02 April 2008

menjadi orang yang tersadarkan

bini gue kalo megang koran poskota bawaannya bersin bersin. yang bau lah, yang kotor lah tangannya item, yang males bacanya serem. macem macem. pokoknya ogah aja. on the other hand, gue seneng banget baca poskota dan sebangsanya. maksudnya sebangsa koran yang isinya iklan baris semua. hehehe. termasuk klasika juga dari kompas. kadang kadang juga warta kota. pokonya koran yang ada iklan barisnya... dulu waktu di ostrali, gue seneng banget karena koran model begini, believe me, TEBEL BANGETZ. seminggu juga gak abis dibaca.

konon kabarnya, bokap gue juga demen banget buka buka iklan baris. mo ngapain sih emangnya? apa banyak duit jadi blenji blenji? kaga lah. justru karena duitnya belum ada jadi kita persiapan gitu loh. jadi ntar pas dapet duit kaga dipake buat disko doang. bisa dijadiin barang. gitar kek, kompa air kek, dildo... eh, ada loh yang jual dildo, di poskota biasanya. pokoknya yang penting, be prepare. punya vision. agar nanti tidak dibilang kayak orang kaya baru. hihi..

nah lagi kapan itu gue buka buka klasika, iseng gue baca baca cluster bagian jualan mercs. errm, mercy kalo kata orang indo. hehe, dari masih puber dulu gue emang udah jatuh cinta sama produk bikinan mercy. tapi bukan yang seri OH408 itu loh. merc apa aja lah pokonya yang jalannya klenyer klenyer. temen gue pernah bilang kalo, dunia ini terbagi 2. dunia orang yang suka mercy dan dunia orang orang yang belum tersadarkan. hahaha. jaman sma dulu abang punya mercy, orang orang bilang namanya baby bens. seri 190E. gue suka nyolong nyolong bawa ke sekolah. ih, jadi berasa artis lah. walaupun pulangnya gue dihajar abis ama abang. hehe tapi rasanya worth the sacrifice lagh gitu loh.

kakak gw, karena seorang perempuan, engga begitu tertarik sama mercs. tapi berhubung suaminya maniak mercy juga maka akhirnya setia juga ama brand yang satu ini. bukan hanya maniac kayanya, agamanya juga sepertinya mercy juga walopun tertulis berbeda di ktp. kakak ipar gue itu umur 30 udah punya c-class sendiri. umur 36 mulai pake e-class. skarang umurnya udah 41 dan bawanya m-class. mungkin baru sepuluh taun lagi baru nyampe ke s-class, hihihi.

dulu papi lebih seneng sama BMW, dia ini termasuk orang orang yang belum tersadarkan waktu itu. buat papi, merc lebih cocok untuk orang orang yang suka show-off, doyan pamer, dan masa depannya suram. karena jarang sekali orang yang awet pake mercy, setelah pensiun pasti dilego lagi dan ganti sama yang murahan. jadi boong tuh kalo mercy lambang kesuksesan hidup. haha, gak taunya umur 52 dia tergoda juga. seri 7-nya yang udah uzur dituker sama c-class kompressor. trus 2 taun kemudian diganti new eyes biru tua dan sampe sekarang engga ganti ganti lagi, kira kira udah sepuluh taunan gitu lah. sekarang dia masih suka digodain, "tuh bmw yang baru keren ya pap", cuek aja dianya. keukeuh gak mau ganti mobil lagi, abis mercy enak sih..

kembali lagi ke iklan baris di kompas tadi. gue baca dengan teliti, harga c-class plat putih sekarang udah 505 jeti. gile, dulu duit segitu udah dapet s-class harga KTT bukan? ck ck ck. trus mata gue menangkap harga c-class kompressor taun 2004. brapa coba harganya? 370 jeti bok.

gila...

berarti dalam 4 taun, pemilik merc kehilangan duit sebesar 135jetong?? ini diluar maintenance dan pajak stnknya kan? alamak. gue jadi berpikir ulang. 135 juta itu berarti tiap bulannya hampir 3 juta aja gitu loh buang duit. segede gedenya gaji gue, duit ilang 3 juta di dompet berasa juga bukan? apalagi kalo tiap bulan.

tiga juta men, mending dipake buat yang lain bukan? kalo punya e-class atau s-class pasti bisa lebih dari itu bukan?

ck ck ck, kalau punya duit nanti gue ga jadi beli mercy agh :(

No comments:

Post a Comment