Skip to main content

halo halo bandung

abis visit ke sebuah event di bandung kemaren, jalan siang pulang sore. buat gue yang sering menjelajah dari event ke event, appointing bandung untuk host sebuah event sebenernya adalah pilihan berat. kenapa? soalnya daya beli konsumen yang rendah dan populasi yang ngga terlalu banyak. ramenya bandung itu semu, isinya orang jakarta juga. trus ngapain juga invest di bandung kalo isinya orang jakarta juga? apalagi kalo udah ngomongin target market gue, anak sekolahan. duh, sekolah di bandung tu gak banyak, paling banter cuman 20-30 sekolah. sementara kalo mau ngundang event biasanya minimum gue expect paling engga 50 sekolah. jadinya musti dibela belain deh sekolah-sekolah diluar bandung, bahkan sampe ke tasik dan cirebon. jauh lebih mudah mendapatkan crowd di semarang atau surabaya. apalagi jakarta.. merem aja udah rame. beda misalnya kalo target market gue FO. naa, kalo ini di bandung merem aja udah rame, hahaha.

tapi tetep ngga wise kalo gue gak terjun ke bandung. selama ini, biasanya event ditaro ke bandung dengan beberapa alasan, yang paling terutama adalah refreshing. eits, jangan reactive dolo. faktanya, yang dateng ke event di bandung biasanya seger seger. apalagi cewe-cewenya. sepertinya, Tuhan selalu dalam in the good mood waktu menciptakan cewe-cewe bandung. sama good moodnya seperti ketika Tuhan menciptakan cowo-cowo madiun, dan sayangnya gue bukan cowo madiun huuhuuhu. jadi, bikin event di bandung itu menyegarkan mata dan hati. terutama setelah bikin acara yang sama di medan atau makassar.. *sigh* eh tapi engga cuman cewe-cewenya loh. kreatifitasnya juga, ndadak sontak acara yang sama bisa keliatan lebih 'hidup' di bandung dibandingin sama kota kota lain. mungkin berasnya beda kali ya, tim kreatif bandung selalu bikin para client ini hatinya berbunga bunga. hihi..

bandung buat gue udah jadi my second home dari jaman gue masih piyik. rumah oom dan tante gue di sebelah utara bandung, selalu jadi key destination keluarga gue setiap kali holiday. papi bahkan bela belain beli rumah di dago atas buat kami, tapi akhirnya dijual lagi karena kami-kami ini yang dibeliin kaga ada yang demen nginep disana. biar gimana, rumah oom gue lebih nikmat. penuh kenangan bersejarah buat kami ponakan ponakannya.

kenangan berlanjut ketika gue dibeliin mobil sama papi. wah, malem mingguan jadi lebih sering di bandung daripada di jakarta. trus gaul punya gaul, akhirnya gue tersangkut di sebuah kampus di jalan ciumbuluit beserta sederet kos kosan diseberangnya. eh, bukan kuliah loh, tapi nongkrong! hehe, nongkrong in every single weekend sampe akhirnya GPA gue ngedrop sampe satu koma. but it was worthed every dropping point koq :) padahal sih engga ngapa ngapain juga disitu, paling main ceki, ketawa ketiwi. tapi rasanya seru gimanaa gitu. serunya rame rame hehe, kalo ada duit ke disko, ngga ada duit makan indomi. kurang berat? turun ke gardujati nyari bubur ayam.

gue ga gitu seneng ke bandung naik kereta, apalagi naik travel. rasanya terikat gitu. senengan nyetir mobil, bisa ngebut. ehe, dan pengennya nyetir malem, jam 2 atau jam 3, biar ngebutnya sampe pol. trus milih rutenya liwat subang, biar ngga ada angkot dan truk, jadi ngebutnya lebih nikmat. suatu malam, lagi berbincang-bincang sama eve liwat internet. gue lagi di jakarta, dan dia lagi di bandung. trus tau-tau timbul 'desire' untuk ngebut ke bandung, dan dua jam kemudian gue udah nongol.

emang, kota bandung selalu menyentuh perasaan gue tiap kali gue kesana (tae, touchy bener segh) dan makanannya pun selalu hit taste buds gue di tempat yang tepat. walaupun sekarang temperatur bandung udah ngga karuan panasnya, tapi jam 5 sore di sana selalu magnificent. uhuy! yu... bandung yu...

