Apa yang kau cari di blog ini?

Thursday, February 5

nyari mobil itu susah

Udah setaun gue ngimpi beli mobil baru. sebenarnya nothing's wrong with my previous car. dia cantik, lincah, dan tidak pernah rewel. kecuali waktu akinya soak dan ternyata udah setaun gue telat ganti aki.. haha pantesan. mobil gue dulu itu bebas depresiasi, belinya segitu ya jualnya lagi segitu. nikmat kan? cuman masalahnya keluarga kecil gue udah menuntut space yang lebih luas lagi kalo mau jalan jalan. apalagi jalan jalan keluar kota; kopernya Bunga aja DUA! belom strollernya, trus koper gue ma bini gue satu, trus belom lagi kalo pulang pasti ada aja belanjaan yang musti dibawa. wuih! pernah gue ke bandung sampe pulangnya gue gak bisa liat spion :D

Akhirnya datanglah kesempatan buat ganti mobil kesayangan yang kecil dan imut itu. sebenernya rasanya sayang sih, tapi si pembeli bolak balik bilang: "gak papa, kan dapet yang lebih bagus". ahak! maca cih? ternyata mencari mobil yang lebih bagus dari mobil gue yang lama itu cukup susah dan menyebalkan.

Pilihan pengganti mobil gue cukup banyak. modelnya beragam. dan celakanya requirement dari gue pun segunung: larinya musti kenceng, bensinnya irit, dalemnya lega, isinya banyak, tahan banjir, tahunnya muda, kilometernya dikit, dan... MURAH! wow, so many brief so little budget deh :)

tapi gue udah menetapkan diri untuk memenuhi kriteria kriteria sebagai berikut;

1. sedan
yo oloh bubba, jutaan orang indonesia pada demen MPV lo malah nyari sedan? udah gak up to date lagi boook... at least SUV lah, yang keren gitu. hehehe, soalnya dulu dulu juga gue pake sedan tapi ya gak pernah banjir banjiran kok. lagian kan keluarga gue gak besar besar amat, sedan aja cukup donk.

2. irit
nah ini, meditnya keluar si bubba nih, hehehe. iya donk! soalnya daripada keluar duit buat bensin mendingan buat yang lain kan? pijet misalnya...

3. kencang dan lincah
wajib nih, mobil gue yang dulu walopun cuman 1300cc tapi ganas bok. pokonya akselerasinya musti lebih kenceng dari motor gue, dan kalo lagi di jalan tol gak malu maluin.

4. bagasinya gede
ya itulah, si Bunga tuh udah kayak presiden kalo mau jalan jalan, dan gue adalah paspampresnya. tiap bepergian gue harus membawa setengah isi rumah gue jalan jalan! haha, hiperbol banget. intinya sih musti muat banyak ajah...

5. depresiasinya kecil
well, ini yang paling penting. liat tulisan gue disini kan? pokoknya gue gak mau mobil gue ini ngajak melarat. kalo dijual lagi harganya kudu masih tinggi. namanya juga orang indonesia, belom beli mobil udah mikirin gimana jualnya lagi, haha.

langkah pertama adalah menentukan produsen sang (calon) mobil ini. dari amrik, jepang, atau dari eropa. dengan memandang brief diatas, khususnya poin nomer lima, kita harus coret option produsen amerika dan eropa (apalagi korea ya). huh, melayang deh impian gue punya 318i :(

kemudian dari jepang beredarlah beberapa produsen mobil adidaya yang patut dipertimbangkan: Toyota, Honda, Daihatsu, Suzuki dan Nissan.

