Apa yang kau cari di blog ini?

Tuesday, July 22

Taman Puring

Pada jaman dahulu kala, saat bubba masih lagi piyik piyiknya sama mami disekolahin di taman kanak kanak namanya TK Taman Puring. rumah papi waktu itu masih di daerah situ, kira kira 200 meteran lah arah ke utara. mungkin lebih ya? gue juga gak bawa meteran waktu itu. yang gue inget adalah, taman puring itu benar benar taman dengan pohon yang ukurannya raksasa banget. sampai sekarang masih ada beberapa beringin yang masih idup, walaupun dua pohon beringin raksasa di depan TK itu sekarang udah ngga ada lagi.

Gue inget waktu itu pernah dalam suatu siang lagi gue dijemput supir pulang kerumah, sang mami nitip sang supir buat ngirimin surat. alhasil gue pulang jalan jalan dulu ke kantor pos didepan sekolahan gue. karena kebiasaan, pulang sekolah gue langsung ngelepas sepatu alias nyeker. dan gue pun berjalan jalan di kantor pos itu nyeker. lagi si supir ngantri di loket, gue lari larian donk! jaman itu kantor pos pun berasa kidsport lho :0 dan... terinjaklah seekor puntung rokok yang masih menyala, yang dibuang sembarangan di lantai. gue pun menjerit gak karuan. sampai sekarang gue masih trauma kalau mau nginjek puntung rokok yang masih menyala, apalagi kalo sambil nyeker.

Kemaren gue berada di kantor pos yang sama, bentuknya ngga banyak berubah cuman warung warung kaki lima aja yang menjamur didepannya. buat beberapa orang malah engga pada paham kalau disitu juga ada kantor pos. TK gue pun udah tergusur tandas, menyisakan sebuah taman yang terbagi dua, setengahnya untuk taman kota dan setengahnya lagi menjadi pasar loak. gue juga sampai sekarang engga habis pikir, kombinasinya kok aneh betul ya? taman kota dengan pasar loak.

Window shopping di Taman Puring buat gue adalah suatu kenikmatan tersendiri, beda rasanya ama jalan jalan di PI Mall atau di ITC Mangga Dua. beberapa tahun yang lalu aktivitas browsing di Tampur ini menjadi sebuah joke terkenal, secara kalo lagi asik asik liat liat, bisa jadi nemu spion lo yang ilang beberapa waktu yang lampau, atau malah tape mobil, bahkan bisa jadi ban serep yang ilang bisa ketemu disini kalo lo rajin ngasih nama lo di ban serep tersebut. tudingan 'miring' yang bisa bener bisa juga absurd. mungkin beberapa lapak kios disana memang ada yang menjadi penadah barang curian, tapi tidak semuanya. toh itupun diamini oleh beberapa anggota kepolisian yang notabene punya markas disebelah pasar loak tersebut. mostly pedagang pasar taman puring mendapatkan produknya dari meloak/merombeng, istilah lain untuk berburu barang bekas. pun beberapa tahun belakangan ini mereka mendapat supply segar barang2 baru dari pembajak-pembajak ulung yang jago menciptakan sepatu adidas/nike palsu dengan kualitas export. saat ini malah tidak hanya sepatu, jersey adidas pun sudah disa dicontek dengan harga hampir sepersepuluh RRP outlet resmi mereka. pokoknya, disini lo mau nyari barang apa aja ada; dengan harga yang menyejukkan mata.

magnificent!

Jadi ceritanya kemarin itu gue ke Tampur demi mencari 3 barang penting yang sudah lama gue cari cari: pipa stainless steel ukuran 5 inch, karet daleman washer jet buat pup pup merk san ei, dan kabel power radio sony lawas. wow, kalo dateng ke carrefour atau ace hardware mah udah masih mbak mbaknya nyerah, masih untung gak digetok sama satpamnya. keliling Tampur gue ke arah kios2 diseberangnya, sejajaran ama kantor pos yang tadi, dan disana ada segerombolan teknisi perairan yang menunggu mangsa. teknisi-teknisi ini beneran jago teknis. sahabat sejati buat orang-orang kayak gue yang kaga gableg urusan teknis printilan rumah. jadi kalo ada apa apa di rumah yang rusak, gue tinggal bawa kesini. pipa stainless langsung ditebus dengan harga lima belas ribu rupiah saja, dan jet washer yang dijebolin ama Bunga langsung berfungsi kembali dengan harga hanya 20 ribu rupiah saja. trus gimana nasib kabel power radio gue yang putus digigitin tikus? masuk ke 'arena' Tampur ubek ubek dikit, nemu deh tu kabel, hanya dengan lima ribu rupiah saja. bayangin! makan siang gue aja ngga semurah itu, hehehe.

Pulangnya gue liat liat sepatu dulu, berhubung sepatu yang gue pake ngantor tiap hari udah minta pensiun. setaun yang lalu gue dapet adidas (hampir) original dari bahan beludru hanya dengan enam puluh ribu rupiah sadja. tapi setelah kelilingan bolak balik tiada terlihat model sepatu yang baru. adidas yang banyak beredar yang model kulit cokelat. malah keliatan loakannya. reebok ama nike pun ga ada yang greget. mungkin nanti deh, kapan kapan balik lagi.

Nah, ada yang doyan ke Taman puring juga?

No comments:

Post a Comment