24 July 2009

Indonesia Bersatu

Lagi-lagi gue suka mikirin pertanyaan engga penting yang tau tau nongol di alam pikiran gue. Waktu kapan itu ngemplurk, ada pertanyaan kenapa kalo rupiah itu angka enolnya banyak banget. Bayar angkot dua ribu, bayar tebotol dua ribu. Kencing aja bayar seribu.

Di kemang ada restoran yang makanannya berharga satu juta rupiah per set untuk satu orang, kebayang dong kalo ada bule yang baru dateng ke kepulauan ini makan disitu, dia akan cerita sama temen temennya disana, I ate one million rups meal for dinner! Woohoo.. Apa gak keliyengan tu ngebayangin angka nol-nya :)

Pertanyaan timbul: kenapa gak kompakan aja sih, kita rame rame ngilangin tiga nol dibelakan duit kita masing masing? Ya gak? Kayak gerakan nasional semacam #indonesiaunite gitu. Toh buat kebaikan kita juga kan? Pemerintah dan rakyat saling bahu membahu menghilangkan skala keribetan nasional berupa angka nol. Agar bangsa kita menjadi layak disandingkan dengan bangsa bangsa lain yang currency-nya ngga ribet. Sounds good eh?

Tapi ternyata ada udang dibalik semua keribetan ini. Ternyata dipedalaman sana masih ada loh warga negara indonesia yang dalam perekonomiannya masih menggunakan uang pecahan dibawah seribu rupiah. Jadi kita ngga bisa begitu aja seenak jidat menghilangkan angka nol dalam rupiah, nanti mereka mereka yang masih belanja pake duit cepek’an bisa marah marah. dan presiden manapun dimuka bumi ini ngga suka kalo (sebagian) rakyatnya marah marah.

Jadi ya, moral of the story-nya adalah: buat elo yang udah kelamaan tinggal di Jakarta mendingan jangan terlalu mudah untuk menghakimi kecarut-marutan administrasi negri ini, oleh pemerintahan era manapun. Karena sebenarnya Indonesia ini amat sangat kompleks. Apapun yang dipikirkan dan dilakukan oleh Jakarta pasti banyak yang dirugikan di daerah sana. Dan sebaliknya, apabila daerah complain tentang keputusan yang diambil oleh orang Jakarta, percayalah.. Kita melakukannya demi harkat dan martabat bangsa.

Indonesia… bersatulah!

No comments:

Post a Comment