Skip to main content

the point of no return

I used to be a sceptical person terhadap pertandingan olahraga, apalagi kalau yang main adalah atlet-atlet dari Indonesia. padahal banyak loh sebenernya prestasi team Indonesia di pertandingan olahraga international. cuman ya, masih aja gitu gue pandang sebelah mata. abisan banyakan nggemesinnya daripada prestasinya. buat sebagian orang, sport competition adalah hal yang menggemaskan, dan mencandu. tapi buat gue, banyak hal hal lain yang perlu diperhatiin daripada nonton kompetisi beginian.

semenjak terlibat dengan beberapa event olahraga, baik kelas erte-erwe sampe dengan world class sporting event belakangan ini, gue jadi lebih menghargai jiwa kompetisi teman teman atlet kita, yang sudah berjuang kepayahan, dan kalah pula. phisically, ras kita memang tidak sebanding dengan ras ras lain didunia. toh mereka tetap harus berjuang, berharap menang, sampai titik darah penghabisan. ditengah lautan scepticism jutaan orang termasuk gue ini, mereka harus tetap membanting tulang. tanpa imbalan masa depan yang jelas. teringat di suatu rapat dengan badan negara yang mengurusi olahraga tanah air, terlihat seorang mantan atlet nasional -yang menepis 2 milyar rupiah dari broker judi untuk mengalah tahun 1987- mengurusi surat undangan, notulen rapat, dan beliin nasi kotak untuk kita para undangan.

pesimisme jugalah yang membuat gue engga betah nonton pertandingan olahraga, apalagi yang main orang indonesia. gue berenti nonton piala thomas dan uber sudah belasan tahun yang lalu, karena setiap gue nonton pasti tim indonesia kalah. tapi kalo gue ngga nonton, pasti tim indonesia menang. waktu piala asia indonesia vs bahrain di putaran pertama, gue terjebak macet di semanggi dan gak sempet nonton langsung. dan indonesia menang aja dong. eh seterusnya giliran gue nonton sampe putaran terakhir: kalah melulu. persis seperti kemaren gue nonton piala thomas waktu kita dibantai 3-0 sama korea.

scepticism yang lebih berat berlaku buat gue untuk menerima sebuah teori dasar tentang berciuman. hah?. iya ciuman, seperti tertulis disini ciuman dibibir adalah ciuman cinta. seperti saat Linguini mencium rekan kerjanya di film Ratatouille. cinta timbul disitu. nyata. mungkin hanya satu satunya jalan dimana manusia dapat merasakan cinta itu nyata. kayak di film 27 dresses dimana ada adegan ketika Jane finally mencium George, pria idamannya. dan baru ketawan kalo tidak ada cinta diantara mereka.

but love is a love. the path is too deep, kalo kata komputer gue. artinya, it is a basic feeling that a human being can feel. no fancy words, no fancy moment. when you feel it, you can actually feel it. seperti kupu-kupu. terbang didalam perut. you can either being sceptical or denial. your call.

Oh Lord, I'm in trouble.. aduh, gue ngomong apa sih. bundet. kenapa bisa jadi gini sih? *sigh*

p.s: Sayang, aku ngga tahan... akhirnya aku nonton juga yang Uber, dan kalah. ihik...

Comments

Popular posts from this blog

review toyota altis vs honda city

Altis versus City? lho kok? kan beda, yang satu kelas city car yang satu kelas mid size sedan. ya, inilah anomali itu. kalau kita lihat dari segi budgetnya, kedua mobil itu bisa keliatan in par. kalo dulu dulu, beda kelas mobil selalu beda features-nya. biar gimana gimana Toyota Starlet memang tidak bisa dibandingkan dengan Toyota Corolla, apalagi ke Corona, ke Crown, dan seterusnya. pun begitu dengan jajaran mobil honda, Civic sama Accord gak akan bisa sama. tapi sejak munculnya City, peta permainan pun berubah.

Civic taun 2001 sekarang beda harganya tipis sama city taun 2003. rata rata kilometernya mirip mirip. stamina mobilnya juga saat ini hampir sama. urusan space, memang civic lebih lega, tapi teknologi? city unggul karena udah pake transmisi CVT. konsumsi BBM jadi lebih irit, tenaga ter-multiply dengan baik. apalagi taun 2004 udah keluar City versi VTEC-nya, padahal beda cc-nya cuman terpaut 100cc.

Tahun ini, persaingan antar kelas jadi makin irrelevant antara city car dengan mid…

nyari mobil itu susah

Udah setaun gue ngimpi beli mobil baru. sebenarnya nothing's wrong with my previous car. dia cantik, lincah, dan tidak pernah rewel. kecuali waktu akinya soak dan ternyata udah setaun gue telat ganti aki.. haha pantesan. mobil gue dulu itu bebas depresiasi, belinya segitu ya jualnya lagi segitu. nikmat kan? cuman masalahnya keluarga kecil gue udah menuntut space yang lebih luas lagi kalo mau jalan jalan. apalagi jalan jalan keluar kota; kopernya Bunga aja DUA! belom strollernya, trus koper gue ma bini gue satu, trus belom lagi kalo pulang pasti ada aja belanjaan yang musti dibawa. wuih! pernah gue ke bandung sampe pulangnya gue gak bisa liat spion :D

Akhirnya datanglah kesempatan buat ganti mobil kesayangan yang kecil dan imut itu. sebenernya rasanya sayang sih, tapi si pembeli bolak balik bilang: "gak papa, kan dapet yang lebih bagus". ahak! maca cih? ternyata mencari mobil yang lebih bagus dari mobil gue yang lama itu cukup susah dan menyebalkan.

Pilihan pengganti mobil …

komparasi boeing 737-900ER vs 737-800NG

beuh! sangar gak tuh? jarang jarang ada blog yang bikin komparasi pesawat terbang, gue aja ampe ngeri ngebaca judulnya. takut orang boeing dateng kesini trus ngecek ngecek, trus naro komen :p lebay..

hehe, sante aja lah. ini kan cuman ngecap ngecap daripada blog gua dibilang ga aktip.

kebetulan beberapa waktu silam gue dapet kesempatan travelling naik pesawat mid-size baru itu. terus terang gue bangga loh sebagai orang indonesia, bangsa kita ini termasuk pembeli pertama kedua pesawat lansiran amerika itu. walopun duitnya dapet dari investasi asing tapi yah, kan demi perekonomian bangsa juga. ngga tanggung tanggung loh, ada maskapai yang capnya singa itu sekaligus beli 178 unit 737-900ER! bukan mercy loh, ini pesawat terbang! kalo dijejerin dari cengkareng bisa nyampe ke blok m kali yah. dan juga maskapai nasional kita taun ini beli sekaligus 50 biji 737-800NG. wow, impressive!

kesan pertama masuk 737-900ER adalah sleek, sophisticated, dan... adem! suer ac-nya adem banget rasanya kayak ma…