11 March 2008

otak vs otot

ngeliat kembali resume gue yang acak adut gue jadi keinget kerjaan kerjaan gue jaman dulu. kadang-kadang ada yang lucu, kadang ada yang kalo diinget bikin hati ini nelangsa. kerjaan pertama gue, yang gue inget, adalah bikin kliping. setiap pagi, 5 hari seminggu. waktu itu kantor gue masuk jam 7 pagi. jadi dateng morning morning gitu trus buka2 koran se Indonesia, trus gunting-gunting, lem-lem, jadi deh! bener bener kerjaan yang menumpulkan otak.

jadi ceritanya waktu itu gue diskusi sama Gery, temen gue sekampus dulu lagi masih di ostrali, sekarang doi udah jadi orang penting di satu tipi swasta nasional. Gery bilang, kerjaan tu ada dua macem; yang dikerjain pake otak dan yang dikerjain pake otot. kebetulan gue sama Gery dulu pernah kerja bareng demi mencari sesuap nasi di belantara dolar yang makin mahal aje. "Sekarang kita masih kerja pake otot Mas", ujarnya waktu itu, "tapi suatu saat nanti kita akan kerja pake otak". kalo kata gua, pake otot ataupun pake otak ada enaknya ada gak enaknya. yang enak banget itu kalo pake dua duanya, tapi ntar ada yang hamil lagi... apa coba.

kerja pake otot itu biasanya ditempat yang panas, sumuk dan gelisah, temennya cuman radio kecil yang suaranya samar-samar. samar mandi boleh, atau samar tidur juga boleh, ah stralah. sukur sukur bisa duduk, mostly sih bediri. resikonya gede, maenannya fisik. kalo gak ati ati bisa cacat seumur idup. serem dah. dan biasanya, ini biasanya loh, gak boleh digeneralisir, tanda tanda kerjaan macem ini adalah: menumpulkan fungsi otak. sebenernya, kerja pake otot itu banyak faedahnya. laginya gajian, kitanya jadi benar benar bersyukur pada Tuhan, you know kan? Tuhan senang sekali kalau umatnya bersyukur. trus satu lagi: kerja pake otot itu pasti sepasti pastinya bikin badan tambah sexy. ugh gemes deh. hohoho... lagi masih kerja kasar waktu itu gue berhasil membakar lemak seberat 20 kilo dan DIBAYAR MAHAL! nikmeh beh!

tapi masalahnya, kerjaan pake otot itu kurang begengsi daripada kerjaan pake otak.
banyak pandangan negatif sama para pekerja pelanggan jamu kukubima ini. dianggep warga negara kelas dua. padahal ya, engga juga. termasuk (kayaknya) bokapnya Gery itu suka wanti wanti anaknya untuk engga kerja pake otot. makanya banyak sekali orang yang berusaha kerja pake otak. membuat demand pekerjaan macam itu menjadi jauh lebih tinggi daripada supply-nya. jadilah orang mau kerja apa aja di sektor itu walaupun dibayar murah. beberapa lucky bastards dalam hidupnya tidak pernah bekerja dengan otot, dan sedikit menggunakan otak. tapi most of us kudu ngelewatin pekerjaan otot dulu untuk bisa loncat mendapatkan pekerjaan yang menggunakan otak kita.

naaah, kalo kerja pake otak tu beda lagi. butuh requirement otak yang brilliant tapi gak terlalu sophisticated. pake otak apa aja boleh, asalkan oke, mampu bekerja didalam team, dan mau belajar leadership. kalo-pun base otaknya pinter, itu cuman bonus.

otak terdiri dari dua bagian, yang kanan dan yang kiri. otak yang mahal tu bisa balance antara kanan dan kiri. jadi coba deh mulai sekarang belajar ngetik dengan tangan kanan disebelah kiri, dan tangan kiri disebelah kanan. biar balance. hohoho, gak lucu. but seriously, sama seperti otot, otak BISA dilatih biar ngebentuk. maka sering seringlah ngegym otak. akan tetapi, engga seperti otot, otak adalah salah satu organ manusia yang engga punya kemampuan degeneratif. artinya, begitu sebuah sel otak mati engga bisa diganti sama sel otak yang baru. persis kayak titit. makanya orang makin tua otak dan tititnya makin gak berfungsi.

jangan lupa! kerja pake otak mirip mirip sama kerja pake otot, punya resiko yang tinggi sama fatigue dan cedera. tanda tanda otot fatigue paling cuman pegel pegel aja dan bisa diobatin pake balsem atau parem kocok. kalo otak udah fatigue, bawaannya stree, marah marah, ngeces, dan guling guling di tanah. dah susah tu ngobatinnnya. belum lagi kalo cedera, cedera otot bisa diobatin ke tukang urut atau ke chiropractic. cedera otak? wuih berat bok.

jadi buat anda anda yang kerja pake otak, sayangilah otak anda. jangan sering sering dipake nanti cepet aus, apalagi dipake sampe gegar otak. nilai value anda akan merosot tajam. otak juga perlu dikasih istirahat, paling engga setiap dua jam. kalo dikantor gue sih ada kabelvision, home theatre dan xbox buat ajang istirahat otak. sebenernya engga perlu seheboh xbox, cukup dengan game game standard windows pun udah cukup. tapi jangan dipake buat nonton bokep ya, karena stimulus model begitu justru malah bikin otak bekerja dua kali lipet. lebih baik pake suplemen-suplemen otak yang banyak beredar di pasaran, seperti cimeng atau amphetamine gitu. selain itu, tidur juga harus cukup. kebutuhan tidur beda beda tiap orang, ada yang cuman 4 jam ada yang sampe 10 jam sehari. konon albert einstein butuh tidur 9 jam sehari, tapi bukan berarti makin pinter tidurnya makin kebo ya.

dan buat elo pade yang belom waktunya kerja, dan pengen kerjaan yang pake otak. sadar deh men, bahwa otak lo adalah aset lo yang paling berharga sekarang. masa depan lo, kaya miskin lo, besar kecilnya gaji lo, tergantung dari hasil ngerawat otak lo saat ini. otak kudu dijaga bae bae, jangan sampe jatuh, jangan sampe bocel. kudu sering dilatih biar ngebentuk, kalo perlu cari gym khusus otak yang namanya gamestation. tapi jangan sering sering dipake ya! ingat! kalo lo banyak musti belajar, musti bikin assignment, musti bikin disertasi.. pake aja otak orang lain! jangan otak lo, sayang!

adios!

No comments:

Post a Comment