Gue dulu maniac mobil mobil suzuki, waktu pake jimni itu mobil gue bejek abis abisan tapi engga jebol jebol, masih jalan aja. tob banget dah, gue inget itu mobil saking engga pernah gue mandiin sampe bekarat dimana mana, dan ujung ujungnya lantainya bolong, gue bisa bediri diatas aspal kalo lagi jalan... persis kayak mobilnya the flinstones. tapi tetep, tinggal diisi bensin aja (kadang kadang ganti oli) tu mobil siap mengantar gue kemana mana. trus waktu gue pake vitara, juga gitu, enak betul. tinggal isi oli isi bensin aja, almost maintenance free. baleno juga gitu, malah waktu punya baleno ini gue sempet kagum: mobil jepang sekelas suzuki kok udah bisa seempuk mobil eropa ya. tapi saat ini belum ada mobil suzuki yang pas sama keluarga kecil gue, ada yang (hampir) pas tapi bentuknya SUV dan harganya mahal bener. sesungguhnya gue pengen banget sama swift yang built up, keren bow! tapi belakangnya sempit dan bagasinya kecil.. kasian Bunga. nah kalo yang sedan Bub? beuh.. bentuknya gak niat gituh...

Nissan? wah ini mah mobil angkatan babeh gue! huahaha.. gak tau kenapa yang kebayang ma gua adalah nissan laurel nan boyot dan lemot punya Papi. atau datsun SS mainannya Abang. jaduls banget dah. Padahal setelah gue liat liat Livina sebenernya cocok juga loh buat kami bertiga, apalagi yang pendek model XR. momen putarnya paling dahsyat dikelasnya dan 'throttle' livina pun sudah engga pake kabel yang memberi koreksi buat setiap injekan gas. paduan teknologi keduanya membuat livina mobil paling irit yang pernah gue liat sampai saat ini. tapi setelah melihat 'insight' lebih dalam lagi, kok kualitas finishingnya dibawah ekspektasi yah. bahan seat cover-nya keliatan murahan. plastik dashboardnya 'plain', dan cardboard penutup bagasinya mirip mirip tripleks. bukannya apa apa, jok dan dashboard sangat penting buat gue, inilah yang 'terasa' duluan setiap kali nyetir mobil. trus? coret deh...

Nah kalo Daihatsu gimana Bub? naa gw sempet lama punya daihatsu feroza dan daihatsu charade. dari dua mobil tersebut gue berani menarik kesimpulan: mobil daihatsu itu durable! ha? ya, durability-nya mengagumkan. walopun udah dipake ratusan ribu kilometer keliling indonesia, tinggal dibenahin dikit, rasanya tetep kayak mobil baru. cat body-nya engga bisa buram. seperti dilaminating gitu. interior dan eksteriornya tetap dalam kondisi prima. tapi masalahnya saat ini lagi engga ada mobil yang cocok buat gue. kalo terios kemahalan, kalo xenia kemurahan. ihik :(

Akhirnya gue jatuh kedalam kancah pertempuran antara Toyota vs Honda. review lengkapnya akan gue posting setelah ini, tapi kita liat aja ya? ada apa di masing masing produsen tersebut. btw, di posisi ini Bini gue udah mulai protes karena gue sangat 'picky' dalam memilih mobil. mulai cakar cakar pohon gitu deh. haha. tapi gue menikmati betul acara pilih pilih ini, secara urusan mobil kan bagian gua. euh, sini kaga pernah sentuh sentuh kalo situ milih-milih roti buat sarapan kan? hahaha. egois!

Honda. terus terang gue buta banget kalo urusan honda. baru pernah nyetir atu, accord maestro, itu juga punya kantor Papi. dan rasanya enak. lari 210km/h masih bisa asik asik baca koran. sedangkan lainnya? babar blas! seorang sahabat berbagi cerita tentang enaknya memelihara honda city miliknya. tadinya gue heran, seorang sesepuh astra kok mobilnya honda, bukan toyota. dia bilang, kalo cari mobil baru mendingan honda, kalo cari mobil udah berumur mendingan toyota. oh gitu ya? tadinya gue naksir CRV seperti seorang sepupu gue punya. mobilnya tinggi, anti banjir, yet kalau dijalan raya handlingnya mantab seperti sedan. tapi begitu dibilangin konsumsi bensinnya yang gak bisa lebih irit dari 1:7, aduh, jadi males deh. honda stream jauh lebih irit, muatnya pun banyak karena isinya lega. bisa masuk tujuh orang gendut gendut kayak gue. tapi masalahnya satu, setiap kali masuk bengkel resmi bakalan dicharge 500ribu dengan alasan mobil CBU. bukan lansiran HPM. megelin gak sih? akhirnya pilihan jatuh ke civic atau city, mengingat jazz tiada berbagasi jadi spacenya lebih sempit. padahal sayang ya, gue seneng banget sama honda jazz ini. market leader di kelasnya, masa gak bagus sih? ya kan? ya kan? review mengenai civic dan city akan menyusul di postingan berikut yaa...

