Apa yang kau cari di blog ini?

Monday, January 16

lemah aku makk

Wuanjirr ...

Ternyata susah ya jaga disiplin untuk rutin nulis. padahal gue lagi gak sibuk-sibuk banget loh di kantor, ini ada aja alesannya- paling sering sih begitu sampe kasur dirumah terus keinget: O IYA LUPA NGEBLOG!

Besoknya niat lagi: hari ini jangan sampe kelupaan nulis. 

Terus lupa. Sampe kasur keinget lagi: ELAHDHALAH LUPA NGEBLOG. 

Gitu aja terus sampe Metallica pegi jajan kue rangi. 

Hehehe.. 


Gue emang paling parah kalo udah urusan rutin deh. Dari jaman SD tuh, kalo disuruh mami les itu kayak ada sesuatu di DNA gue yang belokin. iya bener dari rumah sih bener pamit mau les, tapi kadang nyampe tempat les kadang kagak. No no no.. gua bukan tukang bolos, bukan terus ngilang ke tempat ding-dong, cuman belok aja. my body, my soul dan my mind kompakan untuk belok ngerjain sesuatu yang baru. 

Eh tapi gue rajin masuk sekolah, gue jarang bolos. Waktu SMA juga temen temen pada madol, gue (rasanya) cukup rajin masuk pelajaran. buat gue itu hal basic yang gak bisa disekip. tapi more than that buat gue percuma kalo dibikin rutin. pasti jadinya belang bonteng sama gua. 
Bimbel contohnya, gak make sense buat gua itu yang namanya bimbingan belajar. Alhasil, waktu ujian buat masuk universitas negri (d/h UMPTN) gw jalanin dengan niat masuk universitas swasta... straight through!!

Nyesel? enggak.. I am what I am. gue cukup dewasa untuk tahu mana yang baik dan mana yang gak baik buat hidup gue. dan gue juga cukup bersyukur Tuhan kasih gue kepribadian yang kayak gini, dengan berbagai kekurangan dan beberapa kelebihannya. 

Poin gua adalah, pada kenyataannya kelemahan seseorang punya pengaruh pada kinerja orang tersebut, terus bikin orang itu enggak kompetitif dibanding sama rekan-rekan atau malah sama pesaing beliau di dunia kerja. 

Gua cukup beruntung untuk bisa mengenal berbagai kelemahan gua. belum semua sih, butuh proses dan waktu untuk bisa kenalan sama semua kelemahan-kelemahan gue. Terus gue delegate deh kelemahan gue itu ke orang lain. Gue selalu gue ngasih kerjaan-kerjaan yang urusannya rutin ke team gue. Karena gue tau, kalo gue pegang sendiri.. kaga akan kelar. yang ada kelar idup gue.

Nah, coba deh..

Kalo lo cukup berani buat ngakuin kelemahan lo, suruh orang lain yang ngerjain.
Bayar orang kek, cari rekan kerja yang nganggur, atau kalo lo seberuntung gue lo bisa jual derita biar bisa lo delegate ke boss lo sendiri. 

Tapi dengan catatan yaa, bukan terus taichi buang bodi loh. Lo bisa delegate kerjaan lo ke orang lain biar lo punya waktu untuk ngerjain apa yang lo gape ngerjainnya.. bukan buat santei-santei.

Karena secanggih apapun elo ngumpetin, orang yang bekerja ongkang-ongkang kaki itu adalah sumber pergunjingan paling afdol. 

No comments:

Post a Comment