06 August 2008

kompas

ketika uncle Gates memperkenalkan teknologi copy-paste kepada umat manusia, niat beliau cuman satu: memudahkan manusia agar tidak perlu mengulangi ketik mengetik teks bahkan gambar dalam pekerjaan kita. jaman dulu memang sudah ada mesin foto copy, tapi belum ada mesin foto paste. jadi penggandaan paling cuman di medium kertas hvs. mo di folio bergaris pun sulit. apa sih? mbuh. trus abis itu breakthrough oom Gates berlanjut , beliau bahkan memberikan lagi teknologi termutakhirnya yaitu ctrl+c dan ctrl+v menjadi shortcut paling tenar sedunia. menyomot sebagian teks dan mengisi ke bagian teks lainnya jadi sangat mudah, bahkan literally lebih mudah dari membalikkan telapak tangan.

cuman sayangnya bangsa indonesia ini belum siap dikasih teknologi yang sungguh-sangat-nyaman ini. dari cara nyebutnya aja udah ngaco, banyakan bilang 'kopi' dan 'pas-te'. hingga beberapa expat di tempat gue harus ngalah untuk nyebutnya 'pas-te' biar kita kita ini ngga pada hah-hah semua. selain nyebutnya, banyak juga oknum tidak bertanggung jawab yang menyalah gunakan teknik copy-paste untuk menyadur karangan orang lain dan mengakuinya sebagai hasil mahakarya sendiri. akibatnya menjeritlah non miund disini dan disini.

waktu masih kuliah dulu, tiap awal semester gue pasti kelabakan dengan assignment yang dikasih bapak ibu dosen. biasanya rata rata tiap dosen ngasih 8000 words dan 3 minggu waktu produksi. dikali empat dosen, rasanya pingin mencret. biasanya lagi, temen2 yang bule bule tersenyum senyum, seakan cuman disuruh bikin postingan setengah halaman doang. temen2 yang dari jepang mengernyitkan dahi tapi tetap semangat. nah, temen2 anak indo, langsung nyeletuk, 'gampang, kompas aja'. apaan tuh kompas? 'copy-paste aja dari google'. alamak! gampang ya? kalo ketawan gimana? ya dipecat, cari kampus yang laen. halah halah. gue sebagai orang yang (masih) idealis waktu itu, langsung menolak dan bersemangat bikinin assignment najis najis tralala itu. hasilnya? temen2 yang ngompas dari google dapet distinction, gue dapet pass saja.

na trus gimana donk, masa kita harus terus terusan menginjak hak kekayaan intelektual orang lain biar dapet credit? ok, gini aja. gue gak pernah seneng sama orang yang suka nyontek, tapi dilain pihak gue sering sekali berada dalam kondisi harus nyontek, untuk mempercepat proses kerja (alesan). jadi buat gue, kalo nyontek itu worth exposure boss boss, naik gaji, naik pangkat, naik ranking, naik kelas, enteng jodoh, enteng rejeki, DO IT! kalo ngaku ngaku hasil karya orang lain cuman buat kepuasan batin, atau buat apapun yang berharga dibawah 20juta, mending bunuh diri aja deh. bikin malu bangsa aja


n.b: produsen dvd bajakan dan antek antek pemasarnya dapet dispensasi ya, soalnya kan mereka juga memberi kemudahan hidup umat manusia :p

No comments:

Post a Comment