Apa yang kau cari di blog ini?

Monday, April 28

layang layang

merasa berdosa sama Bunga, jumat kemarin gue ambil cuti dan mendedikasikan the long weekend sama dia. kapan lagi, ya gak? setelah bangun siang di hari jumat nan berbahagia itu, gue baru liat kalender dan baru sadar kalo minggu depan ADA HARPITNAS AJAH!! tau gitu gue ambil cutinya pas harpitnas deh.. kampret!

eniwei, gue baru tau kalo Bunga punya kebiasaan baru tiap sore yaitu jalan jalan di taman deket rumah. holoh. padahal masih beberapa minggu yang lalu acara sore Bunga cuman nonton disney playhouse doang sambil ngemil pisang atau biskuit. kids these days emang grow up so fast... gue emang kepingin mendidik Bunga untuk jadi anak rumahan. takut nanti kalo udah abege malah kaga pulang pulang. hiii serem. bukan apa apa, sayang rumahnya kalo gue mah. udah dibeli mahal mahal kaga ditempatin. mending dijual aja kan?

alhasil selama tiga hari tiap sore gue jalan jalan di taman deket rumah. sedikit berharap sih ada tante tante sexy yang bawa anaknya jalan jalan. cuman sayangnya jaman millenium gini udah ga ada tante tante jalan jalan ke taman deket rumah gue. semuanya suster-suster. blah! niwei, gue inget jaman dulu masih kecil gue emang seneng banget jalan jalan ke taman. rasanya seger gitu. abis tidur siang, mandi, dikasi bedak cemong cemong, trus lari ke taman. hehehe nikmatnya dunia.

pun demikian dengan Bunga, bangun tidur terus mandi, enden dibedakin cemong cemong trus lari gak karuan. hohoho, berasa seperti masuk ke club disco kayanya ya? hmm, jangan jangan Bunga punya gebetan ditaman? waduh! gue langsung tatap satu satu anak anak kecil disana. engga tuh, ga ada yang lagi pedekate... eh, ngga taunya dia seneng ke taman itu cuman karena satu alasan: nonton layangan!

hahaha, gue emang dari kecil paling gak bisa main mainan yang satu itu. layangan! otak sempit gue emang kaga pernah bisa ngerti, kenapa itu kertas dilidi-in bisa terbang. dengan cara ditarik tarik lagi! dan sepertinya pemikiran yang sama ada di otak Bunga saat ngeliat selusin layangan terbang di taman itu. seru betul ya? koq bisa terbang sih... benar benar ajaib. nanti coba aku iket sweaterku pake benang, coba kita liat bisa terbang apa enggak.

Main layangan itu dari dulu ya gitu gitu aja, sama seperti dua puluh tahun yang lalu. masih pake gelasan di sepertiga benang teratas. trus kalo ada layangan lain, benang gelasan itu diadu hingga layangan lawan putus. nah! kerjaan gue dulu itu ngejar ngejar layangan putus. secara, gue gak bisa nerbangin layangan. tiap kali gue coba nerbangin layangan, yang ada malah singit melulu. menghunjam ke tanah dengan tidak sopan. kata temen temen, disuruh tarik. gue tarik! yang ada malah putus benangnya. trus kalo lagi ngadep atas benangnya diulur. gue ulur ulur yang ada malah nyangkut di mana tauk tu layangan. serba salah deh!

Main layangan itu bukan cuman bisa naikin layangan keudara aja loh! inti dari kegiatan tersebut adalah faktor kompetisi. bagaimana caranya membuat layangan kita tetap berkibar sampai matahari terbenam. apapun caranya! soalnya tiap kali kita naikin layangan, ada aja yang ngajak ngadu. hohoho. adalah sebuah kepuasan batin ternyata kalau kita selalu menang dalam 'turnamen' kecil kecilan itu. tidak sedikit provokasi berlangsung disini. demi ngajak orang lain ngadu layangan, kata kata yang terlontar sudah bukan lagi sopan santun. lebih kayak demo forkot di depan gedung DPR. rasanya gregetan liatnya. tapi biar gimana, engga tau di tempat lain ya, di taman deket rumah gue taruhan ngadu layangan itu ya... cuman layangannya itu sendiri. dan sportifitas para pengadu layangan itu tinggi sekali. ngga seperti wakil wakil kita di Liga Indonesia. Segimanapun provokasinya, kalau emang kalah, ya kalah aja. paling ketawa doang liat layangannya putus. abis itu naikin layangan lain lagi. kompetisi lagi.

seru ya? heheh, ada yang tau dimana tempat les layang layang?

gue pengen ngajarin Bunga caranya mainan layang layang...

No comments:

Post a Comment