Skip to main content

lemah aku makk

Wuanjirr ...

Ternyata susah ya jaga disiplin untuk rutin nulis. padahal gue lagi gak sibuk-sibuk banget loh di kantor, ini ada aja alesannya- paling sering sih begitu sampe kasur dirumah terus keinget: O IYA LUPA NGEBLOG!

Besoknya niat lagi: hari ini jangan sampe kelupaan nulis. 

Terus lupa. Sampe kasur keinget lagi: ELAHDHALAH LUPA NGEBLOG. 

Gitu aja terus sampe Metallica pegi jajan kue rangi. 

Hehehe.. 


Gue emang paling parah kalo udah urusan rutin deh. Dari jaman SD tuh, kalo disuruh mami les itu kayak ada sesuatu di DNA gue yang belokin. iya bener dari rumah sih bener pamit mau les, tapi kadang nyampe tempat les kadang kagak. No no no.. gua bukan tukang bolos, bukan terus ngilang ke tempat ding-dong, cuman belok aja. my body, my soul dan my mind kompakan untuk belok ngerjain sesuatu yang baru. 

Eh tapi gue rajin masuk sekolah, gue jarang bolos. Waktu SMA juga temen temen pada madol, gue (rasanya) cukup rajin masuk pelajaran. buat gue itu hal basic yang gak bisa disekip. tapi more than that buat gue percuma kalo dibikin rutin. pasti jadinya belang bonteng sama gua. 
Bimbel contohnya, gak make sense buat gua itu yang namanya bimbingan belajar. Alhasil, waktu ujian buat masuk universitas negri (d/h UMPTN) gw jalanin dengan niat masuk universitas swasta... straight through!!

Nyesel? enggak.. I am what I am. gue cukup dewasa untuk tahu mana yang baik dan mana yang gak baik buat hidup gue. dan gue juga cukup bersyukur Tuhan kasih gue kepribadian yang kayak gini, dengan berbagai kekurangan dan beberapa kelebihannya. 

Poin gua adalah, pada kenyataannya kelemahan seseorang punya pengaruh pada kinerja orang tersebut, terus bikin orang itu enggak kompetitif dibanding sama rekan-rekan atau malah sama pesaing beliau di dunia kerja. 

Gua cukup beruntung untuk bisa mengenal berbagai kelemahan gua. belum semua sih, butuh proses dan waktu untuk bisa kenalan sama semua kelemahan-kelemahan gue. Terus gue delegate deh kelemahan gue itu ke orang lain. Gue selalu gue ngasih kerjaan-kerjaan yang urusannya rutin ke team gue. Karena gue tau, kalo gue pegang sendiri.. kaga akan kelar. yang ada kelar idup gue.

Nah, coba deh..

Kalo lo cukup berani buat ngakuin kelemahan lo, suruh orang lain yang ngerjain.
Bayar orang kek, cari rekan kerja yang nganggur, atau kalo lo seberuntung gue lo bisa jual derita biar bisa lo delegate ke boss lo sendiri. 

Tapi dengan catatan yaa, bukan terus taichi buang bodi loh. Lo bisa delegate kerjaan lo ke orang lain biar lo punya waktu untuk ngerjain apa yang lo gape ngerjainnya.. bukan buat santei-santei.

Karena secanggih apapun elo ngumpetin, orang yang bekerja ongkang-ongkang kaki itu adalah sumber pergunjingan paling afdol. 

Comments

Popular posts from this blog

review toyota altis vs honda city

Altis versus City? lho kok? kan beda, yang satu kelas city car yang satu kelas mid size sedan. ya, inilah anomali itu. kalau kita lihat dari segi budgetnya, kedua mobil itu bisa keliatan in par. kalo dulu dulu, beda kelas mobil selalu beda features-nya. biar gimana gimana Toyota Starlet memang tidak bisa dibandingkan dengan Toyota Corolla, apalagi ke Corona, ke Crown, dan seterusnya. pun begitu dengan jajaran mobil honda, Civic sama Accord gak akan bisa sama. tapi sejak munculnya City, peta permainan pun berubah.

Civic taun 2001 sekarang beda harganya tipis sama city taun 2003. rata rata kilometernya mirip mirip. stamina mobilnya juga saat ini hampir sama. urusan space, memang civic lebih lega, tapi teknologi? city unggul karena udah pake transmisi CVT. konsumsi BBM jadi lebih irit, tenaga ter-multiply dengan baik. apalagi taun 2004 udah keluar City versi VTEC-nya, padahal beda cc-nya cuman terpaut 100cc.

Tahun ini, persaingan antar kelas jadi makin irrelevant antara city car dengan mid…

nyari mobil itu susah

Udah setaun gue ngimpi beli mobil baru. sebenarnya nothing's wrong with my previous car. dia cantik, lincah, dan tidak pernah rewel. kecuali waktu akinya soak dan ternyata udah setaun gue telat ganti aki.. haha pantesan. mobil gue dulu itu bebas depresiasi, belinya segitu ya jualnya lagi segitu. nikmat kan? cuman masalahnya keluarga kecil gue udah menuntut space yang lebih luas lagi kalo mau jalan jalan. apalagi jalan jalan keluar kota; kopernya Bunga aja DUA! belom strollernya, trus koper gue ma bini gue satu, trus belom lagi kalo pulang pasti ada aja belanjaan yang musti dibawa. wuih! pernah gue ke bandung sampe pulangnya gue gak bisa liat spion :D

Akhirnya datanglah kesempatan buat ganti mobil kesayangan yang kecil dan imut itu. sebenernya rasanya sayang sih, tapi si pembeli bolak balik bilang: "gak papa, kan dapet yang lebih bagus". ahak! maca cih? ternyata mencari mobil yang lebih bagus dari mobil gue yang lama itu cukup susah dan menyebalkan.

Pilihan pengganti mobil …

komparasi boeing 737-900ER vs 737-800NG

beuh! sangar gak tuh? jarang jarang ada blog yang bikin komparasi pesawat terbang, gue aja ampe ngeri ngebaca judulnya. takut orang boeing dateng kesini trus ngecek ngecek, trus naro komen :p lebay..

hehe, sante aja lah. ini kan cuman ngecap ngecap daripada blog gua dibilang ga aktip.

kebetulan beberapa waktu silam gue dapet kesempatan travelling naik pesawat mid-size baru itu. terus terang gue bangga loh sebagai orang indonesia, bangsa kita ini termasuk pembeli pertama kedua pesawat lansiran amerika itu. walopun duitnya dapet dari investasi asing tapi yah, kan demi perekonomian bangsa juga. ngga tanggung tanggung loh, ada maskapai yang capnya singa itu sekaligus beli 178 unit 737-900ER! bukan mercy loh, ini pesawat terbang! kalo dijejerin dari cengkareng bisa nyampe ke blok m kali yah. dan juga maskapai nasional kita taun ini beli sekaligus 50 biji 737-800NG. wow, impressive!

kesan pertama masuk 737-900ER adalah sleek, sophisticated, dan... adem! suer ac-nya adem banget rasanya kayak ma…