Comments

Popular posts from this blog

review toyota altis vs honda city

Altis versus City? lho kok? kan beda, yang satu kelas city car yang satu kelas mid size sedan. ya, inilah anomali itu. kalau kita lihat dari segi budgetnya, kedua mobil itu bisa keliatan in par. kalo dulu dulu, beda kelas mobil selalu beda features-nya. biar gimana gimana Toyota Starlet memang tidak bisa dibandingkan dengan Toyota Corolla, apalagi ke Corona, ke Crown, dan seterusnya. pun begitu dengan jajaran mobil honda, Civic sama Accord gak akan bisa sama. tapi sejak munculnya City, peta permainan pun berubah.

Civic taun 2001 sekarang beda harganya tipis sama city taun 2003. rata rata kilometernya mirip mirip. stamina mobilnya juga saat ini hampir sama. urusan space, memang civic lebih lega, tapi teknologi? city unggul karena udah pake transmisi CVT. konsumsi BBM jadi lebih irit, tenaga ter-multiply dengan baik. apalagi taun 2004 udah keluar City versi VTEC-nya, padahal beda cc-nya cuman terpaut 100cc.

Tahun ini, persaingan antar kelas jadi makin irrelevant antara city car dengan mid…

nyari mobil itu susah

Udah setaun gue ngimpi beli mobil baru. sebenarnya nothing's wrong with my previous car. dia cantik, lincah, dan tidak pernah rewel. kecuali waktu akinya soak dan ternyata udah setaun gue telat ganti aki.. haha pantesan. mobil gue dulu itu bebas depresiasi, belinya segitu ya jualnya lagi segitu. nikmat kan? cuman masalahnya keluarga kecil gue udah menuntut space yang lebih luas lagi kalo mau jalan jalan. apalagi jalan jalan keluar kota; kopernya Bunga aja DUA! belom strollernya, trus koper gue ma bini gue satu, trus belom lagi kalo pulang pasti ada aja belanjaan yang musti dibawa. wuih! pernah gue ke bandung sampe pulangnya gue gak bisa liat spion :D

Akhirnya datanglah kesempatan buat ganti mobil kesayangan yang kecil dan imut itu. sebenernya rasanya sayang sih, tapi si pembeli bolak balik bilang: "gak papa, kan dapet yang lebih bagus". ahak! maca cih? ternyata mencari mobil yang lebih bagus dari mobil gue yang lama itu cukup susah dan menyebalkan.

Pilihan pengganti mobil …

komparasi boeing 737-900ER vs 737-800NG

beuh! sangar gak tuh? jarang jarang ada blog yang bikin komparasi pesawat terbang, gue aja ampe ngeri ngebaca judulnya. takut orang boeing dateng kesini trus ngecek ngecek, trus naro komen :p lebay..

hehe, sante aja lah. ini kan cuman ngecap ngecap daripada blog gua dibilang ga aktip.

kebetulan beberapa waktu silam gue dapet kesempatan travelling naik pesawat mid-size baru itu. terus terang gue bangga loh sebagai orang indonesia, bangsa kita ini termasuk pembeli pertama kedua pesawat lansiran amerika itu. walopun duitnya dapet dari investasi asing tapi yah, kan demi perekonomian bangsa juga. ngga tanggung tanggung loh, ada maskapai yang capnya singa itu sekaligus beli 178 unit 737-900ER! bukan mercy loh, ini pesawat terbang! kalo dijejerin dari cengkareng bisa nyampe ke blok m kali yah. dan juga maskapai nasional kita taun ini beli sekaligus 50 biji 737-800NG. wow, impressive!

kesan pertama masuk 737-900ER adalah sleek, sophisticated, dan... adem! suer ac-nya adem banget rasanya kayak ma…