Toyota! akhirnya.. sampai juga ke mobil sejuta umat, hahaha. konon kabarnya tahun lalu toyota berhasil membukukan penjualan tertinggi didunia, hanya dengan 1 brand. sementara GM dan Ford harus berbagi dengan belasan brand diratusan arena seluruh dunia. hebat gak tuh? artinya mobil jepang merk satu ini udah patut disandingkan dengan mobil-mobil eropa berteknologi tinggi donk? uhuy. Toyota tampil prima diberbagai kelas disini. di kelas 60-80 jutaan, ada soluna matic yang ringan dan lincah namun tahan banting. kelas 80-100 juta ada corolla 1.8l yang menurut beberapa pengguna lebih enak dipakenya daripada corolla baru. kelas 100-120 juta ada vios matic yang lama, yang gue bilang sih lebih enak daripada vios baru: lebih empuk dan modelnya lebih keren. di kelas yang sama ada juga altis J dengan power lebih besar tapi tetep irit, yah 1:10 aja masih dapet lah. trus di kelas 120-140 jutaan ada avanza matic, yaris matic, dan altis matic. altis? iye! tapi taunnya rada lamaan ya, 2003 gitu. kelas diatasnya lagi malah udah dapet avanza baru atau yaris, juga baru. avanza matic dihargain 153 jutaan, yaris matic 160 jutaan. sementara altis 2004 udah ada yang jual di 137 juta. good bargain. bedanya altis 2004 ini udah dilengkapi mekanisme VVTi, jadi jauh lebih irit daripada taun sebelumnya. kalo altis 2005 harganya masih 165 jtan, tapi susah banget nyarinya. eh, bentar, kalo segitu mendingan yaris baru donk? eits, jangan salah. dari beberapa altis yang gue coba, walaupun kilometernya udah 40ribuan tapi rasanya dan baunya masih baru ajah. Lho, gak ada vios disini? hm, bukan karena image mobil taksinya ya. tapi semua vios model baru yang gue coba, semuanya keras. mungkin karena settingan suspensinya atau gimana, keras betul! walaupun larinya sih kenceng banget men! 160km/h aja mah kaga kerasa kalo naik mobil taksi ini.

Di kelas diatasnya lagi ada banyak mobil mobil yang patut diperhitungkan:

- all new jazz 2008, dengan power 120hp... who can resist?
- altis 2006, lebih murah daripada competitornya, civic.
- toyota rush 2007, tinggi, empuk, luas, irit juga.
- suzuki vitara 2007, ini keren... sumpah keren... sexy poll
- ford focus 2007, kenceng. irit, dan lincah. pas!
- mobil CBU: Honda Stream, Toyota Wish, VW Golf GTi.

tapi kalo udah kelas segitu sih, buat gue pribadi (catet, pribadi ya) udah ngga lucu lagi. depresiasinya masih tinggi. bisa 20 jutaan setaun. belom lagi pajaknya pasti udah diatas 3 juta setaun. wow!

Jadi pilihan jatuh pada mobil yang mana Bub? haha, nantikan ulasan lengkapnya di posting setelah ini. jangan kemana mana, saya segera kembali setelah pesan-pesan berikut...

No comments:

Post a Comment