaan mendasar antara toket dan titit adalah, dalam hal usia pensiun. kalo kata gue, toket punya usia pakai lebih rendah sedangkan titit tanggal kadaluarsanya lebih lama. maksudnya, pesona toket cepat memudar seiring berkembangnya umur. contohnya toket titik puspa. sedangkan pesona titit berkelanjutan, selama bentuknya ngga mirip cakwe medan barang yang satu itu masih bisa diberdayakan sebagaimana mestinya. brrr.. ngebayanginnya juga ogah gue...

ah
eve, topikmu kok sungguh nggak penting gini sih